CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Rapid Test yang Dibeli Pemerintah, Dokter Erlina: Ke Depannya Jangan Deh
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e7b11172637723c874c1702/rapid-test-yang-dibeli-pemerintah-dokter-erlina-ke-depannya-jangan-deh

Rapid Test yang Dibeli Pemerintah, Dokter Erlina: Ke Depannya Jangan Deh

Tampilkan isi Thread
Halaman 4 dari 13
emoticon-Blue Guy Peaceemoticon-Hi

Quote:


Quote:


Ane baca CDC, gan
Pusat pengendalian & pencegahan wabah penyakit di Amerika sono:

Rapid Test yang Dibeli Pemerintah, Dokter Erlina: Ke Depannya Jangan Deh

Si Ibu dokter tadi mengkritik pemerintah bahwasanya tes serologi tidak bisa untuk mendeteksi yg tidak bergejala. Nah ini kata CDC, tes serologi / tes antibodi itu PENTING untuk mendeteksi yg bergejala sedikit atau tidak bergejala sama sekali. Rapid test yg dipersoalkan itu ya mekanismenya ngetes antibodi.

Artinya apa?
Si ibu dokter ini salah info. Itu CDC yg bilang, bukan ane. Bikin gaduh pake info yang salah. Fatal! Bukannya mendukung malah bikin rusuh.

Harusnya bantuin pemerintah sosialisasi rapid tes itu apa, untuk siapa, kapan digunakan, yg berhak menggunakan siapa, apa yg dilakukan jika tes positif, apa yg dilakukan jika tes negatif.

Kalau mengkritik sih, silakan pertanyakan kualitas alat yg didatangkan. Sudah diverifikasi lagi di sini belum. Itu kalo mau kritik membangun.

Quote:

Ya,
handling sampel swab sangat berbahaya. Sebetulnya butuh lab dengan clearence BSL-2, jadi ga sembarang lab. Tapi kondisi darurat mungkin ada pengecualian.


Ane mendukung semua jenis testing ditingkatkan,
mau itu rapid test, PCR, atau bahkan CT Scan. Korea Selatan bisa meng-contain nih virus berkat testing yg masif.



emoticon-Angkat Beer
profile-picture
profile-picture
upillembek dan entecavir memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Saat orang Indonesia apapun jabatannya berbicara kebenaran maka akan dimaki tapi apabila orang Negara maju yg berbicara sama seperti kebenaran yg disampaikan orang indonesia pasti akan didukung

Inilah efek orang Indonesia yg suka melempar fitnah Dan hoax sehingga omongan kebenaran dari orang Indonesia selalu dianggap kebohongan
profile-picture
profile-picture
almara96 dan Nibrashilmy2 memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Quote:


intinya.. apa aja yg paling memungkinkan dan paling cepat..
Asal bacot aja loe tonk...mangkenye baca betol2....
Rapid test yang cocok yang tipe PCR, lebih cocok untuk Skrining...

Karena kita butuh Rapid Test Untuk Skrining tapi yang dibeli Tipe untuk Mendeteksi anti bodi....

Ini menimbulkan Kerugian... Mudah2an KPK mengaudit dengan bener... kagak pejem mata...


emoticon-Cool
Lihat 1 balasan
namanya jg usaha...ngadain rapid test ada yg brisik nggak ada rapid test jg ada yg brisik....ampun dah +62emoticon-Big Grin
susah emang kalo ngomong org eksakta, mereka cuma mau hasil test super akurat tapi jarang mau mikirin keadaan riilnya bagaimana. engga salah si ibu dokter ngomong, tapi ya disaat gini emangnya pemerintah asal beli ga pake denger pendapat ahli dulu? kalo wan abud mah iya....

moga org2 pemerintah yg lg pusing mikirin solusi corona di tinggikan derajat dan pahalanya...
Semua cara juga ada kelemahannya, kalau dicari2 terus kelemahannya ya cuma muter2 doang. Kerjaan tidak selesai hasil tidak ada yg ada debat dan ribut melulu.
Acara ILC ya?
Biasa dah ILC,yg penting heboh dulu ada debat.
Kenapa juga ga diundang dokter yg tau banget ttg rapid test..??

Tadinya gw nyaris setuju sama dokter ini,eh pas liat komen kaskuser lain yg logic...langsung paham deh.
😁
profile-picture
profile-picture
entecavir dan albi00 memberi reputasi
emoticon-Blue Guy Peaceemoticon-Hi

Quote:

CDC telat memang,
Amerika kecolongan nih virus masuk. Testing di sono juga dikritik karena termasuk lamban.

Sama seperti pengembangan vaksin yg di-fast-track,

ini pengembangan tes kit juga dicepetin,

intinya kita perlu verifikasi sensitivitas & spesifisitasnya di sini
kemudian dari situ kita tentuin kebijakan penggunaannya bijimana.

Photoshop kalo yg pake nubie hasilnya pun jelek,
tapi MS Paint bisa bikin masterpiece kalo yg make master digital art.

Intinya ane setuju rapid test berdasarkan serologi ini,
cuman pemakaiannya kudu bener.
Dan sosialisasi ke masyarakat, jangan dibiarin mereka beli sendiri, interpretasi sendiri.
emoticon-Blue Guy Peaceemoticon-Hi

Quote:


Memang ane bilang screening untuk yg baru saja kena virus & belum muncul antibody?

Screening untuk yg SUDAH KENA dan bergejala ringan atau tidak bergejala itu juga penting, tong. Atau malah screening untuk yg sudah kena, tidak bergejala, dan sudah sembuh juga penting untuk contact tracing.


Asal nyolot aja lu.
emoticon-Angkat Beer
Lihat 1 balasan
Ane yakin pembelian alat tes ini juga sdh konsultasi sama IDI. Jd sdh tahu kebutuhan saat ini. Dan krn rapid test, akan lebih cepat ketahuan mana yg sdh kena. Sehingga lgsg cepat dikarantina
ga bisa nolak bu ,, lha wong penjualnya majikan saya 🤣🤣🤣🤣🙊🙊🙊
karena yg bisa pake tuh mesin pcr bisa jurus kage bullshit
dokter rusuh ini
Terus solusi dari bu dokter batalin rapid tesr gitu? emoticon-Ngakak
klw dr kalangan ini mahh bnyk pasukan yg kontra ma jkw, wajar si w liat skrg mrk jd diatas awan skrg
Lagian ini TV One, disaat kyk gini buat acara talkshow yg ga ada ngaruhnya sama masyarakat. China, Vietnam, Korea pas wabah semua masyarakatnya bersatu ngelawan bareng. Disini malah gontok2an cari panggung, engga yang pro engga yang oposisi. Semoga mereka yang biang ribut kehapus duluan deh. Dan yang survive masyarakat yang emang murni peduli sama Indonesia.

profile-picture
profile-picture
arifanputra dan albi00 memberi reputasi
Negara2 lain kan pake tes ini?
Dokter ini kurang bijak
coba dibalikkan pertanyaannya, mending ditest pakai ini atau ga ditest sama sekali?
setuju sih
kurang efektif
kalaupun kena tp antibodi blm kebentuk gak bakal kedetek itu
Lagi2 rezim grasa grusu, ga minta masukan pakar...akhirnya membuat tindakan bodoh buat membodohi masyarakat
profile-picture
profile-picture
ChristmanToding dan albi00 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Halaman 4 dari 13


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di