CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Dokter Wanita Palestina Pimpin Perawatan Pasien Covid-19 Israel, Ini Perjuangannya
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eab5378f4d6954e68454884/dokter-wanita-palestina-pimpin-perawatan-pasien-covid-19-israel-ini-perjuangannya

Dokter Wanita Palestina Pimpin Perawatan Pasien Covid-19 Israel, Ini Perjuangannya

Dokter Wanita Palestina Pimpin Perawatan Pasien Covid-19 Israel, Ini Perjuangannya
Rabu, 29 April 2020 05:17
 Dokter Wanita Palestina Pimpin Perawatan Pasien Covid-19 Israel, Ini Perjuangannya

AFP/AHMAD GHARABLI

Dokter Israel keturunan Palestina, Khitam Hussein, Kepala Divisi Penanggulangan Pasien Covid-19 di rumah sakit Ramban, dekat Haifa, utara Israel pada 16 April 2020. 


SERAMBINEWS.COM, HAIFA - Dokter wanita Arab, keturunan Palestina, Khitam Hussein (44) ditunjuk sebagai pemimpin penanganan warga Israel yang positif Covid-19.
Setiap pagi sejak Februari 2020, dia bangun sebelum subuh untuk bergegas ke garis depan perjuangan negara Yahdui itu untuk melawan virus Corona baru.
Khitam Hussein langsung muncul sebagai anggota terkemuka komunitas Arab-Israel yang selama ini terus diabaikan oleh pemerintah Israel.
Tetapi, saat ini memainkan peran penting dalam menghadapi krisis kesehatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.
Dia mengepalai respons wabah di Rumah Sakit Rambam dekat Haifa, rumah sakit terbesar di Israel utara, dan telah bekerja 12 jam sehari selama berbulan-bulan.
"Ini pekerjaan yang sangat sulit, tidak ada hari seperti hari lain," katanya kepada AFP, Selasa (28/4/2020).
"Hidup kita terbalik," katanya.
Israel telah mengkonfimasi  lebih dari 15.000 kasus COVID-19, dengan 202 kematian.
Khitam Hussein mengatakan di tengah pandemi global, momen individu dengan pasien telah menciptakan kenangan abadi.
Dia mengenang pasangan lansia yang tiba di rumah sakit, keduanya sakit parah karena virus itu.


Dikatakan, saat kondisi suami memburuk dengan cepat, mereka membiarkan pasangan itu saat terakhir bersama.
"Kami mengizinkan istrinya yang sakit, terlepas dari kondisinya, untuk berbicara dengan suaminya - untuk mengucapkan selamat tinggal," katanya.
Sang suami meninggal tak lama setelah itu.
"Sebagai manusia itu sulit, semua staf medis sedih."
Bangsa Arab Israel adalah keturunan orang-orang Palestina yang tetap tinggal di tanah mereka pada tahun 1948, tahun dimana negara Yahudi itu menyatakan kemerdekaannya.
Mereka membentuk sekitar 20 persen dari populasi dan banyak terwakili dalam profesi medis.
Pada 2018, pemerintah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mendorong parlemen dengan undang-undang kontroversial yang menyatakan Israel sebagai negara orang-orang Yahudi.
Ini memicu kemarahan di antara orang Arab Israel dan minoritas lain yang melihatnya sebagai hak mereka untuk tinggal di negara itu terganggu.
Krisis kesehatan telah menghidupkan kembali perdebatan, dengan pekerja medis garis depan menyoroti peran orang Arab dalam masyarakat Israel.
Artis-artis terkenal Israel telah mengadakan penggalangan dana online untuk rumah sakit Rambam, mengangkatnya sebagai simbol hubungan orang Arab dengan Yahudi.


Khitam Hussein secara pribadi telah disorot beberapa kali.
Yair Lapid, kepala partai oposisi terbesar di parlemen Israel dan seorang kritikus hukum mengatakan Netanyahu secara konsisten mengabaikan kontribusi petugas medis keturunan Arab.
"Jika ... Anda seorang dokter atau perawat Arab di rumah sakit yang tidak menutup mata dalam beberapa minggu, Anda harus tahu bahwa mereka tidak akan mengubah undang-undang ini ," kata Lapid dalam sebuah tweet baru-baru ini.
Netanyahu, perdana menteri sayap kanan yang berkuasa sejak 2009, saat ini sedang menyelesaikan pemerintahan koalisi dengan saingannya dalam pemilihan umum, Benny Gantz, mantan sekutu Lapid.
Lapid putus dengan Gantz ketika mantan kepala militer itu memutuskan untuk mencari aliansi dengan Netanyahu.
Bagi Khitam Hussein, yang terpenting adalah menyelamatkan nyawa, tidak peduli seorang pasien, orang Arab atau Yahudi.
Ia dilahirkan di timurlaut Kota Rameh, tetapi sekarang tinggal di Kota Karmiel di Galilea.
Krisis coronavirus telah mengambil korban besar pada kehidupan keluarganya, katanya.
Selama hampir dua bulan, dia belum mengunjungi ibunya yang sudah lanjut usia karena takut menularkan virus.
Suaminya, seorang pengacara, berada di rumah bersama dua putri mereka, berusia delapan dan 10 tahun.


Khitam Hussein mengatakan berpisah dari para anak=anaknya adalah bagian terberat, mengetahui seberapa cepat mereka tumbuh dewasa.
Ketika dia tiba di rumah setelah shift yang panjang, dia segera menaruh pakaiannya di kamar mandi dan mandi sebelum melihat putrinya.
"Aku pulang ketika mereka sudah tertidur, tetapi kadang-kadang mereka menungguku."
Beberapa rekannya tidak lagi pulang karena jam kerja yang panjang atau karena takut menulari anggota keluarga.
"Aku telah menghentikan diriku untuk melihat orangtuaku, tetapi aku tidak bisa berhenti melihat anak perempuanku," kata KhitamHussein.
"Aku tidak bisa menggambarkan bagaimana aku merindukan mereka."
Baru-baru ini putrinya yang lebih muda, Hala, menelepon ketika dia berada di tengah-tengah shift yang sibuk.
"Dia menangis di telepon, mengatakan 'Aku merindukanmu, kapan ibu pulang?'"
"Selama beberapa menit saya pikir saya akan pingsan. Kemudian saya mengumpulkan kekuatan dan kembali bekerja.(*) 


Artikel ini telah tayang di [url=https://]serambinews.com[/url] dengan judul Dokter Wanita Palestina Pimpin Perawatan Pasien Covid-19 Israel, Ini Perjuangannya, https://aceh.tribunnews.com/2020/04/...ngannya?page=4.

Editor: M Nur Pakar



profile-picture
anasabila memberi reputasi
Otak anjing yg bikin judul.. apanya dokter palestina.. dia itu WN Israel. Dia membantu sesama WN Israel. Orang arab di israel itu enak. Sampe2 bisa masuk jadi anggota DPR dan militer.

Di indo gak pernah sebut dokter cina, dokter arab, dokter jawa, aceh tribun tolol.
Diubah oleh eks.mouse.slim
Tukang tipu membuat thread seolah2 majikannya dibela palestina...emoticon-Big Grin

Syaloomm...sabtu minggu berdoa, hari lain tipu2...emoticon-Big Grin
Agama kalau tidak punya kebanggan ya gitu.


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di