CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / REGIONAL / All / ... / Karesidenan Madiun /
[COC Regional : Lokasi Wisata] Coba Lawe Yang Melegenda
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e6b1541c8208476de4fb3a2/coc-regional--lokasi-wisata-coba-lawe-yang-melegenda

[COC Regional : Lokasi Wisata] Coba Lawe Yang Melegenda

Sejak jaman SD saya sudah mengetahui kalau di desa Krisik kecamatan Pudak (dulu ikut kecamatan Sooko) ada grojokan didalam hutan, waktu itu saya dan teman-teman mencari semacam jamur dalam hutan buat lauk, karena di dalam hutan itu banyak kayu lapuk yang ditumbuhi jamur-jamur hutan. Rasa penasaran kala itu ketika melewati daerah tersebut mendengar suara gemuruh seperti banjir, meski tidak berani mendekat kami dapat menyaksikan grojokan dari balik lebatnya hutan primer (hutan lindung). Namun begitu ketahuan orang desa setempat saya dilaporkan pada orang tua saya, karena waktu itu daerah tersebut angker.dan orang tua kami melarang, sampai kami dimarahi guru wali kelas untuk jangan mendekat tempat itu karena curam, licin dan waktu itu ada kasus pembunuhan yang dibuang di daerah itu.
Dan sore tadi jam 3 saya berangkat dari kota Ponorogo, sesampai di pertigaan SMP Pudak jam 4 an sore dan segera saya mampir di Sekretaris Desa (Sekdes) Krisik Pak Bani, dengan senang hati pak Sekdes mengantar ke lokasi Coban Lawe, jalan menanjak dan berkelok melewati perkebunan penduduk yang ditanami wortel, kobis, sawi, dan kopi. Kurang lebih 2 km dari jalan utama kami sampai pertigaan perbatasan antar kebun penduduk dengan hutan pinus, dan terus naik ambil kanan mengikuti motor Pak Sekdes sampai pertigaan masuk hutan primer (bukan lagi hutan pinus), melewati jalan setapak yang saban hari dilewati motor oleh penduduk untuk mencari rumput meski berdebu tapi tidak terjal, namun harus hati-hati karena kanan kiri curam. Dan sesekali harus berhenti bergantian jalan dengan pencari rumput.


Kemarin sore saya bertemu dengan saudara sepupu yang kebetulan dia pegawai Perhutani dan tempat tinggalnya masih di daerah tersebut, dia mengetahui kalau hoby saya kluyuran dan ceprat-cepret, dia ceritakan bahwa ada air terjun di daerah Ngreco Desa Krisik Kecamatan Pudak, air terjunnya bagus dan jernih dan masih menjadi area tugasnya.
“SMP Pudak belok kiri mas terus naik ke dusun Ngreco mas?” penasaran saya
“Iya, la sudah tahu gitu lo…” kata kakak sepupu saya.
“Dulu jaman SD mas saya pernah ngintip kesana, tapi kena marah bapak katanya gawat, betul masih gawat mas?” cecar saya.
“Sudah ndak gawat, tapi musti ati-ati jalannya kana-kiri jurang, ikuti jalan setapak saja, motor bisa sampai atas dan nanti jalan kaki 500 meter, motor taruh di atas saja aman…” kakak sepupu memberi penjelasan.

[COC Regional : Lokasi Wisata] Coba Lawe Yang Melegenda

Dan sore tadi jam 3 saya berangkat dari kota Ponorogo, sesampai di pertigaan SMP Pudak jam 4 an sore dan segera saya mampir di Sekretaris Desa (Sekdes) Krisik Pak Bani, dengan senang hati pak Sekdes mengantar ke lokasi Coban Lawe, jalan menanjak dan berkelok melewati perkebunan penduduk yang ditanami wortel, kobis, sawi, dan kopi. Kurang lebih 2 km dari jalan utama kami sampai pertigaan perbatasan antar kebun penduduk dengan hutan pinus, dan terus naik ambil kanan mengikuti motor Pak Sekdes sampai pertigaan masuk hutan primer (bukan lagi hutan pinus), melewati jalan setapak yang saban hari dilewati motor oleh penduduk untuk mencari rumput meski berdebu tapi tidak terjal, namun harus hati-hati karena kanan kiri curam. Dan sesekali harus berhenti bergantian jalan dengan pencari rumput.


Dan jalan semakin mengecil dan mobil atau roda empat harus berhenti, dan harus berjalan kaki atau berganti motor untuk bisa lebih mendekat, kurang lebih 500 meter lagi dari parkir mobil motor pun harus berhenti karena jalan semakin kecil dan tidak mungkin dilewati motor. Jalan kecil menyusuri sungai yang airnya jernih dan kanan kiri pohon-pohon besar serta nampak gunung Wilis begitu gagahnya di depan mata.


Menurut Pak Sekdes ini gerojokan yang pertama dan yang terbawah karena masih ada 2 gerojokan lagi di atasnya gerojokan ini, menurutnya gerojokan di atas lebih tinggi dan lebih indah, namun waktu sudah terlalu sore kami memutuskan untuk kembali di lain hari.
Antusias Pak Sekdes atas kedatangan kami, dengan harapan bisa menyebarluaskan bahwa di wilayahnya ada potensi wisata lewat photo-photo atau tulisan kami.


Pak Sekdes mewakili warga akan berkoodinasi dengan pihak Perhutani dan Pihak Pemda Ponorogo dalam hal ini Dinas Pariwisata untuk rencana ke depannya.
Sementara ini yang sudah diusahakannya memperlebar jalan masuk sampai parkiran mobil, serta membuat saluran air agar air tidak tumpah dijalan. Dan rambu-rambu penunjuk jalan akan disiapkannya agar memudahkan pengunjung.
Untuk sementara gratis tidak ada tiket masuk, dan pengunjung diharap menjaga kebersihan serta jangan merusak hutan.
Tempat ini sangat cocok buat penggemar motor trail, banyak jalan tanah kecil bercabang-cabang yang menantang yang biasa digunakan warga saban hari di dalam hutan dan kebun warga


sumber : https://ponorogo.go.id/2015/09/05/ai...n-coban-lawe/.
profile-picture
profile-picture
agritronika dan phntm.7 memberi reputasi
tempatnya bagus, tapi ya mungkin agak horror jalan buat kesananya ya. jurang gituemoticon-EEK!


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di