CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Pemerintah Diminta Turun Tangan Cegah Risiko Sistemik Kasus Jiwasraya dan Asabri
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e44fea5af7e936d574400bf/pemerintah-diminta-turun-tangan-cegah-risiko-sistemik-kasus-jiwasraya-dan-asabri

Pemerintah Diminta Turun Tangan Cegah Risiko Sistemik Kasus Jiwasraya dan Asabri


TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA - Dunia sekuritas dan asuransi saat ini sedang menjadi sorotan sejak kasus Jiwasraya dan Asabri. Pemerintah diminta turun tangan mengatasi hal tersebut untuk menghindari dampak serius yang mungkin terjadi seperti risiko sistemik.

“Nasabah kalau terus didiamkan terlalu lama kan kasihan juga. Hal ini juga akan memicu risiko sistemik, "ujar Pengamat Asuransi dan Sekuritas Hotbonar SInaga dalam pernyataannya, Selasa (11/2/2020).

Hotbonar juga menyoroti soal pemblokiran terhadap berbagai rekening yang dianggap bermasalah.

Ia menilai langkah dari Kejagung dengan melakukan blokir rekening pada beberapa perusahaan sekuritas dan asuransi berpotensi menimbulkan dampak yang serius.

“Apabila rekening tersebut terus diblokir ya tentu akan berpotensi menjadi sistemik, ” jelas Hotbonar.

Ia menambahkan bahwa Kejaksaan Agung seharusnya segera membuka rekening yang tidak ada sangkut paut dengan kasus besar yang sedang berlangsung.

"Perusahaan sekuritas dan asuransi harus segara berdiskusi dengan OJK mengenai langkah-langkah apa saja yang harus dilakukan,” tambahnya.

Setidaknya terdapat 800 rekening dari 137 perusahaan yang diblokir oleh Kejagung.

Banyak dari rekening tersebut berasal dari perusahaan sekuritas dan mayoritas dari perusahaan tersebut tidak mengetahui duduk perkara rekening mereka diblokir.

Hal ini tentu saja membuat nasabah tidak dapat menarik dananya.

Hotbonar menambahkan, penting agar rekening yang diblokir dapat segera dibuka.

“Nasabah juga dapat berkonsultasi dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK)”ujarnya.

Kasus pemblokiran terhadap ratusan rekening perusahaan investasi dan asuransi ini menurutnya harus disikapi dengan sangat serius apabila pemerintah mau menghindari dampak sistemik yang kapanpun dapat terjadi. Hotbonar mengkritik pemerintah yang saat ini fokus hanya pada urusan holdingisasi sektor asuransi.

"Saat ini pemerintah hanya berwacana membentuk holding dan anak perusahaan sektor asuransi yang sumber dananya juga belum terlalu jelas” ungkapnya.

Secara khusus mengenai risiko sistemik, Irvan Raharjo Pengamat Asuransi melihat bahwa pemblokiran rekening ini akan memicu terjadinya rush yaitu nasabah akan menarik dananya dari perusahaan asuransi.

“Selanjutnya, perusahaan asuransi akan menarik investasinya di pasar modal. Selain itu, para nasabah juga akan menarik dananya dari bank. Hal ini disebabkan karena bank telah memindahkan dana nasabah ke produk asuransi yang tidak menjadi tujuan nasabah menyimpan dana” ungkapnya.

Terkait dengan peran OJK, Irfan mendorong agar OJK segera melakukan verifikasi.

“Apabila tidak ada langkah serius dari OJK, maka nasabah dapat mengajukan gugatan, ” pungkasnya.(Willy Widianto)

gampang banget pakek sistemik...^^^

padahal gak ada pinjeman antar asuransi...!!!

beda ama bank...yg saling pinjam meminjam antar bank...pasar uang lah istilahnya...kalah kliring...!!!
.
.
.
giiliran bank....pada pakek OTOT....GAK ADA SISTEMIK...^^^^
Lihat 2 balasan
serahkan aja sama pemerintah, pasti beres
Balasan post ajacid
Ratusan rekening MI yg ga ada kaitan bro, menyebabkan nasabah gak bisa narik duit, sistemik karena bisa bikin ilang kepercayaan ama pemerintah..

Ga ada sangkut paut kok diblokir
Balasan post gigiemaskeren
Quote:


sistemik itu...nular ke asuransi2 laen...!!!

bener...memang bisa (bisa YA / bisa TIDAK)....TAPI...!!!

BANK lebih MUDAH sistemik....karena sesama bank itu ada pasar uangnya...!!!

jadi kalo satu bank kolaps...akan narik bank lainnya...!!!!
.
.
beda ama asuransi...kalo manajer ASURANSI (Investasi) pinter....dia sudah bisa itung...nasabah yang jatuh tempo bulan ini berapa...taon depan berapa...!!!

jadi kalo wanprestasi...yang ancur ya perusahaan .asuransi itu sendiri...gak nark suransi2 lainnya...!!!


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di