CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Estimasi Dan Proyeksi COVID-19 di Indonesia
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e71cdf2c342bb0f3b139e55/estimasi-dan-proyeksi-covid-19-di-indonesia

Estimasi Dan Proyeksi COVID-19 di Indonesia

Ditulis oleh Arridhana Ciptadi pukul 3am PST, Maret 16, 2020. (Update pukul 8pm PST, Maret 16, 2020)
Tujuan
Halaman ini dibuat agar bisa memberikan perspektif terhadap potensi skala penyebaran COVID-19 di Indonesia.

Rangkuman
COVID-19 adalah penyakit yang sangat menular. Satu orang yang terinfeksi bisa mengakibatkan puluhan, bahkan ribuan orang terinfeksi apabila dia tidak menerapkan social distancing. Berdasarkan data dari negara-negara yang sudah terkena dampak dari COVID-19, jumlah orang yang terdeteksi terinfeksi virus ini membesar dua kali lipat setiap 3-4 hari tanpa terkecuali. Jalan yang efektif untuk menghambat penyebaran virus ini adalah dengan upaya social distancing.
Sejauh ini, walaupun sudah ada orang-orang yang mempraktekan social distancing, banyak orang yang masih menganggap remeh skala dari COVID-19 di Indonesia, sehingga tidak menerapkan social distancing. Karena itulah halaman ini dibuat agar bisa menginformasikan orang terhadap kedaruratan situasi ini.
Berdasarkan hasil estimasi model, saat ini (Maret 16, 2020) ada lebih dari 3.000 orang yang terinfeksi dan dalam kurun waktu 10 hari (Maret 26, 2020), jumlah ini akan menggelembung menjadi 76.276 orang, yang mana 10-20% dari yang terinfeksi akan membutuhkan perawatan di rumah sakit. Jika ini terus berlanjut, sistem rumah sakit di Indonesia akan tidak sanggup untuk menangani situasi ini (kapasitas tempat tidur rumah sakit di Indonesia hanya 1,2 per 1.000 orang) dan akan banyak orang yang tidak dapat menerima pertolongan.
Estimasi Jumlah Orang yang Terinfeksi
Jumlah terdeteksi: 134 (per Maret 16, 2020)
Walaupun angka 134 terkesan kecil, angka ini tidak menggambarkan seberapa banyak sebenarnya jumlah orang yang sudah terinfeksi COVID-19. Banyak orang yang telah terinfeksi tapi belum terdeteksi karena mereka masih dalam tahap belum atau tidak menunjukkan gejala sakit.



Perhatikan walaupun jumlah terdeteksi baru 134, tapi median dari estimasi jumlah orang yang telah terinfeksi adalah 3333! Distribusi lengkap dari hasil estimasi jumlah orang terinfeksi ada di tabel berikut. Estimasi Dan Proyeksi COVID-19 di Indonesia

Proyeksi Jumlah Orang yang Terdeteksi
Dengan melihat perkembangan COVID-19 di negara-negara lain, kita bisa memproyeksi berapa jumlah orang yang akan terdeteksi positif (jika pemerintah melakukan testing yang cukup). Inilah angka yang akan bisa diikuti di televisi maupun berita. Tapi sekali lagi, jumlah yang terinfeksi pada saat yang sama jauh lebih besar daripada jumlah yang sudah terdeteksi. Berikut adalah proyeksi jumlah terdeteksi untuk 10 hari ke depan

Menurut hasil proyeksi ini, walaupun pada Maret 16, 2020 Indonesia baru mendeteksi 134 orang positif, 10 hari lagi jumlah ini akan meningkat lebih dari 20 kali lipat menjadi 2.996 orang! Distribusi penuh untuk proyeksi jumlah terdeteksi Maret 26, 2020 adalah sebagai berikut:
Estimasi Dan Proyeksi COVID-19 di IndonesiaYang perlu diperhatikan dari proyeksi di atas adalah distribusinya mempunyai ekor yang cukup panjang. Ini berarti cukup besar kemungkinan jumlah deteksi pada akhir minggu depan akan jauh melebihi 3.000.
Proyeksi Jumlah Orang yang Terinfeksi
Dengan menggunakan teknik yang sama, berikut adalah proyeksi jumlah terinfeksi untuk 10 hari ke depan. Ingat bahwa menurut banyak badan kesehatan 10-20% yang terinfeksi akan butuh dirawat di rumah sakit.

Berdasarkan proyeksi di atas. Jumlah orang terinfeksi pada Maret 26, 2020 akan meningkat jauh menjadi 76.276 orang. Lebih dari itu, menurut proyeksi ini, ada 10% kemungkinan bahwa jumlah terinfeksi bisa mencapai lebih dari 200.000 orang. Ini merupakan jumlah yang lebih dari 2,5 kali lipat jumlah infeksi di China.
Berikut adalah distribusi untuk proyeksi jumlah orang terinfeksi COVID-19 pada Maret 26, 2020:

Estimasi Dan Proyeksi COVID-19 di IndonesiaDi sini juga bisa dilihat bagaimana distribusi ini mempunyai ekor yang panjang. Jadi, walaupun median dari proyeksi jumlah terinfeksi Maret 26, 2020 adalah 76.276, ada kemungkinan yang signifikan bahwa jumlah ini bisa menjadi lebih dari 200.000.
Bagaimana Cara Menghambat Perkembangan Virus Ini?
Social distancing. Jika tidak, maka pertambahan jumlah kasus akan mengikuti proyeksi di atas. Contohnya, saat ini Amerika Serikat dan negara-negara di Eropa pun harus menerapkan kebijakan lockdown yang sangat drastis karena mereka tidak bertindak cepat dalam mengimplementasikan social distancing. Korea Selatan merupakan contoh negara yang telah bisa menghambat perkembangan virus ini dengan tes yang banyak dan juga social distancing.
Metodologi
Untuk bisa membuat estimasi dan proyeksi ini dengan akurat, berikut adalah beberapa faktor-faktor yang dipertimbangkan:
Jangka waktu dari terinfeksi sampai ada simptom. Orang yang telah terinfeksi virus ini tidak langsung bersimptom. Berdasarkan data dari berbagai pusat kesehatan, simptom akan keluar antara 2-14 hari setelah terinfeksi. Untuk estimasi ini saya gunakan normal distribution dengan mean=8, std_dev=3 dan batas_bawah=2 untuk memodel faktor ini.
Jangka waktu dari simptom sampai mendapat diagnosis. Orang yang terkena simptom tidak akan langsung bisa mendapat diagnosis bahwa dia terinfeksi COVID-19. Hal ini karena test untuk penyakit ini membutuhkan waktu (misalnya, di USA ini membutuhkan 1-3 hari). Faktor ini dimodel dengan uniform distribution dengan range 1-3 hari
Tingkat perkembangan jumlah terinfeksi setiap hari (growth rate). Untuk hal ini, karena penyakit ini sudah menyebar di banyak negara, kita bisa menggunakan data hasil observasi dari negara-negara tersebut.. Growth rate yang saya gunakan diambil dari data negara-negara yang saat ini sudah dalam keadaan yang cukup darurat yaitu Italy, Spanyol, Jerman, USA, Perancis, dan UK. Saya tidak ikutkan China karena pada masa awal-awal mereka kurang akurat dalam melaporkan hasil deteksi per hari, data dari Iran juga tidak saya ikutkan karena mereka juga kurang akurat dalam melaporkan hasil deteksi per hari. Terakhir, saya hanya mengikutkan growth rate dari suatu negara setelah jumlah kasus terdeteksinya melebihi 100 karena sebelum itu datanya kemungkinan besar kurang akurat. Berikut adalah distribusi growth rate yang digunakan untuk estimasi ini:
Estimasi Dan Proyeksi COVID-19 di Indonesia
Rasio antara jumlah yang seharusnya sudah terdeteksi dan jumlah yang dilaporkan terdeteksi COVID-19 di Indonesia pada 16 Maret 2020 tapi belum terdeteksi karena berbagai hal (misalnya tidak adanya kapasitas testing). Faktor ini dimodel dengan konstan=2.

Tujuan kita adalah untuk mengestimasi jumlah orang terinfeksi sementara data yang bisa diobservasi adalah jumlah orang yang sudah terdeteksi. Untuk itu kita harus estimasi rasio antara terinfeksi dengan terdeteksi. Untuk estimasi ini, asumsi yang saya pakai adalah orang yang terinfeksi pada hari n akan menunjukkan simptom setelah n + x hari (dimana x adalah faktor nomor (1) di atas) dan akan terdeteksi setelah n + x + y hari (dimana y adalah faktor nomor (2)). Perlu ditekankan bahwa x dan y adalah distribusi, bukan konstan. Dengan asumsi ini kita akan bisa estimasi distribusi dari rasio orang yang terinfeksi dan terdeteksi pada hari n.
Selanjutnya, untuk memproyeksikan jumlah kasus (baik itu untuk terdeteksi maupun terinfeksi) di z hari kedepan, kita bisa sample growth rate (faktor (3)) selama z kali dan menggunakan hasil sampling ini untuk menghitung proyeksi tersebut.
Frequently Asked Questions (FAQ)
Q: Dari mana anda mendapatkan data-data untuk melakukan estimasi ini?
A: Seperti dijelaskan di bagian Metodologi, semua data-data nya publik.

Q: Detail formula untuk menghitung estimasi dan proyeksinya bagaimana?
A: Garis besar formulanya saya jabarkan di bagian Metodologi. Estimasi dan proyeksi di atas dilakukan dengan cara sampling menurut faktor-faktor yang dijelaskan di atas yang mana distribusi dari faktor-faktor tersebut diambil dari data publik.

Q: Siapa anda dan kenapa harus percaya dengan hasil estimasinya?
A: Teknik estimasi di atas telah dites menggunakan data-data persebaran COVID-19 di Eropa dan sejauh ini hasilnya cukup akurat. Saya sendiri adalah orang rantau dari Indonesia yang saat ini tinggal di Silicon Valley, daerah yang cukup terkena dampak COVID-19 saat ini. Semua keluarga saya tinggal di Indonesia dan saya berharap dengan ini saya bisa membantu sedikit untuk membuat kondisi di Indonesia lebih baik.


Sumber : http://www.covid19-id.org/


Bismillah mudah2an Indonesia selalu diberikan kesehatan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh berry.white
Aku yakin enga bakal sampai 6000.


emoticon-Coblos
profile-picture
berry.white memberi reputasi
Lihat 1 balasan
amiin, ini cuma prognosa pake ilmu statistik..mudah2an gak terjadi
Tiga tuntutan rakyat (tritura cowi 20):
1. Kami wong cilik menuntut diturunkannya terawan sebagai menkes
2. Kami wong cilik menuntut diturunkannya harga masker
3. Kami wong cilik menuntut pemerintah tidak planga plongo menghadapi corona covid 19
profile-picture
profile-picture
profile-picture
gunliejack dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
trit setannnn....emoticon-Mad

Bikin pusing yg baca emoticon-Mad
nice info
Estimasi Dan Proyeksi COVID-19 di Indonesia
profile-picture
berry.white memberi reputasi
Diubah oleh kureno23q
Anies cuma prediksi 6000 aja di Jkt langsung di cap Wan Corona, nyari panggung, padahal Anies punya mata dan telinga di dinkes yang slalu melaporkan perkembangan covid19 di Jkt.

Lah ini orang prediksi ratusan rebu cuma modal statistik, apa ga khawatir capnya bakalan dobel² gitu?

Udahlah ya ga usah saling menyalahkan, gue yakin semua kepala daerah juga presiden ingin yang terbaik untuk masyarakatnya.

Klo sering debat disini kadang suka sering merendahkan lawan debat dengan pamer sumbangsih pajak, maaf ya untuk saat ini negara lebih butuh sumbangsih fisik/kesadaran kolektif untuk tidak banyak melakukan aktivitas diluar rumah. Karna jika kalian tertular yang repot juga negara, negara yang membiayai dari makan sampai pengobatan.
dah pasti lockdown,

dibuat penginapan darurat di gedung2 olahraga buat karantina
emoticon-Blue Guy Peaceemoticon-Hi

Proyeksi pesimistis sederhana.
Quote:


growth rate yang dipakai itu yang udah darurat,
itupun negara2 iklim subtropis semua
dan secara kultur beda jauh sebetulnya



<><><><><><><><><>

Tapi bukan tidak mungkin terjadi
bisa saja terjadi dan lebih parah kalo tidak dikendalikan
emoticon-Cool

Coba kita minta simulasi model yang serius dari tim harvard yang dulu dimaki2 sama menkes. emoticon-Malu (S)
dan akhirnya rate kematian indo melonjak ketimbang yg recovered.
inilah yg dikhawatirkan dari penyebaran corona, nekan angka kematian. kalo hanya tertular ringan apalagi symptom masih bs recovered dgn cepat.

keyword saat ini untuk corona menurut sy adalah pneumo...
Estimasi Dan Proyeksi COVID-19 di Indonesia
Ini ada errornya gak ya dari itungan statistik?


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di