CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Berkembang Terlalu Cepat? Bermasalah kah?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e6b7909af7e9369423353d2/berkembang-terlalu-cepat-bermasalah-kah

Berkembang Terlalu Cepat? Bermasalah kah?

 Halo agan/aganwati sekalian. Izin mau mengeluarkan uneq2 di hati yang udah lama dipendam hahaahahaha…

Jadi ane ini adalah seorang gamers tua, usia ane udah kepala 3 dan udah mau merid tapi masih suka main game terutama game2 yang kompetitif gitu, hal ini udah jadi hobi karena sejak SD ane sudah suka sekali dengan main video game dr jaman Sega, PS 1, sampai jaman skr yg rata2 mobile gaming. Tapi ane ga suka main tipe RTS emoticon-Big Grin , so far ane main beberapa game yang dimainkan anak2 jaman now seperti contoh nya Mobile Legends, 7Knights, Black Desert, dsb… tapi sekarang sudah dikurangi dan syukurnya ane bisa membagi waktu ane dalam main game , kerja serius, pendidikan, bahkan ke hub cinta.

Ane ini orang nya bisa dikategorikan sebagai fast learner, ane bisa ngejar ranking ataupun skill teman2 ane yg sudah main berbulan2 bahkan tahunan dalam kurun waktu beberapa bulan saja, misalnya game yg masi hype skr itu Mobile Legends, dimana ane bs kejar solo rank mythic dalam 2-3 season ..ane main bener2 dari nol dan dimainkan sendiri tanpa bantuan orang lain/joki, dan sesekali mabar dgn teman2 lain… oh iy ane org nya bisa dibilang tekun dan rajin nontonin Pro Player kalau turnamen, dan dari sana banyak curi ilmu dr anak2 yg dr segi usia mungkin setengah dari ane hahahaha

Singkat cerita ane banyak ngalamin pengalaman pahit dimana ane malah dijauhi oleh temen2 ane yg lain karena dirasa udah ga cocok lagi.. contoh nya sekitar beberapa bln yg lalu ane ada main sebuah game genre RPG dimana ane bergabung dgn sebuah guild/kelompok yang bisa dibilang top 10 nya Indonesia, saat itu utk masuknya pun susah banget krn dari segi character dan skill ane belum sesuai kriteria.. akhirnya dgn berbagai perjanjian diterimalah ane masuk dgn catatan harus menyelesaikan banyak “PR” utk mengejar ketinggalan jika tidak mau di kick. Selang beberapa bulan dgn terseok2 ane bisa ngejar dan malah akhirnya “achievement” ane mengalahkan Guild Leader nya sendiri… dan mulai lah byk yg berbisik2 tidak enk dan akhirnya jd perpecahan di dalam guild itu padahal ane termasuk org yg jarang berbicara.
Gak sampe disitu aja, dulu ane pernah mengalami hal yang sama di dunia pekerjaan.. dimana ane diterima kerja disebuah perusahaan sebagai Asisten Staff (sejenis kaya anak magang) krn kala itu ane masi fresh grad.. dalam beberapa tahun ane malah jd SPV staff tersebut dan lagi2 timbul ketidakcocokan dari tim itu sendiri meski ane org nya ga terlalu banyak ngatur dan selalu menghormati orang2 yang usianya diatas ataupun dibawah ane sekalipun.

Mungkin beberapa orang menggangap ane terkesan sombong dan sok pintar.. tapi yg ane rasakan kebanyakan kebalikannya, ane malah merasa selalu jd org yg bodoh krn tdk bs menjaga komunitas terutama yg berbau2 kompetitif, dan hal ini kadang jd beban pikiran ane tersendiri. Dan ane sendiri pernah berpikir, “apa jangan2 ane lahir kecepetan ya?? Mungkin kalo lahir di tahun 2000an ane bisa jadi Pro Player E-sport”
Jika ada yg mengomentari atau memberikan masukan dipersilahkan emoticon-Big Kiss


Yang perlu ente ketahui gan ketika ente bermain game itu bukan masalah siapa yang menang siapa yang kalah siapa yang jago tapi gimana kita sama-sama menikmati permainan tersebut.
Yo gan ane juga gamers dimana ane juga dibenci sama temen sendiri hanya karena kalsh di game, sebenarnya pada saat itu ane yang sombong tapi pada saat itu ane gak menyadari gan.
Terlalu jumawa dulu ane.
Dunia game itu emang sebenarnya saingan walaupun katanya "temen" sendiri.

Sekarang ane cuma main PES sama temen-temen yang masih tersisa dan yang penting itu tertawa bersama bukan menertawai satu sama lain!
Entahlah, ane yang awam cuma membaca judul saja sudah berasumsi kalau ente memang sombong.

Diamond doesn't need to validate itself, it shine.

emoticon-Ngacir
Lalu kenapa kalo orang menganggap mu sombong ?
Yg kamu sebutin itu namanya konflik.
Klo manusia ngumpul bareng, pasti akan ada konflik.
Si A benci si B.
Si B benci si C.
Si C public enemy.
Konflik itu bisa kamu hadapin dan kamu hindari.
Misal nya udah kejadian konflik nich, apa sikap mu?
Ngomporin, berantem, cari solusi,cuekin,hijrah?
Quote:


Kan kan pakar pemberi solusi emoticon-Angel
Mungkin kalo lahir di tahun 2000an ane bisa jadi Pro Player E-sport”

Poin terlogis banget emoticon-2 Jempol
tenang gan... mereka itu cuma iri sama agan krn ga bisa kayak agan. Jangankan sama teman, atasanpun pun kadang dengki sama bawahannya yg punya kemampuan "lebih"

Ane jg prnah ada pengalaman kerja, ane ngelakuin yang terbaik bos ane kayak ngerasa trsaingi sampe ngomongin ane d belakang, pas ane resign eh dia panggil ane 3x buat kerja d situ lagi, dlm hati ane makanya baik2in ane ke' waktu dlu2 pasti ane betah emoticon-Ngakak (S)
profile-picture
archaengela memberi reputasi
Kemungkinan cuma 3:
1. Kecemburuan/iri hati dari orang-orang yang ga bisa sepesat ente.

2. Dalam lingkungan kompetitif, memang iklim saling menjegal itu bakal terjadi. Kalau mau tinggal ya harus jadi kepala batu. Mau orang komentar apapun, anggap angin lewat.

3. Ente kurang garang/kurang wibawa. Jadi dianggap bisa diinjak. Ada kecenderungan orang melihat orang yang baik dan ga banyak omong itu seperti orang lemah yang bisa diinjak. Jadi entah ente harus punya 'geng' sendiri yang akan berdiri membela ente, atau siap 'bertarung'/konfrontasi saat ada yang mencoba menjatuhkan.

Antara salah 1, 2, atau malah semua di atas.
mabar skuy om
Gmn yaa gan...

Sbnrnya agan ga salah sih..

Cmn tmn2 agan aja pd iri dan... Seperti kekanak2an

Krn emng kcanduan game bikin org seperti kekanak2an.. klo ane amati yah emoticon-Big Grin

Klo enggak.. ya brati blm candu


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di