CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Terperangkap dalam perang Sahel, penduduk desa Mali melarikan diri ke ketidakpastian
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e62d31d65b24d15ef13986e/terperangkap-dalam-perang-sahel-penduduk-desa-mali-melarikan-diri-ke-ketidakpastian

Terperangkap dalam perang Sahel, penduduk desa Mali melarikan diri ke ketidakpastian

Terperangkap dalam perang Sahel, penduduk desa Mali melarikan diri ke ketidakpastian

Sevare, Mali | AFP | Dua bulan lalu, semua 400 penduduk desa Mali Toou mengambil beberapa barang dan melarikan diri dari pertempuran di antara kelompok-kelompok bersenjata, meninggalkan rumah mereka di belakang di antara hantu-hantu perang negara itu.

Hari ini, mereka tidur di sebuah sekolah terbengkalai di Sevare dekat ibu kota daerah Mopti, dikemas ke dalam dua bangunan di antara tanah kosong dan jalan tanah.

Para lelaki tinggal di gedung di sebelah kanan; para wanita dan anak-anak di sebelah kiri.

Penduduk Toou telah bergabung dengan massa lebih dari satu juta orang yang terlantar akibat kekerasan di pusat Sahel, khususnya di Mali dan negara tetangga Burkina Faso.

“Hari ini baik-baik saja, tetapi di malam hari, ada orang di mana-mana: di sini, di sana, di sana dan di sana.Ada 10 dari kita tidur di kamar yang sama, ”kata Housseini Karembe, 65, melambaikan tangannya di ruang tamu yang sempit.

Karembe dan yang lainnya meninggalkan Toou pada 5 Januari ketika berbulan-bulan ketegangan antara pemburu Dogon tradisional dan jihadis akhirnya mencapai desa, mengeja azabnya.

Dipanggil oleh para jihadis dan diperintahkan untuk pergi, seluruh penduduk desa - 400 pria, wanita dan anak-anak - melarikan diri tanpa membawa apa-apa, dan berjalan sejauh 26 kilometer (16 mil) ke Sevare melalui semak-semak dan terik matahari.

Karembe duduk, bersandar di dinding, di ruang kelas tua di mana papan tulis bertanda kapur adalah pengingat anak-anak yang pernah belajar di sana. Di sebelahnya terdengar radio tua.

"Kita perlu tenda, kita tidak bisa tetap seperti ini di sekolah," kata Karembe, seorang marabout atau tetua desa, yang mengajar anak-anak muda Alquran sebelum mereka melarikan diri.

Setelah melarikan diri dengan sedikit lebih banyak daripada memasak, beberapa orang merasa malu dengan situasi mereka.

"Kami memiliki atap di atas kepala kami dan kami memiliki sesuatu untuk dimakan," kata seorang warga."Kita tidak boleh mengeluh terlalu banyak."

- Perang yang berkembang -

Perang Mali meletus pada 2012 ketika pemberontak Tuareg yang didukung oleh kelompok Islam bersenjata mengambil alih padang pasir di utara negara itu. Para pemberontak kemudian dikalahkan oleh sekutu Islamis mereka dan militer Prancis turun tangan untuk mendorong mereka kembali.

Konflik sejak itu melanda pusat Mali dan meluas ke negara tetangga, Burkina Faso dan Niger, memicu ketegangan etnis di sepanjang jalan.

Lebih dari 5.000 tentara Prancis, satu perjanjian kerja sama militer G5 Sahel regional dan satu misi penjaga perdamaian PBB di Mali belum cukup untuk menahan kekerasan.

Bagi 400 penduduk Toou, itu berarti meninggalkan kehidupan dan rumah mereka.

Penduduk Toou menerima kupon dari Program Pangan Dunia setiap bulan untuk membeli makanan.Beberapa pot yang digunakan kelompok untuk memasak duduk di halaman sekolah.

“Ini adalah satu-satunya benda yang bisa kami ambil ketika kami melarikan diri. Banyak hal untuk memasak, ”kata Telemo Sombor Ga, 55, saudara lelaki kepala desa.

Selama berbulan-bulan, Toou telah terperangkap di antara para jihadis dan dozos, pemburu Dogon tradisional yang telah bersatu menjadi milisi yang mengklaim untuk membela penduduk terhadap para jihadis tanpa kehadiran negara.

Milisi dozo menyebut dirinya sebagai benteng melawan jihadis yang dipimpin oleh Amadou Koufa, seorang imam Fulani yang mengangkat senjata pada tahun 2015 dan melatih ratusan orang muda di bawah bendera Al-Qaeda.

Bentrokan langsung, sporadis di masa lalu, semakin sering terjadi. Sebelumnya, para jihadis sering melewati Toou untuk berkhotbah, tetapi “mereka meninggalkan kami sendirian,” kata Telemo Sombor Ga.

- 'Tertangkap dalam baku tembak' -

Semuanya berubah ketika milisi dozo menetap di bukit tidak jauh dari Toou pada 18 September. Sejak itu, ketegangan hanya meningkat.

"Kami terjebak dalam baku tembak," kata Ga. "Bahkan wanita tidak bisa pergi ke semak-semak, tidak ada yang bisa keluar. Kami terdampar. "

Segera jihadis menyerang kamp dozo dengan sepeda motor dan tembakan bergema dari bukit. Di Toou, warga berharap tidak terlibat konflik.

Tetapi para jihadis kemudian turun ke desa, menyuruh penduduk untuk pergi.

"Toou tidak ada lagi hari ini," kata seorang pria tua.

Di sekolah, kemiripan kehidupan telah kembali.Puluhan anak-anak berlarian bermain, para wanita sibuk di sekitar pot. Tapi semua bertanya-tanya tentang masa depan mereka.

“Kami merasa asing di sini,” kata Aminata Karembe, 18, cucu perempuan marabout. Dia mengikuti pendidikan Alquran, bermimpi untuk melanjutkan bisnis keluarga suatu hari.

"Untuk saat ini, ini adalah mimpi yang sia-sia."

https://www.independent.co.ug/caught...o-uncertainty/
Fulani : muslim jihadis
Diubah oleh Sweetjulia01


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di