CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Pengen Nangis Bun... Capee
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e67cac465b24d0f16274e89/pengen-nangis-bun-capee

Pengen Nangis Bun... Capee

Assalamualaikum Bun... Numpang corat coret ya.. Syukur2 dapat tausiah yg menyemangati.. Saya sedang merasa lelah bun. Sejak balita saya sudah dibuang ayah kandung. Bapak cerai dan nikah lagi sementara sy dan ibu ditelantarkan. Saya tidak dibiayai sekolah oleh bapak. Ga di tengokin saat saya.masuk rumah sakit hampir mati karena DBD. Ga hadir di moment2 ulangtahun maupun kelulusan.. Intinya ya saya merasa di buang saja kaya anak hewan (hewan aja ga gini2 amat)
Ya ilang gitu aja dia...sekalinya datang ya pas jadi wali nikah

Ibu yg merasa dendam kemudian nikah lagi, tanpa pikir panjang asal status janda nya lenyap. Dapat suami ga jelas asal usul nya. Pengangguran sejak mereka pacaran sampai kini punya anak laki 1 sudah lulus SMA. Selama nikah ya kerjanya cuma makan minum tidur ngerokok (dibeliin ibu saya pastinya). Ibu saya kerja keras dagang demi menyekolahkan saya dan adik saya sementara si suami cuma tiduran.

Sy cuma bisa sekolah sampe SMA lalu menikah. Sempet kuliah sebentar sebelum akhirnya DO krn keluarga lebih butuh uang. Ibu udh cape dagang. Setelah menikah sy tetap bekerja jadi tulang punggung keluarga sampai hari ini. Saya dan suami masih numpang tinggal bersama ibu.

Tahun 2018 menjadi tahun terberat saya.. Namanya udah nikah pasti ingin pisah rumah krn saya selain kerja jg dagang buat tambahan. Dulu tu dagangan saya dibilang bikin rumah terlihat berantakan bun sama ibu. Maklum numpang ya harus terima di komplen. Padahal dari situ jugalah dia masih bisa jajan jalan. Apadaya belum jodoh. Suami dapat developer abal2. Kami ditipu. Uang DP rumah pun raib.

Selang 2 bulan kemudian ibu saya renovasi rumah besar2an tanpa ijin saya dan meninggalkan tagihan ratusan juta yg harus saya bayar dari tabungan. Tega ga sih bun melihat rumah ga ada atap dan jendela tpi uang budget sudah habis? Dia sih enak bilang tambah ini itu. Lupa klo bahannya harus dibayar.
Sementara 2 bulan lagi saya harus melahirkan secara sesar krn mata saya rawan retina lepas (minus besar). Bersyukur ada BPJS yg full cover krn sy udh ga ada uang sama sekali. Kebutuhan si dede sy beli pakai utang KTA yg baru lunas saat ultah pertamanya😭

Selang 3 bulan rumah kerampokan.. Harta benda lenyap (motor, hp, laptop, uang tunai, dll) tersisa mobil dan uang di ATM.
Selang setengah tahun kemudian kami pun bermasalah dengan PLN dimana teknisi yg dulu di pekerjaan ibu saya ternyata malpraktik. Saya di denda puluhan juta krn indikasi pencurian listrik yg tidak pernah saya lakukan.
Selang 1 tahun kemudian ibu bermasalah dgn tetangga krn sertifikat rumahnya mencaplok lahan orang (entah BPN salah ukur atau bapak tiri saya yg bloon salah nunjukin batas).
Saya pun harus pontang panting ke BPN supaya ibu saya ga dilaporkan ke polisi.

Saking frustrasi dgn kondisi keuangan dan rumah (oiya sy, suami dan anak bayi saya tinggal masih numpang krn ga jadi punya rumah).
Sampai satu saat sy minta dibelikan bubur bayi utk anak sy.. Sy suru bapak tiri sy jalan beli bubur dia ga mau.. Anak laki nya pun ga mau (dia ga pernah mau di suru2 walau sekolah sy yg biayain)
Sy ga bisa naik motor. Dengan 2 lelaki yg ga bisa diharapkan ini. Sy kesal sekali.
Sy ambil sapu ijuk lalu saya pukul bapak tiri saya. Saya usir dari rumah krn sudah 20 tahun menumpang saja tanpa ada sumbangsih meski cuma 1000 rupiah, selalu kabur saat ada masalah.
Kadang kasian liat anak saya dititip ke neneknya jaga sendirian tpi klo saya ga kerja ga ada yg kasih makan beliau. Selama suaminya dirumah pun tiap hari ribut walau positifnya ada yg bantu jagain anak saya.. Tapi kan bukan itu tugas utama kepala keluarga ya ga bun? Yg benar harusnya laki2 yg kerja.. Saya dan ibu dirumah. Sayang aja itu cuma fatamorgana. Sy tulang punggungnya disini. Sy resign. Runtuh ekonomi keluarga. Krn suami masih menanggung biaya hidup ortu nya.. Saya ga bisa nebeng. Gpp yg penting susu pampers dede aman.

Pengen nangis saat ini bun😅 tpi air mata ga ada gunanya 😅......
wah rumit,knp gk ambil opsi pindah sama suami,knp gk ngontrak aj dr pda seatap dgn keadaan yg bgtu.
Ga tega bun ninggalin ortu dgn kondisi begitu..jelek2 kan tetep ortu saya (yg ibu ya). Sy menghargai krn bersyukur sy tidak dibuang dan tetap disekolahkan meski susah payah
Sy udh sempet mau pindah tpi Tuhan berkata lain.. Kami kena tipu. Gagal punya rumah baru
tetap semangat jalani hari2nya, sis. cape ato mengelah sebentar gpp. manuasiawi bgt. remember ur kid needs a happy mom. smg setelah ini kehidupan sis dan keluarga dilancarkan. aamiin
Mslh yg sangat berat,jd bingung mau ngomong apa.
Quote:


Sebenarnya enggak berat sri.. emoticon-Big Grin
Buktinya TS dari lahir sampai sekarang sudah punya anak juga lancar2 aja hidupnya..emoticon-Big Grin
Enggak mati juga.. emoticon-Ngakak (S)

Itu artinya apa.. emoticon-Big Grin
Artinya dia masih dipenuhi kebutuhannya karena sampai sekarang masih hidup dan masih bisa berjuang..emoticon-Big Grin
Bersyukurlah untuk itu.. emoticon-Ngakak (S)
Lihat 1 balasan
Kalau berat, sudah pasti mati kau di tengah jalan.. emoticon-Ngakak (S)

Buktinya sampai sekarang kau sehat2 saja diberi kesempatan utk berjuang memperbaiki hidup..emoticon-Ngakak (S)

Kau itu hanya lelah saja dg keadaan, bukan tidak bisa mengatasi keadaan.. emoticon-Ngakak (S)

Coba ganti sistem dalam memperbaiki hidup..emoticon-Big Grin
Mungkin sistem yg lama itu kurang pas.. emoticon-Ngakak (S)
Quote:


Kasih saran aja ganti sistem dalam memperbaiki hidupnya.. emoticon-Big Grin
Kali ini pakai sistem yg terstruktur dan masif.. emoticon-Ngakak (S)

Misal:

I. KEBUTUHAN PRIMER
1. Pangan ---> Makan tiap hari darimana
2. Sandang ---> ...
3. Papan ---> Mulai kontrak rumah sendiri & nabung utk beli rumah kecil. Per hari nabung berapa?

II. KEBUTUHAN SEKUNDER
1. Pekerjaan ---> Suami cari kerja lagi dg target dekat rumah yg gaji gede. Sorenya cari tambahan dg ikut Gojek. Istri bantu suami dg buka laundry, dll
2. Kesehatan ---> Mendaftar BPJS utk 1 keluarga
3. Pendidikan ---> Anak harus sekolah dg cara cari beasiswa lewat Program Kelurahan

III. KEBUTUHAN TERSIER
1. Transportasi ---> ...
2. Hiburan ---> ...
3. Dll

Bukankah hidup itu hanya memenuhi semua kebutuhan2 di atas.. emoticon-Big Grin

Dan itu perjuangan dia utk memenuhi hal itu..emoticon-Big Grin
Itu urusan dialah bagaimana membagi tugas dg suaminya.. emoticon-Ngakak (S)

Masalah bapak tiri yg pemalas dan adik tiri yg kurang peka, bukankah pada akhirnya nanti akan pergi meninggalkan mereka juga utk hidup sendiri2.. emoticon-Ngakak (S)
Fokus saja ke suami dan anak.. emoticon-Big Grin

Tiap keluarga mah punya ujian masing2, beda2.. emoticon-Big Grin
Dan ujian TS itu ya spt keluhan di atas..emoticon-Big Grin
Hal yg biasa aja.. emoticon-Big Grin
Problem Solving sbb :

1. Segera keluar dari "rumah racun" itu, tidak perlu alasan karena sayang Ibu. Kenapa ? Karena membantu Ibu bisa dilakukan tanpa harus serumah dengan 2 makhluk parasit jaman udah canggih ada mobile banking di smartphone.

2. Peran suami TS belum nampak tergambarkan. Kalo gw jadi suami TS udah pasti auto pindah walaupun harus ngontrak dulu.

3. Jika ada kendala dengan "siapa yang asuh anak" maka masalah ini bisa dipecahkan dengan :
a. Bayar orang/tetangga.
b. Ikutin full-day school/pesantren ( jika udah gedean )

4. Keberadaan TS di rumah itu malah akan semakin meninabobokan 2 mahluk parasit.

Saya juga mengingatkan kepada siapapun yang mau kimpoi...kalo bisa Segera Pisah Rumah...kok masih banyak yang bandel sih? Orang bule mah malah umur 18 tahun udah pada pisah rumah...makanya mereka lebih independen dan punya daya juang yang lebih baik.

Ini solusi dari ane berdasarkan kisah sepihak TS ya...

Quote:


Quote:


tu sis udh dksh masukan sm agan yg baik hati dan tidak sombong
ya Allah rumit bngt jalan hidupnya. semoga terus diberikan kesehatan utk kamu sekeluarga
dan dilancarkan pekerjaan/rejekinya
aamiin


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di