CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Ciptakan Kekacauan, Strategi Rusia untuk Timur Tengah
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e6f233165b24d626a6b1082/ciptakan-kekacauan-strategi-rusia-untuk-timur-tengah

Ciptakan Kekacauan, Strategi Rusia untuk Timur Tengah

Rusia menerapkan tiga strategi penting untuk Timur Tengah, yakni stabilisasi, revitalisasi, lalu sengaja membikin kekacauan di sana-sini.


Spoiler for Foto Pemanis:




Rusia berusaha untuk memiliki suara dalam penataan kembali geopolitik di Timur Tengah, yang dipicu oleh ketidakstabilan, sektarianisme, dan persaingan Iran-Saudi. Ia mampu secara simultan mendukung pihak-pihak yang berkonflik dan memproyeksikan dirinya sebagai kekuatan stabilitas.

Robert G. Rabil, Profesor Ilmu Politik di Florida Atlantic University menulis di National Interest soal strategi Rusia di Timur Tengah, mulai dari stabilisasi, revitalisasi, hingga menciptakan kekacauan. Menurutnya, untuk memimpin sekelompok negara, China dan Rusia terus bersaing dengan kekuatan global Amerika Serikat. Dunia unipolar yang pernah dipimpin AS perlahan namun pasti beralih ke dunia multipolar. Tidak ada perkembangan yang berlangsung dengan cepat daripada di Timur Tengah, di mana Rusia dan China bersaing dengan kekuatan keras Amerika, baik kekuatan politik dan militer maupun kekuatan lunak (kekuatan ekonomi).

Jantung pendarahan kekuatan Amerika ini adalah kekacauan sekutu yang menjadikan penerapan strategi Paman Sam sebagai latihan dalam kekecewaan. Sejak runtuhnya Uni Soviet, Amerika Serikat memang telah memanfaatkan kekuatan keras dan lunak di Timur Tengah yang lebih besar. Negara ini telah menjadikan Washington sebagai raja dari Sind hingga Babel yang bersejarah.


Namun demikian, Amerika Serikat, terlepas dari kesalahan geopolitiknya di Irak, telah dilanda segudang konflik lokal dan regional di antara sekutunya, sehingga hampir tidak mungkin untuk mengejar strategi komprehensif di Timur Tengah.

Sementara itu, hubungan Kurdi-Turki, Qatari-Saudi, Qatari-UEA, Mesir-Turki, Aljazair-Maroko, Israel-Yordania, dan Lebanon-Israel, telah menarik konflik struktural-kinetik dari bawah diplomasi dan strategi Amerika. Dengan kata lain, terlepas dari miopia visi strategis Timur Tengah pemerintahan Bush, Barack, dan Trump, tidak ada strategi Timur Tengah yang dapat bekerja dalam keadaan berbahaya, yang sangat dipengaruhi oleh persaingan, perselisihan historis, dan masalah keamanan nasional.

Faktanya, setelah invasi AS ke Irak pada 2003, Rusia telah mengeksploitasi ketidakmampuan AS untuk menempa penyelarasan pasukan sekutu di Timur Tengah dan meredam ketegangan di kawasan itu. Kebijakan Rusia yang lahir dari strategi global untuk merebut kembali peran sentral dalam urusan global dan lingkup pengaruh, merupakan respons terhadap upaya Amerika yang disengaja untuk mengancam stabilitas dunia dan mengendalikan Rusia.

Dalam pidatonya di konferensi keamanan Munich 2007, Presiden Vladimir Putin dari Rusia mengeluhkan dominasi Amerika atas urusan global dan ekspansi NATO ke Baltik. Ia juga menuduh AS mengganggu kestabilan Timur Tengah.

“Proses ekspansi NATO tidak ada hubungannya dengan modernisasi aliansi,” kata Putin, dikutip dari National Interest.

“Kami memiliki hak untuk bertanya, terhadap siapa ekspansi ini diarahkan?”

Dia menambahkan, dunia sekarang bersifat unipolar lantaran hanya ada satu pusat kekuatan tunggal, satu pusat pengambilan keputusan.

“Ini adalah dunia satu tuan, satu penguasa. . . negara mana pun yang menganggap peran global utama ini menghancurkannya dari dalam,” ujarnya.

Ternyata, Putin memanfaatkan keinginannya untuk merebut kembali peran global yang terpenting. Keterlibatannya di Timur Tengah secara umum dan di Suriah, khususnya, telah menjadikan Rusia sebagai titik fokus sekutu Amerika yang berusaha melindungi keamanan nasional mereka.

Sementara, Turki, prihatin dengan nasionalisme dan balas dendam Kurdi, telah bekerja dengan Rusia untuk menstabilkan Suriah.

Kurdi, khawatir dengan serangan Turki di Suriah utara, lantas meminta perlindungan Rusia dari Turki dan rezim Suriah.

Lebanon di sisi lain telah menyambut pijakan Rusia dengan menutup kesepakatan dengan Rosneft, perusahaan minyak milik negara itu, untuk mengembangkan dan mengoperasikan fasilitas minyak di kota Tripoli di utara. Selain menjadi aktor di sektor energi potensial Libanon, Rusia juga berusaha mengamankan perbatasan Suriah dengan Lebanon dengan menangkal dukungan Tripoli Islamis untuk oposisi Suriah. Pada gilirannya, Lebanon berupaya menjadikan Rusia sebagai penyeimbang pengaruh Iran di negara itu.

Prihatin dengan gelombang demonstrasi rakyat melawan rezim otokratis, khawatir akan masuknya jihad salafi ke Sinai dari Suriah, dan terganggu oleh keterlibatan Turki dalam perang saudara Libia, Mesir telah meningkatkan hubungan militer dan politiknya dengan Rusia. Selain memperluas kerja sama kontraterorisme, Mesir dan Rusia mengadakan latihan militer gabungan pertama, dijuluki Arrow of Friendship-1 yang berlangsung dari 27 Oktober hingga 7 November 2019.

Prihatin dengan Iran dan proksi Hezbollah yang didirikannya pangkalan militer di Suriah selatan di sebelah perbatasan, Israel menandatangani perjanjian dengan Rusia di mana Moskow tidak hanya akan mengamankan perbatasan Israel-Suriah tetapi juga mencegah Iran membangun pangkalan militer di Suriah selatan.

Pada saat yang sama, ibu kota Moskow dan Teluk Arab telah memperdalam hubungan sosial-ekonomi mereka. Tidak kalah penting, para pemimpin Teluk Arab mempersepsikan hubungan Arab-Rusia yang semakin dalam sebagai penyeimbang untuk kerja sama strategis Iran-Rusia.

Pada Oktober, selama kunjungan pertamanya ke Arab Saudi dan UEA sejak 2007, Putin menggarisbawahi keinginannya untuk hubungan yang lebih baik dengan Teluk Arab dengan meredakan ketakutan mereka terhadap aliansi Iran-Rusia melawan Teluk Arab.

“Kami membangun hubungan bilateral yang mengandalkan tren positif yang dihasilkan oleh kontak kami; kami tidak membangun aliansi melawan siapa pun,” katanya.

Di sisi lain, Oman, Kuwait, dan Irak, dengan beberapa variasi, memposisikan diri pada jarak yang sama dari Amerika Serikat di satu sisi dengan Iran dan Rusia di sisi lain. Secara tak terduga, Irak telah menyerukan penarikan pasukan AS di Irak setelah pembunuhan Amerika terhadap Mayjen Iran Qassim Suleimani.

Tidak diragukan lagi, Rusia berusaha untuk memiliki suara dalam penataan kembali geopolitik di Timur Tengah, yang dipicu oleh ketidakstabilan, sektarianisme, dan persaingan Iran-Saudi. Ia mampu secara simultan mendukung pihak-pihak yang berkonflik dan memproyeksikan dirinya sebagai kekuatan stabilitas. Sebagai imbalannya, ia telah mampu menuntut konsesi militer dan politik.

Satu yang pasti, upayanya merupakan bagian integral dari strategi global untuk mengekang kekuatan hegemonik AS dengan mengamankan peran bagi dirinya sendiri, tidak terkecuali di Timur Tengah. Sejauh ini, itu telah berhasil sebagian karena Washington gagal memanfaatkan kekuatan gabungan dari perselisihan sekutu. Kebijakan tekanan maksimum administrasi Trump tentang Iran adalah contohnya, di mana sebagian besar sekutu AS memiliki alasan berbeda untuk tidak mengikuti garis kebijakan Amerika tentang Iran.

Lebih khusus lagi, Washington telah bertindak lebih dalam kapasitas seorang hakim daripada sebagai negara adikuasa dalam mengawasi wilayah yang dianalogikan sebagai taman bermain yang berbahaya, di mana para aktor negara berperilaku nakal seperti anak-anak. Orang bisa dengan aman mengutip pepatah Arab legendaris: “Hakim anak-anak telah gantung diri.”

Tidak heran jika kemudian, Rusia telah membuat terobosan di Timur Tengah dengan mengorbankan kekuatan AS.


Sumber

Udah distabilkan, dibuat ulang, ujung-ujungnya dibuat kacau. Luar biasa memang Putin.
putin yg stabilkan, USA yg kemudian buat kacau supaya senjatanya laku , mungkin itu maksudnya emoticon-Big Grin


Quote:


ane jg gak nangkep, russia bikin kacau nya dmn?
emoticon-Amazed
israel suriah aja yg masih dalam status perang bisa di redam sama russia
Lihat 1 balasan
Bukannya Timur Tengah kemarin kacau gara-gara si Hillary tuh?
profile-picture
Lockdown666 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Bknnya kelompok US ya yg suka bikin plot di timteng
Diubah oleh ruuuruuu
Nggak kebalik tuh? emoticon-Bingung ... ato sama sama bikin kekacauan


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di