CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Food & Travel / ... / Cerita Pejalan Domestik /
Pelajaran dari Tempat Semedi dan Monyet di Cirebon
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e44e2dd65b24d2cf70d8d83/pelajaran-dari-tempat-semedi-dan-monyet-di-cirebon

Pelajaran dari Tempat Semedi dan Monyet di Cirebon


Petualangan di Cirebon tinggal besok dan itu pun cuma setengah hari. Jadi malam ini saya mutusin buat beli oleh-oleh sekalian cari nasi jambalang yang paling enak di Cirebon.


Tukang becak yang sudah saya sewa sejak siang tadi udah nungguin di depan hotel, tadinya saya kira dia bakalan kabur seperti orang Indonesia kebanyakan. Ternyata si bapak jujur eui, senangnya.

Pelajaran dari Tempat Semedi dan Monyet di Cirebon

Selepas istirahat sebentar, saya langsung tanya dimana nasi jambal terenak di Cirebon. Jawabannya nasi jamblang Mang Dul. Sebenarnya warung Mang Dul ini biasa saja, enggak besar atau nyaman banget. Semuanya biasa ala rumah makan gitu, di sini ada beragam lauk yang pasti pilih jamblang dan nasi yang dibungkus sama daun jati.

Enggak jauh dari situ ada pusat oleh-oleh asli Cirebon, yang pasti saya udah beli batik tsurmi yang terkenal di Cirebon. Sisanya jadi tinggal beli beraneka jenis makanan. Salah satunya bakpia beraneka rasa yang enak banget, terutama bakpia cokelat yang meleleh banget cokelatnya.

Sebelum balik ke penginapan, saya kepicut sama warna warni lampu di depan mall Grage. Saat itu emang lagi ada festival of light. Ke dalanya kita harus bayar sekitar Rp 30 ribu- lupa. Areanya kecil sih tapi saya norak aja foto-foto di sana. Masalah yang sering timbul itu dari solo traveling itu adalah enggak ada yang fotoin, jadi deh ngikutin pasangan kakak adik yang kenalan mendadak gara-gara mau minta tolong difotoin emoticon-Stick Out Tongue

Balik lagi ke yang mistis-mistis. Esok pagi saya udah ngeburu angkot untuk ke tempat semedi sekaligus versi kedua makam Sunan Kalijaga.

Di sini juga banyak banget monyet, menjadi salah satu cobaan terbesar dalam hidup gue secara gue takut banget sama yang namanya monyet. Memang mereka sih enggak menganggu, tapi tetep aja serem klo berkerumun kayak gitu.

Konon katanya monyet ini enggak pernah lari ke tempat lain dan jumlahnya selalu sama. Dari keterangan jurukunci di sana yang juga ngaku sebagai keturunan Sunan Kalijaga, monyet-monyet ini adalah jelmaaan dari santri Sunan yang dikutuk jadi monyet gara-gara malas solat Jumat. Tuh dengerin! linknya di sini

Pelajaran dari Tempat Semedi dan Monyet di Cirebon

Secara umum, tempat ini meski bersih tapi udah reot mau rubuh lagi. Kasian. Di dalamnya ada makam Sunan di sampingnya, seperti biasa ada sumur keramat. Saya udah diwanti-wanti untuk ngasih duit buat juru kunci sama titipan untuk makan si monyet-monyet.

Saya  pun menyanggupi dengan uang yang makin tiris. Eh pas keluar dari pedepokan tiba-tiba wrrrrr banyak amet warga minta uang. Mentang-mentang saya dari Jakarta mereka pikir saya kaya raya kali ya. Saya pun mohon diri dengan perasaan enggak enak dan miris sekaligus takut abis itu dijampi-jampi atau disumpahin gara-gara enggak kasih duit ke mereka yang agaknya marah.

Gua Sunyaragi

Langsung deh ngacir sama tukang becak. Dari sana tersisa beberapa jam lagi, saya langsung meluncur ke Gua Sunyaragi. Kali ini saya nekat enggak mau nyewa pemandu gara-gara duit udah enggak ada dan pasti mereka minta meski saya di sini menunaikan tugas jadi jurnalis. Pret lah pokoknya. 

Akal-akalan, saya sih nimbrung rombongan yang juga nyewa guide untuk ngasih penjelasan di tempat penuh batu karang ini.

Emang tempat ini indah secara estetika meski cerita di baliknya tidak selalu indah karena banyaknya orang yang datang ke sini untuk bertapa dan nyari ilmu. Di beberapa tempat juga sering dijadiin sarang nyari hantu ala ala di TV. Di tempat-tempat tertentu juga masih ada kepercayaan, kayak kalau megang batu ini nanti sulit jodoh dan lain-lain.

Saya udah keburu capek karena tempat ini panas banget dan kalian harus masuk-masuk gua kecil, gelap, pengap. Hwaaaa.....

Di sini juga ada beberapa foto perjalanan gua ini hingga akhirnya menjadi tempat wisata. Pada awalnya kan cuma tempat Sunan Gunung Jati nyari karomah dan semedi tapi sampai sekarang pun masih diteruskan. Pihak pengelola enggak pernah melarang orang semedi di sini, bahkan katanya sampai orang Malaysia juga pernah semedi di sini.

Meski pun saya males banget sama cerita-cerita kayak gini toh tetep saja waspada klo udah masuk ke banyak tempat kayak gini, pasti zikir dibanyakin. Karena selepas dari Cirebon saya merasa badan gue 'kotor' dan langsung deh buru-buru mandi besar takut ada hal-hal mistis yang menempel.

Setelah dari situ saya langsung kejar kereta balik ke Jakarta. Sembari share sama teman-teman soal perjalanan kali ini yang baru cerita aja temen2 udah merinding hehehe....

Yah begitu lah, nyatanya Indonesia khususnya di Cirebon ini belum lepas dari hal-hal gaib begitu. Jadi nikmatin aja.  Video serunya bisa dilihat di sini. Cerita lainnya lihat di sini. 





GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di