CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e70dae382d49569e81979d1/3-hari-yang-bahagia

3 HARI YANG BAHAGIA

Gua mau sedikit cerita doang ini. Soalnya ini uneg2 gak mungkin gua cerita ke temen gua, ntr di bilang alay. Btw gua cowo ya
 
Gua punya pacar yang jaraknya jauh, gua di Kalimantan dia di Tangsel. Do’i lebih tua 5 tahun dari gua.
Jauh ya? Iya emang jauh perbedaan umur kita. Dan dia sering nasehatin gua kalau gua ngeluh, di awal hubungan gua dengan dia emang anget2nya, kita udah hampir 1 tahun, di tanggal 21 April nanti. Gua harap itu bukan akhir dari hubungan gua dan dia.
Gua cowo yang suka banget say “love you” ke pasangan gua, hampir tiap hari, entah kenapa gua suka banget memulai hari dengan kemesraan walau cman dari chat.
8 bulan gua lewatin dengan dia hampir tiap malam gua telponan dengan dia. Gua senang dia jadi milik gua. Bahkan gua dalam hati bener-bener pengen nikahin dia. Sampai gua punya goal 3 tahun kedepan gua udah siap financial buat ngelamar dia. Mental gua emang udah siap buat menikah tapi duitnya gak siap wkwkw…. TAPI.
 
10 desember 2019 gua pergi ke Jakarta karena ada sebuah pekerjaan yang musti diselesaikan, dan kabar itu membuat gua gembira untuk bertemu dengannya. Selama 3 hari 2 malam gua nginep di Hotel Mercure Ancol. Sebenarnya gua maksa2in kondisi gua yang sebenarnya lagi sakit demam, dari kota asal gua udah sakit. Dan bene raja pas sampe di hotel gua langsung tepar gak bisa bangun, batuk2, ingusan, sesak napas, bahkan pusing. Untuk aja waktu itu masih desember bukan Maret, kalau maret mah gua langsung di Isolasi gejala Covid-19 wkwkwk…
 
Jadi karena gua sakit itu kerjaan gua di handle sama rekan kerja gua yang bener-bener baik, tanpa imbalan apapun dia ngerjain tugas gua. Sumpah, da real mvp banget temen gua itu. Oke skip.
3 hari itu gua gak bisa bangun sampai waktunya check out dari hotel. Rekan2 kerja yang lain udah memutuskan untuk take off dari bandara Soekarno Hatta jam 11:00 13 Desember 2019. Dan gua?

gua gak pulang ke kota asal, melainkan gua bakal pergi ke Bintaro. Skip skip
 
Gua dah sampe di hotel daerah bintaro yang gua booking jauh2 hari sebelum keberangkatan gua.
Hari itu tanggal 13 desember 2019, tapi sakit gua pas sampe tujuan langsung mendingan, mungkin karena pengen ketemu do’i jadi badan gua langsung sehat. Emang kampret wkwkw….
 
“yang aku di hotel nih, laper… temenin yok” chat gua ke dia waktu di hotel
Dan kita sama sekali belum pernah ketemu. Dibenak gua ada beberapa pikiran kampret yang muncul.
 
“gimana kalau dia ilfeel sama gua? Gimana kalau gua gak sesuai ekspektasi dia?”
Yang begitu2lah yang nongol. Tapi mah gua tetap tenang.
Skip skip skip akhirnya gua bakal ketemu dengan dia. Langkah demi langkah gua berjalan menuju tempat pertemuan yang udah di tentukan.
 
Pas gua ngeliat dia di kejauhan duduk bareng tante dia langsung girang kek anak kecil ketemu mainan baru.
Gua loncat2 sendirian senyum senang banget akhirnya bisa ketemu langsung dengan orang yang gua cintai setelah sekian bulan pengen ketemu dan cuman ngehalu lewat telpon seaidainya ketemu apa yang harus dilakukan blablabla…..
 
Skip skip gua emang makan bareng dia, setelah makan kita berdua pisah dengan tante dia yang pulang kerumah sedangkan kita berdua pergi ke hotel buat mesra2an.
Sesampainya di hotel gua langsung barik dan peluk dia dengan erat, mewek gua sebenarnya cman dia gak tau, gua senang banget banget banget sampai pengen ngasih tau ke dunia gua BAHAGIA waktu itu.
 
#LDRITUASIKCOY
 
Selama waktu kita berdua, kerjaan gua cman peluk cium doang… gua langsung kek anak kecil gegara dia.
Pandangan gua gak pernah lepas dari dia, kelakuan gua bener-bener kek bocah bareng emak. Gimana gak coba, lu lu pada pasti paham lah bro/sist.
 
Pas jam 11 malam setelah kita berdua ngelakuin berbagai hal dengan dia walaupun gak banyak. LU JANGAN MIKIR KOTOR YA BGST!! GAK ADA, GAK ADA ADEGAN WEK WEK GAK ADA!!
 
Oke kancut. Pas dia pengen pulang sekitar setengah 12 itu, gua tahan sedikit dia biar nginep bareng gua. Tapi dia bener-bener pengen pulang, ya gua juga takut kalau dia di marahin Omnya dia gegara gak pulang2 dari siang sampe malam kwkwkw… jadi yaudah gua biarin dia pulang gua anter dia sampe depan gang tempat gua nginep di hotel.
 
1 malam udah terlewati.
 
Keesokan harinya seperti biasa bangun ya kan jadi kaum rebahan dulu sambil nunggu waktu sudah siang. Dari pagi sampai jam 1 siang gua cman bsa chat dengan dia karena dia sibuk dulu dengan kerjaan rumah dia sampe kelar.

Doi :“kamu udah sarapan belum” chat dari dia setelah masak dan siap2 nyamperin gua di hotel
Gua :“belom yang, ntr aja bareng kamu aja ntr kita keluar makan di tempat kemarin” balas gua melalui chat.
Doi :“ga usah, aku masakin makanan kesukaan kamu nih, ntr kita makan di hotel aja yak?”
Gua :”asiiiikk.. pasti ikan asin kan? Ah mantaaaaap!!”
 
Sehabis chat itu dia gak balas chat gua lagi, mungkin aja dia langsung otw ketempat gua. Emang bener gak lama dia nongol dari balik pintu yang gak sengaja gua kunci biar dia gak ngetok pintu. Dia bawain makanan dari kotak bekal yang isinya makanan favorit gua. Gua sambut dengan cengengesan manja langsung gua kecup pipi dia juga pas baru duduk bareng gua di pinggiran ranjang.
 
Dan ya emang gua makan bareng dia. Selesai makan kita berdua kedepan hotel buat ngeroko bareng.
Yaps sisi buruk kita berdua adalah sesama perokok, dia juga mantan peminum kok, tapi gua gak. Beberapa batang kita habiskan sambil cerita, ketawa ketiwi berdua.. emang kata orang kalau udah berduaan mesra2an dunia berasa milik berdua yang lain mah ngontrak wkawkawk…..
pas udah puas ngerokoknya kita berdua balik lagi kekamar terus C.uddle lagi lah… apalagi kalau bukan itu sambil nonton TV, dan mantapnya lagi ada siaran aniplex dia tv ntuh hotel.
 
Wallaah lengkap sudah ini waktu kita berdua bisa nonton anime bareng wkwkwkk…. Dasar  WIBU.
Sambil tangan gua peluk dia, dan dia baring di atas dada gua sambil mainin udel gua, kita berdua nonton anime sampe ketiduran bareng.
 
Gak kerasa kita berdua ketiduran sampe waktu maghrib. Udah waktunya gua juga kudu shalat, jadi gua mandi dulu sebentar terus shalat di samping ranjang sekaliang mengqada’ ashar yang kelewat.
Jangan tanya kenapa dia gak ikutan shalat? Dia Katolik soalnya hehe…
yaps kita berdua emang bersebrangan pulau dan juga agama. Tapi bagi kita juga bukan sebuah halangan untuk saling menyayangi dan mencintai.
Selesai gua shalat dia ngajakin gua buat makan lagi, makan makanan yang tadi siang dia bawain, jadi yap kita makan lagi deh. Kaya tadi lagi pas habis makan ngerokok lagi sebat di depan hotel.

seperti malam sebelumnya kita mah cman baring mesra2an doang, tapi ada setan sedikit sih jadi ya gitu lah bgst. GAK, GAK ADA NGEWS-NYA SUWWW!! Otak lu pada kotor…!!


Sehabis melakukan suatu hal yang sedkit kotor tanpa rasa dosa kita ketawa bareng tapi masih sambil ngelakuin hal yang sama.
sampai jam 1 malam tanpa kita berdua sadari waktu berlalu begitu cepat.
 
Gua : yang, besok datang cepat yah
Do’i : iya, ntr aku jam 8 besok kesini sambil bantuin kamu kok
Gua : oke deh, aku bangunnya shubuh juga kok paling duluan aku bersih2
Do’i : ya kalau kamu dluan yang bersihin ntr aku bawain sarapan aja.
Gua : oke deh.
 
Sebelum dia pulang gua peluk erat lagi dan mencium pipi dan keningnya gak lupa ngucapin “love you”
Setelah nganterin dia ke depan gang, gua balik ke kamar dan mewek. Yaps itu ini adalah malam terakhir gua dengan dia, besok gua bakalan check out jam 12 siang, dan gua bakalan take off jam 2 siang.
 
Gua mewek sambil duduk di kursi yang menghadap jendela. Jujur sih gua nyesek waktu begitu jahat berlalu begitu cepat, gua terlalu larut dengan keadaan yang begitu menyenangkan sampai melupakan kenyataannya gua bakalan balik ke kota asal gua. Gua bingung juga bilang apa ke dia, gua mau tetap tinggal disini, tapi gak bakal mungkin kalau cuman semalam. Sedih banget ketika gua sadar. Gua benci waktu yang begitu cepat memisahkan gua dengan dia, bahkan gua gak tau kapan bakalan kesini lagi bisa peluk dia lagi, bisa ngeliat ketawa dia dengan nyata didepan mata, bisa tidur bareng dia lagi. Sumpah gua gak siap!! Berharap ada keajaiban gak mungkin.
 
Berpikir seperti itu membuat gua larut dalam tangis sampai akhirnya gua ketiduran sendiri sampai pagi jam 5 gua terbangun mendapat telpon dari bokap karena khawatir. Ortu gua gak tau kalau gua sakit dari sebelum gua berangkat, gua sebisa mungkin sembunyiin fakta bahwa gua sakit biar bisa berangkat kesini. Dan akhirnya gua berbohong lagi ke orang tua gua.
 
Dan lagi gua gak bisa tidur setelahnya, yaudah gua main hp lagi main Instagram…. Terus ketemu video tiktok!! Yang nyeritain perjalanan cowo yang nyamperin cewenya yang beda kota. Dan baiknya itu ngingatin gua kalau ini keadaan gua banget. Dan ending videonya mereka berpisah sambil mewek2, kan TAE. Anjengnya gua mewek lagi halamak!!
 
Skip skip, habis shalat shubuh gua turun ke depan hotel dan kebetulan ada resepsionisnya, yaudah kita ngobrol berdua.
Panggil aja nama dia Doni


Doni : yang kemarin lu bawa cewe lu?
Gua : iya cewe gua
Doni : gua kira BO’an
Gua : anjeng, BO’an, mikir dari mana lu itu BO’an
Doni : lah lu gak tau ini tempat apaan?
Gua : hah!! Bukan tempat horror kan?
Doni : bgst *sambil toyor pala gua* jadi orang sok polos
Gua : et..dah emang apaan sumpah kaga tau gua
Doni : anjeng anjeng, lu liat itu cewe yang baru dateng bareng cowo? (sambil nunjuk 2 manusia baru datang pake motor beat)
Gua : iya napa emang?
Doni : itu yang BO, itu yang lonte, paham?
Gua : eeeh!! Anjeng, lahiya?
Doni : lahiya emang gua bener, jujur mah gua…. Murah nih, 200 ntuh, kalau ini barangnya mahal 700 lah yah dah sama kamar semalam, bukan perplay
 
Yaudah gua di ajarin si doni bgst soal ginian anju anju padahal gua gak ngerti apa2 wkaowkaowk
Udah sejam lebih ngobrol bareng doni akhirnya dia masuk kedalam lagi, dan gua juga harus bersih-bersih juga.
Selesai bersih2 do’i datang sambil baawa makanan lagi, pas dia baru masuk gua langsung peluk dia lagi terus gua gendong ke atas Kasur. Terus sambil ngeracau tentang apa yang gua semalam rasain, gua mewek kaya anak kecil, terus dia dengan tegarnya gk nangis sambil nenangin gua.
 
Jujur sih gua lemah banget jadi cowo, gua jadi diri sendiri saat di depan wanita yang gua sayang tanpa topeng apapun, gua gak nyembunyiin apapun dari dia, bahkan pipis gua yang belom gua siram wkwkwk…. Gak loh ya.
 
Saat makan gua terus2an ngerocos tentang kegelisahan gua, dan begonya gua ama dia gak take a photo sama sekali saking asiknya… dan bahkan gua baru sadar kalau kita bener-bener menggunakan QUALITY TIME sebaik-baik mungkin, gak pegang hp saat kita berdua bersama… ya pegang cman beberapa detik doang.
Sambil nunggu jamnya gua checkout kita berdua foto bareng deh, terus ngambil sedikit video lucu2an berdua… dan itu sampai gua ngetik sekarang ini masih ada kenangan manis itu.
 
Udah jam 11 pagi menjelang siang, gua udah pesen Grabcar buat nganter gua ke Bandara Soekarno Hatta. Gua udah checkout juga, dan sekarang berada di depan hotelnya sambil nunggu Grabnya datang kita berdua nyebat lagi.
 
DAN SAMPAILAH AKHIR DARI WAKTU KAMI BERSAMA, HAL YANG PALING GAK PENGEN GUA TULIS DI CERITA INI, HAL YANG PALING GUA BENCI UNTUK GUA TULIS INI.
 
Dia langsung peluk gua, dan bilang kalau dia gak rela kalau gua pergi dan gak bisa apa kalau udah waktu dan takdir yang menyusun akhir dari waktu kita.
Abang grabnya buka kaca sambil bilang masuk aja dulu berdua. Gua pun menuntun dia masuk kedalam mobil tapi dia gak mau sampai gua paksa masuk baru dia mau masuk.
 
Abang grabnya pengertian banget, sampai ngasih tempat dan waktu begini untuk kita berdua ngerelain berpisah.
“nangis aja dulu, kalau perlu saya bawa kebandara terus saya balikin lagi mbanya kesini, gratis kok” kata abang grabnya berbicara di depan kami sambil ngelirik spion tengah.
 
Ya denger perkataan abang grabnya begitu gua mah terserah cewe gua, tapi cewe gua bilang gak mau, dia ada urusan juga di rumah yang harus cepet di selesain.
Dan hampir 10 menit berlalu, akhirnya dia mau lepasin dekapan dia yang bener-bener erat, air matanya ngebasahin baju gua di dada sama ingusnya nempel wkwkwk….
Ngeliat itu kita semua langsung ketawa gegara kelakuan dia, yang awalnya pada sedih malah ngakak.
 
Ini berat bro!! kita cipika cipiki, terus dia cium bibir gua sambil senyum dan berkata2 yang sudah biasa ketika ditinggal pergi kekasih pada umumnya. Kita berdua mencoba tegar dan yakin dengan pasangan masing2 saat kita berdua berada di jarak yang jauh. Dia melambai tangan saat gua melihat kebelakang dari dalam mobil. Abang grabnya juga gak mau terburu-buru jadi dia menjalankan mobilnya begitu lambat sampai keluar dari dalam gangnya.


ENDING!!!


Diubah oleh alli1997


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di