CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e77857d349d0f3e123d77e3/di-balik-pagar-asrama

Di Balik Pagar Asrama

Selamat pagi semua...

Perkenalkan nama gw Rama
Setelah sekian lama membaca thread yg ada di SFTH
Akhirnya gw beranikan diri untuk menulis kisah gw.
Sebuah kisah nyata di hidup gw di masa lalu gw.
Untuk nama dan beberapa tempat gw samarkan
Demi menjaga privasi para tokoh di cerita ini.

Ini thread pertama gw di SFTH
Mohon maaf kl masih berantakan dikarenakan
Gw masih dalam tahap belajar

Saran dari para agan dan sista sangat gw butuhin
Semoga bisa menghibur para pembaca sekalian
Diubah oleh sasucek

Part 1

21 Juli 2004 adalah masa pertama gw masuk SMA, dan disaat itu juga pada akhirnya gw bisa merasakan yang namanya sekolah negeri.

Maklum gan, dari SD sampai SMP gw sekolahnya di sekolah swasta terus karena arahan dari bapak gw.
Awalnya beliau jg nolak ketika gw mau masuk sekolah negeri waktu SMA. Tapi setelah gw rayu bapak gw akhirnya di izinin jg buat test utk masuk ke sekolah negeri.

Pagi itu pukul 08.00 WIB kita berkumpul di sekolah yang katanya pada saat itu sekolah unggulan di kota gw. Oh ia gw tinggal di kota Binjai, sebuah kota yang berjarak 45 menit dari pusat kota Medan.

Ketika nama nama siswa dibacakan untuk pembagian kelas, akhirnya nama gw disebut untuk menjadibpenghuni kelas X D, saat itu pertama kalinya kelas 1 SMA di ubah menjadi kelas 10,

Akhirnya gw masuk ke barisan kelas X D, ngerasa asing sih karena dari 40 siswa yang ada di kelas itu yg gw kenal cuma 1, itu juga karena dia 1 sekolahan gw pas SMP.
Ivan namanya.

Setelah semua nama siswa dibacakan, akhirnya kami semua masuk kelas masing-masing sambil didampingi kakak senior yg wajahnya dibuat seseram mungkin agar kami takut.

Setiba dikelas, kita ditanyain 1 per 1, mulai nama, alamat sampai motivasi masuk ke sekolah ini karena apa.
Yang tadinya suasana kelas itu hening tiba2 berubah menjadi tawa ketika salah 1 temen sekelas gw mendapat giliran untuk memperkenalkan diri.

Yudi namanya, yang buat suasana pecah saat itu adalah motivasi dia untuk masuk ke sekolah itu adalah karena dia awalnya iseng2 daftar karena temenya daftar juga, yg akhirnya dia masuk malah temennya gak masuk.

Tibalah giliran gw untuk perkenalan, deg-deg an sih pada saat itu, karena sblmnya di sekolah gw gak pernah ada yg beginian, gw coba berdiri dan mulai perkenalkan diri gw.
Setelah gw perkenalkan diri gw dapetin satu mata dari arah senior tertuju ke gw. Gak tau kenapa sorotan matanya terasa begitu tajam melihat ke arah gw. Dia cewe anak kelas 3.

Gak lama setelah sesi perkenalan berakhir, cewe yang dari tadi ngeliatan gw dateng ke arah gw dan nyebut nama gw
Code:

Kk senior : Rama kan?
Gw : i, iya kak
Diubah oleh sasucek

Part 2

Code:
Kk senior : Rama kan??
Gw : i, iya kak
Kk senior : apa kabar kau, lama kali udah gak jumpa ya
Gw : kakak siapa, sumpah lupa aku kak ??
Kk Senior : masih muda udah pikun kau ya,
Aku mita, temen 1 bus dulu waktu masih SD.
Gw : owh iya iya, ingat aku,
Kakak yg dulu roknya suka di angkat sm si Masnur waktu di bus kan?
Mita : ya gausah yang itu juga lah yang di ingat boy,
Buat rusak pamor ku aja kau bah
Gw : hahahahaha soalnya cm itu yg kuingat dr mu kak
Mita : udh gausah panggil kak kl lagi gak didepan forum,
Kok kayak tua kali aq jadinya kau buat
Gw : hahahaha siap deh kak mita, eh mita maksudnya


Ternayata dia Mita, kakak kelas gw pas gw masih SD, kami 1 bus ketika pulang sekolah, dan sahabat gw yg namanya masnur emang suka banget jahilin si mita, memang temen gw yg namanya masnur itu terjangkit virus pendewasaan dini. Pada masa itu pacaran utk anak SD adalah hal yg aneh, nah temen gw si masnur udah bolak balik pacaran waktu SD.

Balik ke masa Ospek yg menjenuhkan, gak ada yg spesial di hari pertama ospek, cuma perkenalan dari kakak senior, terus kita disuruh keliling sekolah untuk pengenalan sekolah, dan besoknya kita disuruh bawa perlengkapan ospek sperti topi bola plastik, tali rumbia dan kacang panjang, ngapain juga kacang panjang dibawa bawa, kayak mau masak aja di sekolah.

Sepulang sekolah gw awalnya mau ngajakin pacar gw yang namanya Tari, tapi berhubung doi gak bisa karena harus les tambahan sore, karena dia kelas 3 SMP, jadi gw langsung nemuin salah satu sahabat gw dari kecil yg tinggalnya gak jauh dari rumah gw, namanya Riski, dia masih kelas 3 SMP, setaun dibawah gw,
Dia Sekolah di MTs negeri di kota Binjai, gw ajak dia buat beli perlengkapan perang yang disuruh kakak senior gw

Sekilas tentang Riski, dia sahabat gw dari kecil, tepatnya setelah gw pindah dari Pekan baru ke Binjai, kita temenan dari umur 5 taun, Riski ini memiliki rambut seperti landak ketika kecil, tapi belakangan dia mulai manjangin rambut, biar kayak Ariel katanya, tapi yg gw liat saat itu malah lebih mirip charlie rambutnya, saat itu dia masih jomblo tapi banyak ngasi PHP ke cewe2 di sekitarnya.

Sepulangnya dari beli perlengkapan perang kita singgah ke rental PS 2 di dekat rumah kami, saat itu lagi nge trend nya main need for speed, gw lebih suka maen PS di luar, padahal dirumah gw sendiri ada PS, absurd memang.
Gitu nyampek ke rental PS si riski langsung aja manggil yang jaga PS, namanya cha cha, dia sepantaran dengan Riski, mereka masih sama sama kelas 3 SMP, si cha cha ini baru pindah dari jakarta dan keluarganya buka rental PS, rental komputer dan wartel di Binjai.
Code:

Riski : cha maen PS 2 jam ya
Cha cha : oke ki, pilih aja mau maen dimana
Riski : oia cha kenalin ni Rama, kawanku dari kecil
Gw : rama, salam kenal
Cha cha : cha cha, salam kenal juga bang
Diubah oleh sasucek

Part 3

Code:
Gw : rama, salam kenal
Cha cha : cha cha, salam kenal juga bang
Gw : sekolah dimana cha
Cha cha : di SMP T***SIS bang
Gw : udah lama pindah kesini, kok gak pernah keliatan ya
Cha cha : ada 6 bulanan sih bang
GW : oh iya deh, yaudah kita maen dulu ya.


Sekilas tentang Cha cha, dia tingginya 150 an, kulitnya putih, rambutnya bergelombang pada saat gw pertama kali kenal sama dia.
karakternya cuek, Cha cha ini udah cukup akrab sama Riski, keliatan dari omongan mereka yang udah keliatan akrab,
Gak ada yang menarik di mata gw soal Cha cha, menurut gw ya sama aja kayak cewek cewek pada umumnya.
setelah selesai main PS, sekitar pukul 16.00 WIB gw sama Riski pamit sm Cha Cha,
setelah meletakan peralatan perang di rumah gw.
kami lanjut lagi untuk ngumpul di tanah lapang Kota Binjai, karena biasanya gw dan temen temen sekolah gw suka ngumpul disana kalau lagi sore.

setibanya disana gw malah gak ada nemuin satu pun temen gw disana, gak tau pada kemana, kayaknya lagi sibuk nyari peralatan perang untuk kegiatan besok, akhirnya gw sm Riski mutusin untuk ke Home Base kita yang lain yaitu Burger Mba Yayuk, bener aja ketika nyampek disana udah ada si Miki dan Nugraha lagi asik makan burger,kurang 1 orang dari jumlah biasanya, MAsnur yang gak ikut saat itu karena habis kecelakaan bawa motor, begitu gw turun dai motor gw langsung di sambut sama si Nugraha
Code:

Nugraha : haaa dateng juga si perusak absen
Gw : maksudmu apa bilang aku perusak absen
Miki : ya iya kau kan perusak absen, merepet kepala sekolah kau bikin
Gw : merepet kenapa ??
Nugraha : ulah kau lah yang datang cuma 1 hari,
Besoknya malah udah ngiang aja ke sekolah mu sekarang
Gw : oh itu hahaha, kan kelen tau kenapa aku masuk kesana cuma 1 hari?
Nugraha : iya tau, tapi kami yang kenak repet sama ibu wakepsek
Karena ibu itu tau nya kami yang dekat sm kau
Gw : hahahahaha, udah biarin aja


Emang gw sempat masuk 1 hari di Sekolah Swasta tempat gw SMP dulu, karena di sekolah gw dulu mulai dari TK, SD sampai SMA ada disana, jadi waktu SMP gwmasih ikut bayar uang perlengkapan yang artinya gw dianggap ngelanjutin ke SMA disana.
Awalnya sih gk ada niatan gw untuk masuk ke sekolah lama gw, tapi temen gw si Masnur minta tolong kw Gw buat jemputin pacarnya dia yang kebetulan nyambung SMA di mantan sekolah gw, yaudah gw iya in aja, makanya gw dateng di hari ke 2 mulai sekolah, kenapa hari kedua, karena dihari pertama si Masnur belom minta tolong ke gw, dan gw tau dari Miki ternyata nama gw masih dimasuk di absen kelas, parahnya lagi gw langusng ditunjuk jadi ketua kelas pada saat itu, pas gw ditanya sm kepala sekolah kenapa masih masuk kesini padahal udah keterima di Sekolah Lain, gw jawab aja "Orang tua saya gak ngizinin saya di sekolah negeri bu"

Diubah oleh sasucek

Part 4

Gw langsung duduk setelah ngejawab pertanyaan dari si Miki dan Nugraha, si Riski langsung ambil posisi lagi mau masak burger, kami biasanya emang lebih suka masak sendiri burgernya, alasannya simple, agar saosnya bisa lebih banyak, gw langsung teriak ke si Riski kalau gw pesen juga. gak ada percakapan menarik disana, setelah selesai makan gw dan Riski langsung pulang kerumah, sampai dirumah gw malah ketiduran dan kebangun ketika jarum jam menujukkan angka 07.30 WIB, gw panik karena udh telat masuk sekolah dan langsung ngacir ke kamar mandi, pas dikamar mandi gw mikir kok ada yang aneh, udah jam segini kenapa masi gelap, gw mikirnya pasti mendung, selesai mandi gw langung ditanyain sm bapak gw,

Code:

Bapak : Mw kemana kau jam segini grusak grusuk kayak gitu
Gw : Udah terlambat ini pak, udh jam berapa ini coba
Bapak : terlambat kemana?
Gw : Ya mau sekolah lah pak, masi ospek ini, kalau telat bisa gawat
Bapak : Mana ada sekolah masuk nya jam setengah lapan malam rama,
Kau udah make Narkoba ya sekarang? kok aneh gitu

Gw seketika lari keluar untuk mastiin kata bapak,
dan ternyata benar kalau ini malam,
gw langsung masuk ketika mengetahui kenyataan pahit ini
dengan nada lemas gw samperin bapak

Gw : iya pak, malam ternyata, Rama pikir ini pagi
Bapak : makanya kl mw tidur itu baca doa bukan baca komik
Gw : iya pak
Bapak : yaudah makan lah dulu kau.


Gw cuma tinggal berdua sama bapak, Ibu gw udah meninggal tahun 2002 ketika gw masih duduk di kelas 3 SMP, abang dan kakak gw di Pekan baru saat itu. Sumpah gw gak nafsu makan saat itu, jadi gw cuma makan gak lebih dari 10 suap aja, gw makan sambil mikir, kenapa gw bisa mikirnya tadi itu udah pagi ya. Capek mikir akhirnya selesai makan gw keluar duduk di depan rumah gw yang ternyata ada si Riski yang lg duduk bengong sambil ngerokok, Gw ketika masi SMA bukan seorang perokok, Gw trauma merokok, karena waktu gw belajar ngeokok dulu pernah ketauan sama Ibu gw dan gw yang lagi asik nangkring di atas pohon bareng temen gw di kejar pake kayu sama ibu gw, gitu gw turun gw di pukul sm ibu gw dan dibilang bakal dilaporin polisi biar ditangkap karena masih kecil udah ngerokok, dan gw percaya aja saat itu, alhasil gw trauma merokok saat itu.

Ngeliat si RIski lg bengong gitu langsung aja gw kagetin,yang apes nya buat dia itu pas di kaget, rokok yang dipegang si Riski malah masuk ke Got, dia langsung maki maki gw saat itu, dan dia minta gantiin ke gw rokok sebatang dengan alesan dia baru aja selesai makan. saat itu gw belom paham apa sih nikmatnya abis makan ngerokok, dari pada pusing mendingan gw gantiin aja deh tu rokok nya, gw suruh si Riski yang beli seklaian gw nitip jajanan ke dia,

Pas dia balik dari beli rokok, dia nanya gw kenapa gak ke rumahnya si tari, gw bilang aja lagi males, Gw tipe cowok yang lebih suka ngabisin waktu sama temen dari pada sama pacar gw sendiri, bahkan pacar gw sebelum tari mutusin gw karena jarangnya gw maen bareng dia atau maen kerumah dia. Gak ada hal yang spesial malam itu hingga akhirnya jam 22.00 WIB kita pulang kerumah masing masing.

Keesokan harinya gw dateng ke sekolah tanpa terlambat dengan membawa pesanan dari kakak panitia Ospek, gw tipe orang yang on time saat gw masih SMA, walau rumah gw deket dari sekolah tapi selama gw sekolah gak pernah sekalipun gw terlambat, sesampainya di pitnu gerbang gw di hadang sama beberapa panitia ospek cowo,

Code:

Panitia Ospek : kau adeknya si Brata ya?
Gw : bukan adek bang, tapi dia tetangga ku, kalau boleh tau kenapa ya bang?
Diubah oleh sasucek

Part 5

Code:

Panitia Ospek : kau adeknya si Brata ya?
Gw : bukan adek bang, tapi dia tetangga ku, kalau boleh tau kenapa ya bang?
Panitia Ospek : gpp, kenalin aku ziko,
kemaren dia bilang tolong liat2in adekku namanya Rama
Gw : haduh bang kupikir ntah kenpa lah sama si Brata
Ziko : hahahah selo aja, gausah goyang kali kayak stang becak kau,
kalau ada yang macam macam ke kau bilang sama ku ya
Gw : Oke abang ku, masuk lah aku dulu ya bang, telat nanti aku
Ziko : halah kl kau yang telat gapapa, kalau cewekmu yang telat baru bahaya
Gw : hahahahahahaha itu bunting namanya bang
ZIko : bante kau lah, yaudah masuk lah kau sana


Dihari Ospek kedua seperti biasa, kami masih tetap dengan kakak panitia ospek yang wajahnya di buat sangar, dan gw gak nyangka ternyata temen Gw si Brata cukup punya nama disekolah ini, karena sehabis dia bilang ke ziko untuk liatin gw di sekolah, yang tadinya Panitia Ospek selalu sinis ngeliat gw berubah jadi Panitia Ospek yang gak berani untuk terlalu ngurusin gw, Gw di hari pertama udah dikenal sebagai murid paling "kreak" dikelas, kreak itu kalau bahasa indonesianya artinya berisik, songong dan banyak gaya, karena emang gw selalu berisik dikelas, setiap panitia ngomong di depan kelas, gw pasti selalu ngejawab omongan mereka, makanya tatapan mereka rada sinis melihat gw.

Sekilas tentang Brata, dia 2 tahun diatas gw, dia tetangga Gw, dia orangnya nakal, 3 tahun dia di SMA, 3 X dia pindah sekolah, kelas 1, 2 dan 3 dia jalani di sekolah yang berbeda, nah kebetulan dia kelas 2 di SMA gw, kelas 3 nya dia pindah, dia seorang pembalap motor, tapi dia lebih seneng balapan liar dari pada yang resmi, aleasnnya kl yang resmi kan jarang, kalau balapan liar asalkan ada lawan aja langsung hajar.

Ada hal yang unik di hari kedua, yaitu pada saat kami disuruh menggunakan alat perang kami, ketika lagi pada sibuk make alat perang, masuk salah satu guru yang namanya pak sianipar, dan ternyata menggunakanalat pernag seperti ini sudah tidak diperbolehkan lagi, dan dr awal sudah di sepakati dengan panitia ospek, artinya kami 1 kelas udah di bohongin sama panitia ospek biadab itu, untung aja cepat ketahuan saat itu, kalau gak gw gak tau bisa jadi apa kelanjutannya.

Setelah itu gak ada lagi hal yang menarik di acara ospek gw, yang ada gw malah bosen, sebenernya gw seneng ada ospek kayak gini, kenapa? karena 6 tahun gw abisin masa SD dan SMP gw di sekolah swasta gak ada yang namanya beginian, gak kerasa bel sekolah pulang udah bunyi yang artinya masa ospek hari ke 2 telah berakhir, dihari ketiga kami hanya dapat tugas membawa makanan snack yang harganya tidak lebih dari Rp.5000, ketika gw keluar dari gerbang sekolah ternyata udah ada riski yang udah nunggu gw di burger depan sekolag gw.

Code:

Riski : Ah lama kali kau keluar, ada sejam kurasa aku udah sini,
sikit lagi jamuran lah aku sangking lamanya kau keluar
Gw : makjang selo la boy, anak SMP jangan main main kesini,
cari yang seumuran sana ya dek, masi muda kali kau
Riski : hahahahahaha kepala otak kau lah rama,
kalau mau anggar tua kau dipantai jompo sana.
Gw: hahahahaha, ngapain kau disini ki ?
Gak ada ngabari pulak, mana lah aku tau kau udah nunggu
Riski : mau pinjam keretamu, mau jalan sama cewek aku ni,
Baru kenalan tadi malam di tanah lapang
FYI : "Di Medan kereta itu artinya motor"
Gw : jam berapa sampek jam berapa kau mau pake?
Aku juga ada janji nanti sore sama tari
Riski : sekarang ini lah, sampek jam 3 aja,
Kau jam berapa mau pakek?
Gw : Jam 4 an gitu lah nanti,
Mw jemput tari aku di sekolahnya abis les sore
Riski : yaudah lah nanti jam stgh 4 udah kupulangi
Gw : yaudah kau antar lah aku pulang dulu yok
Riski : yaudah gerak lah kita,
Lama kali nanti si kawan itu nunggu aku datang
Gw : iya iya, bising kali ya muncung kau,
Udah kayak mamak mamak di komplek perumahan kau
Riski : Ah sukak kau lah, udah ayok


Kami memang seperti itu, karena saat itu Riski belom punya Motor jadi dia sering minjem ke gw, gw sih gak masalah, toh selama dia make gak ada masalah apa apa, pernah sekali itu motor di tilang polisi karena dia gak ada SIM, tapi dia tanggung jawab, dia gak mau ngelibatin gw dan dia selesaikan sendiri masalahnya, gw salut sama dia kalau urusan tanggung jawab, dan kalau gw mau jalan karena lagi bosen atau nongkrong sama temen temen, gw selalu bawa dia, alasannya simple sih, gw males bawa motor dan biar ada yang boncengin, seperti yang udah gw bilang, kalau gw lebih seneng ngabisin waktu sama temen temen gw dari pada sama pacar gw, karena gw lebih seneng main dari pada pacaran saat itu, gw lebih sering abisin waktu sm pacar gw cm lewat telfon dari pada ketemu,

Setelah sampai dirumah gw langung makan, cacing diperut gw udah demonstrasi minta di kasi makan, abis makan gw nonton tv sampek akhirnya ada suar motor yang masuk ke garasi rumah gw, apa iya si Riski udah selesai make motor gw, feeling gw ngerasa kok cepat banget ya udah diantar aja, gw liat jam ternyata masih jam 14.30 WIB. Nah kan bener lebih awal si Riski nganter motornya, yaudah gw buru buru keluar dan emang bener si Riski yang ada di garasi gw

dengan muka yang kecut dia kayak ngomong sendiri gitu, nanya sendiri jawab sendiri, pas gw samperin si Riski malah kaget,
Code:

Riski : Kau kenapa?
Gw : Kau yang kenapa, sakit jiwa mu kurasa
Riski : kok sakit jiwa pulak?
Gw : kau ngapain lah coba nanya sendiri jawab sendiri
Riski : hahahhahaha udah kau perhatikan dari tadi aku berarti ya
Gw : ya iya lah makanya aku nengok kau sampek kayak gitu
Riski : Palak aku, Cewek yang kuantar tadi rupanya udah punya herder
FYI : Palak = kesel, emosi
Gw : kok tau kau?
Riski : ya tau lah, pas kami jalan kan Hp nya bunyi2,
Kutanya dari siapa, kusuruh angkat lah,
Gw : haaa apa katanya
Riski : gausah bang, bapakku ini, palingan cuma nanya aja kok belom pulang
Gw : haaa terus apa kau bilang
Riski : ya diangkat lah, mana tau penting kan,
Nanti ada perlu kan gak tau kita
Gw : haaa haaa teros teros
Riski : udah kayak tukang parkir kau teros teros
Gw : Kan aku dengerin kau paok, mamposlah kau, aku masuk aja lah
FYI : Paok = Bego, Goblog
Riski : eh bentar dulu, belom abis ceritaku, tunggu dulu bentar
Gw : aku serius nanya kau bilang tukang parkir
Riski : hahahahaha, iya iya selo kau, jadi kan ku berentikan lah kereta,
Kusuruh dia angkat HP nya
Gw : pasti gak berani dia kan
Riski : iya gak berani dia, gausah lah katanya,
Karena penasaran aku kan ku bilang lah coba tengok HP nya
Gw : dikasinya??
Riski : awalnya gak dikasinya, ku bilang lah, angkat aja,
Jujur aja sm bapakmu, kalaupun kau kenak marah yang penting kau udah jujur
Gw : pas itu, yang penting jujur walaupun akhirnya dimarahi,
Yang penting kita udah jujur
Riski : tetap juga bekeras dia bilang gak usah lah katanya,
Disitu aku makin curiganya
Gw : jadi teros cmana?
Riski : agak kupaksa lah sikit, cb aku lihat HP mu,
Bener gak bapak yang nelpon?
Gw : hahahahahha bedebar itu pasti jantung kawan itu hahahahahaha
Riski : awalnya dia gak ngasi, tapi kubilang gini kedia
Siapapun yang nelpon kau aq gak masalah,Cuma lebih baik kau jujur
Gw : jujur dia?
Riski : iya jujur dia, sebenernya cowok dia yang nelpon
Gw : anak mana cowo nya
Riski : anak medan, dulu tinggal dibinje
Gw : yodah lah sabar sabar lah kau ya, m
Mmang darah jomblo udah mengalir di diri mu
Riski : kepala otak kau lah hahahahahhaha, yaudah lah pulang aku ya,
GW : hahahahaha yaudah lah


Gak lama gw masuk rumah, dan baru aja nih badan mendarat di kasur kamar gw, ada suara dari luar rumah yang manggil nama Gw, somplak dah ngapa gak sekalian aja tadi pas gw masi diluar mereka dateng ya, kepaksa dengan badan gw, eh dengan berat hati gw harus bangkit untuk liatin siapa yang manggil gw diluar, ternyata ada 2 orang pria yang sedang berdiri di depan pagar rumah Gw, gw langsung ngebatin dalam hati gw " haduh ngapain yah mereka kok disini? apa jangan jangan masalah yang kemaren masih belom selesai ya? "
Diubah oleh sasucek


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di