CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Tok! Pemerintah Tak Akan Pulangkan WNI Eks ISIS
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e42886b0577a96bdd7b258c/tok-pemerintah-tak-akan-pulangkan-wni-eks-isis

Tok! Pemerintah Tak Akan Pulangkan WNI Eks ISIS

Tok! Pemerintah Tak Akan Pulangkan WNI Eks ISIS

Pemerintah memutuskan tidak memulangkan WNI eks ISIS ataupun yang terlibat jaringan teroris lainnya di luar negeri. Hal ini didasari keputusan rapat dengan Presiden Jokowi di Istana.

"Pemerintah tidak ada rencana memulangkan teroris. Tidak akan memulangkan FTF (foreign terrorist fighter) ke Indonesia," kata Menko Polhukam Mahfud Md di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Selasa (11/2/2020).

Mahfud mengatakan ada 689 WNI yang berada di Suriah dan Turki. Mereka, kata Mahfud, merupakan teroris lintas batas atau FTF.

"Hasil rapat menyangkut teroris lintas batas, FTF, itu keputusan rapat kabinet tadi, pertama, apakah teroris yang ada di luar negeri ini jumlahnya 689 per hari ini warga negara Indonesia di Suriah, Turki, terlibat FTF itu akan dipulangkan apa tidak," kata Mahfud.

Dari hasil rapat, pemerintah tidak akan memulangkan WNI yang terlibat jaringan teroris. Pemerintah tidak ingin mereka menjadi 'virus' bagi warga Indonesia.
"Keputusan rapat tadi pemerintah dan negara harus memberi rasa aman dari teroris dan virus-virus baru, terhadap 267 juta rakyat Indonesia karena kalau FTF pulang itu bisa menjadi virus baru yang membuat rakyat yang 267 juta merasa tidak aman," ujarnya.


https://news.detik.com/berita/d-4894...13.1541780864

Tok! Pemerintah Tak Akan Pulangkan WNI Eks ISIS

Tak Pulangkan WNI Eks ISIS, Mahfud Md: Agar Tak Ada Virus Teroris di RI

Pemerintah memutuskan tidak memulangkan ratusan WNI yang terlibat jaringan teroris di luar negeri, termasuk ISIS. Pemerintah tidak ingin mereka menjadi 'virus' bagi warga Indonesia.

"Keputusan rapat tadi pemerintah dan negara harus memberi rasa aman dari teroris dan virus-virus baru, terhadap 267 juta rakyat Indonesia. Karena kalau FTF (foreign terrorist fighter) pulang, itu bisa menjadi virus baru yang membuat rakyat yang 267 juta merasa tidak aman," kata Menko Polhukam Mahfud Md di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Selasa (11/2/2020).

Berdasarkan catatan, ada 689 WNI yang merupakan teroris lintas batas atau FTF. Mahfud mengatakan pemerintah masih mendata yang lebih valid terkait WNI yang terlibat teroris.

"Meskipun begitu, pemerintah juga akan menghimpun data yang lebih valid tentang jumlah dan identitas orang-orang yang dianggap terlibat teror, bergabung dengan ISIS. Itu saja kesimpulannya," ujar Mahfud.

Keputusan ini diambil dalam rapat dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Mahfud dan pejabat terkait menghadiri rapat intern tersebut.

"Pemerintah, tidak ada rencana memulangkan teroris. Tidak akan memulangkan FTF (foreign terrorist fighter) ke Indonesia," ucap Mahfud.

Wacana pemulangan warga negara Indonesia (WNI) eks ISIS muncul usai organisasi teroris itu tumbang. Para pengamat terorisme mendukung sikap Presiden Jokowi menolak kepulangan itu.

Salah satunya pengamat terorisme dari Universitas Indonesia (UI) Ridlwan Habib, yang mengatakan tak menutup kemungkinan para WNI eks ISIS hanya berpura-pura (taqiyah) kalah sebagai strategi untuk mempertahankan ideologinya. Dia menjelaskan bahwa berpura-pura ini merupakan bagian strategi mereka.

"Mereka setelah nggak punya wilayah memakai strategi yang disebut Inhiyaz. Inhiyaz artinya berbaur, menyamar sebagai masyarakat biasa. Untuk bisa dipercaya sebagai masyarakat biasa ya dengan cara taqiyah atau berpura-pura," kata Ridlwan Habib saat dihubungi, Senin (10/2).

Berdasarkan pertimbangan itu, Ridlwan menyarankan agar wacana pemulangan WNI eks ISIS dikaji lagi oleh pemerintah RI. Apalagi menurutnya, sistem deradikalisasi di Indonesia belum cukup baik.

"Hari ini kita belum punya sistem deradikalisasi yang cukup baik. Terutama untuk orang-orang yang belum berada di penjara. Karena status mereka kan belum jelas, mereka deportan atau napi. Opsi lain yang bisa digunakan pemerintah, memberlakukan Komando Operasi Khusus (Koopsus) RI untuk menawan mereka di sana, karena sebelumnya kan mereka memproklamirkan diri melawan Indonesia," tuturnya.

Namun ada juga pandangan yang mendukung kepulangan WNI eks ISIS. Salah satunya dari Ketua Umum Dewan Nasional Pergerakan Indonesia Maju (DN-PIM) Din Syamsuddin.

"Selama mereka masih berstatus WNI. Sekali lagi selama mereka masih berstatus WNI, maka negara harus memberikan perlindungan, itu amanat Konstitusi bahkan amanat dari pembukaan UUD 1945 bahwa negara antara lain melindungi seluruh rakyat dan tumpah negara Indonesia kalau tidak salah bunyinya seperti itu," kata Din di Sekretariat DN-PIM, di Jalan Warung Jati Timur Raya, Pejaten, Jakarta Selatan, Jumat (7/2).

Din mengingatkan setiap WNI memiliki hak dilindungi. Meski ada pelanggaran, sambung Din, pemerintah bisa menghukum mereka setelah memulangkannya dari Suriah.

https://news.detik.com/berita/d-4895...913.1541780864

Tok! Pemerintah Tak Akan Pulangkan WNI Eks ISIS

Tok! Pemerintah Tak Akan Pulangkan WNI Eks ISIS

Tok! Pemerintah Tak Akan Pulangkan WNI Eks ISIS
profile-picture
profile-picture
profile-picture
voorvendetta dan 19 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh nevertalk
18
Thread sudah digembok
Halaman 1 dari 2
Astajim emoticon-Kagets


Bata emoticon-Bata (S)
profile-picture
profile-picture
0land dan DonSands memberi reputasi
-2
Mantap, patut di apresiasi keputusan nya
profile-picture
gabener.edan memberi reputasi
Kadrun yg mau kejang2 dipersilahken.....emoticon-Ngakak (S)
profile-picture
profile-picture
profile-picture
gabener.edan dan 6 lainnya memberi reputasi
kalau udah final bagus lah.kadrun model mardani nyeepong pellller onta aja.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Abc..Z dan 8 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh jurumudi75
selamat berjihad sampai mati ya. selamat bertemu dengan 72 bidadari disana ya akhi
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Air.Gate dan 2 lainnya memberi reputasi
FTF ini multi tafsir loh, dengan kata lain gak akan memulangkan yang jelas-jelas kombatan, kayak bapaknya mbak yang diwawancara kemaren, tapi masih bisa memulangkan anggota keluarga yang gak ikut-ikutan perang.
malah menurut ane ini bakal bikin masalah baru, siapa yang menentukan dia itu FTF apa bukan? suriah? turki? apa irak?
emoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
sposolo dan suryahendro memberi reputasi
punye otak juga yg mutusin
profile-picture
areszzjay memberi reputasi
Alhamdulilaaaaaaaaah!!!! emoticon-I Love Indonesia
Kemenangan bangsa Indonesia


emoticon-Belgia
profile-picture
areszzjay memberi reputasi
Kirim yang dukung kesana deh biar jadi seribu.
Mampus tuh bigot2 laknat ukhti di Penjara, sambil di perkosa kombatan ISIS.



emoticon-Wakaka
profile-picture
profile-picture
wen12691 dan areszzjay memberi reputasi
bagus pak. saya setuju
ISIS eks WNI



Dan mampuslah kalian semua mantan manusia! emoticon-Wakaka
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Abc..Z dan 2 lainnya memberi reputasi
Udah lah serahin aja ke penjara syria dan Irak.

Pasti nyaman mereka disana.

Hawa sejuk, tempat tidur empuk, makan 3x sehari, cuma rebahan doang kerjanya sambil nunggu eksekusi

emoticon-Wkwkwk
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Abc..Z dan 4 lainnya memberi reputasi
setuju banget.....emoticon-Toast
keputusan yang baik, harus dihormati
Bagus lah.

Org2 yg terlibat teroris tidak pantas dipulangkan ke indo.
profile-picture
wen12691 memberi reputasi
mantap
udah kebanyakan import jangan malah nambah import teroris juga emoticon-Ngakak
profile-picture
areszzjay memberi reputasi
Mereka menuai karma
Bapak, istri , anak , tdk boleh dipisah, bisa melanggar HAM.

FTF (foreign terrorist fighter) & keluarga tdk boleh dipisah, melanggar HAM.
Biarkan saja disana mereka berkumpul.

emoticon-Toast
profile-picture
profile-picture
profile-picture
voorvendetta dan 4 lainnya memberi reputasi
Halaman 1 dari 2
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di