CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Corona di Indonesia: Jangankan Lockdown, Diam di Rumah Saja Sulit!
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e7d743ce83c7240483715f2/corona-di-indonesia-jangankan-lockdown-diam-di-rumah-saja-sulit

Corona di Indonesia: Jangankan Lockdown, Diam di Rumah Saja Sulit!

Corona di Indonesia: Jangankan Lockdown, Diam di Rumah Saja Sulit!
WE ONLINE, Jakarta - Sudah 23 hari berlalu sejak Presiden Joko Widodo mengumumkan dua warga negara Indonesia dinyatakan positif Covid-19 di Tanah Air. Kini, kasus infeksi positif Covid-19 di Indonesia terus bertambah bak jamur di musim hujan.
Dalam satu hari terakhir, pasien positif Covid-19 di Indonesia bertambah sebanyak 105 kasus. Ini menjadikan total infeksi pada Rabu (25/3/2020) berjumlah 790 kasus di 24 provinsi. Sedikitnya 31 pasien sudah dinyatakan sembuh, sementara pasien yang meninggal dunia sebanyak 58 orang.


Mungkin saat ini Anda bertanya-tanya, di saat negara lain sudah memberlakukan karantina wilayah atau bahkan karantina untuk seantero negerinya sampai memberikan sanksi bagi yang melanggar, mengapa Indonesia sampai saat ini belum mengambil opsi ini untuk mencegah penyebaran virus?
Presiden Joko Widodo sebelumnya telah mengungkapkan alasan pemerintah tidak memilih opsi lockdown untuk menghambat penyebaran virus corona. Menurutnya, setiap negara memiliki karakter, budaya, dan kedisiplinan yang berbeda-beda, sehingga yang paling cocok untuk diterapkan di Tanah Air adalah physical distancing atau menjaga jarak aman secara fisik dari kerumunan sosial.

Ia sadar bahwa imbauan ini membutuhkan kedisiplinan dari masyarakat agar penyebaran Covid-19 dapat dicegah.
"Jangan sampai yang sudah diisolasi, saya baca berita, sudah diisolasi masih membantu tetangganya yang mau hajatan. Ada yang sudah diisolasi, masih beli HP dan belanja di pasar," ujar Jokowi saat rapat terbatas melalui telekonferensi dari Istana Merdeka, Selasa (24/3/2020).


Serba Salah

Ekonom dari Institute for Development of Economis and Finance (Indef) Abra Talattov memaparkan sejumlah risiko yang akan dialami Indonesia jika kebijakan karantina diberlakukan.
Pertama, jika karantina wilayah diberlakukan, pemerintah akan memiliki kewajiban untuk menjamin kebutuhan hidup dari sisi pangan bagi seluruh masyarakat. Hal ini tertuang dalam Undang-Undang Nomor 6 tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan.
"Itu dari sisi anggaran sangat berat kalau misalkan mau lockdown se-Indonesia," ujar Abra, Rabu (25/3/2020).


Abra mencontohkan, untuk di Jakarta saja pemerintah harus menggelontorkan dana Rp300 miliar dalam sebulan yang ditujukan bagi 1,5 juta pekerja informal di ibu kota. Perhitungan ini dilakukan dengan asumsi pemerintah memberikan bantuan uang tunai sebesar Rp200 ribu per bulan.
"Rp200 ribu itu pun pasti sangat tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan satu bulan untuk satu keluarga. Kalau kita mengacu pada garis kemiskinan saja di Jakarta, itu minimal Rp600 ribu satu orang, jadi kurang lebih satu KK itu sekitar Rp3 juta butuhnya," jelas Abra.


Kalaupun pemerintah memberikan uang tunai bagi masyarakat, tantangan lain yang muncul adalah terkait akses masyarakat terhadap kebutuhan pokok. Menurut Abra jika karantina diberlakukan, permintaan kebutuhan pokok akan meningkat drastis, sehingga kepanikan dan aksi borong bahan pokok dikhawatirkan dapat terjadi.
"Kalau stok pangan tidak cukup ada risiko terjadi gejolak sosial karena masyarakat kesulitan mengakses kebutuhan pokok," kata Abra.

Dengan demikian, di Indonesia opsi karantina membuat pemerintah serba salah. "Kalau mau subsidi seluruhnya, dananya tidak cukup," sementara "kalau lockdown tidak dilakukan, dari aspek kesehatannya, risikonya tetap akan terus ada dan besar."


Jangankan Lockdown, Social Distancing Saja Sulit

Jika dilihat dari sudut pandang karakter masyarakat, pengamat sosial dari Universitas Indonesia Devie Rahmawati menyebut bahwa opsi lockdown di Indonesia cenderung sulit untuk direalisasikan, apalagi jika sampai menerapkan sanksi bagi yang melanggar.
Ia menyebut tiga faktor menjadi penyebabnya, yaitu sosial, kultural, dan spiritual. Secara sosial, masyarakat Indonesia adalah masyarakat yang sangat komunal, artinya memiliki ketergantungan yang sangat kuat atas kebersamaan dengan orang lain.


Secara kultural, ia menyebut bahwa masyarakat Indonesia masuk dalam kategori 'masyarakat jangka pendek' atau short term society, yang ditandai dengan jargon: kita hidup untuk hari ini. Hal ini berbeda dengan masyarakat barat yang menurutnya masuk dalam kategori long term society, di mana warganya terbiasa menyusun langkah-langkah hidup secara sistematis. 
"Ini yang membuat konteks pengaturan masyarakat barat akan lebih mudah untuk diajak duduk bicara secara objektif, untuk memikirkan langkah-langkah ke depan dalam berbagai aspek kehidupan," jelasnya.


Selain itu, aspek spiritual yang sangat kuat membuat masyarakat selalu percaya bahwa akan ada kekuatan lain yang membantu mereka melampaui persoalan-persoalan yang ada, dalam hal ini bencana Covid-19.
"Makanya tidak mudah untuk kampanye untuk tinggal di rumah," pungkasnya.


Alih-alih menerapkan lockdown apalagi dengan sanksi, Devie mengatakan bahwa masyarakat lebih baik diberikan insentif supaya mereka tergerak untuk mau melakukan penjagaan jarak aman dari kerumunan sosial.
"Bayangkan, tilang saja kita lihat banyak videonya bagaimana masyarakat bisa ngamuk-ngamuk sama polisi. Ini saya tidak terbayang, kalau misalnya dia bilang saya mau beli telur terus tiba-tiba polisi di depan pakai senjata, yang ada itu emak-emak bakal ngamuk-ngamuk, masyarakat akan ngamuk-ngamuk. Chaos yang ada, sulit," pungkasnya.


SUMBER

===============================================================

TS beri beberapa perspektif pandangan untuk lockdown di Indonesia. Lockdown itu memang opsi yang paling baik bila dilihat dari pandangan medis, tapi bisa dilihat bagaimana konsekuensi dari lockdown di Indonesia itu gimana. Kurang fair kalo bandingkan lockdown Indonesia dengan negara-negara macem Italy, Inggris, Spanyol, dan China. 
India yang baru masuk lockdown minggu-minggu ini bisa jadi data bagus untuk dilihat efeknya ke negara yang notabene masih memiliki banyak orang yang butuh gaji harian untuk makan sehari2. Buruh disana mirip2 sama sini yang bakalan susah kalo gak ada pendapatan + isi tabungan kecil. Di India mereka sudah mulai subsidi makanan untuk jutaan orang (sumber). Nanti monggo dilihat apakah efektif 21 hari kedepan. 

TS cuman berharap ini negara tercinta bisa pulih lagi mau total lockdown, lockdown sebagian, social distancing, apa deh formulanya yang pemerintah mau. 
Daripada liat orang sikut2an dan hujat menghujat di media sosial untuk dipolitisasi ini itu padahal ratusan orang sudah kena ni penyakit dan puluhan tenaga medis juga terjangkit.

Corona di Indonesia: Jangankan Lockdown, Diam di Rumah Saja Sulit!


Beberapa bacaan bagus yang TS lihat untuk perspektif lockdown : 
China's coronavirus lockdown strategy: brutal but effective
After the Lockdown, Fear and Chaos in India
India's lockdown is proving disastrous for millions of daily wagers
Harvard Researchers: One Long Lockdown Is Not The Right Approach
profile-picture
profile-picture
profile-picture
davecchio dan 4 lainnya memberi reputasi
Halaman 1 dari 2
Ketika upaya pengobatan dilakukan, inilah wajah kadrun..

Corona di Indonesia: Jangankan Lockdown, Diam di Rumah Saja Sulit!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Proloque dan 4 lainnya memberi reputasi
Lihat 3 balasan
TLDR:

Tidak ada lockdown karena indonesia isinya orang KAYAK KOWE!!!
Himbauan social distance . . Tidak ad payung hukum kecuali LOCKDOWN . .

Pemerintah harapkan warga +62 sperti warga korea, hanya diimbau soc dis tp warga stay at home. Dikira revolusi mental udh berhail ? . .wkwkkw. .

Warga diminta stay d rmh, cukup byk karyawan swasta formal n informal tetap kerja . . Ckckck
profile-picture
rachmacool memberi reputasi
Quote:


Dari FB ya?
profile-picture
lupis.manis memberi reputasi
Kalo kata gw pribadi, udah telat kalo mau lockdown juga. Yang dari Jakarta udah pada mudik ke mana-mana ga dites dan ga terpantau.

Sekarang yang bisa diem di rumah, diem di rumah. Yang musti kerja ya kerja. Mau ngomong kayak apa juga ga ada gunanya, pemerintahnya juga ga ngomong apa-apa kan? emoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
profile-picture
coldblacksnow dan 2 lainnya memberi reputasi
ya sulit kalo ga ada wifi, kasian

BATA!
Mau lokdon mau jaga jarak atau dilarang ngumpul di Indonesia peraturan itu gak bakalan mempan susah ngatur orang Indonesia mah nanti kalau pada mati paling bilangnya takdir
mending di rumah aja, kalau keluar seperlunya aja
seleksi alam
Lihat 1 balasan
Quote:


Masyarakatnya masih bnyak yg goblok..

Diminta lokdon diri sendiri di rumah aja pada ogah. Kmarin ada berita polisi razia ke warnet malah diketawain

emoticon-Cape d...
profile-picture
raafirastania26 memberi reputasi
Quote:


Payung hukum suru org pulang pas ngumpul2 ap bang?? Bukannya bertentangan dengan UUD 45 kemerdekaan berserikat dan berkumpul.
Lihat 1 balasan
yuk yang ga ada keperluan banget tetep dirumahaja yaa, semangat buat kita semua
profile-picture
starbox.design memberi reputasi
pemuka agamanya disini juga bego2, malah menjerumuskan jemaatnya







profile-picture
profile-picture
raafirastania26 dan ivanind memberi reputasi
Corona di Indonesia: Jangankan Lockdown, Diam di Rumah Saja Sulit!
skrn kok ngomong nya serius pak.... nggak tiktokan,bercanda dan dagelan, kasih potongan harga tiket dan hotel,bayar buzzer 72 m buat masukin tuh virus,dll. santai aja pak kita makan nasi kucing,minum nya jahe dan temulawak, jadi aman lah... awas jantung nya kalau terlalu serius pak emoticon-Cool
Quote:


Make sense
Kan sudah ane bilang... Lockdown hanya efektif di negara macam china aja yg pemerintahannya tegas.

Kalo di sini ribet mikirin ekonomi lah, chaos lah, kelaparan lah...

Sekarang saatnya para konglomerat membantu rakyat miskin... Bertingkah seperti komunis dalam situasi wabah adalah yg terbaik. Tidak ada harta milik pribadi. Semua sama semua rata semua kena.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pippenn3 dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
kalo yg merasa bocah "gamer sejati" pasti ga akan sulit kalo disuruh diam di rumah, asalkan listrik sama internet lancar jaya wkwkwkwk


emoticon-Goyang
profile-picture
MbahUcupzZz memberi reputasi
Selama joko bilang gak lokdon buzzer bayaran bilang ga lokdon

Tar joko bilang lokdon. Buzzer langsung setuju keras.

72 milyar hasilnya buat bayar tukang nutup borok ya gitu
Jangankan lock down atau di rumah, antri dan tertib di jalan aja susah minta ampun.
Jgn antri dan tertiba di jalan deh, antri di kasir minimarket aja harus pake ribut!
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di