CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / Hobby / ... / Spiritual /
Perbedaan istilah Elohim dan Yahweh
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e763276e83c724707647431/perbedaan-istilah-elohim-dan-yahweh

Perbedaan istilah Elohim dan Yahweh

Perbedaan istilah Elohim dan Yahweh

Perbedaan istilah Elohim dan Yahweh



Dari penyelidikan arti kata “Elohim” dan “Yahweh” di Perjanjian Lama, kita bisa melihat bahwa keduanya memiliki makna yang berbeda. Kata “Elohim” muncul sebanyak 2602 kali. Dari 2602 kali pemunculan kata “Elohim”, sekitar 2570 di antaranya merujuk pada Allah yang benar, sedangkan sisanya memiliki arti beragam. “Elohim” bisa merujuk pada dewa-dewa (Kel 18:11; 20:3; 23:13; 32:23; Ul 4:7, 28; 6:14; 7:4; 10:17), malaikat/makhluk surgawi (Mzm 8:5 [KJV/NIV]) atau hakim-hakim (Kel 21:6 [KJV]).
Kata “Yahweh” (YHWH) muncul 5321 kali, sedangkan bentuk pendek “Yah” muncul 50 kali. Kata ini merupakan nama diri dari Allah di Alkitab. Kata ini tidak pernah dipakai untuk allah/dewa lain. Memang beberapa orang memiliki nama yang ada unsur “Yah” atau “YHWH”-nya, tetapi mereka tidak bermaksud memposisikan diri sebagai Yahweh, misalnya Yosua berarti “Yahweh adalah keselamatan” (Bil 13:8, 16), Elia berarti “Allah adalah Yahweh”.



Apa yang kita bisa dapatkan dari penjelasan di atas? Tanpa bermaksud mengabaikan kompleksitas dan kerumitan studi tentang nama Allah (bahkan di kalangan para sarjana isu ini belum konklusif), kita secara umum bisa menyimpulkan perbedaan “Elohim” dan “Yahweh” sebagai berikut:
Elohim
- Hanya sebagai ‘sebutan’ untuk suatu Pribadi yang ‘dianggap’ Allah atau ilahi. “Elohim” bisa berarti ‘Allah’, ‘ilah/dewa’, ‘malaikat’.
- Dipakai untuk Allah bangsa Israel maupun dewa-dewa kafir Hanya untuk Allah bangsa Israel atau umat Allah saja
- Lebih dikaitkan dengan kebesaran (transendensi) Allah, walaupun penggunaan “Elohim” di beberapa tempat bermakna kedekatan juga (Kej 17:8; 26:24; 28:13; Im 20:24; Yer 23:23; 2Raj 19:10).
Yahweh
- Nama diri dari Elohim-nya bangsa Israel (umat milik Allah yang benar)
- Hanya untuk Allah bangsa Israel atau umat Allah saja
- Lebih dikaitkan dengan kehadiran
Pertanyaan lain yang sering ditanyakan sehubungan dengan nama Allah adalah kapan Allah menyatakan diri dengan nama Yahweh (TUHAN). Sebutan “Yahweh” sudah dipakai sejak Kejadian 2 (Yahweh Elohim), namun Kejadian 4:26 menyatakan bahwa orang mulai memanggil nama Yahweh pada jaman Enos. Lebih jauh lagi, Keluaran 6:2 menyatakan bahwa Allah mulai memperkenalkan diri sebagai Yahweh pada jaman Musa, sedangkan pada bapa-bapa leluhur Ia hanya memperkenalkan diri sebagai Allah yang mahatinggi (El Shaddai). Manakah yang benar? Apakah nama Yahweh baru dikenal pada jaman Enos? Musa? Atau sejak jaman Adam?
Elohim
Dalam Alkitab Ibrani, kata elohim (bahasa Ibrani: אֱלֹהִים [ʔɛloːˈhim]) kadang-kadang merujuk pada satu dewa, khususnya (tetapi tidak selalu) Dewa Yahudi, [di lain waktu itu merujuk pada dewa dalam bentuk jamak.


Kata ini identik dengan bentuk jamak yang biasa dari kata el, yang berarti dewa atau hakim, dan itu serumpun dengan kata 'lhm yang ditemukan dalam bahasa Ugaritik, di mana ia digunakan sebagai jajaran dewa-dewa Kanaan, anak-anak El , dan secara konvensional disuarakan sebagai "Elohim". Sebagian besar penggunaan istilah Elohim dalam teks Ibrani kemudian menyiratkan pandangan yang setidaknya monolatris pada saat penulisan, dan penggunaan tersebut (dalam bentuk tunggal), sebagai judul yang tepat untuk dewa tertinggi, umumnya tidak dianggap sinonim dengan istilah elohim, "gods" (jamak, kata benda sederhana). Sarjana Rabbinic Maimonides menulis bahwa berbagai penggunaan lainnya umumnya dipahami sebagai homonim.
Gagasan ketuhanan mengalami perubahan radikal pada periode awal identitas Israel dan pengembangan agama Ibrani Kuno. Ketidakjelasan dari istilah elohim adalah hasil dari perubahan-perubahan seperti itu, dilemparkan dalam istilah "translatabilitas vertikal", yaitu penafsiran ulang para dewa dari periode teringat paling awal sebagai dewa monolatrisme nasional seperti yang muncul pada abad ke-7 sampai ke-6. SM di Kerajaan Yehuda dan selama penawanan Babel, dan lebih lanjut dalam hal monoteisme dengan munculnya Yudaisme Rabi di abad ke-2.
Yahweh
Yahweh adalah dewa nasional kerajaan Israel (Samaria) dan Yehuda. Asal-usulnya mencapai setidaknya Zaman Besi awal dan tampaknya ke Perunggu Akhir, dan dalam literatur alkitabiah tertua ia adalah dewa badai dan prajurit yang memimpin pasukan surgawi melawan musuh-musuh Israel. Pada waktu itu orang Israel menyembah Yahweh bersama berbagai dewa dan dewi Kanaan, termasuk El, Asherah dan Baal, tetapi pada waktu El dan Yahweh menjadi menyatu, julukan yang terkait dengan El seperti El Shaddai datang untuk diterapkan kepada Yahweh saja, dan lainnya para dewa dan dewi seperti Baal dan Asherah diserap ke dalam agama Yahwistik.
Dari abad ke-9 hingga ke-6 SM, agama Yahwistik memisahkan diri dari warisan Kanaan-nya ketika Yahweh menjadi dewa utama Kerajaan Israel (Samaria) dan Yehuda, dan seiring waktu istana kerajaan dan Kuil di Yerusalem mempromosikan Yahweh sebagai dewa. dari seluruh kosmos, memiliki semua kualitas positif yang sebelumnya dikaitkan dengan para dewa dan dewi lainnya. Pada akhir penawanan Babel (abad ke-6 SM), keberadaan para dewa asing ditolak, dan Yahweh diproklamasikan sebagai pencipta kosmos. dan satu-satunya Tuhan sejati di seluruh dunia.





GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di