CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
14 Ilustrasi Tentang Permasalahan Hidup Dan Isu-Isu Sosial
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e71a4b1c9518b2b797cbb30/14-ilustrasi-tentang-permasalahan-hidup-dan-isu-isu-sosial

14 Ilustrasi Tentang Permasalahan Hidup Dan Isu-Isu Sosial

Waktu kecil pengen cepet dewasa, udah dewasa malah pengen balik lagi jadi anak kecil. Siapa yang pernah mikir kayak gini? Semua kaskuser pernah mungkin ya hahaha

Menjadi orang dewasa ternyata nggak ada enaknya. Ada segudang permasalahan hidup yang menunggu untuk dihadapi. Isu-isu sosial yang makin bertambah dan serangan adiksi media sosial juga makin kuat.

Buat semua orang dewasa di jagad perkaskusan, silahkan lihat ilustrasi kehidupan berikut ini. Mudah-mudahan ada yang sadar atau bikin mikir lah seenggaknya wkwkwk

Ilustrasi ini dibuat seorang seniman bernama Michael Dziekan kemudian diunggah ke akun instagram pribadinya. Michael juga menjual karya-karyanya melalu website pribadi dengan harga €55 - €70 atau sekitar Rp. 917.662 - Rp. 1.167.883

Lumayan juga ya, tapi yang paling penting harga segitu harus sebanding dengan kualitas. Silahkan cek kualitasnya sendiri emoticon-Stick Out Tongue

Spoiler for 1:

Ironis tapi realistis. Banyak orang bekerja nggak mementingkan passion dan hobi. Pokoknya yang penting kerja, dapet duit dan membahagiakan keluarga. Urusan hobi bisa nyusul kalau udah sukses, tapi bisa juga hilang karena nggak bisa menekuni hobinya lagi.


Spoiler for 2:

Ini udah jelas banget ya, entah udah berapa banyak kecelakaan yang disebabkan pengemudi mabuk di Indonesia.


Spoiler for 3:

Nggak ada game yang lebih cocok buat orang dewasa selain game kehidupan yang berhubungan dengan cuan. Saling sikut, adu jotos, saling lempar fitnah udah biasa terjadi demi sesuap nasi.


Spoiler for 4:

Virus shoping dan diskon gede-gedean bikin kita jadi tergoda membeli apa saja, padahal nggak butuh-butuh banget. Pas udah dibeli bahkan nggak dipake sama sekali. Ckckck


Spoiler for 5:

Kebebasan berpendapat yang kebablasan di jaman sekarang udah biasa kita temui. Tapi sedikit yang sadar bahaya yang bisa ditimbulkan dari kata-kata. Jadi apakah agan udah sadar mengenai hal ini?


Spoiler for 6:

Pas musim hujan, banjir dimana-mana. Pas musim kemarau kekeringan dan kebakaran hutan dimana-mana. Air lauk naik, tanah makin turun. Di mana anak cucu kita akan bermain nanti?


Spoiler for 7:

Bahkan pejabat yang disumpah dengan kitab suci agamanya masing-masing masih berani berbohong. Ckckckck


Spoiler for 8:

Tau cerita tentang burung angsa yang suka nganterin bayi ke rumah-rumah? Ilustrasi yang satu ini lah contohnya. Pesannya sih pendidikan seks makin ditingkatkan dan kelahiran juga dikontrol.


Spoiler for 9:

Siapa yang gelisah saat status facebook atau cuitan di twitternya gak ada yang memberikan like dan komen? Tiati kecanduan luuur


Spoiler for 10:

Udah nggak aneh lagi kalau yang ini mah. Mafia-mafia dan penjahat besar pasti sulit kena hukum. Makin miskin makin mudah diadili.


Spoiler for 11:

Sekarang freelance mulai jadi pilihan karir, perkembangan teknologi juga makin mendukung kerja remote. Tapi masih ada juga yang kerja harus di kantor, berangkat pagi pulang sore. Nggak ada yang salah, cuma orang tua kadang belum bisa nerima freelance.


Spoiler for 12:

Banyak orang tua yang egois, kemudian bertengkar dengan dalih "yang terbaik buat keluarganya" tapi justru karena pertengkaran si anak jadi jauh dengan kedua orang tuanya.


Spoiler for 13:

Satu lagi kelakuan orang tua yang buruk: maksa anaknya jadi yang terbaik di mata orang laain. Padahal nggak semua harus begitu, setiap orang punya "versi terbaik" dirinya sendiri.


Spoiler for 14:

Terakhir, orang tua yang nggak menganggap anaknya manusia. Disuruh melakukan apa yang mereka mau meskipun anaknya nggak mau.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
enjoilyfe dan 22 lainnya memberi reputasi
Halaman 1 dari 7
Quote:


Bener banget sih gan, habis habisin energi doang ya wkwk
Quote:


iya gan, bikin capek doang nanggepin omongan orang macem gitu.. sayang energinya mending dipake buat berkarya
profile-picture
Simen92 memberi reputasi
cocok semua itu dengan realita jaman now
Quote:


Yessss.... Benerr bangett gan siss... Tergantung kita ngejalaninnya kayak manaa.. karena senang itu berasal dari diri kitaa sendiri...
profile-picture
aremdaun memberi reputasi
Quote:


Hikksss.. sedihh ihh ...
Kasian juga dengan medan pekerjaannya diaa..
Tapi karena skiillnya yang bisa menghasilkan uang ya itu.. mau bagaimana lagi dongg.. hikkss...
Quote:


Iya benerr banget gan siss.. emanggg.. homo homini lupuss... Haabenerr-benerr terjadiii ye kan gan sis.. hauuhauuhauuhauuhauu...
Quote:


Nah iya kan, ane pengen banget bungkam tuh yg puny mulut mulut lemes ngrendahin gitu wkwk
emoticon-Ngakak
Tapi takutnya malah nambah masalah nantinya wkwk
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
segala sesuatu dilakukan tapi tidak sesuai kemampuann ya yang ada pemberontakan dalam hati.. yang sewaktu-waktu bisa meledak dan tercecer kemana-mana...
anak-anak itu butuh didengar.. diberi kasih sayang.. kalau ada yang salah dinasihati. mana yang benar mana yang salah
jadi anak tahu mana yang baik dan mana yang buruk... yee kan...
anak banyak diatur ini ituu.. yee namanya kebebasan tidak ada lagi..
kalau selalu dikekang.. anak-anak akan jadi apa???..
anakku robot.. oh noo.. mending ente nyiptain robot aja deh.. daripad manusia dijadiin robot.. ya Lord.. ampuni lah mereka yang telah memperlakukan anaknya seperti ini ya Tuhan.. aamiin...
Diubah oleh duniabm309
toh Tuhan entu menciptakan manusia ciptaam paling sempurnaa. karena punya akal sehat yang bisa menentukan mana baik mana buruk... ya kan...
biarkan anak meraih yang menjadi passionnya.. yang jadi keinginannya.. namanya orang tua entu sebagai pengganti Allah di bumi.. apakah Allah memaksakan putra putrinya??
kalau anak jadi enyeng sendiri kan juga repot.. di depan ente ini anak baik alim..ketika di luarr.. anak ini liar.. kan ampun deh.. haduu...
mending-mending kalau anaknya menerima gitu aja.. nah kalau anaknya tertekan?? terus. maaf.. jadi terganggung psikiisnyaa.. yang malu siapa lagi cobaa.?? haduuhaaauy para orang tuaaa. tolonglah realistis sajaaa...
atau orang tua entu punya pengalaman masa kecil yang sama kalik yaa.. dipaksa oleh orang tuanya dulu untuk jadi yang nomor satu.. aduh..
atau .. si orang tua ingin anaknya jangan jadi kayak dirinyaa
..
ya tujuannya yang kedua baguss sih.. cuman caranya juga kagak begitu juga kalee..
anaklah yang jadi korban.. dia sebenernya punya kelebihan di suatu bidang.. jadi tak tercover gegara akademik harus nomor satu
. misalnyaa.. ya kagak bisa gitu juga kaleee gan siss...
kalau semuanya jadi nomor satu yang ngisi nomor dua dan seterusnya siapaa sih gan sis?? hadeee.. kadang kagak abis pikir deh yaa sama pemikiran orang tuaa... haduuu.. demokratis napaaa.. hauuuhauuhauu
nah ini.. the race.. ego orang tua lagi kan yaa.. orang dia kagak ndidik untuk jadi juaraa ya jangan harap anak ente jadi juaraa.. ngaca dong.. kok terus maksain anaknya bisa jadi nomor satu terus...
Diubah oleh duniabm309
Halaman 1 dari 7


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di