CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e6fa4a982d49568675cc4b2/bukan-cinta-monyet

(Bukan) Cinta Monyet

(Bukan) Cinta Monyet


Hallo gan! Izinkan ane berbagi cerita hidup (ciegitu) yang sebenernya biasa aja, tapi ane coba untuk semenarik mungkin buat dibaca. Ini adalah thread pertama ane. Jadi mohon masukan dan kritiknya ya gan! 5e4e42ff0016a  So, enjoy reading!


Quote:




Quote:





Hai! Perkenalkan, gue Nino. Anak ke-2 dari 2 bersaudara. Badan gue ga tinggi, juga ga pendek, kulit cokelat. Tapi mungkin lebih tepatnya sawo matang. Tapi ga hitam-hitam amat. Ya masih wajar lah. Lagian kata emak gue, gue orangnya manis. Gue biasa dipanggil bonge oleh temen – temen gue. Ntah kenapa saya dipanggil bonge. Mungkin karena gue memang sedikit budeg. Cerita ini dimulai ketika gue berada di kelas 9 di Sekolah Menengah Pertama di pusat Ibu Kota. Mungkin gue terlalu muda untuk memulai hubungan atau istilah lainnya berpacaran. Tapi, itu hal yang wajar di zaman sekarang. Gue ngga menyatakan bahwa itu adalah hal yang benar. Tapi ya, itu yang terjadi sama gue pada waktu itu.


 


Ngomong-ngomong gue adalah anak band. Namanya adalah NASTAR! Iya Nastar, kue lebaran. Aneh ? Memang. Band ini beranggotakan 4 orang. Dengan gue sendiri di gitar dan vokal, Putra di gitar, Ari di bass, dan Rizal atau biasa kami panggil Ical di drum. Kami terkenal lho waktu itu. Ya walaupun cuma di sekolah sendiri sih.


 



Quote:


 

Jadilah kami latihan di studio bernama Embrionic. Embrionic adalah studio terbagus yang pernah kami temui sekaligus mahal untuk kami anak SMP. Tapi yang unik dari studio ini adalah kita harus berhenti jika azan berkumandang. Karena studio ini berada tepat di samping masjid.


 



Quote:

 


Langsung gue masukin handphone ke kantong dan lanjut bermain gitar sambil menyanyikan lagu Torment dari Killing Me Inside. Oh ya, pesan tadi dari pacar gue. Aulia. Sedikit tentang Aulia, dia adalah adik kelas gue. Berkulit putih dan sedikit tinggi dengan rambut lurus menjuntai. Perkenalan kita terjadi ketika UTS. Karena dia duduk di samping gue. Jadi pada saat ujian UTS maupun UAS. Kelas 8 akan duduk bersampingan dengan anak kelas 7. Awalnya gue biasa aja ke Lia. Cantik emang, tapi ga tertarik.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
imamferdian1239 dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh insomniaanih

I : FLASHBACK KELAS 8

Hari ini hari ke-5 UTS temen gue Bagas, minta tolong gue buat minta nomernya Lia.

Quote:


Pas di kelas gue udah selesai ngerjain UTS. Lia juga. Tapi belum boleh keluar, nunggu bel baru boleh pulang. Langsung aja gue minta nomernya buat si Bagas.

Quote:


Bel berbunyi tanda UTS selesai. Di luar kelas Bagas langsung nyamperin gue.

Quote:


Gue ga kasih sekalian sama kertasnya, sayang soalnya. Nomer cewek cantik masa di anggurin ehe. UTS pun selesai, gue udah balik ke kelas awal yaitu 85. udah ga ada lagi duduk bareng Lia. Ntah kenapa ada perasaan rindu. Ya, aneh memang anak SMP udah kangen-kangenan. “Ah tai. Masa iya gue suka sama Lia” kata gue dalam hati sambil denial. Gue pikir cuma kangen ngobrol aja karna pas UTS kita lumayan sering ngobrol. “Lah iya, waktu itu kan gue nyimpen nomernya! Gue taro mana lagi tuh” kutuk gue dalam hati. Gue pun cari kertas yang dikasih Lia waktu itu. Di kantong celana ga mungkin, pasti udah di cuci emak pikir gue. gue coba ubek-ubek tas. “NAH!” akhirnya ketemu. Tapi udah lecek banget, udah susah di baca nomernya. Gue coba melurus luruskan kertasnya. Sambil coba menerka-nerka akhirnya bisa kebaca, gue coba save terus sms.

“Hy Lia” isi sms pertama gue ke Lia.

1 Menit
5 Menit
10 Menit ga dibales.
Mungkin lagi sibuk di kelas kali. Yaudahlah biarin kata gue dalem hati. Gue pun akhirnya menyimak pelajaran yang saat itu adalah PLKJ atau Pendidikan Lingkungan Kehidupan Jakarta. Pelajaran ini agak aneh menurut gue. bukan pelajarannya si, tapi guru yang ngajar lebih tepatnya. Jadi di setiap buku tulis mata pelajaran ini harus di garisin buat paragraf, kaya di MS word cuma versi manual. Katanya biar rapi. Iya si bener, tapi buat apa juga rapi kalo tulisannya kaya ceker ayam. Kan tetep ga kebaca juga.

Sampe pulang sekolah sms gue masih belum di bales Lia. “Apa salah nomer ya?” Tanya gue. “Yaudahlah bukan jodoh emang”. Sepulang sekolah seperti biasa gue ngumpul bareng anak-anak Nastar terus pulang ke rumah masing-masing karna ga ada jadwal nge-band. Sesampe dirumah gue langsung tidur karna jarang banget bisa tidur siang-sore.

Menjelang magrib, gue di bangunin emak. Katanya ga bae kalo magrib malah tidur. Dengan mata masih merem-melek gue coba cari hp.

“3 Message Unread” Terpampang di layar hp evercross gue.
Diubah oleh insomniaanih

II : FLASHBACK KELAS 8

Gue buka sms pertama, dari Ical
Quote:

Sms kedua dari Putra.
Quote:

Sms ketiga dari … LIA!
Quote:

Gue nanya lagi buat makesure siapa tau salah kirim, malah ibu-ibu tukang nasi uduk lagi bisa berabe. Gue lempar hp ke kasur langsung ambil anduk buat mandi sekalian magrib-an. Jadi anak band metal boleh, tapi jangan lupa ibadah. Ga deng, solat gue masih bolong-bolong. Buat pencitraan aja. Selesai melakukan kewajiban, gue rebahan sambil iseng main gitar sekalian ngulik lagu.

Drrtt..drrtt hp gue bergetar tanda ada sms masuk. “Nah pasti Lia bales sms gue” gumam dalam hati.
Quote:


Drrtt..drrtt geter hp gue pas mau gue lempar ke kasur.
Quote:


Ngga pake lama hp gue langsung bergetar.
Quote:

Gue ngomong sendiri. Ternyata pulsa gue abis. Sialan! Ga tau orang lagi coba pdkt apa ya. Mau beli pulsa tapi duit di kantong sisa ceban. Pulsa goceng 7rebu. Sayang, mending buat ke warnet. Lagi asik ada aja yang ganggu emang, karna bosen gue lanjut gitaran.

Quote:


Ohiya temen gue ini namanya Dimas. Sohib gue dari kecil. Karena bisa dibilang rumah kami sebelahan. Cuma beda sekolah. Dimas ini badannya agak pendek, rambut keriting, putih tapi dekil. Anaknya bisa dibilang rebel banget. Sering cabut, nongkrong sampe pagi, mabok. Tapi kesetiakawanan dia gausah ditanya. Loyal abis. Ga neko-neko kalo temenan sama orang. Dimas juga sering ikut kumpul kalo Nastar lagi main dirumah gue. Pernah ada kejadian lucu menurut gue. Dulu waktu masih kecil sekitar kelas 3 SD, gue pernah berantem sama Dimas. Persoalannya karna diadu domba gitu sama abang-abangan tongkrongan. Dikomporin lah istilahnya. Karna gue kesel si Dimas ngatain bokap-nyokap gue mulu, akhirnya gue ajak ribut lah dia. Dipinggir jalan pas di trotoar. Jadilah kita berantem disitu.

“BRUKK!” gue tampol si Dimas kena dadanya.
Dimas sedikit kesakitan, langsung bales nampol kearah muka gue. untung masih bisa gue tangkis, kalo ngga bisa copot nih gigi. Gue bisa dibilang sedikit menguasai bela diri Karate. Karna babeh gue ban cokelat waktu itu, jadi tiap sore kadang gue ikut latihan. Abis gue tangkis pukulan Dimas, gue langsung tendang kearah perutnya.
“DUGG”

“Ah anjing. Buka dong sendal lo! Sakit bego!” Teriak Dimas ke gue. Dalem hati gue bilang “Lah si anjing gimana, mana mikir gue berantem kudu lepas sandal dulu!” yaudahlah gue buka tuh sandal homyped warna biru kuning yang gue beli di mall pas lebaran. Selesai buka sandal lanjutlah kami berantem, tiba-tiba ada pengendara motor yang minggir terus misahin kita
“Heh! Heh! Udeh udeh! masih kecil udeh pada berantem lo!”

Berantempun selesai tanpa ada pemenang karna dipisahin. Itulah kejadian yang paling gue inget sama Dimas.

III : LIA

Selama hampir seminggu gue PDKT sama Lia. Cuma lewat sms si. Kalo disekolah kita jarang ketemu soalnya kelas dia dilantai 2 sedangkan gue di lantai 1. Paling papasan dikantin, itu juga cuma liat, liatan doang. “Asik juga nih anak, apa gue jadiin aja kali yaa?” kata gue sambil smsan sama Lia. Sampe akhirnya, gue nemu thread di kaskus soal cara nembak cewe yang ga biasa. Langsung gue coba ke Lia. Siapa tau manjur!

Quote:


Kira – kira begitulah cara gue menyatakan kepada Lia. Percakapan diatas tidak sepenuhnya benar. Karena pada zaman itu biaya sms per-karakter. Dan bahasa alay sedang marak – marak nya. Jadi, bisa dibayangkan sendiri percakapan aslinya seperti apa.
Akhirnya gue jadian sama Lia. Gue merasa beruntung bisa dapetin dia. Putih, cantik, terus banyak bulunya di tangan.

Quote:


AY! Ya bener semenjak pacaran, panggilan kita adalah Ay. Singkatan dari Ayang.. buat kalian yang baca jangan muntah ya. Gue tau ini geli. Gue sendiri juga merinding ngetiknya sangking gelinya. Anak SMP masih bau kencur udah pacaran.
Besoknya disekolah pas istirahat gue nungguin Lia di kantin..
“ini anak kemana ya, 15mnt lagi mau masuk ga ke kantin” kata gue. ga lama gue pun Lia nongol di ujung jalan mau ke kantin. Degdeg-an rasanya mau ketemu pacar. Apa lagi masih baru, masih anget tai ayam. Lia semakin mendekat ke arah gue… lalu lewat aja depan gue.
“dih dilewatin doang kampret” umpat gue.
Quote:


Ketemu buat pertama kali setelah pacaran diluar ekspektasi gue. Gue pikir mungkin masih malu kali. Abis ketemuan dikantin kita ga ketemu lagi sampe pulang. Gue coba sms juga ga dibales. Pulang sekolah seperti biasa anak-anak kumpul di warung bedul sebelum pulang ke rumah masing-masing.

Quote:


Adalah hal wajar ketika sebelum latihan band menanyakan apakah si Ari bisa ikut atau ngga karena dia manusia sibuk. Sibuk bantuin jaga warung dirumah nya.
Jejak, seru ceritanya nih emoticon-Big Grin
profile-picture
insomniaanih memberi reputasi
Lihat 1 balasan
lanjut kayaknya seru
Lihat 1 balasan

III : Perempuan itu bernama, Rani

Hari-hari berikutnya, Lia mulai terbiasa buat ngobrol sama gue waktu istirahat. Ya walau pun paling cuma 5 menit dan kebanyakan diemnya karna bingung apa yang harus diobrolin. Dia lebih enjoy kalo lewat sms. Malu katanya diliatin orang kalo pacaran. Aneh. Orang punya mata ya buat ngeliat, masa gue harus ngalungin karton terus ditulis “Jangan liat-liat! Lagi pacaran!”.

Quote:


Lia ga langsung jawab karna bel tanda selesai istirahat berbunyi. Kami balik ke kelas masing-masing. Di kelas gue ga konsen dengerin pelajaran. Yang gue pikirin cuma nanti jadi ngga nemenin Lia pulang. Ya walaupun cuma jalan kaki sampe dia naik angkot. Tapi buat anak SMP itu hal keren. Seengganya menurut gue sendiri sih.
Bel pulang akhirnya berbunyi. Gue langsung beberes buku terus cabut nungguin Lia di gerbang sekolah. 10menit nunggu akhirnya Lia keluar.
“Yuk” kata gue sambil senyum. Dia cuma ngangguk, terlihat senyum simpul di bibirnya. Selama di perjalanan kita ga banyak ngobrol. Bahasannya paling seputar mapel yang susah dan guru killer. 15 menit berjalan kaki kita sampai di pengkolan pasar tempat angkot ngetem.

Quote:

Hubungan kami berjalan biasa saja. Gue adalah tipe orang yang mudah bosan. Romansa kami mungkin hanya bertahan satu bulan. Setelah itu gue jadi orang yang cuek. Gue lebih mementingkan bermain dengan teman – teman gue tanpa memperdulikan Lia.

Quote:

Kami ber empat pun langsung berangkat ke rumah Putra. Biasanya rumah gue yang menjadi basecamp band. Karena sangat dekat dengan sekolah.

Hubungan gue dengan Lia memasuki bulan ke tiga. Dan kita sudah naik kelas. Kelas gue sekarang di 95. Bareng Ari, sama Ical. Si Putra mental sendiri di 96. Di bulan ini gue sudah benar – benar jenuh. Hingga ketika gue pulang dari sebuah warung internet atau disingkat Warnet, tiba – tiba ada sms masuk.

Drrttt.. drrtt...
“1 Message” Terpampang di layar handphone.

Quote:

profile-picture
sempak07 memberi reputasi
Diubah oleh insomniaanih
kalau gue jadi putra gue libaz semua tuh cewe
Lanjut kan gan...gua bantu rate 5 deh.
Biar semakin semangat update cerita nya....
profile-picture
profile-picture
insomniaanih dan risky.jahat memberi reputasi
Lihat 1 balasan

IV : Semua yang tiba-tiba

Rani. Dia adalah teman sekelas gue waktu di kelas 8. Dia termasuk orang yang teramat sangat cerewet. Setidaknya menurut gue. Kenapa gue bisa bilang begitu ? Karena ada suatu kejadian yang membuat gue sedikit jengkel. Jadi pada saat itu, entah ada angin apa gue dan teman sebangku gue, Muammar, sedang bermain ukur – ukuran paha. Iya, bener. Ukur – ukuran paha. Dan itu dilihat Rani dan teman sebangkunya, Qori. Tanpa basa – basi ia pun mentertawakan kami dan mengejek dengan melakukan hal yang sama kepada teman nya. Habis reputasi gue sebagai anak band yang cool.

Rani ini kalau dilihat sebenarnya cantik khas wanita sunda, putih, rambut bergelombang sering menggunakan bandana, dan rambut tangan yang sedikit lebat.

FLASHBACK KELAS 8 AWAL
Quote:

Dengan percaya diri, gue langsung menerima taruhan dari Anas. Teman sekelas gue. Menurut gue, membuat wanita jatuh cinta itu bukan hal yang sulit. Wanita itu butuh perhatian. Bukan pujian. Jadi, wanita tidak butuh gombalan bapak kamu, atau gombalan hiperbola lainya. Cukup beri saja mereka perhatian, niscaya kamu mendapatkannya. Contoh, kalo lo lagi pendekatan nih sama cewek. Coba perhatiin dia, terus bilang “Eh, kamu kok?” lalu biarkan dia bertanya-tanya “Aku kenapa ?” terus saja lihat dia dari atas sampe bawah. Pasti dia bertanya lagi “AKU KENAPA ?” baru deh jawab “Kamu abis potong poni ya?” Duar! Itu cewek pasti hidungnya kembang kempis! Dijamin! Boleh dipraktekan, tapi jika gagal, salahkan Pandji Pragiwaksono. Karna gue dapat ilmu itu dari stand up dia yang Mesakke Bangsaku.

Quote:

Memang gue. Sesumbar bisa mendapatkan semua wanita. Tapi minta nomer ke orangnya langsung aja gak berani. Gue pun menimbang-nimbang kapan akan memulai mendekati Rani. gue bilang dalam hati mungkin nanti malam. Demi main warnet 4 jam. Semangat!

Quote:


Begitulah kira-kira percakapan kami lewat sms. Sekali lagi, pada masa itu bahasa alay lagi marak-maraknya. Jadi bayangkanlah sendiri. Tapi jangan dipaksa kalo ga bisa. Gue aja mual kalo inget. Ohiya, Cloud itu nickname gue di game online pada saat itu. Terinspirasi dari Cloud dari Final Fantasy VII Kalo kalian anak warnet pasti tau RF Online atau Audition Ayodance. Kenapa gue bales pake nickname, ya biar misterius aja. Katanya cewek suka cowok yang misterius. Iya ga ? Ngga ya ? Oke.

Mencari kata untuk memulai percakapan itu sulit. Hasilnya, gue pun menanyakan soal tugas drama yang kebetulan kami satu kelompok. Rani membalas pesan gue secara singkat, padat, dan jelas. “Kayanya dia ga interest sama gue nih. Susah nih, apa gue ngalah aja ya sama Anas? Tapi lumayan 4 jam warnet” pikir gue.

Brengsek? Iya, gue tau apa yang lo pikirin. Masa pacarin cewek demi warnet 4 jam? Iya kan ? Gue emang bego. Natural lagi begonya. Ya mau gimana, untuk anak SMP itu sangat menggoda tawarannya. Malah ngebela diri sendiri. Iya, emang gue tolol.

Diubah oleh insomniaanih
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
Lihat 1 balasan

V : Saingan Nastar

Setelah proses pendekatan di sms yang bisa dibilang gagal, gue pun mulai ngedeketin Reni di sekolah. Tapi ada aja yang ganggu. Apa lagi si Anas ini. Bukannya bikin pendekatan mulus, malah bikin ancur. Kalo pas gue lagi berdua-an di cie – cie in lah. Padahal cuma kebetulan jalan bareng aja di tangga. Pake ngerangkul Reni segala terus manggil – manggil nama gue. Haduh, hancurlah ini sudah.

Hari di mana pentas drama pun datang. Pada saat itu gue sebagai preman.. yoi ga tuh. Reni sebagai anak sekolahan yang baru balik sekolah sama Tia. Jadi ceritanya mereka lagi pulang sekolah terus gue cegat, malak gitu buat beli permen. Reni secara tidak sengaja melakukan blocking ke penonton. Refleks, langsung gue tarik tangan Reni mendekat ke gue dan membetulkan posisi dia. Bukannya bener malah muter-muter kek gangsung nih anak. Ntah mengapa habis menarik tangan Rani, hati gue menjadi deg – deg an ga karuan. “Njrit kenapa nih” gue bertanya – tanya.

Semenjak kejadian itu ntah kenapa gue selalu merhatiin Reni, “Gawat nih, beneran suka gue kayanya.” Gue dan Reni udah ga pernah lagi sms-an. Dia juga males ladenin gue kalo di sms. Keliatan dari cara balesnya. Atau jangan – jangan dia ternyata irit pulsa. Ntahlah, yang jelas tidak terjadi hal yang di inginkan. Ohya, soal taruhan gue sama Anas, gue gagal. Jadi harus bayarin dia warnet 4 jam seharga 10rb. Sial. Lumayan buat beli burger Anto di kantin. Tapi tak apalah. Ngomong-ngomong soal burger Anto, ada funfact soal doi. Warungnya ada di paling ujung kantin, nah kalo lagi rame terus laper banget pengen buru-buru, tinggal masuk aja ke tempat dia bikin burger terus bisikin ke kupingnya “To burger telor keju, To. Anto burger telor pake keju”. Niscaya, langsung jadi.

BALIK KE MASA KELAS 9

Quote:

Kami ber dua pun berjalan ke kantin. Saat ini sebenernya lagi bulan ramadhan. Semua warung di kantin tutup. Tapi karna kantin berada di belakang pojok sekolah, kami memilih sebagai tempat nongkrong karna sepi. Bukan karna kami mau buka puasa tengah hari bolong ya. Ternyata di sana sudah ada Ari dan Ical. Kami pun duduk ber empat membahas lagu apa yang ingin di kulik untuk sekalian latihan. Aliran band kami bisa dibilang Emo – emo gitu deh. Kami suka band seperti Killing Me Inside, Saosin, Alesana. Tapi kami juga suka Paramore, dan PeeWeeGaskins. Bisa dibayangkan betapa kerennya kami pada saat itu. Anak SMP memainkan lagu Torment, Diary of Past Away, Seven Years, Apology, Brick By Boring Brick, Decode, dan Dari Mata Sang Garuda. Sebenarnya masih banyak, tapi ga usah disebut lah ya ga penting – penting banget juga ehe.

Quote:

Tiba – tiba dari ujung lorong kantin, datang 3 orang lelaki. Mereka adalah Ismu, Gani, dan Tama. Mereka tergabung dalam band Radio Rusak Atau biasa disingkat RR. Boleh dibilang, mereka adalah saingan kami. Mereka adalah dari kalangan anak – anak gaul di sekolah. Ntah apa yang menyebabkan kami bersaingan seperti ini. Karena gue sendiri berteman dengan Ismu dan Adiel karna di kelas 8 kita satu kelas. Memang ada perseteruan antara Ismu dan Ical. Di mana Ical mempunyai pacar bernama Rani. Mereka ber pacaran cukup lama. Ical dan Rani terkenal mesra sekali. Hingga guru pun tahu. Dan mereka sering dijadikan bahan candaan oleh pak Asep, guru olahraga di sekolah.

Ga tau apa yang terjadi, Ical dan Rani putus. Dan Rani langsung ber pacaran dengan Ismu. Bisa di bilang Ical ditikung Ismu. Padahal mereka ber dua akrab dan Ical sempat masuk di Radio Rusak sebelum Nastar terbentuk. Dan juga Gani dengan Ari. Mungkin karna sama – sama bermain bass dan mereka cukup ganteng jadi saingan. Ntahlah. Pokoknya Nastar dan RA tidak berhubungan baik. Kami pun liat-liatan, situasi berubah menjadi akward. Yang tadinya seru bahas lagu sekarang diem. Hening.

“KRRIIINGGGGG!!”
Bel selesai istirahat pun berbunyi.

profile-picture
DePut1 memberi reputasi

V : Guru Killer

Quote:


Kami pun balik ke kelas masing – masing. Putra memisahkan diri dan berjalan ke kelasnya. Sedangkan gue, Ical, dan Ari jalan bareng ke kelas karna kami satu kelas.

Sambil menunggu guru masuk kekelas, gue pun berdiri di depan balkon kelas sambil melihat kebawah. Bentuk sekolah gue ini seperti huruf V Kelas gue berada di lantai paling atas dan dipojok. Sehingga gue bisa melihat kelas Lia dari sini. Tiba – tiba Lia keluar kelas dan melihat keatas di mana saya berdiri. Dia melambaikan tangan sambil berkata “Hai” Sambil tersenyum lebar. Keliatan dari gerak mulutnya. Saya pun hanya senyum sedikit kecut. Dari ujung lorong kelas, berjalan lah seorang ibu – ibu berwajah sangar dan membawa penggaris kayu panjang. Ya! Dia adalah bu Ginting. Guru terkiller di sekolah ini. Ditambah dia mengajar matematika. Tak terhitung berapa banyak tangan siswa yang sudah merasakan pedihnya dikecup penggaris kayunya. Gue pun langsung masuk kelas meninggalkan Lia yang menatap nanar kearah gue.

Bu Ginting pun menuliskan soal tentang integral di papan tulis.
“Ya! Siapa yang bisa menjawab pertanyaan ini?!”
Tanya bu Ginting dengan logat khas medan. Satu kelas hening sehening – heningnya. Ga ada sama sekali yang mau jawab. Bahkan anak terpinter di kelas.

Quote:


Mau ga mau akhirnya gue pun perlahan bangkit dari bangku dan berjalan pelan dengan muka sok mikirin jawabannya. Padahal mah ga ngerti. Asli! Gue keringetan didepan kelas, megangin spidol, sambil ngeliatin papan tulis yang tertulis soalnya. Gue Cuma bisa diem. “Anying harus nulis apa ini gue” sambil coba liat kebelakang, siapa tau ada yang berbaik hati ngasih tau jawabannya.

Quote:


Sial! Apes amat gue. Gue emang bego soal matematika, dari dulu. Ga tau kenapa. Padahal pas SD, gue lancar tambah – tambahan, kurang – kurangan.

Pelajaran matematika yang seperti di medan perang pun selesai. Sambil merapikan buku di meja dan memasukan ke tas gue tiba – tiba kepikiran Rani. Ya, sejak kejadian pulang dari warnet, gue dan Rani bisa dibilang deket. Walaupun kalo di sekolah cuma bisa tatap tatapan. Paling sekedar say hi.
ga dilanjut gan? lumayan seru lho ini emoticon-Jempol


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di