CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Ditelepon Ganjar Pranowo, Dokter Handoko Gunawan Akui Situasi Buruk
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e759518facb9530fe6e1c40/ditelepon-ganjar-pranowo-dokter-handoko-gunawan-akui-situasi-buruk

Ditelepon Ganjar Pranowo, Dokter Handoko Gunawan Akui Situasi Buruk

Quote:


Menurutku sih odp itu wajib d periksa jg.. melihat odp2 d Indonesia yg bandel2 dan tidak mau mengisolasi diri karena merasa dia sehat..

Seperti yg d katakan dokter Handoko.. kalau d pasar anda bersentuhan dengan PDP atau ODP gmn.. apakah Intel bakal ngelacak anda dan menetapkan anda sabagai ODP..?

Belum lagi klo belum PDP periksa itu harus bayar.. Why.. apa mesti udah sakit baru d periksa? Knp tidak sedari ODP? Resiko carrier tanpa gejala itu lebih berbahaya lah... Smoga pemerintah mengambil tindakan yg lebih cepat lagi dalam menyelesaikan kasus ini..

profile-picture
profile-picture
profile-picture
jeffm12 dan 6 lainnya memberi reputasi
Halaman 1 dari 2
Dokternya juga jangan nyepelein yg udah sukarela ke RS minta berobat krna punya gejala mirip corona. Dan bilang kontak dengan pdp. Malah suruh pulang. D bilang gak papa lah...

Akhirnya kenak kan tuh 25 tenaga medis. Makanya ini wabah jgn d anggep enteng. Sampe2 yg mau periksa aja d tolak. Gatau sih lo nasib keluarganya d rumah cemas. Kalo memang dia positif kan bs dia karantina juga. Kalo ragu2 yg ada jadi cuek kemana2.

Semua gara2 si goblok itu
profile-picture
profile-picture
fan.kui dan ueki19 memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Buat rmh sakit yg khususatau bs campur suspect Corona

Dan juga bikin daftar rmh skait yg bener2 tdk boleh ada pasien yg berobat dengan keluhan Corona

Biar jelas emoticon-Big Grin
Nah masalah ini diperburuk ketika orng mau cek musti bayar dari kisaran 600 sdn 1jt an, gimana orang mau memeriksakan penyakitnya? Ketauan sakit aja belum udah suruh bayar. Dan kasus kematian yg terjadi itu karna pasien datang ke RS dlm keadaan sesak yg udah parah, dan itu ga paham kalo pasien sedang mengidap cobid-19
Lihat 1 balasan
saran yang baik dari dokter handoko meskipun masih dalam perawatan, hati² gaes
Quote:


Ingat sekali lagi.. itu kalau sadar yg d sentuhnya positif.. klo gak tau yg d sentuhnya positif? Paling klo ngecek d bilang sakit biasa.. emoticon-Traveller
Lihat 2 balasan
wah di persahabatan..kena infeksi covid 19? emoticon-Turut Berduka
Quote:


Klo gak d paksa pasti susah mau isolasi diri.. emoticon-Big Grin
Minimal pasti keluar cari makanlah.. emoticon-Big Grin
Lihat 1 balasan
Ane masih penasaran sama ibu balita positif covid di Jogja. Selama isolasi balita bersama ibunya, sampai si balita sembuh si ibu tetap negatif covid. Padahal 24 jam si ibu mendampingi anak balita nya. Berarti imunitas si ibu luar biasa. Jamunya apa ya?
Lihat 3 balasan
masi terngiang2 berita stemen marup, doa kyai dan qunut membuat corona menyingkir


Quote:


Nah keterbatasan tenaga medis juga. Sekarang tinggal pemerintah daerah dan masyarakat saling bahu membahu melawan virus ini, dengan bertindak pintar dan ikuti apa yg diintruksikan pemerintah.
Quote:


Atau beli pulsa data...
emoticon-Hammer2
Menurut ane dengan rapid test bakal lebih dini ngerti orang ini positif atau engga, jadi bisa diminalisir. Cuma jumlahnya pasti masih minim sekali, gak bisa menjangkau semua daerah
Ya pantes aja nyebarnya cepet banget kalo gt penanganannya
Salut sama dokter handoko, tau dan sadar segede apa risikonya tp masih mau nyumbangin tenaganya
halah selow
tu njar dah dapet gambarannya ya
gercep aja siapin rs yang bisa nampung pasien ama sosialisasi sosial distancing lebih di genjot lagi,orang jateng biasanya lebih bisa nurut
Quote:


Mesti di perjelas gan si goblok itu siap?? Biar g salah pahamemoticon-Ngakak
Sebenernya ga perlu lock down tp bikin aturan penalti yg tegas biar bisa disiplin rakyatnya cm entah gimana om jok ini emang takut bikin kebijakan tegas, kl ahok pasti langsung tancap gas bakal bikin penalti
Dalam keadaan sekarang adalah tdk bijak segera memeriksakan diri jika merasa diri mungkin terjangkit virus SARS-CoV-2 selama pemerintah blm mampu sediakan pemeriksaan yg murah dan cepat tentunya.

Anda hilir-mudik ke mana-mana, jg dlm rangka pemeriksaan, sdh menyebarkan virus ke ratusan orang dlm sekian jam saja.

Yang terbaik adalah: isolasi diri sepenuhnya selama 14 hari, bahkan sebaiknya sebulan. Siapkan logistik selama isolasi dan minta bantuan org lain dgn kontak seminim mgkn jika sangat dibutuhkan.

Jika tdk mampu menyediakan logistik selama masa isolasi penuh itu, maka sampaikan ke pimpinan daerah Anda, donatur prospek, LSM yg peduli atau Tuhan.

Apakah perlu minum obat? Silahkan, sebaiknya Paracetamol, utk mengurangi rasa sakit. Ingat: tdk ada obat antivirus/antiviral atau pembunuh virus ini hingga saat ini, juga vaksin. Avigan atau obat kina masih sebatas coba-coba utk virus Corona baru itu, bahkan blm bisa dikatakan uji klinis yg baku terkait apa yg dilakukan atau dilaporkan dari menlen. Obat antiviral harus dgn resep dokter, bkn obat bebas. Salah minum obat itu, liver atau ginjal atau nyawa taruhannya.

Jika gejala semakin parah mengganggu pernafasan, hubungi pihak medis agar Anda dijemput utk dibawa ke RS atau diberi perawatan intensif.
Diubah oleh Habibananasuper
kan sudah dibilang untuk isolasi diri atau minimalisasi melakukan kontak dengan orang lain. Btw, klo pergi mancing sendirian di laut aman saja kan ? Nyari ikan buat makan daripada pergi ke pasar.
profile-picture
pemburu.kobokan memberi reputasi
emoticon-Blue Guy Peaceemoticon-Hi

Quote:


Jangan salahin dokternya lah
dokter ikutin prosedur
kalo gejala ringan minta diperiksa menyeluruh ya paling cuman med check yg biasa. Paling cek darah umum sama rontgen paru. Ga akan menghasilkan kesimpulan valid terinfeksi/tidak terinfeksi corona. Mau ambil swab buat PCR? Tidak semudah itu fergusso, PCR hanya direserve untuk kasus2 tertentu: yg punya gejala + historis kontak.

Jadi kalo mau nyalahin,
ya salahin pemerintah pusat yg lamban. Padahal sudah dikasih kesempatan menyiapkan diri dari dari bulan januari-awal maret.

Tapi mudah2an dengan alat rapid test bisa dilakukan screening yg jauh lebih luas.


Ane berpesan saja supaya ga usah panik. Kalau sakit gejala flu ringan, tanpa sesak napas, ga usah ke RS dulu. Isolasi diri. Kalo memburuk baru ke RS. Jangan membebani RS yg udah overload kalo ga butuh2 banget. Ditambah belum tentu gejala flu ringan itu pasti kena covid-19. Justru kalo ke RS, siap2 saja malah jadi ketularan.


emoticon-Angkat Beer
profile-picture
profile-picture
Ahyau dan pemburu.kobokan memberi reputasi
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di