CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
LEMBAYUNG SENJA 1 "Ketika Ia Datang Untuk Pergi" Part 03
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e79809f88b3cb06d42a47e5/lembayung--senja-1-quotketika-ia-datang-untuk-pergiquot-part-03

LEMBAYUNG SENJA 1 "Ketika Ia Datang Untuk Pergi" Part 03

Part 03

Entah mengapa, di pagi ini bawaannya males bangun, ada sesuatu perasaan yang gak enak, gua pun berdiri dengan lesu, baru kali ini gua merasakan aneh, entah kenapa, gua ambil botol aqua dan gue minuh sampai habis.
”kebiasaan gua kalo bangun tidur langsung gua minum satu botol air sampai habis”

Gua pun meraih rokok dan gua selipkan ke bibir dan menyalakannya, gua buka pintu kamar dan gua lihat ke kanan ada kibul di depan kamarnya,

Gua : pagi bul
“tanya gua sambil menguap”

Kibul : pagi juga bro

Gua : bul bikinin kopi dong, gua mau kewarung depan mau beli gorengan.

Kibul : beres ren, dimana kopinya
“tanya kibul”
Gua : kampret loe pake nanya, kaya belum pernah masuk kamar gua aja.
Kibul : ohhh ia ya lupa, maklum ren ni arwah belum masuk 100% masih 60%
“sambil senyum kuda si kibul”

Gua : loe mau gorengan yang manis, atau pedas?
Kibul : yang manis dan anget 😊😁
Gua : ya udah cepet bikin kopi sana
“ gua ngmong sambil berjalan menuju warung di depan kosan gua"

Nih gorengannya, gua dan kibul pun duduk duduk di belakang kosan ada bangku di bawah pohon nangka milik ibu kos,
Kibul : ren gua liat muka loe kok keliatannya lesu, males dan asem, gak bergairah kenapa lagi?
Delisa?
“tanya kibul yang penasaran apa yg gua rasakan sekarang”

Gua : sok tau loe, ini wajah karna baru bangun tidur, wajar lah muka gua lesu, mending muka gua lesu, elo muka belum jadi udah keluar ” jawab gua sambil tertawa jahat”

Kibul : sialan loe! Ren gua kenal loe udah dua tahun, bukan sehari dua hari, gua tau semua tentang loe, gimana gua gak tau loe setiap hari sama gua, sekolah sama satu kelas pula dari kelas 1 sampe 2 kita bareng, duduk di kelas juga satu meja, kata anak 2b gua dan loe kaya kakak beradik, pantas karena kita selalu bersama.
“gua pun terhentak diam, bener juga ya kata kibul”
Sekarang cerita loe kenapa pagi ini?
“Lanjut kibul bertanya"

Gua : terimakasih bul atas keperdulian dan kesetiaan persahabatan kita, gua juga udah anggep loe seperti sodara kandung gua, loe temen pertama saat gua pertama kali menginjak kaki di kota ini, dan sampai kapanpun persaudaraan kita takan hilang,
Gua juga gak tau bul ada apa dengan perasaan dan suasana hati gua, bukan karena delisa, delisa udah gua buang jauh jauh, ya udah gua mau mandi, nanti loe temenin gua, gua lg pengen ke danau, mungkin gua bisa menemukan kegelisahan gua sekarang.,

Kibul : waddduuhhhhh alamat bolos lagi ini mah
”jawab kibul”

Gua : ehhhhh kampret sekolah juga Lagi bebas kan, udah jangan loe fikirin, nanti gua telfon danu ketua kelas kita, buat tulisin surat ijin.

Kibul : ia dehhhhh gitu ajah marah ikhhhh.. Dasar tuyul hahahahaha...

Gua sama kibul pun berangkat dengan baju seragam putih abu abu, gua suruh kibul jangan bawa motor, kita pake motor ninin r gua ajah sekalian mau ganti oli dan service, supaya tetap terjaga tenaganya 😄😁


Setelah dari bengkel gua pun melanjutkan perjalanan ke danau.

Gua : bul kita beli minuman dulu yuk, Mansion hous.
Kibul ; wahhhh parah loe ren, ok dah beres, hayok beli minuman, tapi jangan banyak banyak ya satu botol ajah,. "Kibul tertawa jelek! 🤣 "

Gua : gaya loe satu botol, beberapa gelas aja loe nyungsep, setan
hahaha...

Pas nyampe di danau, kibul langsung ngebuka tas dan mengambil minuman, ok Mansion ada, rokok ada, cemilan banyak, waduhhhh... "Ada yang lupa ren"

Apa yang lupa bul?
” tanya gua dengan sedikit kaget"

“ Air mineralnya lupa”
kata kabul.

“ Ya ampun bikin kaget ajah kirain apa yg tertinggal” dasar tuyul umpat gua 😁


Setelah kibul kembali sehabis beli air mineral, kita pun duduk dan mulai menuangkan minuman di gelas kecil yang kibul bawa dari kosan,
Gua : bul loe bawa korek gak? "Tanya gua"

Kibul : nih ren ada
“ Kibul pun menghampiri gua sembari melemparkan korek”

“Gua pun nyalain rokok dan gua hisap dalam dalam”

Kibul : nih ren minum 🍻
“ Gua pun minum, tetes demi tetes alkohol pun melewati tenggorokan dengan hangat di perut, padahal gua belum makan, Cuma tadi pagi makan beberapa gorengan ajah”

Gua pun terbawa suasana yang begitu tenang sejuk dan sunyi, angan ku mulai terbang melayang menikmati perasaan yang sedikit tenang, mungkin alkohol yang gua minu mulai bereaksi, gua lihat si kibul udah menyandarkan tubuhnya, bertanda dia mulai merasakan pengaruh alkohol, gua pun membuka HP dan gua liat jam menunjukan jam 1 siang, dari kejauhan gua samar samar
kaya ada mobil mendekat.

Gua : bul... Kibul
“ gua panggil sambil menepuk punggungnya”

Kibul : ia ren apa
“ jawab kibul”

Gua : bul perasaan ada kendaraan mobil mendekat ke sini, deh?

Kibul : mana ren?
" Sambil tengok kanan tengok kiri".

Gua : itu oon di depan ..
" Gua tepuk punggungnya "

Kibul : ia ren, mobil honda jazz warna biru. "Kata kibul"

Gua : hah jazz warna biru? "Kaget banget sumpah, soalnya tempat ini sepi sepi ajah, terus yang tau tempat ini tongkrongan gua cuma, kibul, mba rita dan delisa"

Kibul : ren ternyata itu mobil milik delisa deh, gua yakin, tuh keluar orangnya nyamperin kita.

“sumpah gua kaget banget”
Ternyata benar kata kibul ada delisa dan rita nyamperin gua

Lisa : sayang kamu lagi ngapain?
"Tanya lisa dengan tersenyum"

"Lisa pun mendekat dan duduk di samping gua, gua pun gak perduli dengan kedatangannya"
Gua : bul tuang minumannya.
“kibul pun menuangkan minuman ke gelas dan diberikan ke gua”
Rita ; ya Allah...kibul loe lagi pada minum ya? pada mabok loe ya, mana masih pake seragam sekolah pula!
“tanya rita dengan suara sedikit marah”

Lisa : sayang aku kangen banget sama kamu, kenapa no kamu gak aktif, udah 1 minggu aku nyariin kamu sayang.
“ lisa pun memeluk gua dari sampin, dan gua pun diam tanpa memperdulikan omongan dia”

Lisa : sayang kamu minum ya? kok bau alkohol mulutnya? .
“ Gua pun mendorong pelan lisa, dan melepaskan pelukannya”

Gua : udah dehhh...lis gak usah panggil panggil sayang, gua udah muak dengan loe, lebih baik loe sekarang pergi dari hadapan gua
“bentak gua dengan sedikit suara keras”

Lisa : ren tolong maafin aku “jawab lisa dengan suara bergetar”

Part 04

PART 04

Gua : maaf buat apa?
maaf buat orang yang udah nyakitin hati gua?
“lisa pun terdiam”

Gua sadar diri lis, gua sadar diri, gua hanya anak SMA ingusan kemarin sore yg mudah loe bohongin!
“lisa pun memeluk gua lg dari belakang, dan gua denger suara tangisan pelan lisa”

Gua : bul mana minumannya tuang cepetan, diem aja loe nyet! Mana rokoknya
“ sambung gua”

Rita : ren udah ren,tolong minumnya berhenti, “rita pun menarik tangan kibul”
Kibul : mba apaan sih, nanti tumpah ni minumannya!
"Kibul mencoba menepis tangan rita"

Rita : ya udah berenti dong minumnya loe udah pada mabok tuh !
" Jawab rita ketus"

Gua : perduli apa loe ta! ngelarang ngelarang gua sama kibul minum?
“gua sedikit ngebentak rita”

Lisa : ren jangan tinggalin aku, aku...udah terlanjur sayang sama kamu.
"tiba tiba tangan gua di pegang delisa dan suara tangisan pelan gua dengar"

Gua : gua yang gak sayang sama loe!
"Jawab gua sedikit keras"
Lisa : kita mulai dari awal lagi ya sayang, aku udah minta 💔 sama dani, dan aku bilang ke dani, aku pilih kamu Rendi sayang.
“lisa bicara sambil menyeka air mata memeluk gua dari depan sekarang”
Gua : cari yang lain ajah, banyak yang LEBIH, tampan, mapan dan dewasa, gua hanya anak sekolah kelas dua SMA yang belum cukup umur untuk mengenal cinta!
“gua gak sadar setiap kata yg keluar dari dari mulut gua, mungkin gara gara terpengaruh minuman tadi, gua pun kaget tiba tiba air mata gua udah gak ke bendung dan jatuh tak terasa membasahi pipi gua, jari jemari lisa pun langsung menyeka air mata gua sambil berkata,
“ aku sayang kamu apa adanya, semua tentang mu, sempurna buat ku, aku gak bakalan ninggalin kamu, aku Terima kamu apa adanya dan jikalau doa ku terkabul oleh sang Pencipta, insyaallah aku pun pilih kamu sebagai imam dan ayah dari anak anak kita kelak nanti”

"Tangisan lisa semakin terdengar dan air matanya semakin banyak berjatuhan, dan pelukannya pun semakin erat,hingga gua merasakan sesak, gua pun masih terdiam mematung, namun sesaat terjaga gua lihat lisa menenggelamkan wajahnya di dada gua masih dengan pelukan yg sangat erat dan tangisannya, gua liat di samping kibul dan rita hanya terdiam seraya memandang kami berdua tanpa ada kata sedikitpun dari mereka berdua”

Perlahan lahan gua melepaskan pelukan lisa hingga tak kudengar lagi suara tangisannya, ahirnya delisa pun melepaskan pelukannya, tiba tiba HP gua yang di saku kanan bergetar, lalu gua mengambil dan gua liat ternyata ada telfon dari dini adik perempuan gua satu satunya, gua pun mengangkatnya”

Gua : halo din...
Dini : halo mas, mas rendi
Gua : ia dek ada apa? Jawab gua dengan lembut
Dini : mas...
Gua : ia dini syg kenapa?
“ gua pun heran kok sepertinya suasana disana ramai sekali kaya banyak orang, terus juga terdengar seperti banyak suara tangisan, yah gua pun mencoba menepis perasangka gua”
Gua : dini... Din
“ya semakin jelas suara tangisan itu, terdengar isak tangis dini”
Dini km nangis kenapa
“tanya gua sedikit was was, gua pun liat lisa, kibul dan rita menatap gua semua sepertinya dia bertanya tanya ada apa dan telfon dari siapa”
Gua : dini kenapa km “ tanya gua dengan khwatir”
Dini : papah mas papah “ dengan suara lemas dan berat”
Gua : papah kenapa din... Papah kenapa? “suara gua pun gemetar”
Dini jawab dong, papah kenapa din?
Dini....?!
Dini : pap.... Pah... Papah meninggal mas “ dengan tangisan yg begitu keras”
“kibul, rita pun mendekati gua, dan lisa pun kembali melingkarkan tangannya, memeluk dari samping”

“Jjjjjjjlleeebbbbb... Hati gua terasa sakit, dada gua begitu sangat sesak, HP yg gua genggam pun terjatuh di barengi tubuh gua yg terhempas ke tanah, "
"begitu lemas tubuh gua yg terhempas oleh realyta yg sangat memilukan”

gua pun berteriak menahan amarah TUHAN KENAPA ENGKAU MENGAMBIL ORANG YANG GUA CINTA , DIMANA KE ADILAN MU TUHAN
"air mata pun terus berlinang tak berhenti”
Diubah oleh senjahari311


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di