CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / News / ... / Dunia Kerja & Profesi /
Panduan Untuk Pemula Bekerja Dari Rumah
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e650f019775130e4841075a/panduan-untuk-pemula-bekerja-dari-rumah

Panduan Untuk Pemula Bekerja Dari Rumah

Selamat datang di thread saya gan/sist.

Panduan Untuk Pemula Bekerja Dari Rumah

Saya akan sharing bekerja dari rumah memberikan panduan untuk pemula emoticon-Ngakak

Itu bisa menjadi berkat dan kutukan. Berikut adalah tip untuk mengambil keuntungan dari tunjangan tanpa jatuh ke dalam perangkap lepas atau bekerja dari jarak jauh.

Di permukaannya, bekerja dari rumah adalah impian. kita tidak dapat mengalahkan perjalanan, dan dapat (secara teori) menghemat banyak waktu jika tidak terbuang untuk obrolan ringan, pertemuan tak berguna, atau jutaan gangguan lain yang meliputi kehidupan kantor.  

Kenyataannya lebih rumit. Bangun dari tempat tidur setiap pagi untuk menghadapi daftar tugas yang harus dilakukan sendiri, tanpa struktur yang melekat pada hari kerja, kolega, dan kantor dan meja khusus dapat membuat hati kita sedih dan menggembirakan. 

Untuk hampir setiap sisi positif yang ada banyak, termasuk tidak ada lalu lintas atau penundaan kereta bawah tanah, ada kelemahan yang sesuai, seperti kurangnya kesenjangan yang jelas antara pekerjaan dan kehidupan rumah. Konon, begitu kita masuk ke ritme, bekerja dari rumah bisa menjadi hadiah. 

Di bawah ini adalah kiat-kiat bekerja dari rumah yang saya pelajari sejak meninggalkan pekerjaan kantor saya hampir tiga tahun yang lalu, bersama dengan saran dari sesama freelancer dan pekerja jarak jauh tentang apa yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan di luar batas tradisional kantor. 

Spoiler for Tetapi pertama-tama peringatan singkat:


1. Cari tahu kapan kita paling produktif.

Salah satu bagian yang paling membebaskan dari beralih dari pekerjaan penuh waktu ke pekerjaan lepas adalah kesadaran bahwa struktur hari kerja tradisional tidak perlu diterapkan. Orang pagi yang ekstrem, ketika saya bekerja di kantor saya sering tiba jauh sebelum orang lain. Namun, saya tidak merasa nyaman berkemas lebih awal, yang berarti hari kerja saya sering berakhir lama setelah produktivitas saya mulai menurun. 

Untungnya, sebagai pekerja lepas, dan seringkali sebagai pekerja jarak jauh, kita memiliki kemampuan untuk menjadwalkan hari kita di luar batas standar 9 ke 5. Sekarang ketika saya bangun jam 5:30 pagi atau 6:00 pagi, saya menuju ke sofa saya dan mulai mengetik. Dan ketika produktivitas saya menurun pada sore hari, saya tidak merasa bersalah (atau lebih tepatnya, bersalah) mengambil istirahat tengah hari atau bahkan menyebutnya sehari. 

Jika kalian burung hantu malam, jadwal yang berlawanan mungkin berlaku. Cari tahu kapan kita paling produktif dan sedapat mungkin, atur hari kerja kalian di sekitar periode tersebut. 

2. Tetapkan jadwal.

Setelah kita menentukan periode kinerja puncak kita, saatnya untuk membangun rutinitas. "Cobalah untuk bangun pada waktu tertentu dan bekerja pada waktu tertentu, jika tidak, mudah untuk jatuh ke dalam mentalitas bahwa setiap hari bisa menjadi hari libur," kata Danil, 27, seorang copywriter lepas yang berbasis di Portland. 

Setelah menetapkan parameter untuk kapan dan berapa lama kita akan bekerja membantu kita tetap berada di jalur. Dalam beberapa kasus, itu juga wajib. Kim Shandrow, 44, adalah editor senior di perusahaan pemasaran Grup SJR New York City yang tinggal di Long, Beach, California. Seorang karyawan penuh waktu, harinya dimulai dengan anggota tim lainnya di Pantai Timur, yang berarti dia sudah bangun dan login pada pukul 6:30 pagi PST. 

Jelas bukan orang pagi, dia membuatnya bekerja dengan tetap pada rutinitas (dan banyak minum kopi). "Saya telah menemukan bahwa memiliki waktu mulai yang sulit dan berkomitmen untuk itu adalah kuncinya," katanya. "Saya memulai setiap hari pada waktu yang sama seperti yang saya lakukan jika saya pergi ke kantor." 

3. ... tetapi fleksibel tentang hal itu.

Meskipun struktur itu penting, berikan ruang pada diri kita untuk melakukan modifikasi sesuai kebutuhan. Salah satu hadiah bekerja dari rumah adalah kita memiliki lebih banyak fleksibilitas; itu sia-sia untuk tidak menggunakannya. 

Secara pribadi, ini berarti memberi saya izin untuk tidur melewati waktu mulai normal saya atau tidur siang di siang hari jika saya tidur kurang nyenyak di malam sebelumnya (kurang tidur, secara mengejutkan, tidak bagus untuk kualitas tulisan saya). Bahkan dengan jadwal yang lebih kaku, Shandrow mengambil keuntungan dari fleksibilitas statusnya yang jauh. Seorang ibu dari tiga remaja, ia akan mengakhiri hari kerja lebih awal untuk kunjungan dokter dan "janji ibu" lainnya. Dia juga beristirahat sepanjang hari untuk mengajak anjingnya berjalan-jalan. 

4. Bekerja di akhir pekan ... atau tidak

Ketika saya pertama kali mulai lepas, seorang penulis lepas yang sukses mengatakan kepada saya bahwa ia berutang banyak pada hasil kerjanya dengan mengikuti jadwal yang ketat: ia bekerja dari jam 8 pagi sampai 6 sore, Senin sampai Jumat, dan mengambil libur akhir pekan tanpa pengecualian. Ini menghantui saya selama enam bulan. Saya tidak bisa mempertahankan fokus saya selama itu dan menemukan diri saya bekerja di blok yang secara kolektif tidak pernah mendekati mendekati sembilan jam sehari. Sebagai gantinya, saya secara teratur bekerja pada akhir pekan dan kemudian merasa bersalah, seolah-olah saya melakukan semuanya salah. 

Sejak itu, saya menyadari bahwa saya sebenarnya suka bekerja di akhir pekan, setidaknya dalam dua hingga tiga jam. Waktu terasa kurang berantakan karena saya tidak mendapatkan banyak email, dan saya memasuki minggu ini dengan perasaan di depan, daripada bergegas untuk mengejar ketinggalan. 

Secara umum, freelancer yang saya temui terbagi dalam hal ini. Bagi Stump, akhir pekan dicadangkan untuk kehidupan pribadinya.jika tidak, ia merasa kehilangan keseimbangan hidup,kerja. " kamu tentu bisa bekerja sepanjang waktu, tetapi saya tidak merekomendasikannya," katanya.

5. rehti, tetapkan batas. Ini termasuk meluangkan waktu untuk berolahraga, keluar, dan makan makanan nyata.

Bekerja dari rumah, yang tidak jauh dengan perbedaan yang jelas antara kehidupan profesional dan pribadi seseorang, dapat dengan mudah diterjemahkan menjadi bekerja sepanjang waktu. 

"Saya harus memaksakan diri dan ini adalah pertempuran yang konstan untuk berhenti," kata Shandrow. Setelah masa sulit, di mana ia menemukan dirinya "bekerja di sisi lapangan olahraga" dan menjawab email di sofa pada malam hari, dia memaksakan titik akhir yang sulit untuk hari kerja. "Ini tentang menegaskan, untuk diriku sendiri dan untuk rekan kerja, bahwa aku tidak tersedia setelah waktu ini." 

Sarah, 31, bekerja lepas selama lebih dari setahun sebelum menerima posisi penuh waktu di publikasi berita digital Business Insider. Seperti Shandrow, dia mendapati kurangnya batas yang ditetapkan membingungkan. “Sangat mudah untuk kehilangan keseimbangan antara hidup dan bekerja, tetapi kita masih layak mendapatkan keseimbangan itu,” katanya. 

Sebagai seorang freelancer, Gray menerima email dan permintaan setiap saat sepanjang hari. Dia menanggapi mereka secara realtime, sampai dia menyadari itu terserah dia untuk menetapkan batasan. “Baik menetapkan 'di luar kantor' setiap malam yang menjelaskan Anda sedang offline, atau dengan jelas menetapkan harapan ketika Anda sedang online vs offline ketika Anda memulai proyek baru,” Gray merekomendasikan. 

Bagian integral dari keberhasilan menyesuaikan diri dengan jadwal lepas atau jarak jauh adalah kesadaran bahwa meluangkan waktu "tidak" merupakan kelemahan itu adalah kekuatan. Di awal tugasnya sebagai pekerja lepas, Gray menolak mengambil istirahat di siang hari untuk berolahraga - sampai menyadari bahwa dia tidak hanya secara fisik merasa lebih baik ketika dia berolahraga, tetapi pemikirannya juga meningkat. Menatap layar selama delapan jam berturut-turut adalah resep untuk kemampuan kognitif mati rasa, apakah Anda di kantor atau tidak. 

Shandrow, Gray, dan Stump semuanya menekankan pentingnya istirahat makan siang yang sesungguhnya. Makan jauh dari layar adalah kesempatan bawaan untuk mengisi ulang. Dan tidak seperti di tempat kerja resmi, penuh dengan wadah microwave, sandwich sedih, dan salad takeout, Anda dapat membuat diri Anda makanan yang nyata. "Orang-orang di kantor harus merencanakan ke depan dengan makan siang kemasan atau pergi makan setiap hari," kata Stump. "Kamu tidak! Menghemat uang dengan memasak mudah atau sisa makanan. "

6. Ambil hari libur!

Sekali lagi, salah satu hal tersulit dalam bekerja dari rumah adalah perasaan bahwa Anda dapat - dan karenanya harus - bekerja sepanjang waktu. Ini, tentu saja, adalah resep untuk kelelahan. 

"Ambil hari libur ketika Anda menginginkannya," kata Stump. “Kamu seorang freelancer karena suatu alasan. Anda tidak mendapatkan perawatan kesehatan atau liburan berbayar, jadi manfaatkan tunjangan yang Anda miliki. " 

Sebelum saya mulai lepas, saya membayangkan diri saya mengambil keuntungan dari jadwal yang tidak konvensional dengan pergi ke pertunjukan siang dan mengunjungi museum pada sore hari kerja. Untuk tahun pertama, perjalanan spontan seperti itu tetap lebih fantasi daripada kenyataan. Kegelisahan karena tidak bekerja selama jam kerja reguler membuat perjalanan ke dunia menguras emosi. 

Namun, ketika saya mengembangkan rutinitas dan menyesuaikan diri dengan kehidupan di luar kantor, saya menikmati kesenangan dari jadwal yang lancar. Akses ke dunia pada saat kebanyakan orang terjebak di belakang meja mereka adalah hadiah. Sore yang berkeliaran di tempat yang, pada akhir pekan sore, akan penuh sesak - gimnasium, museum, landmark, binatu, toko kelontong, apotek - terasa seperti emas, waktu yang dicuri. 

Apakah Anda bekerja lepas atau jauh, kemampuan untuk mengatur jadwal Anda sendiri juga berarti Anda dapat memutuskan kapan pertarungan tidak produktif yang keras kepala mungkin lebih baik ditangani besok. Rutinitas sangat penting, tetapi "jika Anda tetap menggunakannya terlalu ketat, Anda mungkin menemukan bahwa produktivitas Anda mulai menurun," kata Stump. "Daripada menghabiskan enam jam menunda-nunda untuk menyelesaikan dua jam kerja, pergi mendaki yang sudah lama Anda maksud dan kembali ke pekerjaan Anda dengan segar dan siap untuk pergi."

7. Memerangi kesepian.

Sebagai seorang introvert, saya pikir saya tidak akan ketinggalan dari obrolan ringan kantor yang ceroboh, bolak-balik. Saya salah. 

Dalam beberapa bulan pertama saya lepas, saya mendapati diri saya terombang-ambing, mendambakan perasaan koneksi kantor yang ambient. Bagi saya, mengisi kekosongan ini terdiri dari membuat lebih banyak rencana daripada yang pernah saya miliki dalam hidup saya - untuk bertemu teman-teman dengan pekerjaan kantor untuk makan siang, untuk minum bersama mantan rekan kerja pada akhir hari, untuk mencari orang-orang dengan jadwal yang lebih lunak sehingga kita dapat menemukan tempat untuk bekerja, sendirian, bersama. 

Bagi Shandrow, bekerja dari rumah, bahkan sebagai bagian dari tim, membiakkan jenis isolasi sosial tertentu. Meskipun menjadi karyawan penuh waktu, “Saya merasa seperti orang luar,” katanya. Untuk mengatasi hal ini, dia melakukan upaya bersama untuk mengenal editor dan rekannya tentang alat komunikasi di tempat kerja, seperti Slack dan gchat. Dia juga tidak malu menyarankan panggilan telepon jika dia merasa ada gangguan dalam komunikasi. "Kadang-kadang Anda harus mengangkat telepon dan berbicara melalui itu."  

Dia juga menyewa ruang kantor beberapa mil jauhnya dari rumahnya dari seorang teman yang juga bekerja untuk dirinya sendiri (anak-anak mereka sekitar usia yang sama). Pengaturan memberi Shandrow "alasan untuk benar-benar berpakaian di pagi hari." Lebih penting lagi, ini menyediakan koneksi built-in. "Inti dari memiliki kantor adalah interaksi manusia," katanya.

Sumber foto : disini

Sumber : disini

emoticon-Cendol Gan
profile-picture
chantika1 memberi reputasi
Diubah oleh ipangperalta


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di