CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e3f5806018e0d4d027e8d4c/sayap-sayap-patah

Sayap-sayap Patah

Sayap-sayap Patah (Cerpen based on the true story) Sayap-sayap Patah

Cerita ini gue persembahkan buat seseorang yang udah bikin cerita bahagia sekaligus luka yang paling dalam buat gue. Gue percaya, rencana Allah adalah sebaik-baiknya rencana. Za...

Part 1


Kenalin nama gue Emily, gw kerja di salah satu kantor di kota J. Gw pengen cerita sedikit perihal kisah cinta gue.
Berawal dari reunian sama temen gue dari SMP namanya Sena. Dia udan nikah dan punya anak 1 cewek dan asli mirip banget sama dia haha. Semenjak gue sibuk sama kuliah dan kerjaan gue, gue emang jarang pulang ke rumah gue, karna gue tinggal sama kakak gue. Sebelumnya sena tinggal di luar kota, semenjak dia pindah kita emang nggak pernah ketemu sama sekali, cuma sesekali nanyain kabar lewat sms. Hari itu gue janjian sama sena buat ketemuan di rumah dia, karena dia udah pindah lagi ke rumah orang tuanya disini.

"Mi, lu dimana? Gue udah di rumah nih, main kesini kek, kangen gue. " isi sms dari sena.

"Iya nunggu gue libur deh, mana bisa gue balik kalo hari kerja, gue juga kangen ama elu".

"Yaudah deh, janji ya lu gue tunggu".

"Ok deh gue janji".

Hari itu hari sabtu, dimana gue libur kerja. Jadi gue putusin balik sore ke rumah gue karna jarak rumah kakak gue sama rumah orang tua gue lumayan juga sejam perjalanan. Sesamapinya gue d rumah langsung gue telpon si sena.

" Sen, gue bisa ke rumah lu jam berapa? Gue udah balik nih".

"Udah maleman aja ntar gue ada di rumah kok"

"Ok deh sen kalo gitu ntar gue kabarin lagi ya"

"Ok zheyeng" balas sena.

Sebenernya gue paling males keluar malem minggu karna jalanan bakal rame banget ama bucin-bucin (Budak Cinta) dan anak abegeh yang pada menikmati malem mingguan. Apa bedanya sih malem minggu sama malem lain, heran gue kan jadi sumpek banget ni jalan, pikir gue dalam hati.

Akhirnya sampailah gue di rumah sena setelah melewati riuhnya jalan karena malem minggu.

"Assalamualaikum" gue sambil berdiri di depan pintu rumah sena karena kebetulan pintunya nggak di tutup, sengaja banget nih karena gue mau main.

" Waalaikumsalam, aaa miiii gue kangen bnget sama elu" Sena langsung girang sambil meluk gue, gue tadinya kaget dan langsung meluk dia juga.

"Iya iya gue tau gue emang nganengin"

"Dasar lu nyesel gue ngomong" ucap sena. Udah deh ayok masuk, kita kangen-kangenan di dalem aja"

"Yaudah ayok" gue ngikutin sena dari belakng.

"Udah lama bnget si kita nggak ngumpul ya, udah pada sibuk sendiri-sendiri, sedih gue hehe" ucap sena sambil pasang muka sok sedih.

"Iya gue juga udah jenuh kerja kuliah mulu, kngen ngumpul ama kalian lagi".

Dari jaman SMP emang gue udah sering banget main ke rumah sena, sama temen-temen geng gue, Ica, loly ema. Tiap pulang sekolah pasti kita mampir ke rumah sena yang notabene nya harus balik arah kalo mau ke rumah gue hehehe sengaja sih kita cari kegiatan di luar kegiatan sekolah yang pasti ngebosenin. Kadang sekedar ngemil sambil gosipin orang aja hahaa jangan di tiru ya. Semenjak lulus sekolah kita udah nggak pernah kumpul lagi, karena udah punya kesibukan lain-lain dan kita udah pisah, ada yang di luar kota juga.

"Eh mi, gimana lu masih jomblo apa udah baikan? " tanya sena ke gue

"Buset lu tu ya, dari dulu nggak pernah berubah, tiap ketemu pasti itu dulu yang lu tanya, heran gue" jawab gue kesel.

"Hahaha, ya abis lu sih yang laen udah pada nikah tu, lu masih santai aja nggak pengen apa kayak gue?"

"Ya pengen si, cuma ya belum ada yang pas aja sih buat gue. Gue udah males pacaran sen, capek gue sakit hati terus. "
"Yaudah deh besok gue cariin buat elu, Hahaha" jawab sena

"Apaan lu mau jadi mak comblang segala, banyak yang deketin gue mah, tapi nggak ada yang pas aja", kata gue sambil pasang muka songong.

"Ah banyak alesan deh lu" jawab sena sensi.

Obrolan kita pun berlanjut dari mulai ngobrolin cowok, kerjaan, make up, ngobrolin mbah-mbah tukang jual pecel, ngobrolin abang bakso langganan jaman sekolah, dan masih banyak lagi. Sampe gue nggak sadar jam udah nunjukin angka 10.

"Sen, gue balik dulu ya. Udah malem ternyata, ntar nyokap gue marah lagi gue pulang telat".

"Yahh, nggak kerasa banget sih baru juga ketemu, yaudah deh mi lu ati2 ya"

"Iya sen, gue balik dulu ya" sambil cipika cipiki ke sena.


Selesai sudah masa santai gue dan gue harus balik lagi ke rumah kakak gue karena besok kerja. Hhhh beratnya hari esok pikir gue. Malem itu gue lagi asik main game, tiba-tiba ada pesan WA masuk, ternyata dari sena. Gue buka pesan itu..
"Mi, lu mau nggak gue kenalin ama sepupu gue, baik banget orangnya, kalo mau gue kasih nomor elu ke dia nih"

Buset ni orang nggak tenang banget liat gue jomblo dari dulu, pikir gue dalam hati.
"Siapa sen? Cakep kaga? Wkwk" bales gue

"Ah elu hari gini masih aja nyari yang cakep, kaga kenyang makan cakep mah, kalo lu mau ntar gue kirimin nomor elu ke dia" bales si sena ke gue.

Setelah gue pikir-pikir ya kenapa enggak toh buat nambah temen juga. Setelah gue putus dari mantan gue 2 tahun yang lalu, emang susah buat gue nerima cowok lain di hati gue. Mangkanya nggak semua cowok gue terima di hidup gue.

"Yaudah deh sen, kasih aja nggak papa. Buat nambah temen juga".

"Okedeh kalo gitu, lu tunggu aja ya kalo dia chat elu, semoga berhasil ya mi haha" bales sena pake emoticon cium ke gue.

Apaan sih ni bocah, kenapa jadi dia yang semangat banget deh heran gue.
Besok malemnya seperti biasa gue lagi mager trus main game d kamar. Tiba-tiba ada nomor baru ngirim WA ke gue. Gue lupa kalo sena mau ngenalin sepupunya itu kw gue.

"Emily? " isi pesan dari nomor baru itu.

Gue ngga langsung bales, tapi gue liat dulu profilnya, disitu ada foto cowok dan tertulis nama nya Reza. Sambil baca gue mikir, gue masih bingung siapa ya gue nggak kenal. Karena sena sebelumnya ngga ngasih tau gue siapa nama sepupunya.

"Iya, siapa ya? " bales gue

"Ini reza, sepupunya sena."

"Ohh, reza iya iya." Bales gue pake emo senyum pepsodent haha

"Salam kenal sebelumnya, nggak papa kan gue chat elu? "

"Iya nggak papa, salam kenal juga ya reza."

"Oiya, emily tinggal dimana? "

"Gue tinggal di Cempaka sama kakak gue, aslinya mah orang Sakura juga gue."

"Oh di Sakura dimananya kalo boleh tau? " tanya reza

"Di jalan dr. Soetomo, reza deket ya rumahnya sama rumah sena?"

"Iya deket kok, wah boleh dong kapan-kapan gue main ke rumah lu mi"

"Iya boleh lah, asal hari libur. Karna gue baliknya cuma pas libur doang, hehe" jawab gue

"Ok deh kapan-kapan kalo emi ada d rumah kabarin yaa"

"Siapp" jawab gue singkat.

Dan gue masih lanjutin perkenalan sama reza mulai dari nanyain kerjaan, kuliah, temen-temen reza, temen-temen gue, tanpa gue sadari kita berasa akrab banget padah juga baru beberapa jam kenal haha.
profile-picture
profile-picture
bang.dot dan j4k4pntura memberi reputasi
Diubah oleh Realpecahankaca
Part 2 menyusul ya 😁

Sayap-Sayap Patah ( Cerpen Based On The True Story)

Part 2


Setelah chat gue pertama sama Reza kita belum ada komunikasi lagi, karena dari cerita itu yang gue tangkep dia nggak suka terlalu banyak basa basi, to the point aja. Kesan pertama yang gue dapet malam itu adalah "Gue serasa berkaca" iya, semua yang ada di diri Reza hampir mirip banget sama gue, sama-sama nggak suka basa basi, sama-sama hoby nyanyi, gila kerja ahhh (Ini gue ngetik sambil nangis huhu).


Malem ini gue lagi sibuk sama proposal gue, ya gue kerja sambil kuliah karna itu emang cita-cita gue dari jaman sekolah. Dan insyaallah udah terwujud. Ini emang lagi masa-masa mumetnya gue, harus bagi waktu antara pekerjaan sama kuliah gue. Tau kan alesan gue enakan jomblo daripada pacaran? Iya gue terlalu asik sama pekerjaan dan kuliah gue, otak gue udah penuh mikirin dua hal itu, gak kebayang kalo gue harus mikirin cinta lagi haha. Tiba-tiba hp gue bunyi, pas gue liat ternyata sena.

Gue lngsung angkat telpon Sena.
"Halo Sen, ada apa nih tumben lu nelpon? "

"Heheehe gue pengen tau aja, gimana ama Reza? Lancar ngga?"

"Ya gitu deh" jawab gue singkat.

"Ah elu mah, pasti lu cuekin dia ya? Gimana mau nikah cepet lu kalo gitu? "

"Yee kenapa lu yang sewot sih? Enggak lah, Reza asik kok orangnya, nyambung juga ama gue"

"Bagus deh kalo gitu, lu yang baik-baik sama dia ya. Dia baik banget kok orangnya, nggak banyak tingakah, dan yang harus lu tau ni, dia nggak mau cari pacar lagi mi, dia pengennya cari istri. Dia udah capek main-main mulu katanya"

"Ohh gitu, yaudah sih kita liat aja ke depannya kaya gimana, yang pasti gue sih masih biasa-biasa aja. Baru juga kenal" jelas gue ke Sena.

"Yaudah deh, semoga berhasil ya mi, gue bilang ke dia kalo bisa dia jadiin lu sodaraan ama gue" kata Sena sambil kesenengan.

"Dihh, dasar lu mak comblang kenapa jadi elu yang semangat. Udah ah gue mau lanjut ngetik lagi" tanpa basa basi gue matiin telpon.

Gue lanjut ngetik, nggak gue pikirin apa yang barusan di omongin Sena ke gue. Yang ada di pikiran gue sekarang adalah fokus sama skripsi gue, cepet wisuda. Masalah cinta ntar aja deh. Tiba-tiba hp gue bunyi, ternyata Reza yang nelpon gue. Duh, elu nelpon gue do saat yang nggak tepat deh dalam hati gue. Langsung gue angkat telpon Reza.

"Halo.. "

"Halo Emily, lagi sibuk nggak? " tanya Reza yang ternyata suaranya ya ampun bikin gue deg-degan.

"E..e enggak kok Za, ini lagi santai aja" Jawab gue gugup. Ntah kenapa tiba-tiba gue berubah pikiran, padahal gue lagi ngetik proposal gue yang mau gue tunjukin ke dosen gue besok.

"O iya mi, kapan pulang? Nggak kangen apa sama rumah? "

"Belum tau ni, minggu ini lagi ribet banget gue, jadi belum sempet pulang"

" Ohh gitu, kirain gue lu pulang minggu ini" jawab Reza.

" Emang kenapa Za? "

"Gue pengen ketemu lu aja sih, mau gue ajak ke sini"

"Emang lu lagi dimana sih? Rame bener suaranya"

"Ini di cafe temen gue, cafe baru. Bagus deh tempatnya, besok kalo lu balik gue ajak kesini deh" Jawab Reza sambil dia metik-metik gitar.

"Ok deh tunggu gue balik ya. Eh lu main gitar? Nyanyi dong " Pinta gue.

Gue emang dari dulu suka banget sama cowok yang pinter main gitar sama nyanyi, cita-cita gue banget punya cowok kaya gitu. Jadi setiap cowok yang deketin gue pasti gue tanya, suka nyanyi nggak? Bisa main gitar nggak?

"Nggak ah suara gue jelek hehe"

"Ah nggak percaya gue, ngomong aja merdu apalagi nyanyi"

"Haha gue maunya nyanyiin secara langsung aja deh" Jawab reza.

"Ye kelamaan deh, tapi yaudah lah nggak papa".

"Yaudah deh mi, ngga enak nih temen-temen gue udah dateng, besok lagi ya gue telponnya"

"Ok deh kalo gitu, daaa"

"Daa.. "

Dan gue ngerasa makin asik sama Reza, nggak lebay anaknya, nggak banyak basa basi kayak cowok-cowok yang deketin gue sebelumnya. Sebernya sebelum gue kenal sama Reza, gue deket sama cowok yang baik banget menurut gue, niat dia juga deketin gue dari awal nggak main-main, tapi nggak tau kenapa semenjak kenal Reza gue jadi nggak pernah banget inget sama dia. Setiap hari gue suka nungguin chat dari Reza, ataupun telpon dari Reza. Iya udah lama banget gue nggak ngerasain senyaman ini kalo cerita sama cowok. Reza udah bilang ke gue, kalo dia pasti bakal jarang ngubungin gue, alesan dia adalah kalo sekali ngobrol biar banyak yang di obrolin. Gue terima alesan itu karna gue pun lebih suka yang kaya gitu, secara gue bosenan orangnya.

Udah hari sabtu aja, karna udah nggak ada lagi yang gue kerjain, gue putusin buat pulang ke rumah orang tua gue hari ini. Yaa seperti biasa, malem minggu di sini selalu rame, anak motor, anak skate, semua pada nongkrong di pinggir jalan. Malem itu mama gue minta temenin ke rumah tante gue, rumah tante gue emang nggak jauh dari rumah Sena. Dulu rumah gue juga disana. Tapi sebelum kenal sama Sena. Pas gue lagi main di rumah tante gue tiba-tiba Sena chat gue.

"Mi, pulang nggak?"

"Iya pulang, ni gue lagi d rumah tante dewi. Kenapa rupanya? "

"Wahh, main kesini dong. Deket juga"

"Wahh gue sm mama gue ni"

"Yaudah si bentar doang, ntar lu jemput lagi deh mama lu kesitu. Lu kesini aja bentar"

"Iyadeh kalo gitu tunggu gue kesitu"

Tibalah gue di rumah Sena, ternyata ada suaminya juga.


"Lu bertiga aja Sen, bapak ibu lu kemana? "

"Bapak gue ada tu, ibu gue lagi keluar kota ada acara"

"Ooh" jawab gue sambil ngemil makanan yang di suguhin Sena.

Obrolan gue udah panjang kali lebar ama Sena, nggak pernah diem kalo kita udah ketemu mah.

"Bentar ya mi, gue ambil minum dulu. Lu mau apa? Adanya cuma air mineral doang si"

"Elahh lu niat nawarin nggak sih, gue mau jus sirsak". Kata gue sambil becandain Sena.

"Yaudah tunggu sini aja, gue ambil minum dulu"

Sambil main hp gue duduk d ruang tamu Sena. Tiba-tiba dari arah dapur Sena ada yang manggil gue. Gue kira suaminya Sena, pas gue lihat betapa kagetnya gue ternyata itu Reza. Demi apa gue kaget banget njirr, untung gue dandan malam ini hahaaha. Dan dia langsung nyamperin gue di ruang tamu. You know? Dia cuma pake kaos oblong sama celana pendek, tapi tetep rapi. Dari situ aja gue udah deg-degan liatnya wkwk.

"Kok disini sih? Nggak ngabarin deh kalo pulang". Sambil malu-malu ngomong ke gue.

"Hehe iya lupa gue, ini juga nggak sengaja kesininya tu si Sena sibuk banget nyuruh gue kesini".

Sena dateng bawa minuman, sambil cengar cengir ngeliat gue ama Reza. Gue mikir ini pasti kejaan Sena nih, sialan ni bocah kena deh gue.

"Eh, udah ketemu kalian ya" celetuk Sena sambil pasang muka sok polos.

"Ah ini pasti kerjaan lu deh, sengaja kan lu" Timpal gue.

"Ah emang jodoh kali, gue juga nggak tau Reza bakal kesini"

"Iya gue tadi juga emang udah janjian sama suaminya Sena mau keluar, jadi gue mau jemput dia" jawab Reza.

"Ooh yaudah deh nggak papa, kan malah sekalian ketemu disini"

Herannya gue, gue serasa udah kenal lama banget sama dia, jujur deg-degan ketemu sama dia, tapi nggak tau kenapa gue nyaman banget, nggak ada bedanya gue sama dia di dunia maya sama dunia asli. Kita juga sama-sama becandaan, sampe ngmongin rumah tangga haha.
Tiba-tiba suami sena manggil Reza ngajakin berangkat, karna emang mereka udah janjian sebelumnya.

"Za, berangkat yok. Ntar keburu malem nih" Niko yang tiba-tiba keluar dari kamar.

"Yaudah lah sok atuh. Mii, gue duluan ya. Maap ya nggak bisa lama-lama ngobrolnya, besok kita lanjut lagi deh" sambil nyalamin gue mau pamit.

"Ok deh" gue senyum manis.

Langsung gue cubit si Sena.
"Lu apaan si nggak ngomong ama gue dulu kalo dia disini"

"Ihh mana gue tau kalo dia mau kesini, dia kan janjiannya ama laki gue". Jawab Sena ngeles

Gue kesel sebenernya, tapi gue seneng juga bisa ketemu sama Reza buat pertama kalinya. Akhirnya gue pamit pulang karna gue harus jemput mama gue lagi. Sesampainya di rumah ternyata Reza chat gue.

"Emily udah pulang? "

"Iya ini barusan nyampe rumah. Reza masih di luar ya? "

"Iya ini bentar lagi juga balik. Yaudah deh, aku mau pulang dulu ya mi, daaa"

"Daaa.. "

Nggak tau kenapa gue jadi susah tidur malem itu, seneng banget gue akhirnya. Bisa ngobrol langsung sama Reza"
Diubah oleh Realpecahankaca

Part 3

Hari-hari gue udah mulai sibuk banget, mana kerjaan gue numpuk dan gue harus lembur terus ampe malem. Tiap hari gue harus ngadepin ribuan orang beserta berkasnya. Belum lagi proposal gue yang masih revisi-revisi terus. Badan udah nggak tau lagi deh gimana rasanya. Selama gue sibuk sesekali Reza nelpon gue. Sama halnya kayak gue dia juga sering sibuk karna emang akhir tahun yang menuntut dia buat lembur terus. Oiya Reza ini kerja di salah satu Bank swasta, jadi emang lebih banyak waktu kerjanya daripada gue. Kita telponan atau chat sesekali buat sekedar nanya kabar atau lainnya. Sampe suatu hari dia nelpon gue malem-malem.

"Halo mi, lagi sibuk nggak?"

"Halo za, nggak kok aku udah di rumah kok. Kamu nggak lembur? "

"Enggak ni kebetulan aku hari ini pulang cepet. Kamu lagi ngapain mi? "

"lagi dengerin lagu, kamu lagi ngapain? "

"Aku lagi di rumah temen aku mi, biasa suntuk lama-lama di rumah".

"Lu mah gitu, ada waktu buat istirahat malah nongkrong mulu"

"Sesekali doang si mi. Oiya mi, aku mau nanya dong"

"Nanya apa? Jangan susah-susah ye hehe"

"Wah lu tapi harus jawab jujur ni mi"

"Yaudah si apaan?"

"Mi, kalo ada yang ngelamar kamu gimana mi? Kamu siap nggak? "

"Siapa? Kamu mau ngelamar aku? Haha ya maulah, tapi aku belum siap nikah si za"

"Kenapa emang? "

"Masih banyak yang harus aku slesain, aku pengen wujudin cita-cita aku za. Au nikah kalo udah wisuda, ya kamu kan tau sendiri aku kuliah pake duit sendiri, adek-adek aku juga masih banyak Za".

"Tapi kan bisa aja mi tunangan dulu aja, baru nikah"

"Emang lu udah siap nikah? "

"Yaudahla mi, gue udah pengen kali nikah kayak temen-temen gue. Gue udah bosen gini-gini aja."

"Emang kamu udah yakin sama aku za?"

"Kalo nggak yakin nggak aku ajakin nikah kali mi. Udah bukan saatnya buat aku main-main. Nggak tau kenapa aku yakin sama kamu mi, aku nggak pengen kamu lepas dari aku mi, nggak akan. Aku pengen ada orang yang selalu nemenin aku, nyambut aku tiap aku balik kerja, aku juga udah pengen punya anak mi haha"

Gue diem, gue nggak nyangka Reza yang suka becandaan ama gue secepet ini ngungkapin ke gue tanpa basa basi dulu. Buset ni anak to the point banget deh, baru kenal udah ngajak nikah aja pikir gue. Dan saat itu emang gue belum kepikiran sama sekali buat nikah, gue belum siap. Di lamar pun rasanya gue belum yakin. Gue takut konsentrasi gue pecah, dimana gue lagi ngejar target gue buat wisuda gue takut aja cita-cita gue akhirnya harus tertunda.

"Aku belum bisa jawab sekarang za, maafin aku, kita jalanin aja dulu ya biar kenal satu sama lain. Aku takut kamu kecewa sama aku"

"Iya deh mi, tapi jangan lama-lama ya mi"

"Hehe aku mikir dulu za"

Dann, semenjak hari itu kita makin intens komunikasi, tapi emang dasarnya gue paling gengsi kalo harus nelpon cowok duluan, sampe pernah suatu hari dia nanya ke gue "Lu kalo gue nggak nelpon kok nggak pernah nelpon duluan si mi? Gue kan juga pengen di hubungin duluan" Dan semenjak saat itu gue sering deh hubungin dia duluan. Makin hari gue makin yakin sama Reza, dari setiap dia nasehatin gue, dari sikap dia ngadepin gue, ya walaupun kita jarang ketemu, gue tau Reza itu beda banget di hati gue. Malem itu tiba-tiba gue kangen banget sama sahabat gue Ica, sahabat dari jaman SMA yang selalu dengerin keluh kesah gue, nemenin gue di saat gue susah maupun seneng. Gue curhat ke Ica via WA karna gue lagi nggak ada pulsa hehehe.

"Chaaaa... "

"Ya miii, kangen wehhh"

"Sama chaa gue juga kangen. Lu lagi sibuk apa? Kapan balik?"

"Hue masih nyusun proposal gue ni mi, kalo udah kelar urusan gue baru bisa balik"

"Gue pengen cerita ke elu cha. Gue lagi seneng banget"

"Cerita apaan mi? Cepet gih"

"Gue deket sama sepupunya Sena cha, dia beda banget deh. Dan dia ngajakin gue nikah cha"

"Trus lu gimana? Lu udah siap emang? "

" Jujur si gue belum siap cha, lu tau lah kan gue masih pengen fokus sama skripsi gue dulu. Gue bingung cha harus jawab gimana. Tapi intinya gue seneng terus kalo sama dia cha, gue bener-bener nemuin sosok yang selama ini gue cari cha"

"Kalo menurut gue lo harus pikirin mateng-mateng deh, lu harus ngasih pengertian ke dia tentang keadaan lo".

"Iya cha gue tau, gue nunggu waktu aja cha biar gue lebih bisa kenal dia lagi. Gue sih nggak perlu harus pacaran cha asal dia yakin sama gue pasti gue juga serius sama dia"

"Gue selalu berdoa yang terbaik deh buat elu mi, yang pasti lu jangan terlalu cepet ambil keputusan aja"

"Iya cha makasih ya lo selalu dengerin cerita gue dari dulu, selalu jadi tempat gue berkeluh kesah"

"Iya mi udah seharusnya kita kayk gitu dongg".

"Yaudah lu cepetan balik deh cha, kangen gue ah"

"Iya iya doain deh cepet kelar urusan gue disini baru gue balik ngumpul ama kalian"

"Ok deh cha sampai ketemu lagi yaa, daaa udah dulu ya cha"

Gue sama Icha dari dulu sering banget punya cerita yang sama soal percintaan, kisah kita selalu mirip tanpa ada rekayasa yaa hehe. Gue juga kadang heran, se dalem itu chemistry kita ya cha. Emang dasar lu sahabat gue yang paling baik.

Malem itu gue lagi capek banget, gue abis lembur dan jam 8 malem gue baru nyampe rumah. Gue rebahan di kasur dan ternyata ada WA masuj yang belum sempet gue baca.
Ternyata dari Reza, ya sesuai janji dia. Dia ngirimin video dia nyanyi pake gitar. Za, lagu itu bakal gue inget sampe kapanpun, suara lembut elu, ahhh sedih gue kalo inget Za. Dan ini lagu yang dia kirim ke gue..

Lama Sudah Tak Kulihat
Kau Yang Dulu Kumau
Kadang Ingat Kadang Tidak
Bagaimana Dirimu

Reff:
Kau Cantik Hari Ini
Dan Aku Suka
Kau Lain Sekali
Dan Aku Suka

Entah Ada Angin Apa
Kau Berdiri Disana
Berhenti Aliran Darahku
Kau Menatap Mataku


Gue terharu banget nggak tau kenapa, air mata gue netes. Gue ngerasa beruntung banget ketemu orang kayak dia.

"Mi, gimana suka nggak lagunya? "

"Suka banget, terharu gue. Itu beneran lu yang nyanyi apa lipsing lo? "

"Anjir lu mi, ya gue lah yang nyanyi. Gitu banget lu"

"Hahaha iya iya percaya gue. Makasih ya lu udah nepatin janji lo ke gue."

"Iya mi. Oiya, bentar lagi kan tante gue nikah ni mi, lu udah di kasih tau belum sama Sena? "

"Iya waktu itu emang Sena ada ngomong ke gue si, tapi belum di kadih undangannya ke gue"

"Besok lu dateng ama gue aja ya mi, gue pengen ajak lu ke rumah gue"

"Hah? Lu ngapain ngajak gue ke rumah lu? "

"Ya mau ngenalin ama bapak ibu gue lah, masak mau bersih-bersih"

"Ya ampun gila aja, gue deg-degan kali"

"Alah kan ada gue, santai aja si. Oiya mi lu kapan balik si? "

"Minggu depan gue balik, ajakin main si gue"

"Iya aman ntar gue ajak lu ke rumah gue hahaha"

"Ah elu mah bikin gue deg-degan aja"

"Ya udah deh mi, gue mau tidur dulu ya"

"Ok deh, selamat tidur"

"Mi, gue pengen pesen ke elu deh"

"Apaan? "

"Besok kalo kita udah nikah, lu harus ngelus-ngelus rambut gue ya sebelum tidur, wajib mi"

"Whatt, ya ampun permintaan lo aneh banget deh"

"Pokoknya wajib mi, lo nggak usah nanya kenapa, krna gue suka aja hehe"

"Iya iya deh kek kucing aja minta di elus-elus"

"Hehehe"

Komunikasi gue masih lancar-lancar aja sama Reza walaupun sama-sama sibuk, gue tetep kasih kabar ke dia. Hari itu hari sabtu, gue pulang ke rumah orang tua gue. Gue keinget kalo reza bilang pas gue pulang harus kabarin dia, yaudah gue chat dia deh..

"Za"

"Iya dekk"

"Lagi sibuk nggak? Jalan yuk? "

"Baru balik kerja si mi, gue aja baru bangun tidur ni"

"Ya ampun za, lo hobi banget si tidur sore-sore, nggak baik tau"

"Ya abis gimana gue ngantuk banget mi"

"Yah jadi gimana ni, gue d rumah tante gue padahal"

"Yaudah gue mandi dulu deh mi"

"Ok deh"

Beberapa menit kemudian dia chat gue..

"Mi, gimana kalo besok aja kita jalannya? "

"Yah, aku kan cuma hari ini doang bisanya za, giliran aku ngajak kamu yang nggak bisa, kalo aku nggak d rumah aja kamu nanya kapan aku balik mulu"

"Ya abis kamu ngomongnya mendadak si mi, kan aku udh bilang kalo balik kasih tau"

"Yaelah inikan juga gue kasih tau dari tadi za, kamu aja yang baru bales chat aku. Udah ah males, aku mau jalan sendiri aja"

"Jangan gitu dong mii"

Gue kesel banget malem itu, giliran gue udah siap dia malah kaya gitu. Akhirnya gue pulang dari rumah tante gue, dan udah jam 9 malem.

"Mi, kamu dimana? Kesini sih ke cafe. Ada titipan dari Sena ni buat kamu"

"Titip apaan? Males ah aku udh ganti baju. Aku udah di rumah, kamu lama banget si"

"Yaudah deh padahal aku nungguin kamu"

Kesel gue kebawa ampe pagi, nggak tau kenapa pokoknya kesel banget gue sama Reza malem itu. Dan paginya Sena ke rumah gue ternyata dia ngasih undangan nikahan tante nya yang juga tante Reza. Dia nyuruh gue harus dateng pokoknya. Yaelahh si mak comblang mah. Sebelum gue balik ke rumah kakak gue Reza chat gue.

"Mi, kamu masih marah ya sama aku? "

"Iyalah masih kesel gue asli"

"Maafin aku dong mii, aku nggak bermaksud bikin kamu kesel deh mi"

"Yaudah la aku maafin" walaupun sebenernya gue masih kesel.

"Makasih ya dedekkk, hehehe. Oiya mi, besok kamu dateng kan ke acara tante aku? Aku jemput kamu ya mi, kamu nggak usah sama yang lain"

"Yah, gimana dong aku udah janji ama temen-temen aku mau barengan kesananya"

"Tapi kamu balik telat ya, aku mau ngajak lu ke rumah aku"

Za.. sampe sekarang kmu punya janji sama aku dan belum kamu tepatin.
Diubah oleh Realpecahankaca

Part 4

Dan akhirnya tibalah di hari nikahan tantenya Sena yang juga tantenya Reza. Hari itu gue lagi ngga enak badan, badan gue panas dingin. Tiba-tiba Reza nelpon gue..

"Mi, jam berapa kesini? "

"Malem aja deh, aku nunggu temen-temen aku ni. Ntar aku kabarin kalo mau kesana"

"Yaudah deh mi, jangan lupa ya. Jangan lama-lama"

"Iya iya, kamu nggak tau apa aku lagi nggak enak badan aku paksain demi kamu deh"

"Ah gada alesan nggak enak badan pokonya harus dateng titik" dan tuuut.. Telepon langsung di matiin sama Reza.

Ya begitulah kita. Setiap ngobrol pasti debat terus, becandaan terus, dia ang dasarnya nggak mau ngalah, dan kalo iya ya iya, kalo enggak ya enggak. Semakin hari gue semakin paham sifat Reza. Kita emang suka gitu, tapi giliran dia ngomong serius, gue diam seribu bahasa. Kata-kata dia selalu bikin gue adem.

Senja mulai menyapa, matahari yang sedang terik-teriknya harus pergi meninggalkan bumi, digantikan oleh langit hitam nan kelam. Gue yang udah janjian sama temen-temen gue malam itu mulai siap-siap. Gue pake baju putih kesayangan gue, pake rok plisket warna cream kesukaan gue juga. Gue seneng sekaligus deg-degan harus ketemu dia lagi. Temen gue loly sama ema udah nunggu gue d jalan deket rumah Sena. Kita emang janjian disana, dan kali ini gue yang molor karna gue kena macet gara-gara ada kecelakaan. Gue liat di handphone gue banyak banget panggilan dari Sena, Ema, sama Loly. Bodo amat lah gue lagi bawa motor.

Sampailah gue di tempat Ema sama Loly nungguin gue.

"Yaelaahh tinkerbell, dari mana aja lo kita udah kering juga nunggu dari tadi" Ema sewot

"Iya maap gue kena macet tadi"

"Yaudah lah ayok berangkat keburu malem" Kata Loly.

Sesampenya disana gue clingak clinguk nyariin Reza, dimana tu bocah tadi sibuk banget nyuruh kesini, giliran gue disini nggak ada dia nyambut gue. Akhirnya kita ketemu sama Sena, disana juga ada temen-temen SMP kita, reuni besar ni. Gue pun duduk bareng temen-temen gue. Gue tarik tangan Sena.

"Mas mu dimana? "

"Nggak tau gue, bentar deh gue panggil"

Gue masih asik sama temen-temen gue, cerita masa lalu kami, cerita kerjaan sampe ke jodoh.

"Sen, mana orangnya? "

Gue denger suara seseorang dan yaa, gue kenal pemilik suara itu. Auto gue liat keluar, dan bener itu Reza. Dia pake celana jeans, kemeja kotak-kotak, pake jam tangan kesukaan gue haha, rambutnya rapi banget. Duhh zaa, lo bikin gue makin sayang deh ehehe.
Tiba-tiba Reza nelpon gue..

"Mi, keluar dong. Gue di luar nih"

"Ye, bentar ya nggak enak ama temen-temen ni, baru pada kumpul si"

"Yaudah deh, gue tunggu di luar ya"

Setelah gue cerita panjang kali lebar kali tinggi sama geng SMP gue ini, kamk pun keluar. Tiba-tiba Sena narik gue.

"Mi, cepetan sini. Lu mau d ajak poto tuh. Di udah siap" Sambil nunjuk ke arah Reza

Dan gue liat disana Reza udah siap mau poto sama pengantin dan dia nungguin gue. Mampus gue, gila aja tu orang ngajakin gue poto mana disini keluarga dia semua.

"Ogah ah, gue malu. Ntar aja gue potonya rame-rame."

"Ah elu cemen banget si, gitu aja malu" Ema ikut nyeletuk.

Akhirnya setelah perdebatan panjang gue pun poto sama Reza. Tiba-tiba dia gandeng tangan gue, sontak gue kaget dan gue lepasin.

"Ih kamu mah, malu tau rame gini"

"Ih biarin aja sih, kan biar so sweet hehhee"

Auto gue pukul pundak dia, dia malah ketawa nggak jelas ngeledekin gue. Udah jam 9 malem, waktunya gue balik sebelum tuan rumah gue ngomel-ngomel. Gue pamit sama Sena dan keluarganya, pas gue salaman sama tantenya dia bilang "Emily cepet nyusul ya, jangan lama-lama" gue cuman cengar cengir aja. Dan gue nyamperin Reza yang lagi duduk sama temen-temennya.

"Aku pulang dulu ya, sambil nyalamin dia"

"Maafin aku ya, kayaknya aku nggak bisa nganter kamu deh, soalnya masih rame disini"

Sebenernya gue kesel karna dia nggak nepatin janjinya, tapi yaudah lah mau gimana lagi.

"Iya deh za nggak papa aku bisa pulang sendiri kok"

Liat kita berdua malah si Sena yang kesel. Dia ngomel-ngomel kenapa Reza nggak nganterin gue padahal udah malem. Gue alesan aja pulang ke rumah tante gue yang deket. Padahal si gue pulang ke rumah, dari pada ribet kan. Reza masih punya janji ke gue kalo dia bakalan ngajak gue ke cafe temennya. Gue nunggu banget momen itu karna gue juga belum pernah kesana. Za, kalo lo tau.. malem itu gue berharap di anterin sama lo, gue pengen banget..
Diubah oleh Realpecahankaca

Part 5

Semakin hari gue semakin sering kangen sama Reza, komunikasi kita juga masih lancar, dia sering nelpon gue, nyanyiin gue sampe gue ketiduran dan akhirnya dia yang matiin telpon. Banyak hal berbeda yang selalu kita bahas, nggak pernah bosen gue dan nggak garing. Reza emang orangnya terkesan cuek, tapi yang gue tau dia selalu serius dalam segala hal. Semakin hari hal yang kita bahas semakin serius, dia sering nanya ke gue perihal berumah tangga. Dari situ gue tau gimana seriusnya Reza sama gue. Gue udah percaya sepenuhnya sama elo Za, tinggal nunggu waktu yang tepat aja buat gue ngomong "iya" atas pertanyaan elo waktu itu.

Hari itu gue seneng banget karna hari libur dan jadwal gue buat balik ke rumah orang tua gue. Ya sekarang gue bisa sering-sering balik karna gue udah nggak masuk kuliah lagi, gue lagi nyusun proposal. Otomatis waktu gue lebih banyak nganggur kalo libur. Pulang ke rumah orang tua gue adalah hal yang paling gue tunggu-tunggu, salah satu alesan gue adalah...
Ya Reza, cowok super cuek yang udah bikin hati gue menetap dan nggak pengen melalang buana lagi hehehe.

Sebelumnya gue emang udah janjian sama Reza buat ketemuan minggu ini, dia ngajak gue ke cafe temennya. Jam menunjukkan pukul 17.00 dan Reza udah nelpon gue.

"Adek dimana?"

Kami emang gitu, kadang manggil adek, mas, aku, kamu, seadanya deh yang penting sama-sama seneng hehehe.

"Ini udah di rumah sih, tapi lagi keluar bentar beli kue"

"Kesini dong dek, aku lagi d rumah kakak ku nih, laper baru balik kerja"

"Yaelah aku kan belum mandi kali, ntar ah aku mandi dulu baru kesana deh ya"

"Maunya sekarang, beliin kue buat aku juga, ntr aku ganti deh duitnya"

"Yee bukan masalah itu, aku kan belum mandi, lagian udah sore juga ntar malem kita kan mau keluar"

"Hmmm, yaudah dehh kalo gitu. Sampe ketemu nanti malem yaa"

"Ok"


Setelah sholat maghrib gue chat Reza,

"Dimana mas? Mau keluar jam berapa nih? "

"Jam 8 an aja deh yaa, mas mau mandi dulu, baru bangun tidur"

Yaelahhh, ini kebiasaan Reza yang sering bikin gue kesel, dia suka banget tidur sore dan giliran udah malem dia baru main atau sekedar nongkrong, ckck sabarr.

"Yaudah deh jam 8 ya"

Gue dandan simple aja malem ini, pake cardigan kesayangan gue, celana katun mocca kesayangan gue dan pake sendal kulit khas garut yang beberapa waktu lalu gue beli pas lagi jalan-jalan. Nggak lama Reza nelpon gue..

"Adek dimana? Mas udah di cafe nih"

"Iya ini otw dahh, bentar aja"

"Lama banget sii lelet deh" sambil becandain gue.

"Iya iya sewot banget"

Sesampenya di cafe gue clingak clinguk nyariin Reza, ternyata dia ada di dalem. Malem itu dia pake kaos oblong garis-garis, pake rompi jeans, dan pake sepatu kets, gue mikir itu kayak gaya gue banget sih hahaha. Emang bener gue juga suka dandan kayak gitu. Rapi banget ni bocah kayak mau kemana aja, ternyata dia nggak sendirian dia sama temen cowok dan satu lagi cewek cantik banget namanya Imel. Gue masuk nyusulin dia, dia langsung nanyain gue pesen apa. Yes, dia emang to the poin aja orangnya. Nggak banyak basa basi, itu yang bikin gue makin, ahhhhh sudahlah..

"Mau duduk dimana?" Tanya dia

"Di atas aja deh kayaknya seru"

Setelah pesen makanan dan minuman akhirnya kita ke atas, gue pesen green tea aja karna gue udah kenyang. Pas sampe di atas ternyata rame juga, dan akhirnya kita gabung ber empat sama imel dan Doni. Gue kenalan dan nanya-nanya sama Imel deh. Tadinya gue kesel aja tau Reza punya temen cantik dan sering nongkrong bareng, setelah gue tau ternyata Imel masih sodaraan sama Reza, alhamdulillah batin gue.

Sambil nunggu pesenan dateng, Doni main gitar sambil nyanyi-nyanyi.

"Nyanyi dong, gue pengen denger kalian nyanyi"

"Nyanyi apa mbak? Lagu romantis ya? " kata doni

"Terserah deh, yang penting nyanyi"

Dan gue akui suara Doni emang bagus, akhirnya Reza kebawa suasana dan dia nyanyi. Suara dia lebih lembut dari yang gue denger di handphone, gue masih apal banget lagu-lagu yang dia nyanyiin dan bahkan gue videoin pas dia nyanyi hehehe. Salah satunya lagu dari Fiersa Besari yang judulnya "waktu yang salah".. Gue mendadak bucin malem itu, dalem hati gue ngomong Za, kok gue makin cinta sih sama lo. Lo gimana?

Masih dalam suasana cafe yang makin malem makin rame, Reza selalu bikin gue gemes setiap liat tatapan dia ke gue, duhhh zaaa plis dehh.

"Udah malem dek, kamu pulang aja ya? "

"Ngusir ni ceritanya, masih sore juga" Doni yang nyeletuk sambil mainin gitarnya.

"Bukan gitu, aku nggak enak aja ngajakin kamu sampe malem-malem. Kamu kan cewek dek, nggak baik malen-malem masih di luar"

Sebenernya gue udah ngantuk tapi gue masih pengen sama Reza, tapi yaudahlah udah malem juga.

"Aku tadi udah izin ke mama juga, bentar lagi aja nggak papa"

"Iya mama kamu boleh, aku yang nggak bolehin, kamu cewek dek" pinta Reza ke gue dengan nada lembut.

"Ya udah deh aku pulang dulu, Imel, doni aku dulan yaa, udah malem"

"Oh iya mbak" jawab Doni dan Imel kompakan.

"Kamu berani pulang sendiri? "

"Berani kok, kamu anter sampe depan aja ya"

"Iya ayok"

Sesampenya di rumah gue chat Reza nanyain udah pulang apa belum, ternyata dia udah pulang karna udah ngantuk juga.

Za, makasih ya buat malem ini.
Diubah oleh Realpecahankaca
Seru nih ceritanya mbak, tapi kayaknya bakal sad ending nih emoticon-Frown
Diubah oleh detektiftampan

Part 6

Setelah pertemuan gue malem itu, gue udah mulai kurang komunikasi sama Reza, dia udah nggak pernah nelpon gue lagi, dan gue yang nggak berani ngubungin dia duluan terpaksa nahan ego gue, gue harus sabar nunggu kabar dari dia. Gue yang udah terbiasa sama kehadiran dia, temen cerita gue, temen keluh kesah gue, berasa garing banget hari-hari gue tanpa Reza. Za, lu kemana sih?

Tiap hari, gue nungguin kabar dari Reza, gue cuma mikir, apa ada yang salah sama gue? Atau emang dia lagi sibuk?

Sore itu, iya gue inget banget.. Sore itu hujan deres, gue duduk di depan jendela kamar gue, liat hujan. Daei kecil gue emang suka banget liat hujan, nggak tau kenapa rasanya tenang banget. Gue suka bau hujan, bau tanah yang kena hujan, semua hal dari hujan. Gue biarin jendela kamar gue kebuka, gue pengen menikmati angin hujan sore ini. Setelah itu gue liat pelangi, gue senyum-senyum sendiri. Gue makin kangen sama Reza, rasa penasaran gue semakin tinggi. Setelah mikir panjang akhirnya gue putusin buat chat Reza.

"Mas.. "

"Iya dek..?"

"Apa kabar? "

"Alhamdulillah baik dek, adek gimana? "

"Baik juga mas, lagi sibuk ya? "

Entah kenapa gue jadi kaku banget sore itu.

"Iya ini lumayan sibuk, pulang malem terus. Ini aja masih di kantor"

"Ya udah, yang penting jangan cape2 deh, inget badan juga. Kerja sih kerja, kan mas selalu ngingetin gitu ke aku"

"Iya dek, mas inget kok."

"Disana hujan nggak? "

"Iya hujan ni, mau pulang belum bisa"

"Ujan terus ya diasana kalo sore? Aku mau pulang takut hujan sore"

Dan itulah chat terakhir gue hari itu, cuma di read sama Reza. Gue pikir mungkin dia lagi perjalanan pulang. Setidaknya lepas rasa penasaran gue walaupun nggak kayak yang gue bayangin. Bukan cuma itu aja, besoknya gue masih chat ke Reza. Dan you know what?? Chat gue di bales abis itu di read doang. Gue nggak tenang banget, gue penasaran. Apa sih salah gue? Apa gue salah ngomong? Pasti ada sesuatu yang salah dari gue, gue yakin.

Seminggu lebih gue mikirin hal itu, gue nggak pernah bisa tidur. Pikiran gue udah sumpek banget, mana mikirin revisi gue, mikirin duit kuliah gue, dan yang paling berat mikirin elu Za. Tiap malem gue tidur tengah malem, itupun gue nggak pernah bener-bener tidur, pikiran gue jalan terus sampe pagi. Gue bingung juga, se stres2nya gue belum pernah sampe kayak gini. Badan gue nggak enak banget, ya bayangin aja seminggu lebih gue nggak bisa tidur. Bahkam tidur siang pun gue nggak bisa. Akhirnya gue putusin buat minum antimo biar gue bisa tidur.

Gue nggak nyangka sedalem ini gue sayang sama elu za, sampe se parah ini gue mikirin elu.

Akhirnya gue kepikiran Sena, ya gue harus minta tolong sama Sena. Gue chat Sena ternyata WA nya nggak aktif. Gue telpon nggak di angkat. Gue pengen nangis. Akhirnya Sena nelpon gue balik.

"Mi, ada apa? Gue lagi di luar tadi"

"Sen, gue pengen cerita. Udah lama gue nanah tapi gue udah nggak kuat."

"Lu kenapa? Udah cerita aja"

"Sen, lu pernah ketemu sama Reza nggak beberapa hari ini? Dia cuek banget sama gue, wa gue cuma di read, gue nggak yakin kalo dia baik-baik aja. Apa ada yang salah dari gue ya sen? Tolong dong lu tanya in ke dia kalo ketemu"

"Dia emang lagi sibuk akhir-akhir ini mi, gue juga jarang ketemu. Tapi besok kalo gue ketemu pasti gue tanyain deh. Lu yang sabar aja yaa, waah lu udah beneran cinta ya ama Reza?? Hayoo"

"Ah elu mah kampret, masih aja becandain gue. Iya sen gue udah dalem banget ke Reza. Lu tau kan selama ini gimana gue kalo sama cowok. Belum pernah gue se galau ini.. Senn gue pengen nangis, gue pengen peluk elu tapi jauh"

"Udah udah biar besok gue tanyain deh ke dia, udah lu tenang dulu ya"

Gue tutup telpon dari Sena dan gue tiduran di kamar. Gue nggak tau harus gimana. Gue buka galeri gue, disana ada foto yang di kirim Reza ke gue. Foto waktu tantenya nikah, dan dia jadi pengiring pengantinnya. Dia ngirim foto itu dan bilang ke gue, "aku jadi pengiring nganten terus ya, kapan jadi ngantennya? "

Gue bilang "yaudah sono jadi nganten"

"Sama kamu lah mii gimana sih"

Gue buka lagi video yang reza kirim ke gue waktu dia nyanyi. Gue nangis, sejadinya gue nangis. Nggak tau lagi apa yang harus gue lakuin. Zaa, kamu tega banget sih..

Insomnia gue belum juga sembuh, tiap malem gue tidur paling lama 3 jam. Keadaan gue gimana? Yaaa mata gue udah kaya panda. Sampe temen-temen kantor gue nanya di kira gue lagi sakit parah. Akhirnya malem itu Sena sms gue.

"Mi, dia lagi d rumah gue, lagi ada kerjaan tapi mi"

"Ya kalo ada waktu entar deh lu sindir-sindir tanyain tentang gue gitu"

"Iya mi, tapi gue nggak tega deh dia keliatan capek banget"

"Yauda Sen, kalo pun nggak sempet ntar nggak papa biar besok gue tanya aja ke dia"

Udah beberapa hari dan gue belun dapet jawaban juga. Gue inget Sena bilang " lu harus perjuangin cinta lu dong, jangan gengsi. Kabarin dia duluan"

Gue mikir seribu kali mau chat duluan, kenapa? Chat gue aja cuma di read. Jujur gue paling anti kaya gitu sama cowok. Tapi kali ini gue nekat banget, akhirnya gue chat dia pas malem minggu gue inget banget.

"Mas.. "

"Iya dekk"

"Gimana kabarnya? Masih inget kan sama aku? "

"Baik dek, kamu gimana? Siapa yaa?"

"Lagi kurang baik, lagi susah tidur soalnya. Cepet banget kamu lupain aku"

"Hehe becanda dekk, aku emang lagi banyak banget kerjaan akhir-akhir ini. Temen aku ada yang keluar dari kerjanya, jadi aku yang megang kerjaan dia semua. Dan bentar lagi aku juga mau di pindah untuk pegang cabang lain"

Sampe dia kirimin video perjlanan dia pulang kerja malem-malem. Gue ngerasa. Bersalah, gue minta maaf.

"Maaf ya mas, aku tau kok kamu lagi sibuk, tapi kenapa kamu nggak ngomong ke aku, aku udah mikir macem-macem deh hehe"

"Jangan gitu dong mi. O iya mi, aku mau nanya deh"

"Apa? "

"Sebenernya hubungan kita ni apa sih?"

"Aku udah nggak mau pacaran, aku capek, aku pengen serius. Kmu bisa ambil kesimpulan kan dari jawaban aku? "

"Iya aku paham. Mas mau jujur sama kamu ...sebenernya akhir akhir ini mas tu berfikir,sebenernya kita ini apa??hubungan yang gimana??mau di bawa kemana??
Mas juga gak mau buat kamu terlalu dalam ke mas,mas juga gak mau bikin kamu sakit hati. Karna apa??karna sampe sekarang masih ada bayang bayang dia mi. Mas belum bisa lupain dia ...jujur mas bingung.yang sudah jelas nyakitin mas tapi mas susah nian buat lupain dia, padahal dia sudah sama yang lain. Mas gak mau nanti kamu kecewa ,gara gara mas sama kamu tapi fikiran mas ke dia terus, maaf mi untuk kali ini mas memang terlalu bodoh"

Deg.... gue berasa di siram pake air panas, dada gue sakit banget sakiitt banget. Gue nggak tau harus jawab apa, pikiran gue nggak jalan. Dia masih terlalu cinta sama mantan dia yang kenyataannya sekarang udah sama orang lain.

"Nyakitin banget jujurnya mas"

"Iya mas tau mi...tapi mas memang butuh waktu,mungkin karna dulu mas terlalu berharap besar ke dia.... Mas gak mau sama kamu yang ada bohong bohong-bohong terrus,mas gak tega sama kamu mi. Dan mas putuskan untuk jujur semua nya sama kamu. Sekali lagi mas minta maaf sama kamu, harus memang mas gak usah masuk dalam kehidupanmu kalo ujung ujung nya begini"

"Aku nggak tau harus ngomong apa lagi, ini terlalu sakit buat aku. Hmm semua keputusan ada di tangan kamu,
Jodoh itu ada di tangan allah, kalo emang kita jodoh nanti juga bakal balik lagi. Tapi jujur, kamu cuma read wa aku aja udah sakit banget, apalagi kamu ngomong kayak gini. Ibarat kapas jatuh dari pohonnya aku sekarang, nggak tau bakal jatuh kemana"

"Aku tau aku salah, aku bodoh banget. Tapi inilah yang harus aku lakuin. Aku harap kita bisa sama-sama nerima. Aku yakin kamu bakal nemuin orang yang lebih baik dari aku"

"Jujur aku emang udah berharap banget sama kamu za, udah dalem banget perasaan aku. Tapi apa? Ternyata aku bukan apa apa ya za. Dan kenapa kamu baru ngomong sekarang setelah obrolan kita udah jauh banget za?? "

"Jangan gitu dong mii, kamu harus kuat. Kamu nggak boleh gitu. Masih banyak diluar sana yang lebih baik dari aku, percaya itu. Aku cuma butuh waktu aja buat nenangin pikiran aku, aku pengen fokus kerja aja. Aku harap kamu ngerti ya mi"

"Ya udah, sekarang kamu tenangin pikiran kamu dulu, kalo misalnya nanti di sela kamu nenangin pikiran kamu, kamu nemu yang lebih baik dari aku. Ya aku bisa apa? "

" Memang mas tuh siapa sih pake pilih pilih yang terbaik segala,cuman mas memang gak bisa paksain perasaan mas sendiri"

Gue udah nggak tau lagi apa yang gue rasain sekarang. Gue ngerasa hancur sehancur hancurnya. Badan gue gemeter, panas dingin. Gue udah nggak kuat buat bales chat Reza lagi. Gue berasa nggak punya tulang. Air mata gue udah nggak bisa keluar lagi, terlalu sakit dan terlalu cepet buat gue. Tuhan.. rencana apa yang ingin kau berikan kepada hambamu ini.. Apa aku terlalu mencintai makhluk-Mu lalu kau cemburu kepadaku??

Sennn, chaaa gue kangen kalian. Gue lagi hancur pengen banget peluk kalian. Tapi disini nggak ada yang bisa gue jadiin tempat cerita chaa. Gue nangis, tapi gue tetep nggak tenang. Gue harus cerita, akhirnya gue chat icha.

"Chaaa, temen lu lagi hancur banget chaaa, hal yang gue takutin bener-bener terjadi chaa, gue kecewa banget cha sakit bangett, gue nggak kuat chaa gue pengen peluk elu sekarang"

"Lu kenapa? Reza ngapain elu? Ya allah mii, lu harus kuat lu harus sabar. Masih banyak yang harus lu pikirin. Gue tau itu sakit banget, lu boleh nangis sampe sepuasnya, tapi lu harus bangkit mii. Lu inget kan kuliah lu belum selesai, tenang ya mii bawa sholat"

"Chaa, kenapa gini banget ya chaa? Apa salah gue cha? Apa rencana allag buat gue chaa? Kenapa gue harus ngerasain se sakit ini"

"Mii, inget se sakit apapun lu sekarang, jangan pernah tutup hati lu buat cowok. Jangan mi"

"Chaa, gue udah bener-bener nggak tau harus gimana. Gue nggak bisa tidur chaa, gimana gue mau lupain masalah ini. Gue nggak bisa terus-terusan minum obat cha"

"Mii, bawa istighfar ya mii. Lu harus tetep jalan apapun yang terjadi, kalo lu nggak bisa lari, lu bisa jalan. Kalo nggak bisa jalan, lu bisa merangkak. Apapun mi, yang penting lu tetep bergerak. Lu ngerti kan maksud gue? Gue selalu ada buat elu mi"

"Chaaa gue pengen peluk elu chaa"

Za.. kenapa kamu tega banget? Kenapa baru sekarang kamu ngomong ke aku setelah semua orang tau apa yang terjadi sama kita. Tapi kenapa aku nggak bisa nyalahin kamu za? Apa aku terlalu sayang sama kamu?
Mungkin ini cara Allah buat bikin gue sadar bahwa selama ini gue udah terlalu cinta sama makhlukNya, dan gue lupa sama Allah pencipta manusia.

Ya allah rencana mu pasti lebih baik dari rencanaku.
Apapun ya allah, mau bagaimanapun, jikalau memang kami berjodoh, pasti kami akan kembali. Jikapun tidak, pasti engkau memberikan pengganti yang lebih baik.

Cuma kalimat itu yang bikin gue kuat. Gue nggak tau lagi apa yang gue pikirin, otak gue udah berenti rasanya, nggak bisa mikir lagi. Dan lagi gue nggak bisa tidur sampe akhirnya gue minum obat tidur lagi.

Chaa, gue bakal inget terus pesan dari lu. Apapun yang terjadi, gue harus tetep berjalan, walaupun kaki gue luka, gue harus tetep berjalan sekalipun gue harus merangkak. Gue butuh elu cha, gue butuh Sena juga yang bakal nemenin perjalanan gue buat lupain dia. Makasih ya cha, lu udah jadi sahabat gue yang paling setia...

Dan buat kamu za, aku nggak pernah membenci kamu sekalipun, aku bersyukur bisa kenal orang kayak kamu. Makasih udah jadi tempat gue cerita, tempat gue berkeluh kesah. Makasih buat nasehat yang selama ini lu kasih ke gue. Jujur sampai gue nulis ini, gue masih berharap banyak sama elu za. Maaf kalo gue nggak bakal hapus video yang lu kasih ke gue. Gue mau tetep simpen sampe apapun yang terjadi nantinya. Zaa, sakit yang lu buat masih ada sampe sekarang. Biar gue sembuhin sayap-sayap patah gue walaupun sampe kapan gue sendiri juga nggak tau.

Gue coba cari kesibukan buat lupain masalah ini, tiap hari gue tersiksa. Setiap inget elu gue nangis za. Kalimat-kalimat elu masih jelas di ingatan gue. Biar waktu yang menjawab za.

Gue jadi takut malem, gue takut sepi.. gue takut sendirian, karna pikiran tentang reza selalu muncul. Sekarang gue coba berjalan, walaupun dengan kaki gue yang penuh luka. Masa depan gue masih panjang, masih banyak tugas yang harus gue selesain.

Buat perempuan lain di luar sana, pesen gue, apapun yang terjadi kamu harus bisa bangkit, jangan kalah dengan keadaan. Kita nggak pernah tau apa yang ada di depan nanti.
Diubah oleh Realpecahankaca
Quote:


Hehe, part terakhir udah di upload ya gan. Silahkan menikmati emoticon-Keep Posting Gan

Part 7

Lagu ini bakal jadi kenangan buat gue za, nggak tau kenapa gue selalu inget elu setiap denger lagu ini..


'Jangan Dulu Pergi' Seventeen:

Daun daun yang berjatuhan
Yang ditiup angin malam
Seperti itulah kisahku
Sedang merindukanmu

Bagaikan tetesan sang embun
Tak letih membasahi pagi
Seperti itulah kasihku
Kau selalu di hati

Jangan pergi, jangan dulu pergi

Ku menyerah ku membutuhkanmu
Ku bergelut dengan rasa sedih
Ku kan selalu merindukanmu

Jangan pergi jangan dulu pergi
Ku menyerah ku membutuhkanmu
Ku bergelut dengan rasa sedih
Ku kan selalu merindukanmu

Jangan pergi 
Ku menyerah ku membutuhkanmu
Ku bergelut dengan rasa sedih
Ku kan selalu merindukanmu





Selesai.
numpang nenda ya...
sambil rebahan dimari hehe
Quote:


Kaum rebahan ya gan ehehe
profile-picture
bang.dot memberi reputasi
Quote:


Iya lg demen nya itu skrng hehe
Quote:


Iye bener, hoby rebahan cita-cita kaya raya kayak gw haha
profile-picture
bang.dot memberi reputasi
Quote:


Sapa tau ada keajaiban haha


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di