CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e67d02368cc9560b8097b5a/benci-untuk-mencintai

Benci Untuk Mencintai

Benci Untuk Mencintai

Halo selamat malam agan dan sista, apakabar? Semoga senantiasa dalam lindungan tuhan, amin emoticon-Peluk
Kenalin dulu gw L, panggil aja gitu emoticon-Malu gw anak terakhir dari 6 bersaudara, gw laki².
Quote:

hsssst emoticon-Blue Guy Bata (L) berisik.

Cerita ini mengisahkan tentang perjalan seorang tuna asmara " Yang tak mengerti arti mencintai "


Part 1

Tanggal 28 agustus 2012, tepat gw dipindahkan dari sekolah lama, ke sekolah yang baru. Awalnya gw ga setuju, tiba-tiba saja orang tua gw memaksa gw pindah sekolah.
Gw awalnya menolak dengan alasan sedang bimbingan olimpiade fisika. Tetap saja orang tua gw bersikeras memindahkan gw. Sepertinya gw harus cari cara agar gw ga dipindahin ibu!!

Ibu : L, secepatnya kamu harus pindah!!
Gw : Kenapa buru-buru sih bu?
Ibu : Kamu kan tau, ibu sendirian dirumah. Gak kasian sama ibu 😢
Gw : Yaudah bu, tapi aku sekolah dimana nanti bu?
Ibu : Soal sekolah kamu yang baru, sudah ibu urus. Tinggal nunggu kapan kamu pindahnya
Gw : huuuhhh, iya deh bu.

Sekedar info, sekolah lama gw cukup jauh dari rumah. Sekitar 3 jam perjalanan menggunakan angkutan umum. Karna terlalu jauh, gw ngekost diarea sekolah. Agar ga telat, dan ga efesien juga buat pulang pergi menggunakan sepeda motor, terlalu jauh. Setelah obrolan gw dengan ibu, gw sebenarnya kesal dengan keputusan ibu. Gw orang yang susah bergaul dengan lingkungan baru, gw takut sekolah yang baru tidak suka dengan kehadiran gw. Harus berkenalan dengan orang baru, cari teman lagi, dan gw sudah terlalu nyaman dengan sekolah yang lama. Gw ga mau ninggalin teman-teman disini, yang sudah gw kenal setahun ini.

Skip >>> cukup sesi curhatan ga jelas

Sampai waktunya gw pindah, gw yang ditemani ibu menuju ke sekolah yang baru. Setelah selesai syarat-syarat yang dibutuhkan, ibu pamit pulang.

Ibu : L, ibu pulang dulu ya!!
Gw : Iya bu, hati-hati dijalan
Ibu : Ingat!! sekolah yang benar, jangan buat onar kamu. Yasudah ibu pulang

Setelah ibu pulang, gw memutuskan buat keliling sekolah ini dulu. Agar gw ga tersesat disekolah yang besar ini.
Ga lucu, terdengar kabar " siswa baru dinyatakan tewas, karena tersesat "
Fiks ini lebay 🤮

Oke, lanjut ke cerita >>>>

Puas keliling, gw mulai mencari kelas. Kebetulan suasana sedang jam istirahat, gw ragu buat nanya siswa yang berlalu lalang. Akhirnya gw memutuskan buat istirahat sejenak di kursi panjang, yang disediakan pihak sekolah didepan kelas. Gw melihat kedalam kelas ada seorang siswi yang sedang baca buku, sepertinya novel. Gw ga tau gimana, tiba-tiba gw pengen nanya kelas gw ke dia. Gw menganggap karna dia sendirian, mungkin dia orang ga suka keramaian. Pasti dia mau nunjukin dimana kelas gw. Mumpung sepi gw tanya aja kali, mudah-mudahan nih siswi ga rese.

Gw : Hai kak!!
Siswi : Iya, kenapa? ( melihat gw, dengan ekspresi terkejut )
Gw : Kakak tau kelas XI IPA 1 ga?
Siswi : Iya tau, sebelah kiri kelas ini ( menatap gw heran )
Gw : Makasih kak, kalau boleh tau. Jam istirahat sampai jam berapa kak? ( Sesekali melihat wajahnya)
Siswi : Sebentar lagi masuk kok ( Dengan ekspresi datar )
Gw : Oh iya kak, Sekali lagi makasih. Saya tunggu diluar saja
Siswi : Ga masalah ko ( Fokus dengan novel yang sedang dibaca )

Gw menunggu didepan kelas, duduk di kursi panjang tadi. Cewe itu aneh, ga ada ekspresi sama sekali ( ucap gw dalam hati ). Kayanya gw ada kelupaan, gw coba mikir!! Oh iya gw belum kenalan dengan cewe tadi ( ucap gw dalam hati ). Gw masuk lagi kedalam kelas cewe tadi.

Gw : Hmmm, kak!!
Siswi : Iya ( Melihat gw sekilas, lalu fokus dengan novelnya )
Gw : Maaf kak, kita belum kenalan. Kenalin saya L ( sambil mengulurkan tangan )
Siswi : ( Meletakkan novelnya) aku.....

Next cerita berlanjut part berikutnya >>
profile-picture
profile-picture
profile-picture
oreorawit dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dcaptuera27
mantap
lanjut
Quote:


Insyaallah habis magrib, update gan
hehehehe 😁
mencintai sewajarnya membenci juga sewajarnya perlu kita sadari jadi tak perlu berlebihan,
Quote:


Sip, save kata-kata mu pak bos emoticon-Malu
Part 2

Bel menandakan jam istirahat telah usai, gw ga begitu jelas mendengar nama nya.
Quote:

Gw masih duduk di kursi panjang didepan kelas cewe tadi, sambil mandangin cewe aneh. Tiba-tiba ada yang nepuk pundak gw dari belakang

Siswa : Woi ngapain lu?
Gw : Eh, ga papa bang
Siswa : Gw belum pernah lihat lu sebelum ini ( Ekspresi heran )
Gw : Saya murid pindahan bang emoticon-Malu
Siwa : Bahasa lu terlalu formal, jijik gw emoticon-Najis
Gw : Eh iya bang, kenalin gw L bang ( Mengulurkan tangan )
Siswa : Jangan panggil gw bang, lu kira gw kang bakso gang depan. Panggil aja gw kiki ( Menjabat tangan gw )
Gw : Kalau gitu gw duluan ya bang, mau masuk kelas
Kiki : Kiki woi, paling umur lu dan gw ga jauh beda
Gw : Oke bang, eh ki maksud gwemoticon-Cape d...
Kiki : Nah gitu kan enak didengar, lu udah tau belum kelas lu yang mana?
Gw : Tuh di belakang lu ki, XI IPA 1 kan ( Kembali bertanya )
Kiki : Kenapa lu ga bilang dari tadi emoticon-Blue Guy Bata (L)
Gw : Lu nanya nya barusan, gimana gw ngomong nya emoticon-Marah
Kiki : Yasudah masuk, bentar lagi gurunya masuk ( Menarik tangan gw )
Gw : Main tarik aja lu
Kiki : Kita sekelas. Kalau gw tau, ga perlu repot-repot ngobrol sepanjang rel kereta. Yok masuk
Gw : Gendong babang ( Dengan suara manja ) emoticon-Betty
Kiki : Jauh-jauh lu dari gw ( Menunjukkan ekspresi jijik ) emoticon-Najis
Gw : Ngoahahahaha ( Cuma ngakak, sambil mengikutinya masuk kelas ) emoticon-Ngakak

Setelan masuk kelas, gw nyari tempat duduk. Tapi semuanya penuh, lalu gw melongok kebelakang ada si kiki mengisyaratkan kalau mejanya kosong. Ternyata makhluk ini yang jadi teman semeja gw.
Quote:

Dari pintu masuk kelas ini gw lihat guru masuk, berjalan menuju meja guru. Setelah suasana kelas tertib guru tersebut mulai mengabsen. Dengan wajah heran guru tersebut menatap gw 😕

Guru : Kamu yang dibelakang, dari kelas mana? ( Masih dengan tatapan heran )
Gw : Saya murid baru bu, pindahan dari SMAN 1 P*****N
Guru : Kamu maju dulu kedepan
Gw : Iya bu ( Berjalan menuju kedepan )
Kiki : Siap-siap lu ditanyain yang lainnya ( Berbisisik sambil menahan tawa )
Terdengar siswa siswi berbisik dengan teman sebangku nya
Guru : Tenang semua ( Sedikit mengeraskan suaranya ). Kamu tau caranya perkenalan diri ( Menatap gw )
Siswa/i : Tertawa emoticon-Ngakak
Gw : Bisa bu ( Menunduk menahan malu " Sialan nih guru, untung cakep. Ucap gw dalam hati " ). Kenalin nama saya L tinggal di kelok pinyaram, umur 17 tahun, hobby basket.
Siswi : Statusnya apa?
Gw : Pelajar ( jawab gw sekenanya )
Siswi : Maksudnya sudah punya pacar apa belu ( Menatap gw sambil menahan tawa )
Siswa/i : Cie cie, anak baru udah di kepoin ( Lalu pecah tawa mereka ) emoticon-Ngakak
Siswi : apaan sih kalian emoticon-Malu
Guru : Sudah sudah, kamu duduk kembali ( Menatap gw ). Saya Irdawati, mata pelajaran Fisika
Gw : Iya bu, ada yang mau ditanyakan lagi? ( Ucap gw menatap pada siswa/i ). Karna ga ada yang ditanyakan lagi, saya kembali ke tempat duduk

Berjalan menuju meja kiki, terlihat jelas ekspresinya menahan tawa

Kiki : Gimana perkenalan nya, seru ga ? ( Masih sambil menahan tawa )
Gw : Kampret lu emoticon-Marah
Kiki : Cie yang ditanyain primadona XI IPA1, ngoahahahaha emoticon-Ngakak
Gw : Berisik lu, gw mau fokus belajar
Kiki : Gigi li fokus emoticon-Blue Guy Bata (L)

Karna ga ada yang menarik cerita gw skip ke pulang sekolah >>>>>

Setelah bel menandakan jam pelajaran usai, gw segera mengemasi peralatan sekola, lalu gw berjalan menuju keluar kelas. Didepan kelas gw di hadang makhluk setengah manusia yang hobby membaca komik one pice, siapa lagi kalau bukan kiki.

Gw : Ngapain lu?
Kiki : Karna lu baru disini, gw mau ngajak lu keliling sekolah ini.
Gw : Besok ajalah, gw mau pulang
Kiki : Lu ga asrama?
Gw : Kagalah, rumah gw 1km kotor dari sini, ngapain asrama segala 😕
Kiki : Pokonya lu harus ikut gw hari ini
Gw : Yasudah, tapi jangan lama-lama. Pengen istirahat gw, ngantuk
Kiki : Kalo gitu lu tidur aja di kamar gw
Gw : Ogah, pasti kamar lu kaya kapal pecah, ngoahahahaha emoticon-Ngakak
Kiki : Serah lu dah
Gw : Ada yang jual makanan ga di sekitar sini, gw lapar
Kiki : Ada, lu ikut gw aja
Gw : Bentar, gw ambil motor dulu
Kiki : Ga perlu bego, lagian habis ini gw mau ngajak lu keliling. Motor lu taruh sini aja
Gw : Yasudah ayok

Gw berjalan menuju tempat yang dikatakan kiki, awalnya gw kira kantin kaya biasanya. Ini kaya kafe kalo gw lihat, bodo amatlah gw laper pengen makan

Kiki : Kak, nasi goreng dua, satu telornya mata sapi, yang satu dadar
Kakak : Oh iya ki, tunggu aja

Sembari menunggu gw ngobrol-ngobrol sama si makhluk maniak one piece, sampai ke topik pembicaraan yang paling males gw jawab

Kiki : L, lu ngapain lihatin cewe kelas sebelah tadi ( Ucapnya menatap gw penuh tanda tanya )
Gw : Oh itu, ga sengaja gw ngelihatin tuh cewe
Kiki : Alasan lu ga masuk diakal, bilang aja lu naksir kan sama cewe tadi?
Gw : Kagalah, gw aja belum tau namanya siapa ( Ucap gw sambil mengalihkan pandangan )
Kiki : Lu belum kenalan sama si ........

Pesanan kami pun datang

Kakak : Ki ini pesanan lu, satu telor mata sapi, satu dadar kan. Minum nya apa nih
Gw : Eh teh aja, lu mau minum apa ki?
Kiki : Samain aja kalau gitu
Kakak : Eh teh dua ya!!
Gw : iya kak

Karna gw terlalu lapar, gw ga menghiraukan ucapan kiki. Ntar aja gw tanyain nama tuh cewe aneh siapa ( ucap gw dalam hati ). Setelah selesai makan gw pasti udah gw bayar!!
Quote:

Pengganggu pun muncul
Quote:

Pengganggu pun menjawab
Quote:


Oke skip >>>>

Setelah keluar dari kafe itu, gw dibawa makhluk maniak one piece keliling sekolah, mulai dari kelas satu sampai kelas tiga. Kemudian lanjut ke asrama laki-laki, Lalu rumah nya penjaga sekolah ini
Quote:


Setelah puas keliling gw mutusin buat pulang ke rumah

Gw : Gw pulang dulu dah ki, cape, pengen molor
Kiki : Lu tau kan jalan pulang, gw ga harus antar kan
Gw : Ya, lu temanin gw dulu ngambil motor. Ogah gw jalan sendirian kesana
Kiki : Gw males jalan nih, lu nginap sini aja ( ucapanya )
Gw : Lu yang gw buat nginap di rumah sakit!! emoticon-Blue Guy Bata (L)
Kiki : Canda woi, ogah gw nginapin lu dimari, ngoahahahaha emoticon-Ngakak
Gw menatap makhluk maniak one piece ini dengan tatapan membunuh emoticon-Marah

Setelah sampai ditempat tadi gw naruh motor, gw bergegas ngidupin motor semabari berucap

Gw : Lu pulang jalan kaki aja ya emoticon-Ngakak
Kiki : 🤬🤬🤬🤬 ( Seisi kebun binatang disebut ) emoticon-Ngakak

Setelah keluar gerbang, gw merasa ada yang kurang. Setelah gw periksa semuanya ada, lalu setelah jalan lagi gw baru ingat gw masih belum tau nama cewe aneh tersebut emoticon-Hammer2


Quote:



Bersambung...
profile-picture
oreoclay memberi reputasi
Diubah oleh dcaptuera27
Part 3

Di perjalanan pulang gw masih kepikiran " siapa ya nama nya, gimana gw bisa kenalan lagi dengan cewe aneh itu ". Sesampai dirumah, gw langsung menuju kamar. Gw memutuskan buat merehatkan diri, semabari memikirkan apa yang telah gw alami hari ini. Tiba-tiba pintu kamar gw diketuk

Ibu : L, kamu sudah makan ( Membuka pintu kamar gw )
Gw : Sudah bu, tadi di sekolah. Ibu duluan saja makannya, kalau lapar aku cari sendiri didapur.
Ibu : Oh yasudah, ibu makan dulu ( Menutup pintu kembali )
Gw : Iya bu
Ibu : Eh L, gimana sekolah kamu yang baru ( ibu kembali bertanya )
Gw : Ga gimana-gimana bu, sama aja kaya sekolah yang lain
Ibu : Kamu betahkan disekolah yang baru?
Gw : Ya, dibetahin aja bu
Ibu : Kamu ga suka ya disekolah yang baru?
Gw : Bukan bu, aku kecapean aja pengen istirahat
Ibu : Maafin ibu ya, kamu tau kan disini ibu kesepian. Kakak-kakak mu jauh semua
Gw : Apaan sih bu, ini sudah keputusan ku. Lagian aku juga sudah dirumah sekarang
Ibu : Makasih ya nak ( Ekspresi haru )
Gw cuma tersenyum menanggapi ibu
Ibu : Kamu ga mau ceritain sekolah yang baru
Gw : Ga dulu deh bu, belum ada yang spesial disekolah yang baru hehehehe... ( menimpali pertanyaan ibu, berusaha mencairkan suasana )
Ibu : Kamu pikir martabak ada spesial segala ( Ucap ibu sambil tersenyum )
Gw : Ibu ga jadi makan?
Ibu : Oh iya ibu lupa, kamu jangan lupa mandi. Istirahat kalau masih cape ( Berlalu dari pintu kamar )
Gw tersenyum, membayangkan hari-hari berat ibu jauh dari anak-anak nya. Kadang gw merasa kasian sama ibu, hidup sendiri. Tapi, berusaha tegar dihadapan gw, mengisyaratkan dia baik-baik saja. Gw tau keadaan ibu justru sebaliknya

Selesai mandi gw menyeduh secangkir kopi, masih terngiang tentang cewe itu. Pokonya besok gw harus tau siapa namanya, apa gw tanya kiki aja ya?
Opsi buruk ini gw ga bakal nanya maniak one piece itu. Ibu menghampiri gw

Ibu : L, kamu kenapa? Ko ibu lihat kaya orang gelisah gitu, coba cerita sama ibu. Apa kamu ga betah dengan sekolah baru ( Menatap gw dengan penuh tanda tanya )
Gw : Ga papa ko bu, aku cape aja. Bawa tidur bakal biasa lagi bu
Ibu : Kamu benaran ga papa ( Masih tidak percaya )
Gw : Iya bu ( Tersenyum paksa )


Gw berjalan menuju kamar berharap kantuk datang, agar resah gw segera hilang. Sepertinya gw memang harus kenalan lagi sama cewe aneh itu, bisa bahaya lama-lama kaya gini. Bisa gila benaran nih gw. Pokonya gw harus tau nama cewe itu, gimanapun caranya!!!



Quote:


Bersambung...
Diubah oleh dcaptuera27
Part 4

Kring... Kringgg
Suara alarm membangunkan gw, dengan malas-malasan gw bangun. Tidur gw lumayan nyenyak, efek mikirin si cewe aneh. Setidaknya gw melupakan kekecewaan gw terhadap dia

Tok tok tok.....

Ibu : L, kamu sudah bangun ( Teriak ibu dari luar kamar )
Gw : Sudah bu, aku mau mandi ini
Ibu : Sarapan dulu sebelum berangkat, ibu sudah siapin sarapan buat kamu
Gw : Iya bu, aku mau mandi dulu

Skip jangan intip gw mandi emoticon-Malu

Setelah semuanya siap gw menuju ruang makan, disana gw dapati ibu sedang melamun

Gw : Bu ayo makan
Ibu : Eh, iya ayo makan. Ibu masakin nasi goreng kesukaan mu
Gw : Ibu kenapa ( Dengan ekspresi penuh tanya )
Ibu : Ibu ga papa, ayo segera habisin. Ntar telat ( Mengalihkan pembicaraan )
Gw : Yakin ibu ga papa?
Ibu : Iya ( Tersenyum paksa )

Ada apa sebenarnya, gw yakin ada yang ibu sembunyiin. Usai makan gw berpamitan

Gw : Bu, aku berangkat ya
Ibu : Iya, hati-hati ya. Jangan ngebut, utamakan keselamatan
Gw cuma tersenyum, habis itu bergegas menuju halaman.
Gw mulai melajukan motor menuju sekolah. Sesampai di sekolah gw duduk di kursi panjang depan kelas cewe aneh kemarin. Gw sesekali melihat kedalam kelas tersebut, gw lihat cewe itu masih dengan kebiasaan nya. Membaca novel kesukaan nya
Merasa dirinya diperhatikan cewe itu melihat kearah gw, mata kita beradu pandang. Namun, cewe itu langsung memalingkan pandangannya kearah novel nya lagi. Cewe ini ga ada teman kali ya, setiap gw perhatiin ga pernah berbaur dengan siswa/i yang lain

Dari kejauhan gw melihat makhluk astral pecinta one piece, dengan senyum yang menjijikkan dia menghampiri gw. Sepertinya gw bakal dicengin sama makhluk satu ini

Kiki : Wahai makhluk laknat sedang apa kau disini
Gw : Mau tau aja lu kampret
Kiki : Kaya nya ada yang jatuh cinta sama ghost 2011 ( Melihat kedalam kelas cewe itu )
Gw : Maksud lu apaan
Kiki : Lu suka kan sama tuh cewe ( Menaikan sebelah alisnya, sambil tersenyum mengejek )
Gw : Kagalah, gw aja belum kenal dia
Kiki : Berarti kalo sudah kenal tu cewe, lu bakalan suka sama dia 😏😏
Gw : Ga juga sih, kenapa lu malah cengin gw ( Ekspresi kesal )
Kiki : Ngoahahahaha emoticon-Ngakak
Gw cuma pasrah aja menghadapi makhluk satu ini, ga berselang lama bel pun berbunyi.
Gw segera menuju kelas, sembari menunggu gurunya masuk. Tapi kesialan gw belum cukup sampai disini. Belum lama gw duduk, gw dicengin satu kelas, akibat pertanyaan cewe kemarin

Siswa/i : Cie cie, ranti nungguin pujaan hatinya nya nih. Biasanya ga pernah kekelas sepagi ini ( Diiringi penuh tawa )
Ranti : Apaan sih kalian
Siswa/i : Marah tanda beneran
Ranti cuma diam dan menunduk menahan malu.
Siswa/i : Pujaan hatinya ranti ga peka nih, padahal kemarin ditanyain sudah punya pacar apa belum. Iya ga teman-teman ( Diiringi pecah kembali tawa mereka )
Giliran gw yang kesal dan disebelah gw si kiki maniak one piece ikutan ngakak. Untunglah gurunya segera masuk, kalau ga mungkin merahnya muka gw mehan malu melebi tomat

Karna pelajaran pagi ini ga ada yang spesial gw skip aja sampai jam istirahat >>>

Setelah bel menandakan jam istirahat berbunyi, gw memutuskan keluar kelas dan duduk dikursi panjang tadi. Ga lama gw duduk maniak one piece alias kiki nongol

Kiki : Masih diperhatiin aja tuh, katanya ga suka 😏😏
Gw : Sialan lu, gw males aja. Lagian teman gw cuma lu doang
Kiki : Apa hubungannya sama lihatin tuh cewe?
Gw : Kaga adalah monyet ( Ekspresi kesal)
Kiki : Ngoahahahaha, marah tanda suka
Gw : Lama-lama lu gw mutilasi juga
Kiki : Sadis ( Ngakak dan yang buat fw ilfil mucrat ) emoticon-Najis
Gw : Eh ki, tu cewe ga punya teman ya. Gw lihat ga pernah jalan sama temen nya
Kiki : Katanya ga suka, ko tau dia ga pernah jalan sama temen nya 😏
Gw : Gw cuma nanya bego emoticon-Blue Guy Bata (L)
Kiki : Info yang gw dapat, tuh cewe ga mau berteman sama orang-orang
Gw : Aneh ya tuh cewe
Kiki : Dia punya nama kali
Gw : Gw ga nanya
Kiki : Yakin nih ( Menaikkan sebelah alisnya )
Gw : Iya
Kiki : Namanya .......


Quote:


Bersambung....
profile-picture
oreorawit memberi reputasi
Part 5

Kiki : Namanya ghost 2011, ngoahahahaha emoticon-Ngakak
Gw : Bangke lu setan emoticon-Blue Guy Bata (L)
Kiki : Katanya lu ga pengen tau ( Ekspresi mengejek )
Gw : Ga perlu, gw bisa nanya sendiri
kiki : Yakin? Lu berani ( Ekspresi meremehkan )
Gw : Lu lihat aja ntar
Kiki : Ayo kita buktikan, orang cupu ini berani apa nggak
Gw : Hmmm

Gw berharap kiki benaran memberi tau gw nama tuh cewe. Yasudahlah, gw tanya aja sama tuh cewe. Tapi, gimana caranya ya? Gw malu kenalan lagi, gw malu dibilang pikun. Baru beberapa hari tapi gw udah lupa nama tuh cewe. Kalau gw jujur, kurang kedengaran waktu kenalan kemarin, ntar gw disangka budeg. Ahhh sial, bodo amatlah ntar aja gw pikirin lagi nama tuh cewe. Gw mau beli minum haus

Gw : Ki, gw mau ke kantin
Kiki : Gw ikut, haus nih
Gw : Yaudah, ayok. Gw bawa motor ya, cape jalan kaki
Kiki : Ogah, males gw. Ntar lu tinggal kaya kemarin
Gw : Masih ingat aja lu, ngoahahahaha
Kiki : Ga bakal gw lupain, teman macam apa lu
Gw : Maap men, itung-itung olahraga
Kiki : Olahraga pala lu
Gw : Ayoklah, ga bakal gw tinggal. Lagian gw cuma beli minum doang, lu aja yang bawa motor. Nih kunci nya, biar lu percaya
Kiki : Yaudah ayok

Skip sampai pulang sekolah >>>

Apalagi yang paling membahagiakan buat siswa SMA selain bel pulang. Usai mengemasi barang-barang, gw keluar kelas. Disana gw ditunggu kiki, dan ga cuma sendiri, dia membawa temannya. Kayanya bukan dari kelas ini, gw asing sama wajah nya

Kiki : Woi anak hilang, kenalin nih teman gw rahmat ( Memanggil gw )
Gw : Ada anak makhluk astral, bang kenalin gw L ( Melihat rahmat, sambil menyodorkan tangan )
Rahmat : Eh iya, gw rahmat. Ga usah pakai bang, gw seumuran sama lu.
Gw : Oke mat. Oh iya, lu dari kelas mana? Kaya asing gw lihat
Rahmat : Gw tetangga lu, kelas sebelah

Nih anak sekelas sama tuh cewe aneh, kayanya bakal mudah nih buat dapat info tentang tuh cewe ( Pikir gw )

Kiki : Woi L, malah ngelamun lu ( Menepuk pundak gw )
Gw : Kaga woi, cuma mikir aja. Kenapa lu mau temanan sama makhluk astral ini mat ( Mengalihkan pertanyaan ke rahmat )
Rahmat : Hehehehe, kaga tau gw. Mungkin dipelet sama teman lu L
Kiki : Lu berdua udah ga bener nih otaknya
Gw dan rahmat ngakak
Kiki : L lu main ke asrama gw ya, sekalian kenalan sama anak-anak asrama
Gw : Ayoklah, lu mau ke asrama juga mat
Rahmat : Iya L, mau ngapain lagi
Gw : Ikut kita aja, daripada lu jalan kaki
Rahmat : Lu duluan sama si kiki, gw jalan aja
Gw : Udah, lu sama kita aja. Yok ki, lu yang bawa motor ya
Kiki : Yasudah, ayok

Setelah sampai asrama, gw masuk kamarnya kiki. Ternyata Rahmat satu kamar dengan kiki, pantes akrab nih anak. Gw dikenalin dengan anak-anak asrama, tapi sayang gw ga dikenalin dengan anak asrama cewe 😳

Quote:

Skip bagian ini >>>

Usai kenalan dengan anak-anak asrama, gw pamit pulang dengan kiki dan rahmat

Gw : Ki, Mat gw pulang dulu ya
Kiki : Ga perlu gw antar kan ( Menaikkan sebelah alisnya )
Gw : Ga perlu, ga ada untungnya buat gw
Kiki : Siapa tau lu ga ingat jalan pulang
Gw : Serah lu dah, Ki, Mat gw duluan yah

Setelah berpamitan, gw memutuskan pulang. Baru beberapa meter gw jalan, gw melihat tuh cewe duduk di taman ga jauh dari asrama. Gw pengen menghampiri tuh cewe. Tapi, gw mau ngomong apa ya? Gw juga ga tau nama tuh cewe, nyapanya gimana. Ahhh bodo amatlah, gw tetap menghampiri tuh cewe. Gw mematikan motor, lalu menghampiri tuh cewe

Gw : Permisi kak, boleh saya duduk disini
Cewe : Boleh ( Melihat gw sekilas, lalu larut dengan novelnya )
Gw : Suka baca novel ya kak
Cewe : Iya ( Menjawab, tanpa menoleh. Fokus dengan novelnya )
Gw : Saya ga ganggu kakak kan
Cewr : Ga ( Tetap fokus dengan novelnya )

Pantes tuh cewe ga ada teman, ngobrol sekena aja. Tapi, gw penasaran sama nih cewe, cantik juga kalau gw lihat-lihat nih cewe. Sayang, dia seperti ga mau berbaur dengan orang
Karna bosan dikacangin, sama tuh cewe. Gw mutusin pulang, sebelumnya gw pamitan dulu dengan tuh cewe

Gw : Kak, saya pulang dulu
Cewe : Iya ( Masih fokus dengan novelnya, tanpa menoleh sedikitpun )

Gw mulai melajukan motor, meninggalkan cewe tadi. Diperjalanan gw mikir, kenapa tuh cewe ga mau temanan. Gw garus cari tau, kayanya nih cewe menyembunyikan sesuatu. Kenapa gw malah kepikiran sama tuh cewe, sial umpat gw
Sesampai dirumah gw melihat ibu sedang menangis. Ada apa ini, ibu kenapa nangis. Kayanya terjadi sesuatu


Quote:
Part 6

Apa yang terjadi, ibu kenapa. Ingin rasanya menanyakan apa yang terjadi. Tapi, gw urungkan niat tersebut. Gw paham betul karakter ibu seperti apa, ga mungkin dia menceritakan sebenarnya. Yang pasti sesuatu yang buruk menimpa ibu, dan mungkin lebih mengerikan dari yang gw bayangin. Perlahan gw mulai menghampiri ibu, beliau dengan cepat menghapus air matanya

Ibu : Kamu sudah pulang L, ko ibu ga dengar kamu masuk
Gw : Karna ibu kecapean kali, makanya ga dengar
Ibu : Mungkin, akhir-akhir ini ibu ngerasa cape. Ga tau kenapa, perasaan ibu ga kerja yang berat-berat
Gw : Ibu cape mikir kali, kalau ada apa-apa cerita bu, jangan dipendam
Ibu : Ibu cuma kangen aja sama kakak-kakak mu
Gw : Telpon aja bu, lumayan buat melepas kangen
Ibu : Maunya sih gitu, tapi ibu takut ganggu mereka
Gw : Habis itu gimana bu
Ibu : Ga tau deh, oh ya gimana sekolah hari ini ( Mengalihkan pembicaraan, mungkin beliau takut keceplosan )
Gw : Ga gimana-gimana bu, kaya biasa aja. Aku ke kamar dulu bu, mau ganti baju ( Meninggalkan beliau )

Sepertinya ibu menyembunyikan sesuatu, mungkin beliau belum mau cerita sekarang. Apa ya yang sebenarnya terjadi, akhir-akhir ini ibu kaya beda. Lebih banyak melamun, kaya ada sesuatu yang pengen beliau sampaikan tapi ga bisa. Gw masih berkutat dengan pikiran yang makin lama buat gw pusing dan ga menemukan jawaban nya. Masih memikirkan apa yang tengah terjadi gw dikejutkan ketukan pintu

Tok tok
Ibu : L, sudah selesai ganti bajunya. Ayok makan
Gw : Iya bu, bentar
Ibu : Ibu tunggu di ruang makan

Meresa ga nemu jawaban dari pertanyaan-pertanyaan yang buat gw makin pusing, gw memutuskan keluar menuju ruang makan. Gw coba aja kali nanya ke ibu, selesai makan. Tapi, kalau beliau masih nutupin gimana?
Ahhh bodolah, ntar coba aja nanya ke beliau. Daripada gw makin pusing

Selesai makan, gw coba pancing ibu dengan niat gw menelpon salah satu kakak gw

Gw : Bu, aku mau telpon kak icha. Kira-kira sibuk ga ya, kalau ditelpon sekarang
Ibu : Ga tau deh, coba aja

Dari jawaban ibu, gw yakin beliau menyembunyikan sesuatu dari gw. Beliau ga hanya kangen anaknya saja, tapi ada sesuatu yang pengen dia sampai. Tapi, beliau ragu mengatakan nya. Melihat gw melamun ibu menepuk tangan gw

Ibu : L, kenapa? Ga jadi telpon kakakmu
Gw : Eh iya bu, ga jadi bu. Ntar malam aja, kayanya kak icha sibuk
Ibu : Yasudah kalau gitu, ibu mau berberes dulu. Kamu mau kemana habis ini
Gw : Ga kemana-mana bu, pengen dirumah aja
Ibu : Kamu ga mau keluar sama teman-temanmu?
Gw : Ga dulu deh bu, aku cape pengen istirahat
Ibu : Tapi, pergaulan itu penting loh. Ibu perhatiin kamu kaya ngurung diri aja di rumah, ibu jadi khawatir ( Nada cemas )
Gw : Aku ga papa bu, cape aja seharian belajar. Ntar kalau pengen aku nongkrong ko bu sama orang sini, aku ke kamar dulu bu
Ibu : Syukurlah, yasudah kamu istirahat aja

Gw berlalu menjauh dari tempat ibu, tapi pikiran gw masih banyak pertanyaan. Karna lelah mikir yang ga tau jawabannya, akhirnya gw tertidur

Merasa ada elusan lembut dipipi, gw pun terbangun. Ternyata ibu yang membangunkan gw, mungkin karna cape tidur gw nyenyak sekali

Gw : Hoammm, eh sudah malam ya bu. Perasaan barusan tidur
Ibu : Ibu kasian bangunin kamu, tapi kamu belum makan. Terpaksa ibu bangunin
Gw : Jam berapa sih bu, ibu udah makan?
Ibu : Sudah jam sembilan. Ayok makan, ibu juga belum makan
Gw : Iya, ibu duluan aja. Aku mau cuci muka dulu
Ibu : Yasudah ibu tunggu di meja makan ( Berlalu meninggalkan gw )
Usai cuci muka, gw menuju ruang makan. Setelah perut terisi penuh, gw memutuskan kembali ke kamar. Tapi, ibu menahan gw

Ibu : L, tunggu sebentar. Ibu mau ngomong
Gw : Eh iya bu, ada apa ( Sumpah gw deg degan )
Ibu : Ibu mau ......

Ada apa ini, kenapa dadakan. Gw bingung harus ngapain

Quote:
Part 7

Quote:


Ibu : L, tunggu sebentar. Ibu mau ngomong
Gw : Eh iya bu, ada apa?
Ibu : Ibu mau nikah lagi, kira-kira gimana menurut kamu ( Dengan suara pelan)
Gw cuma bengong, gw ga tau menanggapi nya seperti apa. Cukup lama gw melamun, ibu memanggil gw seraya menepuk pundak gw. Sontak gw kaget
Gw : Eh iya, kenapa
Ibu : Kamu belum jawab pertanyaan ibu, menurut kamu gimana
Gw : Ibu sudah ngobrolin masalah ini sama abang belum?
Ibu : Belum, ibu takut mereka marah. Mereka masih berharap ibu rujuk sama ayah kamu. Tau sendiri kan ayah kamu sudah nikah lagi
Gw : Gimana ya bu, aku bingung. Coba tanya dulu sama mereka, gimana tanggapan mereka. Atau suruh pulang dulu semuanya
Ibu : Ibu maunya gitu. Tapi, ibu takut mereka malah marah sama ibu
Gw : Kenapa ga dicoba dulu bu, siapa tau malah sebaliknya. Lagian ibu juga sudah lama sendiri, mereka mungkin paham
Ibu : Yasudah ibu coba. Tapi, kamu bantu ibu ngomongin ke mereka
Gw : Iya bu ( Senyum paksa )

Jujur sebenarnya gw takut ibu nikah lagi, terbayang dalam pikiran gw sosok laki-laki kasar seperti di film-film. Entah gimana perasaan gw, semua campur aduk antara senang, sedih, kecewa. Tapi, gw ga mau beliau kecewa
Mau ga mau gw harus setuju, gw harap yang bakal jadi ayah tiri gw sosok yang baik, tidak seperti yang gw bayangin. Semoga saja....

Skip >>>

Aktivitas disekolah gitu-gitu aja, ga ada yang spesial. Berangkat sekolah - pulang satu yang membuat gw semangat ke sekolah. Rasa penasaran gw dengan cewe aneh itu, membuat hidup gw sedikit berwarna. Gw masih mencari informasi tentang gadis itu, diam-diam gw selalu memperhatikan keseharian nya. Pernah sekali gw ketahuan mengikuti nya, untung tuh cewe ga menanyakan kenapa gw selalu mengikuti nya. Mungkin karna sifatnya yang cuek, menganggap cuma kebetulan saja gw lewat jalan yang sama dengan nya. Gelagat gw tercium oleh oleh makhluk astral si maniak one piece

Kiki : Woi sampah daratan, ngapain lu ( Menganggetkan gw dari belakang )
Gw : Anak setan, lu bikin gw spot jantung aja
Kiki : Ngoahahahaha, lagian lu ngapain dimari. Gw tau nih ( Menaikkan sebelah alisnya )
Gw : Tau apa lu, gw cuma pengen nyantai aja disini. Suasana adem
Kiki : Yakin ( Ekspresi menyebalkan ) lu ga terobsesi sama ghost 2011 kan
Gw : Kagalah, gw pengen disini aja. Suasananya bikin adem
Kiki : Kalau beneran juga gapapa kali, lu pake malu-malu segala sama gw. Padahal gw mau bantuin lu ( Cengengesan )
Gw ga mau terpancing ni anak, yang ada gw malah di cengin sama makhluk astral ini
Gw : Ga butuh gw, kalau gw pengen mending gw bertindak sendiri. Lu ga ada benarnya
Kiki : Si kampret malah ngatain. Eh L, lu tau ga
Gw : Ga tau ( Gw potong obrolan nya, dan gw yakin ini pasti gosip ga bener )
Kiki : Gw belum selesai setan
Gw : Lah lu sendiri belum selesai ngomong, ngasih gw pertanyaan. Mana gw tau
Kiki : Makanya dengarin baik, biar lu ga salah dengar
Gw : Lu pikir gw budeg
Kiki : Nyatanya begitu ( Cengengesan )
Gw : Buruan, lu ngomong apa. Gw mau ke kantin habis ini
Kiki : Lu tau ga, ranti anak kelas kita. Suka sama lu. Setan memang, kenapa tuh kembang IPA1 malah suka sama lu. Jelas-jelas lu makhluk laknat ( Ucapnya panjang lebar )
Sudah gw tebak, pasti nih anak gosip ga bener. Tapi, gw tetap mau temanan sana makhluk astral satu ini
Gw : Lu jangan seber gosip ga benar, ga mungkinlah. Gw aja ngobrol cuma beberapa kali sama tuh anak
Kiki : Sudah banyak yang ngomongin. Hati-hati lu tuh anak banyak yang suka, siap-siap habis ini lu bakal banyak musuh ( Dengan nada menakut-nakuti )
Gw : Ga bener memang otak lu ki, kebanyakan nyabun lu makanya pikiran baik lu ilang
Kiki : Ye sianak setan, gw cuma ngasih tau lu. Agar lu waspada
Gw : Serah lu aja, masa bodo di gw

Tapi kalau yang diomongin kiki benar, bisa bahaya nih. Ya memang tuh anak banyak yang suka, bahkan banyak yang bilang primadona nya kelas dua, dan info yang beredar banyak senior yang ingin mendekatinya. Ga mungkin dia suka sama gw, pasti cuma akal-akalan si makhluk astral. Biar gw melupakan aktivitas gw yang selalu menguntit Ghost 2011
Awalnya gw sudah lega, karna yang di omongin kiki ga terbukti. Mungkin benar cuma akal-akalan nya saja menakuti gw
Sepertinya gw memang harus percaya sama tuh makhluk astral. Yang gw takutkan akhirnya terjadi

Senior : Woi lu anak baru, sini gw ada perlu sama lu ( Menyoraki )

Sepertinya hari ini terakhir gw sekolah disini. Bu mudah-mudahan anakmu pulang dengan selamat. Gw berjalan menghampiri senior itu, meninggalkan kiki dan rahmat. Mereka menunjukkan isyarat agar gw berhati-hati. Sepertinya lebih buruk dari yang gw bayangkan
Mudah-mudahan ga terjadi apa-apa...


Quote:
profile-picture
profile-picture
oreorawit dan oreoclay memberi reputasi
Diubah oleh dcaptuera27
Part 8

Sepertinya hidup gw memang wadah nya masalah, ada saja masalah yang terus menghampiri. Gw yang asik bercanda dengan dua sahabat gw, dikagetkan teriakan tersebut

Senior : Woi anak baru, sini gw ada perlu sama lu ( Menyoraki dari kejauhan )
Kiki : Hati-hati lu L, tuh anak temannya banyak ( Nada khawatir )
Gw : Sepertinya gw memang harus percaya omongan lu mulai sekarang ki. Mat gw kesana dulu ( Berjalan menghampiri senior tersebut )
Rahmat cuma menunjukkan isyarat agar gw berhati-hati
Gw : Abang manggil saya? Ada apa ya
Senior : Jangan pura pura ga tau lu. Eh teman-teman, enaknya diapain nih anak baru yang sok nebar pesona ( Berbicara dengan teman-temannya
Sudah hajar aja ham, ngapain sampah dibiarin beredar. Sikat aja biar bersih nih sekolah ( Teriak dari teman-temannya )
Gw : Sebentar bang, saya salah apa? Perasaan saya ga ganggu abang
Senior : Salah lu banyak. Dan gw peringatin ke lu sampah, jangan pernah dekat-dekat lagi sama ranti. Kalau perlu sekalian lu keluar dari sekolah ini, jangan mentang-mentang lu orang sini, lu bisa seenaknya tebar pesona disini. Bawa teman lu satu kampung, gw ga takut ( Dengan nada membentak )
Gw : Maaf bang, kalau saya ganggu abang. Dan saya ga bakal dekat-dekat lagi sama ranti
Senior : Baguslah kalau lu paham, lu cuma anak baru disini jangan pernah lu ngelawan sama kita-kita
Untunglah bel berbunyi, gw bisa cabut dari kerumunan senior itu. Gw muak melihat mereka, yang cuma berani sama pasukannya. Coba kalau sendiri 😠

Quote:


Skip yang diatas >>>

Syukurlah gw bisa bebas dari para senior itu, gw harap permasalahan ini ga meluas. Tapi, gw harus waspada kemungkinan terburuk. Sesampai dikelas gw ditarik kiki

Kiki : Gimana L, lu diapain aja sama tuh anak. Kalau mereka menggunakan kekerasan kita angkatan kelas dua bakal bantuin lu. Gw juga gedeg sama tuh anak
Gw : Ga seperti yang lu bayangin ki, tuh senior baik. Cuma ngajak gw kenalan, ga perlu khawatir. Gw bisa jaga diri ( Gw terpaksa harus berbohong, agar teman gw ga terlibat )
Kiki : Yakin lu, biasanya tuh senior nyari masalah mulu
Gw : Santai men, lu harus buang jauh-jauh pikiran negatif lu. Ga semua yang terlihat buruk itu, hasilnya juga buruk
Kiki : Syukurlah kalau lu ga diapa-apain sama tuh senior sawan. Tapi, lu harus tetap hati-hati, gw yakin tuh anak punya rencana busuk
Gw : Oke men
Kiki : Oh ya L, gimana soal ranti
Gw : Kenapa si ranti, tuh anaknya didepan. Mau gw panggilin
Kiki : Buat apa anak setan, gw ngomongin tentang lu
Gw : Ogah gw dengar nya, gosip lu ga pernah ada benarnya ( Menutup kuping gw )

Syukurlah gurunya masuk,gw ga perlu lama-lama ocehan si maniak one piece. Tapi, apa benar ya si ranti suka sama gw? Kayanya ga mungkin deh, pasti cuma gara-gara pertanyaan waktu itu. Ahhhh, bodolah ngapain juga gw pikirin.

Karna sepanjang pelajaran ga ada yang menarik buat gw ceritain gw skip sampai pulang sekolah

Setelah bel menandakan jam pelajaran usai berbunyi, gw segera membereskan peralatan sekolah. Dan bergegas pulang, karna badan ini terlalu lelah. Tapi, seseorang menghampiri gw. Mau ga mau gw harus menunda untuk pulang

Ranti : L, kamu sudah dapat kelompok belum? Tugas fisika harus dikerjakan berkelompok
Gw : Belum ran, paling ngerjain nya sama si kiki
Ranti : Tapi, masing-masing kelompok anggotanya harus 5 orang loh. Sisanya gimana L
Gw : Ga tau deh ran, ntar aku tanyain kiki
Ranti : Atau kamu dan kiki masuk kelompok aku aja gimana?
Sepertinya bakal susah buat gw ngejauhin primadona kelas ini, tapi gw sudah janji sama ilham si senior belagu. Ya, memang susah buat ngejauh, apalagi kita satu jelas. Gw harus gimana ya?
Apa gw jujur aja ke ranti kalau gw diancam senior, karna dekat dengan nya. Ga ga, ntar masalah makin runyam. Yang ada gw malah dihajar tuh senior gara-gara ngadu ke ranti. Atau gw iyain aja ajakan ranti, tapi konsekuensinya gw bakal di zolimi juga sama tuh senior. Ahhhhhh bodolah, sepertinya opsi kedua jauh lebih baik. Ntar gw alasan aja karna kebetulan dipilih guru satu kelompok
Karna melihat gw sedang melamun, ranti menepuk tangan gw, sontak gw kaget
Gw : Eh iya ran kenapa ( Ucap gw kaget )
Ranti : Gimana L jadi ga?
Sejenak gw mikir, sudahlah gimana ntar aja. Alasan gw buat tuh senior juga masuk akal
Gw : Coba aku tanya kiki dulu deh
Ranti : Cepat kasih tau ya L, soalnya aku takut ntar malah terlalu mempet waktunya
Gw : Sip ran, besok aku kasih kabar lagi gimananya

Gw masih didalam kelas, terlihat ranti mulai menjauh. Mudah-mudahan tuh senior ga mempermasalahkan, semoga saja. Setelah cape berkutat dengan pikiran, gw memutuskan pulang
Baru beberapa langkah dari pintu kelas, gw berpapasan dengan ghost 2011. Yap, benar. Si cewe aneh itu, gw menyunggingkan senyum. Tapi, cewe itu ga membalas senyuman gw. Jangankan membalas, melihat pun enggak. Lebih ke membuang muka
Kayanya nih cewe memang sombong, wajar ga ada yang mau temanan sama dia. Bukannya ilfil, gw malah makin penasaran sama tuh cewe. Gw masih berdiri disitu, memandangi cewe itu dari belakang. Sepertinya nasib gw baik kali ini, gw melihat buku tuh cewe jatuh. Tapi, dia ga sadar kalau bukunya jatuh. Gw berjalan menghampiri tempat buku itu jatuh dan sekaligus memungut nya. Sekilas gw melihat buku itu, oh nama cewe itu ternyata........

Quote:
Diubah oleh dcaptuera27


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di