CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / Hobby / Health /
Udara Sehat Di Ruang Kerja Meningkatkan Kinerja Karyawan
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e71ebe37e3a725dcb420541/udara-sehat-di-ruang-kerja-meningkatkan-kinerja-karyawan

Udara Sehat Di Ruang Kerja Meningkatkan Kinerja Karyawan


Taukah kalian bahwa ada beberapa alasan kenapa udara dalam ruangan kerja harus diperhatikan? Beberapa faktor yang menyebabkan terjadi kita tidak fokus atau kelelahan diakibatkan karena udara yang tidak sehat pada ruangan yang kita tempati. Udara yang tidak sehat tersebut biasanya terdiri dari beberapa gas atau CO2 yang menyebabkan kita menjadi lemas dan kekurangan oksigen bahkan mengalami cedera berat karena terlalu banyak menghirup CO2. Banyak perusahaan mengakali ruangan kerja dengan memberikan ventilasi atau menaru tumbuhan agar sirkulasi udara menjadi lebih sehat.

 

Standar bangunan global terbaru dan bangunan padat yang sengaja membatasi infiltrasi luar-udara untuk menghemat energi dan mengurangi jejak karbon. Ironisnya, tindakan konservasi yang bertujuan baik ini bersaing untuk meminimalisir polusi udara dalam ruangan, termasuk senyawa organik yang mudah menguap (VOC), asap rokok (jika ada), karbon monoksida (CO), dan penumpukan CO2 dari sumber antropogenik. Selain itu, standar ventilasi yang ada biasanya hanya rekomendasi kecil, dan mungkin tidak menghasilkan kualitas udara yang optimal atau fungsi kognitif, terutama selama peak occupancy.

 

Struktur modern yang lebih baru semakin bergantung pada adaptive demand-controlled ventilation (DCV) yang memodulasi pertukaran udara sesuai dengan pengukuran konsentrasi CO2 secara real-time - proksi untuk occupant load. Ketika dikerahkan dan dikalibrasi dengan tepat, logger CO2 berguna di seluruh fasilitas DCV tersebut untuk memastikan bahwa sistem ventilasi berfungsi sebagaimana mestinya, dan untuk mengidentifikasi potensi penyumbatan saluran atau masalah sistem kontrol.

 

Udara Sehat Di Ruang Kerja Meningkatkan Kinerja Karyawan

 

Tipikal kandidat untuk Demand-Controlled Ventilation Testing

 

Restoran dan bar
Ruang kuliah dan sekolah
Pusat perbelanjaan dan department store
Pusat konferensi dan gedung olahraga
Ruang resepsi, lantai perbankan, area check-in bandara
Ruang pertemuan, ruang konferensi, teater, dan bioskop
Hotel dan bangunan tempat tinggal
Ruang lain dengan tingkat hunian bervariasi

 

Sayangnya, sebagian besar kantor, sekolah, dan fasilitas kesehatan yang kecil tidak memiliki teknologi ventilasi canggih semacam itu. Mereka mengandalkan pada sistem mekanik tetap dan ventilasi alami, buta untuk tingkat hunian yang dinamis dan faktor lingkungan lainnya. Pada waktu-waktu tertentu dalam setahun, ketika perbedaan suhu luar-dalam sangat besar, jendela dapat ditutup untuk menghemat energi, membiarkan konsentrasi CO2 yang tinggi dan menjebak polutan dalam ruangan yang tidak sehat.

 

Akibatnya, kualitas udara dalam ruangan yang buruk menjadi hal yang biasa di ruang konferensi, auditorium, ruang kelas sekolah, fasilitas kesehatan, dan tempat tinggal. Studi dari seluruh dunia secara konsisten mendokumentasikan konsentrasi CO2 dalam ruangan yang tinggi mulai dari di bawah 1.000 ppm hingga ekstrem lebih dari 6.000 ppm jauh melebihi ambang disfungsi kognitif yang sebelumnya tercatat.

 

Selain itu, tempat-tempat di mana tingkat metabolisme tinggi — seperti pusat kebugaran, pusat kebugaran, dan ruang latihan aerobik — sering kali melebihi standar yang dapat diterima. Dalam studi pusat kebugaran di Lisbon, Portugal, 54% melebihi batas CO2 yang dapat diterima di setidaknya satu atau lebih kamar, dengan konsentrasi puncak 5.617 mg / m3 (3.120 ppm) —lebih dari dua kali lipat 2.250 mg / m3 (1.250 ppm) ) batas nilai yang ditetapkan oleh undang-undang Portugis 353-A / 2013 .

 

Sementara pembakaran bahan bakar fosil dan fotosintesis tanaman sebagian besar mendorong konsentrasi CO2 di atmosfer, konsentrasi CO2 dalam ruangan sangat bervariasi karena faktor-faktor seperti jumlah penghuni, tingkat ventilasi, volume udara, pembakaran yang tidak terbakar, dan peluruhan organik dari makanan dan sampah. Tanpa ventilasi yang baik, sindrom binaraga menyebar.

 

Udara Sehat Di Ruang Kerja Meningkatkan Kinerja Karyawan

 

 

Faktor-Faktor Utama yang Mempengaruhi Tingkat CO2 Dalam Ruangan

 

Jumlah penghuni di ruangan atau ruang
Tingkat aktivitas penghuni (tingkat metabolisme)
Jumlah penghuni waktu yang dihabiskan di ruangan
Pembakaran (memasak, percobaan menggunakan pembakar Bunsen)
Tingkat ventilasi (pertukaran per jam dengan udara luar yang segar)
Konsentrasi CO2 di luar ruangan

 

Dalam penelitian terkontrol yang inovatif, menurut Lawrence Berkeley National Laboratory, “Pada sembilan skala kinerja pengambilan keputusan, subjek tes menunjukkan penurunan yang signifikan pada enam skala pada tingkat CO2 1.000 bagian per juta (ppm) dan besar. pengurangan pada tujuh skala pada 2.500 ppm. Penurunan kinerja paling dramatis, di mana subjek dinilai sebagai 'disfungsional,' untuk mengambil inisiatif dan berpikir secara strategis ".

 

Dari penelitian diatas, HOBO data logger CO2 mengambil peran penting sebagai cara meningkatkan kinerja karyawan suatu perusahaan dengan mengontrol CO2 yang ada dalam ruangna sehingga terciptanya ruangan yang sehat dan fresh yang nantinya akan membuat keryawan akan semangat dan juga kreatif dalam berfikir dikarenakan didorong dengan ruangan yang fresh.



GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di