CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / Food & Travel / ... / Cerita Pejalan Domestik /
Nempel Molor Berguna di Angkot Dangdut Ugal-Ugalan ke Pahawang
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e6f0ac9af7e93322c388bd1/nempel-molor-berguna-di-angkot-dangdut-ugal-ugalan-ke-pahawang

Nempel Molor Berguna di Angkot Dangdut Ugal-Ugalan ke Pahawang


Pahawang yang ada di Lampung ini sudah amat mainstream bagi para pelancong yang pengen short trip aja tanpa repot. Saya juga memilih Pahawang karena murah meriah, kurang dari sejuta udah bisa snorkeling cantik sambil foto-foto. Meeting pointnya itu langsung di pelabuhan Merak. Saat trip ke Pahawang inilah saya pertama kali ke Merak dan ternyata jauh banget. 

Sebenarnya tergantung bus yang kalian pilih, di awal saya dan teman pake Primajasa itu bisa 3-4 jam dari terminal Kampung Rambutan. Sementara pas balik saya upgrade bus jadi lebih nyaman dan bagus ternyata waktu tempuh ga sampe 2 jam. 

Lamanya itu ternyata kalau pake bus standar sekelas primajasa itu masuk-masuk terminal bayangan gitu dan jalannya lelet amet karena nunggu penumpang. Tapi pas saya balik pakai bus yang rada bagusan cepet banget karena gak mampir-mapir di terminal bayangan. 

Kita mulai berangkat itu sore sekitar jam 5 dan janjian ketemuan sama orang open tripnya sekitar jam 11 malam.Ya dipikir paling 2 jaman lah sampai Merak, ternyata lama banget ga nyampe-nyampe sampai saya terpaksa nahan pipis. 

Nempel Molor Berguna di Angkot Dangdut Ugal-Ugalan ke Pahawang

Menjelang jam malam, si bus primajasa malah masuk ke terminal yang ga jelas bikin tambah parno. Mana kita adalah orang terakhir yang turun ditambah 2-3 orang saja. Soalnya saya pernah denger kalau daerah ke arah pelabuhan ini lumayan serem suka ada yang ngerampok rame-rame. Pernah malah katanya kalo nyupir sendiri bisa dilempar batu atau dijegal berame-rame. Beuhhhh kan... Hal ini makin parah karena penerangan di sekitar itu minim banget. kayak mau masuk ke daerah rawan gitu. 

Hingga akhirnya sekitar jam 9 kita sampe juga di terminal pelabuhan Merak. Suasananya mirip-mirip terminal Pulo Gadung. Di teminal ini banyak jual aneka oleh-oleh Lampung, jadi klo kelupaan bisa beli deh di sini, termasuk pisang coklatnya yang terkenal. 

Setelah salaman dan setor muka sama leader open trip dimulailah luntang lantung di pelabuhan ini karna kita harus nunggu peserta lainnya sambil ngemper di lantai. Di sini kalian juga dijamin gak kelaparan karena banyak toko masih buka, kayak warung padang, indomaret, sampe kafe ala ala. 

Setelah ngemper ria sembari ngantuk tapi gak bisa tidur, akhirnya kita pun diangkut naek ke kapal. Karena sudah terlalu lelah akhirnya kita ga ada tuh yang nikmatin pemandangan kapal di malam hari, semua pada tepar molor... Kita dibangunin dari kapal sekitar jam 3 dini hari dan keluar dari kapal laut kita udah disuruh naik angkot sewaan dengan musik berdebum-demum mirip dangdut keliling. 

Masuk ke angkot saya pilih tidur paling pojok, dan selamat! pojok itu adalah tempat yang paling dekat dengan speaker sember yang mengeluarkan suara penyanyi dangdut  melengking serta musik jedak jeduk membahana. Tapi karena saya tipenya gampang tidur, akhirnya terlelap juga padahal pas banget di sebelah saya itu speakernya. 

Nempel Molor Berguna di Angkot Dangdut Ugal-Ugalan ke Pahawang

Tidur saya malah makin lelap karena sopir bawa angkotnya maju mundur gak jelas dan cepet banget. Pas pagi-pagi baru bangun, dan disorakin sama semuanya. Mereka kompak bilang ga bisa tidur gara-gara keegoisan sopir. yang hobi musik dangdut dan ngetril hahaha. Alhamdulillah bakat tidur saya yang bisa dimanapun dan kapanpun ternyata membawa keuntungan hahahaha...

Sekitar pukul 7 angkot berhenti dan kita sarapan di warung nasi karena ternyata kita dijadwalkan langsung nyeplung ke laut brooo... bukan ke homestay dulu. Akhirnya kita sampai Pahawang hampir tengah hari dan saat siang bolong itu lah kita diceplungin ke laut. Oke banget kan gosong-gosong deh kulit. 

Saya memutuskan gak nyeplung sebelum persiapan, akhirnya kita pun sampai di homestay yang merupakan rumah penduduk. Para penduduk yang kita tempatin juga kasih kita makan enak banget. Ternyata di sekitar rumahnya juga banyak rumah yang dijadiin homestay. 

Kita pun tidur di sini udah kayak ikan asin dijemur. Cuma ada kasur digelar dengan sprei dan bantal seadanya. Untungnya juga kita ikut open trip berame-rame jadi enggak harus satu kasur dengan orang lain. Jadi kalau mau tindih- tindihan juga gak masalah wkwkw...
emoticon-Betty

Nah, keesokan paginya kita udah siap bangets ni nyelup meski saya ga bisa berenang (sekarang udah bisa berenang dong) pede aja selama masih ada teman saya yang bisa berenang wkwkkw... apalagi snorkeling kali ini sudah ada kemajuan berarti karena saya gak lagi cuma pegangan di bibir perahu tapi udah bisa ke tengah laut meski tetap pegangan tangan orang wkwkwkw...

Karena sudah kepanjangan ceritanya, dilanjut lagi ya nanti. Videonya bisa diintip di sini.  Cerita lainnya lihat di sini. 





GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di