CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / News / ... / Citizen Journalism /
Kedermawanan Indonesia untuk Penyintas Konflik Rohingya
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e6a18a59775137df5433d1d/kedermawanan-indonesia-untuk-penyintas-konflik-rohingya

Kedermawanan Indonesia untuk Penyintas Konflik Rohingya



Kedermawanan Indonesia untuk Penyintas Konflik Rohingya

BANGLADESH– Tidak banyak yang dimiliki pengungsi Rohingya di kamp pengungsian, termasuk bahan makanan. Mengandalkan bantuan kemanusiaan adalah jalan yang mereka tempuh untuk bertahan hidup. Keadaan kamp pengungsian Rohingya tidak jauh berbeda sejak dibanding 2017 lalu saat ACT pertama kali mendatangi pengungsian terbesar itu.

Amanah kepedulian terus digalang oleh ACT untuk program kemanuaiaan bagi pengungsi Rohingya. 112 paket pangan dibagikan kepada pengungsi Rohingya di Desa Bashida Para, Coz's Bazar, pada awal Maret. Bantuan pangan juga diberikan kepada pengungsi di Kamp Thengkali, Cox’s Bazar. Tim mendatangi salah satu pengungsian terbesar yang menampung puluhan ribu pengungsi. “Di Thengkali, kami memberikan bantuan pangan kepada 200 kepala keluarga. 140 kepala keluarga adalah imam dan muazin di kamp tersebut, 60 lainnya keluarga yang amat membutuhkan bantuan,” lanjut Andi Noor Faradiba dari tim Global Humanity Response (GHR) – ACT.

Selain mendistribusikan paket pangan, ACT juga meresmikan Rumah Yatim di Bangladesh. Bertempat di Padua, Chittagong, Bangladesh. Rumah Yatim yang dibangun sejak 2017 itu mampu menampung hingga 300 anak. "Sebagian dari mereka adalah yatim Rohingya dan sebagian yang lain adalah yatim Bangladesh. Ruangan sudah mulai diisi perlengkapan, ada lemari, tempat tidur susun, meja belajar. Per kamar, dapat digunakan 8 sampai 10 orang,” tambah Andi Noor.

Direktur Global Humanity Response (GHR) – ACT Bambang Triyono mengatakan, pendirian Rumah Yatim di Bangladesh merupakan bagian dari program Global Yatim. “Rumah yatim ini merupakan bagian dari program Global Yatim yang ikut memperhatikan nasib anak-anak yatim korban konflik kemanusiaan, termasuk yatim Rohingya. Hampir selalu yang menjadi korban yang paling menyedihkan adalah anak-anak dan wanita,” jelas Bambang.

Rumah Yatim yang dibangun di atas tanah wakaf ini merupakan bentuk kepedulian masyarakat Indonesia terhadap pendidikan pengungsi anak Rohingnya. Melalui program-program Solidaritas Kemanusiaan Dunia Islam (SKDI), ACT terus memberikan dukungan kemanusiaan bagi pengungsi Rohingya. ACT juga mengajakmu untuk menunjukkan solidaritas kepada saudara-saudara kita yang terdampak konflik kemanusiaan ini melalui link di bawah ini.
https://www.indonesiadermawan.id/cam...dupan-rohingya



GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di