CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / Female / ... / Kids & Parenting /
Menjadi Pelaku Perundungan, Murnikah Sepenuhnya Salah Orang Tua?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e467a67c9518b33154a75a7/menjadi-pelaku-perundungan-murnikah-sepenuhnya-salah-orang-tua

Menjadi Pelaku Perundungan, Murnikah Sepenuhnya Salah Orang Tua?

Efek Perundungan, Jari Tangan Harus Diamputasi

Menjadi Pelaku Perundungan, Murnikah Sepenuhnya Salah Orang Tua?

Sumber : klik


Assalamu'alaikum gansis, jumpa lagi dengan ane ninaahmad. Salam literasi dan salam sehat. Setelah sebelumnya ane pernah mengulas tentang Permintaan Anak yang Acapkali tidak Disadari oleh Orang Tua, kali ini mengulas tentang bagaimana pentingnya peranan orang tua terhadap anak agar anak tidak menjadi pelaku maupun menjadi korban dari perundungan (Bully).


Kasus perundungan (Bully) seorang pelajar di Malang dan Purworejo menjadi viral diberbagai media, kondisi korban seperti terlihat pada video berikut:

Quote:


Kasus perundungan (Bully) di kalangan pelajar memang masih marak terjadi dengan berbagai macam alasan. Akhir-akhir ini dihebohkan dengan viralnya pemberitaan di berbagai media perundungan (Bully) yang terjadi dikota Malang. Seperti dilansir dari Buntut Kasus Perundungan di Malang, tentunya ini melibatkan kerugian diberbagai pihak. Perundungan tidak hanya terjadi di kalangan pelajar perkotaan namun merambah ke kalangan pelajar pedesaan. Meski tidak seviral pemberitaan perundungan di kalangan pelajar diperkotaan, namun tidak bisa dipungkiri perundungan dikalangan pelajar pedesaan juga acapkali terjadi. Jika menelisik lebih jauh, tentang bagaimana kasus perundungan yang marak terjadi, tentunya hal ini seharusnya sudah menjadi perhatian bagi pihak-pihak yang terkait agar kejadian tidak terulang lagi.


Menjadi pelaku ataupun korban dari perundungan tentunya akan membawa dampak negatif bagi anak itu sendiri. Pihak pelaku tidak menutup kemungkinan akan berakhir di balik jeruji besi, sementara pihak korban akan mengalami trauma. Pada kenyataannya untuk pemulihan trauma (Trauma healing) tentu bukanlah hal yang mudah dan bukan jangka waktu pendek. Jika kasus terjadi di lingkungan sekolah tentunya pihak sekolah akan menjadi bagian dari yang bertanggungjawab terhadap kasus tersebut. Seperti terlihat pada video berikut:


Quote:


Untuk menghindari agar anak tidak menjadi pelaku dari perundungan bukan persoalan sehari. Pembentukan karakter yang kuat pada anak sejatinya dibentuk sejak masih usia dini. Untuk menghakimi sepenuhnya salah orang tua, jika anak menjadi pelaku dari perundungan tentunya itu bukanlah hal yang bijak. Kali ini ane akan membagikan beberapa cara agar anak tidak menjadi pelaku dari kekerasan atau perundungan :


1. Ajarkan Anak Nilai-nilai Agama Sejak Dini

Menjadi Pelaku Perundungan, Murnikah Sepenuhnya Salah Orang Tua?

Sumber : klik


Anak adalah anugerah terbesar dari Tuhan Yang Maha Esa bagi para orang tua, maka langkah yang paling utama adalah bagaimana mengajarkan anak sejak usia dini agar senantiasa dekat dengan Tuhan sebagai wujud rasa syukur kepada Sang Pencipta. Jadilah contoh baik untuk memperkenalkan anak pada nilai-nilai Keagamaan sejak usia dini agar pondasi iman yang kuat sang anak terbentuk sejak usia dini.


2. Menumbuhkan Jiwa Kepekaan

Menjadi Pelaku Perundungan, Murnikah Sepenuhnya Salah Orang Tua?

Sumber : klik


Membangun atau menumbuhkan jiwa kepekaan sejak usia dini dapat dilakukan dengan cara seringkali anak diajak untuk mengunjungi yayasan sosial, yayasan kemanusiaan dan yayasan keagamaan agar kepedulian anak terhadap orang lain tumbuh sejak usia dini


3. Didik dengan Kasih Sayang dan Perhatian Seutuhnya

Menjadi Pelaku Perundungan, Murnikah Sepenuhnya Salah Orang Tua?

Sumber :klik


Pada dasarnya anak dilahirkan dengan hati nurani yang sangat bersih. Seiring dengan pertumbuhannya terkadang orang tua menemukan kenyataan yang berbanding terbalik dengan harapannya. Positif ataupun negatif tindakan yang diperlihatkan sang anak tentunya banyak faktor yang mempengaruhinya diantaranya pola asuh yang tidak tepat, retaknya hubungan kedua orang tua, lingkungan sekolah maupun luar sekolah, sumber bacaan yang ditemui sang anak. Figur lengkap kedua orang tua sangat dibutuhkan anak dalam proses pertumbuhannya. Maka binalah hubungan yang baik dengan pasangan. Jadikan anak sebagai prioritas, singkirkan keegoisan, didik anak dengan penuh kasih sayang agar anak memahami pentingnya berbagi kasih sayang dengan orang lain dan mampu menghargai orang lain serta menjadikan anak untuk tidak merendahkan siapapun.


4. Bangun Komunikasi

Menjadi Pelaku Perundungan, Murnikah Sepenuhnya Salah Orang Tua?

Sumber : klik


Figur lengkap Ayah dan Ibu adalah salah satu faktor penentu tumbuh kembang anak. Namun bukan berarti dalam proses pertumbuhan sang anak, orang tua lantas tidak membutuhkan bantuan pihak lain. Kakek, Nenek, Tante, Paman, Guru, Teman, dan lingkungan yang positif tentu juga dibutuhkan untuk membentuk kepribadian anak. Tidak ada salahnya melibatkan Psikolog untuk mendampingi tumbuh kembang anak terutama saat memasuki usia remaja.


5. Jangan Menghukum dengan Hukuman Fisik

Menjadi Pelaku Perundungan, Murnikah Sepenuhnya Salah Orang Tua?

Sumber : klik


Tidak dapat dipungkiri bahwa dalam tumbuh kembang anak, tidak selamanya sesuai dengan harapan orang tua. Terkadang kenyataan yang ditemui oleh orang tua berbanding terbalik dengan harapan. Anak terkadang melakukan hal diluar batas kewajaran baik yang dilakukan secara terencana ataupun tidak dengan kesengajaan. Saat seperti itulah dibutuhkan ketegasan orang tua dalam penerapan hukuman pada anak itu sendiri. Namun yang perlu diperhatikan adalah hindari untuk memberikan hukuman fisik. Hukuman fisik akan berdampak negatif bagi anak, memori buruk itu akan terus dikenang dan tidak menutup kemungkinan anak akan melakukan hal yang sama pada orang lain. Hukuman fisik juga akan meninggalkan trauma yang mendalam bagi anak, dan lambat laun anak akan terbisa dengan hukuman fisik menjadikan anak akan kebal terhadap hukuman apapun. Ketika melakukan kesalahan, beri pemahaman kepada anak penerapan hukuman sebagai bentuk konsekuensi dari kesalahan yang dilakukan. Hukuman dapat dilakukan seperti mengurangi jatah jam bermain diluar rumah, mengurangi uang jajan, menyita fasilitas anak seperti gadget, ataupun mainan lainnya dalam jangka waktu tertentu. Kemudian beri anak solusi atau pemahaman apa yang seharusnya dilakukan agar anak tidak melakukan kesalahan yang sama.


6. Ajarkan Bentuk Rasa Tanggungjawab dan Jadilah Teladan Bagi Anak

Menjadi Pelaku Perundungan, Murnikah Sepenuhnya Salah Orang Tua?

Sumber : klik


Mengingat bahwa pola asuh sang anak usia kanak-kanak tentu sangatlah berbeda dengan parenting teenegers. Pada parenting teenegers membutuhkan kerja ekstra bagi orang tua itu sendiri. Pembentukan rasa tanggungjawab bentuk sejak dini sebelum memasuki usia remaja. Paling penting jangan perkenalkan anak pada gadget diusia mereka yang masih sangat dini. Jika sang anak sudah dianggap mampu bertanggungjwab tidak ada salahnya memberikan anak gadget, tetapi penggunaannya masih dalam pengawasan yang ketat orang tua. Bagi orang tua kurangi penggunaan gadget didepan anak, karena anak adalah tipe peniru ulung.


Quote:


Perlu dipahami bagi orang tua, anak adalah harapan terbesar bagi orang tua dimasa yang akan datang. Maka jadilah orang tua yang bijak dalam menyikapi permasalahan apapun.


Demikian gansis tread ane kali ini, semoga bermanfaat. Salam literasi, slam sehat dan sukses untuk agan dan sista2. See you next time.emoticon-Big Kissemoticon-Big Kissemoticon-Big Kissemoticon-Big Kiss


Sumber : Opini Pribadi
Referensi Gambar :
klik
klik
klik
klik
klik
klik
klik
profile-picture
profile-picture
profile-picture
fiaperm dan 37 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Ninaahmad
Halaman 1 dari 6
Amankan page one.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bekticahyopurno dan 5 lainnya memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Jadilah idola bagi putra putri anda sendiri.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bekticahyopurno dan 7 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Menjadi yang sempurna memang tidaklah mungkin, tetapi berusaha untuk menjadi yang terbaik itu sangatlah mungkin.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bekticahyopurno dan 6 lainnya memberi reputasi
Pola asuh seperti apa yang agansista terapkan pada putra putri anda?
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ummusaliha dan 3 lainnya memberi reputasi
kasian ya sampai masuk RS apalagi sampai diamputasi
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ummusaliha dan 2 lainnya memberi reputasi
Quote:


Betul sekali mbak
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ummusaliha dan 2 lainnya memberi reputasi
Quote:


Memberikan contoh yang baik pada anak-anak
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ummusaliha dan 2 lainnya memberi reputasi
Quote:


Contoh kecil tidk menggunakam hp saat anak2 ada didekat kita, ajak mereka interaksi. Berhubung ane belum punya anak ane terapkan pada ponakan alhasil mereka lebih senang bermain diluar rumah main tradisional😂!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ummusaliha dan 3 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
yaallahhh bener bener ane salah fokus bat liat pict nomor 2 wakakaka pinter banget si adeeek, perundungan itu keliatannya aja hal yg sepele mah pdhl nggaaa
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ummusaliha dan 2 lainnya memberi reputasi
Quote:


Si dedeknya peka dengan keadaan emoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ummusaliha dan 2 lainnya memberi reputasi
Aku benci bullying emoticon-Ngamuk
profile-picture
ummusaliha memberi reputasi
Quote:


Bully bisa berdampak positif bagi korban jika dia mampu survive, justru pembullyan akan menjadikan cambuk untuk sukses. Membalas dengan karya justru itu jauh lebih menohok bagi pelaku!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ummusaliha dan 3 lainnya memberi reputasi
Quote:


Iya tapi udah banyak korban hingga meregang nyawaemoticon-Mewek
profile-picture
ummusaliha memberi reputasi
Quote:


Sekarng skullbraker challenge lagi viral juga, entah yaaa anak2 milenial mainnya ektrim2 😂😂, ngeri2 sedeeeep, gimana 5, 10 tahun kedepan kondisi kedepan yak, sekrng ajak anak2 pada ngeri2 mainnya.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ummusaliha dan 2 lainnya memberi reputasi
Quote:


Ya Allah. Gak kebayang dah. Harap2 cemas nihemoticon-Mewekemoticon-Mewekg
profile-picture
profile-picture
ummusaliha dan Ninaahmad memberi reputasi
Bocahnya ditenteng terus aja sista, biar aman dari pergaulan tak jelas! 🤦‍♂️
profile-picture
ummusaliha memberi reputasi
Lihat 2 balasan
inspirasi... emoticon-Cendol Gan
profile-picture
ummusaliha memberi reputasi
Menjadi Pelaku Perundungan, Murnikah Sepenuhnya Salah Orang Tua?

Menjadi Pelaku Perundungan, Murnikah Sepenuhnya Salah Orang Tua?
profile-picture
ummusaliha memberi reputasi
Teesnya mahmud ga yaa emoticon-Ngakakemoticon-Menang
profile-picture
ummusaliha memberi reputasi
menurut ane kagak bisa sih orang tua disalahin sepenuhnya, karena kan kehidupan anak gak melulu di rumah
mungkin ya emang lebih banyak menghabiskan waktu di rumah, tapi kan dia juga sekolah atau bermain dengan teman-teman. mungkin dia pernah melihat adegan kekerasan lalu akhirnya mencontoh(?)
tapi perundungan gini emang bikin miris sihh
Lihat 1 balasan
Halaman 1 dari 6


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di