CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / REGIONAL / All / ... / Banyumas /
[CoC Regional: Lokasi Wisata] Situs Batur Agung Kedungbanteng Banyumas
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e6b1ee509b5ca652655ca31/coc-regional-lokasi-wisata-situs-batur-agung-kedungbanteng-banyumas

[CoC Regional: Lokasi Wisata] Situs Batur Agung Kedungbanteng Banyumas

Perjalanan blusukan di Banyumas berlanjut untuk menuju ke lokasi Situs Batur Agung, sebuah situs purba dari jaman megalitikum yang lokasinya berada sebuah hutan kecil di kaki Gunung Slamet. Tepatnya ada di Dusun Pondok Lakah, Desa Baseh, Kecamatan Kedungbanteng, sekitar 14,4 km dari Alun-alun Purwokerto.

Dalam perjalanan kali ini saya ditemani Triyono, pengemudi Arbi Rental yang bertubuh tinggi dan berperawakan gempal. Mobil melewati Jalan Jenderal Sudirman menuju arah ke Barat. Lanjut masuk Jalan Yos Sudarso dan belok kanan arah ke Utara masuk ke Jalan Karanglewas. Di perempatan sebelum SMPN 2 Kedungbanteng mobil belok kiri, lanjut sampai mentok di Desa Dawuhan baru belok ke kanan. Beberapa saat berkendara ke arah Utara pemandangan terlihat semakin menawan, dengan jalanan beraspal cukup mulus naik turun berkelok. Kali Logawa mengalir di bawah lembah beberapa ratus meter di kiri jalan, dengan latar perbukitan memanjang yang hijau warna pepohonannya menyegar mata.

Sayangnya perjalanan tersendat ketika kami menemui sebuah titik jalan ambles cukup dalam, yang jika saja menggunakan sedan sudah pasti tidak akan bisa melewatinya. Triyono pun dengan susah payah, sempat gagal beberapa kali dan dengan berjibaku, akhirnya bisa lolos dengan mobil Avanza-nya. Rute yang kami lalui rupanya beresiko.

situs batur agung kedungbanteng banyumas

Pemandangan batang-batang padi yang sebagian bulirnya sudah mulai menguning, trap-trapan sawah terasering, dangau di sawah, gerumbul pepohonan, lembah landai, bersambung dengan pegunungan tinggi memanjang berpayung mega dan langit biru membuat perjalanan ke Situs Batur Agung menjadi sama sekali tidak membosankan.

Belakangan saya ketahui bahwa ruas jalan yang kami lalui itu sudah amblas beberapa kali meskipun telah sempat diperbaiki. Rute lainnya adalah jangan belok di Kedungbanteng namun terus saja lewat Kaniten. Setelah sekitar 40 menit perjalanan dari Purwokerto, mobil berbelok ke kanan, masuk ke sebuah lapangan terbuka lumayan luas dengan gerumbul pepohonan lebat di sebelah kirinya, dimana pintu masuk ke Situs Batur Agung berada.

Sepasang pagar besi menjadi pintu masuk ke Situs Batur Agung, dengan tengara Benda Cagar Budaya dari dinas purbakala setempat. Tidak ada penjaga, sehingga kami pun berjalan kaki masuk melewati pagar dan meniti jalan setapak diantara pepohonan yang cukup lebat. Susunan bebatuan yang khas terlihat di beberapa tempat ketika kami lewat melintas.

Sesaat kemudian terlihat sebuah bangunan kecil di ujung jalan setapak Situs Batur Agung, dengan sebuah pohon besar berbatang lurus tinggi berada beberapa meter sebelumnya. Suasana sepi dan hanya suara serangga penghuni hutan yang kadang terdengar. Tidak ada seorang pun terlihat tengah berada di area sekitar Situs Batur Agung. Meskipun demikian belum terasa ada hawa wingit.

Bangunan cungkup Situs Batur Agung itu, yang orang Banyumas menyebutnya cungkub (dengan b berat), berukuran sekitar 4 x 5 meter yang belakangan saya lihat berisi beberapa artefak dan sebuah arca peninggalan Hindu. Area di sekitar cungkup Situs Batur Agung ini relatif bersih dan rapi, menunjukkan bahwa ada yang merawatnya dengan baik dan sering dikunjungi.

Sebuah batu purba yang ditatah halus terlihat di sekitar cungkup Situs Batur Agung. Rimbun pohon tinggi yang lebat, serta curah hujan di kaki Gunung Slamet yang lumayan tinggi membuat batu-batuan di situs ini kebanyakan telah ditumbuhi lumut tebal.

Berjalan di depan cungkup Situs Batur Agung terlihat bahwa pintunya terkunci, sehingga saya pun melewatinya dan tiba di tempat terbuka di samping cungkup dimana terdapat tatanan batuan purba lagi. Di halaman cukup luas di sebelah kiri cungkup Situs Batur Agung itu formasi batuan purba berukuran kecil.

Ketika masih berada di halaman ini datanglah seorang pria berkumis putih berusia lewat tengah abad berbaju beludru biru tua dengan blangkon biru bergaris bertengger di kepala. Kamipun berjabat tangan dan bertukar sapa. Sobirin namanya, kuncen Situs Batur Agung. Sejenak kemudian ia membukakan pintu cungkup dan menemani saya masuk ke dalam ruangan.

Sobirin (63 tahun) sempat duduk cukup lama di cungkup Situs Batur Agung dengan kumpulan batuan kuno berbagai bentuk, sesajen, gundukan dupa, dan sisa bakaran hio. Ada lumpang bulat, patung kasar tanpa kepala, dwarapala, dan batu yang dikaitkan dengan tokoh pewayangan, seperti Batara Guru, Batara Narada, Semar dan Togog.

Situs ini berupa punden berundak yang memiliki tiga teras, dengan orientasi Utara Selatan, menggunakan Gunung Slamet sebagai kiblat yang dipercaya sebagai persemayaman akhir arwah leluhur. Namun arca dwarapala menunjukkan adanya pula peninggalan budaya Hindu di tempat ini.

itus Batur Agung rupanya dipercaya sebagai petilasan Raden Kamandaka, atau Raden Banyak Cotro, putra Prabu Dewa Niskala Raja Kerajaan Pajajaran (Kawali). Nama Kamandaka sangat dikenal oleh masyarakat Banyumas, diceritakan turun temurun dalam kisah legenda Lutung Kasarung. Jaman ketika masih kecil, saya cukup sering mendengarkan siaran sebuah stasiun radio lokal yang mengudarakan kisah ini secara bersambung.

Sobirin sempat mengajak kami berjalan ke arah pintu masuk Situs Batur Agung, lalu berbelok ke kanan memasuki jalan setapak yang memutari hutan. Di satu tempat terbuka di dalam hutan kami berhenti dan melihat ada menhir batu cukup besar dan lingga kecil yang biasa digunakan sebagai sarana pemujaan bagi arwah nenek moyang.

Berjalan memutari hutan, kami sampai di cabang jalan menurun cukup tajam dan di ujungnya terdapat sendang dan pancuran. Sendang yang digunakan sebagai tempat bersuci orang jaman dulu itu kini juga menjadi tempat bersuci bagi para peziarah yang datang ke situs untuk bersemedi, berdoa dan mendekatkan diri pada Yang Mahakuasa.

Perbincangan dengan Sobirin tentang situs purba di Gunung Slamet ini membawa kami ke perjalanan mengesankan ke Situs Baturrana. Akses angkutan umum ke Situs Batur Agung bisa dari Terminal Purwokerto naik bus jurusan Ajibarang, turun di Karang Lewas, sambung angkutan pedesaan jurusan Desa Baseh Kedungbanteng.

Situs Batur Agung Kedungbanteng

Alamat : Dusun Pondok Lakah, Desa Baseh, Kecamatan Kedungbanteng, Banyumas. Lokasi GPS : -7.34009,109.18575, Waze. Jam buka : sepanjang waktu. Harga tiket masuk : gratis, sumbangan ke kuncen diharapkan.

Galeri Foto Situs Batur Agung Kedungbanteng

Ki Sobirin (63 tahun) di dalam cungkup Situs Batur Agung dengan kumpulan batuan kuno berbagai rupa dan bentuk, serta perlengkapan sesajen mawar melati dan buahan, gundukan bakaran dupa, sampai sisa bakaran batang hio.

Ki Sobirin membasuh tangan di pancuran. Sendang yang digunakan sebagai tempat bersuci orang jaman dulu itu kini juga menjadi tempat bersuci bagi para peziarah yang datang ke situs untuk bersemedi, berdoa dan mendekatkan diri pada Yang Mahakuasa.

Pemandangan persawahan hijau subur dengan latar perbukitan dan langit biru menghibur saya selama dalam perjalanan menuju Situs Batur Agung.

Berjalan di pematang sawah di tengah sana sambil memandang hijau sawah dan perbukitan akan menjadi hiburan menyenangkan bagi orang kota, atau orang desa seperti saya yang sudah terlalu lama tinggal di kota besar, jika saja ada waktu...

Pemandangan dua kelompok persawahan dengan pematang sawah yang bertingkat-tingkat yang dipisahkan oleh sebuah lembah. Pemandangan indah seperti ini yang membuat saya berhenti beberapa kali selama dalam perjalanan menuju Situs Batur Agung untuk sejenak menikmatinya.

Sepertinya akan menyenangkan untuk berjalan menuju ke arah lembah di bawah sana, dan lalu duduk di sebuah dangau menikmati pemandangan sembari membawa bekal makanan untuk disantap.

Pohon-pohon tinggi mengapit gerbang masuk Situs Batur Agung yang dicapai dengan melewati sejumlah undakan. Di depan gerbang ini adalah lapangan luas yang menjadi tempat parkir kendaraan pengunjung situs dan pengunjung kawasan wisata Batur Agung Mount of Fun.

Sebuah susunan batu menhir kecil yang berada di jalan setapak di dalam kompleks Situs Batur Agung. Bisa jadi batu-batu itu hanya merupakan batu sandar yang digunakan oleh orang pada jaman dahulu ketika duduk berembug.

Sebatang pohon besar sangat tinggi diantara pohon-pohon kurus tinggi lainnya saya lihat sebelum sampai di sebuah bangunan cungkup dimana sejumlah peninggalan Situs Batur Agung disimpan.

Kemuncak Pohon yang masih menyisakan sedikit ruang bagi sinar marahari untuk menembus masuk ke dalam area Situs Batur Agung sehingga mampu memberi penerangan yang cukup tanpa membuat hawa menjadi panas.

Sebuah batu purba terpisah sendirian di dasar sebuah pohon besar di kawasan Situs Batur Agung. Batu itu agak tipis dan rata di kedua permukaannya dengan bagian atas meruncing tajam seperti mata tombak.

Sebuah batu purba di Situs Batur Agung yang ditatah halus. Rimbun pohon tinggi yang lebat, serta curah hujan di kaki Gunung Slamet yang lumayan tinggi membuat batu-batuan di situs ini kebanyakan telah ditumbuhi lumut tebal.

Sekumpulan batu datar yang terserak di sebuah lokasi di Situs Batur Agung yang mungkin dahulu digunakan sebagai meja persembahan atau dolmen berukuran kecil.

Halaman cukup luas di sebelah kiri cungkup Situs Batur Agung dengan formasi batuan purba berukuran kecil dalam kelompok-kelompok.

Tatanan batu dan tanaman yang ada di bagian belakang cungkup Situs Batur Agung dimana terdapat sebuah pohon dengan batang cukup besar. Lumut tampak tumbuh subur di bagian bawah pohon dan di permukaan batuan.

Paling depan adalah lumpang berbentuk bulat, dan di belakangnya ada patung kasar tanpa kepala, arca dwarapala yang relatif masih utuh, dan batu-batu lainya.

Sejumlah batu yang dikait-kaitkan dengan tokoh-tokoh pewayangan Jawa, seperti Batara Guru, Batara Narada, Semar dan Togog. Letak batu-batu di situs ini sebagian sudah ditata oleh masyarakat lantaran terserak dimana-mana.

Ki Sobirin, Kuncen Situs Batur Agung, menemani saya ketika berada dalam cungkup untuk melihat peninggalan purba yang ada di sana. Sobirin sangat pintar berdoa dengan kata-kata indah, yang baru saya ketahui ketika ia menemani saya berkunjung ke Situs Batur Rana.

Tatanan batu di samping cungkup Situs Batur Agung. Situs Batur Agung berupa punden berundak yang memiliki tiga teras, dengan orientasi Utara Selatan, menggunakan Gunung Slamet sebagai kiblat yang dipercaya sebagai persemayaman akhir arwah leluhur.

Di satu tempat terbuka di dalam hutan Situs Batur Agung kami berhenti dan melihat ada menhir batu cukup besar dan lingga kecil yang biasa digunakan sebagai sarana pemujaan bagi arwah nenek moyang.

Kembali kami berhenti di sebuah area terbuka dimana terdapat sebuah batu purba berbentuk pelana kuda menyerupai batu asahan pisau yang terletak beberapa meter dari menhir sebelumnya.

Berjalan puluhan langkah memutari hutan, kami sampai di cabang jalan setapak. Cabang jalan ini menurun cukup tajam dan di ujungnya terdapat sendang dan pancuran, yang dicapai dengan melewati pasangan batu-batu kecil yang harus cukup hati-hati ketika menapakinya.

Pemandangan persawahan hijau subur dengan latar perbukitan dan langit biru menghibur saya selama dalam perjalanan menuju Situs Batur Agung.



Spoiler for Situs Batur Agung Kedungbanteng Banyumas:




SUMUR >>> Situs Batur Agung Kedungbanteng Banyumas


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di