CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Aku, Orang Indonesia yang Selalu ‘Untung’ Walaupun Kerja di Rumah
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e72dc26337f9320d3795fa2/aku-orang-indonesia-yang-selalu-untung-walaupun-kerja-di-rumah

Aku, Orang Indonesia yang Selalu ‘Untung’ Walaupun Kerja di Rumah


Pengumuman kerja dari rumah yang diberikan kantor, membuat hati kecil gue menggelinjang, “Yess, kerja di rumah. Asik nggak ke kantor.” Tapi di hari pertama work from home, gue dapetin sedikit masalah. Bukan karena nggak ada akses internet yang memadai, tapi lebih ke nggak ngedapetin akses izin kerja di rumah dari anak kesayangan gue, ayesha yang masih berusia 2 tahunan. Setau dia, selama bapaknya ada di rumah, itu waktunya dia main bersama abinya.

Jadi, pas gue buka laptop pagi itu, ayesha langsung nyamperin gue dan ngajakin main. Dia juga ikut-ikutan ngetik di laptop, dan ingin buka youtube. “Utup utup.” Begitu katanya. Bahkan waktu absen di Catapa, gue foto sama dia. Hahaha. Ngeliat ini sejujurnya, gue agak sedikit ngedumel, “bener kan nggak bisa kalo kerja di rumah.” Akhirnya, demi menyenangkan hati si kecil, gue ajak dia main sepeda di teras rumah. Lumayan, olahraga kecil-kecilan biar gak jadi kaum rebahan. Untung kan..

Aku, Orang Indonesia yang Selalu ‘Untung’ Walaupun Kerja di Rumah

Hari kedua gue kerja di rumah udah mulai merasa bosan. Ngga bisa becanda sama temen-temen, interview artis-artis, ataupun sekedar main ludo di jam istirahat. Rasanya tuh, bener-bener kayak di isolasi aja gitu. Lo pernah denger kan, “jauh di mata, dekat di hati.” Meski di rumah, karena kangen sama partner kerja gue yang ngeselin, gue WA temen gue Aga sekedar nanya kabar. Temen satu content juga nggak berhenti chat geblek di grup kita. Ya jadi lumayan lah bisa menghibur di kala bosan. Untung punya temen yang asik-asik.

Nah, di hari ketiga ini, perasaan bosan dan kesal karena harus di rumah aja berubah menjadi perasaan beruntung. Gue merasa sangat beruntung karena dikasih kerja dari rumah oleh kantor. Beruntung karena bisa mengurangi penularan virus corona dengan isolasi mandiri.

Coba liat beberapa teman yang masih harus ke luar rumah. Persentasi dia tertular Covid-19 pasti lebih besar. Ya ngga sih? Sedangkan gue, tinggal gimana menjaga kebersihan di lingkungan rumah sendiri. Ruang lingkup paling kecil yang bisa gue tanganin. Perasaan untung lainnya, uang jajan sehari-hari gue jadi utuh. Pas banget di tanggal tua seperti ini.

Dan keuntungan gue yang lebih besar, gue jadi lebih tau tentang keseharian anak gue. Dari dia bangun tidur, sampe tidur lagi. Terutama di jam-jam biasa gue ngantor. Gue baru tau kalo anak gue sebegitu nurutnya sama orang tua, semoody-an itu pas siang-siang, dan hal aneh-aneh lainnya yang gue baru tau. Anak gue pun keliatan seneng banget ngeliat abinya ada di rumah setiap hari. Bahkan akhirnya, setiap gue kerja di depan laptop, dia nggak pernah ganggu lagi. Palingan cuma nempel-nempel dan minta sesuatu dengan so sweetnya.

Aku, Orang Indonesia yang Selalu ‘Untung’ Walaupun Kerja di Rumah

Tiap hari sama dia tuh bikin gue ngerasa makin ngerti dia. Dia juga jadi ngerti gue. Perkembangannya pesat banget. Banyak kata-kata yang udah mulai bisa diucapinnya walopun kurang jelas dan gue paham. Bahkan sekarang anak gue udah bisa ngikutin gerakan sholat. Aaah udah gede aja kamu, Ca. Nampaknya kamu udah siap punya adek. Ups!

Untung aja kantor ngasih kebijakan kerja di rumah, jadi gue kepikiran punya dedek bayi lagi buat nemenin ayesha di rumah. Hihihihi. Untung kan?


Heh
Kamu jgn dkt2 gitu sama si non
Ntar dimarahi majikan kamu loch



emoticon-DP


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di