CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Hobby / Buku /
TARGET CINTA.
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e404abd0577a914111122bc/target-cinta

TARGET CINTA.

Semua tau, mimpi adalah alam yang sangat dan didambakan. Dimana di alam sana.

Apapun yang kita mau pasti terwujud. Tapi beberapa orang tidak mengetahuinya. Bahwa

sesungguhnya mimpi bisa kita kendalikan


"husssssss"


Suara hembusan angin mengisi kekosongan kota yang mendung dan hujan yang rintik.

Beberapa orang berjalan dengan jas hujan dan payung nya di trotoar. Gadis berusia 18

tahun ini, berjalan tanpa payung. Bajunya kebasahan dan rambutnya yang panjang,

merelakan dirinya untuk terbasahi air hujan.


***

Aku membuka pintu rumahku. "Aku pulang" dengan nada bosan..


Aku melihat kakak laki-laki ku yang kribo, yang sangat menjengkelkan menatapku

dengan senyum hinaannya di depan ku.


"Baru pulang,kebasahan ya? Kasihan. Maka nya pakai jas hujan biar gak basah. Gini sih

sok kaya.jas hujan ko dirobek-robek"


Sambil tertawa kecil, aku dan menundukan kepala aku dan berkata, "Gak dalam mimpi

atau dunia nyata. Sifatmu gak pernah berubah ya?"


Aku mengangkat kepalaku dan mengepalkan tanganku tepat didekat wajah kakak ku.


"Lihat ini, kau punya lima detik untuk menjauh darik... KAU PAHAM!!!" 

(Dengan kesal aku teriak padanya.)


"Aku pikir kau sudah jadi dewasa!"

"Hei bocah sialan, berhenti bersikap ke kanak-kanakan!"

"Dari dulu aku sangat tidak menyukaimu!"

"Kalau dulu ayahku tak berniat untuk memanfaatkan kekayaan keluargamu,  pasti aku tak akan ada disini dengan penderitaan"


"....Aku terdiam dengan wajah penuh kekosongan,mendengar kata-kata itu.


Aku menurunkan tanganku dan mengepalkannya sekuat mungkin.


"Aku tak tau... 

apa yang ku dengar ini benar atau tidak, tapi...

AKU HARAP AYAH BUSUK MU SEGERA MATI" 

Aku teriak sekuat tenaga. Sehingga ledakan besar terjadi.


Asap hitam seperti roket meluncur ke atas langit. Aku terbang dan keluar dari

gumpalan asap hitam itu.


Air mataku, tak bisa berhenti mengalir. 

Saat ku mengingat ibu ku, yang tak pernah

mendapatkan kasih sayang dari suaminya. 

Bahkan sampai akhir hayatnya, bapak sialanku

tidak membiarkan aku bertemu dengan ibuku. 

Dan lebih kesalnya lagi dia... DIA tak pernah

memberitau kan aku bahwa ibuku mati. 

Hingga akhirnya aku sendiri yang mengetahuinya

di usia ku yang ke 7 tahun. Ledakan makin menjadi-jadi,dalam diriku terdapat banyak rasa

benci akan dunia nyata. Aku perlahan membuka sebuah portal.


"Aku merapatkan kedua telapak tanganku.


"Wahai penguasa kegelapan,bukalah portal menuju pulau kebencian'"


Saat itu langit mimpi menjadi mendung dan awan saling berkumpul dan membentuk

sebuah portal. Listrik-listrik keluar dari portal tersebut.


***


Gadis itu berhenti berjalan,dia merasakan sebuah kekuatan kebencian teramat besar

cdari atas langit.


"Ini.. perasaan ini. aku mengingatnya" sambil melihat ke atas langit yang

mendung.wajahnya cantiknya yang lugu terbasahi air hujan.

Bersambung...

Jika kalian suka, mohon like.
Maka saya akan menguplode lanjutannya.
Terima kasih.


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di