CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Siswa Korban Bully di Malang Terus Menangis Setelah Jarinya di Amputasi
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e3ae57310d2950cd55290ce/siswa-korban-bully-di-malang-terus-menangis-setelah-jarinya-di-amputasi

Siswa Korban Bully di Malang Terus Menangis Setelah Jarinya di Amputasi

Siswa Korban Bully di Malang Terus Menangis Setelah Jarinya di Amputasi
sumber; tribunnews.com

Sungguh malang benar nasib yang di alami oleh MS (12), bocah yang masih duduk di bangku kelas 7, di SMP Negeri 16 Malang ini harus kehilangan jari tengahnya lantaran di amputasi oleh pihak dokter dari RS. Levallete Malang. Kasus Bully yang di alami oleh MS pun masih viral dan menjadi perbincangan di media sosial.


Seperti dikutip dari okezone.com dan tribunnews.com (5/2/2020), Peristiwa aksi perundungan sendiri terjadi di tanggal 15 januari 2020 lalu, pada tanggal 31/1/2020 Kapolresta Malang Leonardus Simarmata sempat menjenguk korban di RS Levallate Malang. Pihak kepolisian pun telah menetapkan tersangka dalam kasus ini, 7 teman MS pun telah diperiksa dan memberikan keterangan, walau pihak kepolisian masih belum menyebutkan berapa orang yang menyandang status tersangka.
Spoiler for spoiler:

BACA JUGA: Syarat Nikah di Desa Ini Unik, Mempelai Wanita Harus Masih Perawan
Dari pengakuan pelaku, kejadian itu hanya berawal dari iseng, korban diangkat secara bersama-sama lalu kemudian dibanting dilantai Paving, tak cukup sampai disitu korban kemudian dilembar dibawah pohon, kejadian sendiri terjadi di area sekolah SMPN 16 Malang. Atas kejadian itu korban MS mengalami luka memar di kaki, punggung, hingga jari tangan kanan nya.
Spoiler for spoiler:

Seperti dilansir dari kumparan.com (5/2/2020), Setelah 13 hari dirawat akhirnya pihak keluarga memutuskan untuk mengijinkan tim dokter dari RS Levallete untuk melakukan amputasi terhadap dua ruas dijari tengah tangan kanan korban. Keputusan itu diambil karena dari hasil pemeriksaan medis jari tengah tersebut sudah  tidak bisa berfungsi lagi.


Spoiler for spoiler:


BACA JUGA: Anies Yang di Bully, Mengapa Bu Risma Yang Dihina?
Taufik paman korban menyebut jika proses amputasi berjalan pada selasa malam 4/2/2020, ia juga menyebut jika keponakannya itu shock dan terus menangis pasca proses amputasi.
"Masuk ruang operasi sekitar pukul 18.00 WIB dan keluar pukul 22.00 WIB, Pasca operasi dia shock, karena mau tidak mau dia harus kehilangan jari. Dia menangis dari kemarin malam sampai tadi pagi, Ini karena jaringan di tangannya sudah mati, jadi tindakannya memang harus seperti itu" ujar Taufik paman korban.

MS pun rupanya masih ingin melanjutkan sekolah, pihak keluarga pun masih berupaya untuk mengembalikan kondisi trauma korban.


(SUMBER: Tribunnews.com, okezone.comkumparan.com)
emoticon-Blue Guy Cendol (L)emoticon-Sorryemoticon-Sorry

Hal semacam ini harusnya perlu adanya diteksi dini, apalagi terjadinya di area sekolah. Harusnya pihak sekolah dalam hal ini guru perlu mengedukasi siswa apalagi yang masih SMP (masih nurut) agar tidak berlebihan dalam bercanda. Apalagi biasanya siswi cewek suka ngadu, apa saat kejadian tidak ada satupun siswi yang mengadu ke guru? atau bagaimana?

Hari ini mungkinh orang lain yang jadi korban, bisa jadi besok adik kita, sodara kita, atau bahkan anak kita mengalami hal serupa (baik jadi korban ataupun pelaku).

Yuk mencegah lebih baik dari pada mengobati, awasi pergaulan, tontonan, hingga bacaan adik2/anak-anak kita.



Baca Juga HotTread Ane Yang Lain Gan :D



2. Mengapa Selalu Ada Anak-Anak Yang Digandeng Pemain Saat Pertandingan Bola? Ini Alasan nya
3. Mengenal Sosok Youtuber Gaming Cantik Sarah Viloid
4. Siap-Siap HP Ilegal Bakal Diblokir Pemerintah, Begini Cara Cek HP Agan Ilegal Atau Bukan
5. Mengaku Orang Susah Saat Audisi LIDA Indosiar, Peserta Asal Lamongan Ini Mendapat Tanggapan Pedas Netizen  
ngakak lah. pihak sekolah membantah adanya bullying. katanya itu jari tengah luka karena kejepit resleting..

sekolah anjing
profile-picture
profile-picture
profile-picture
adhidcaem dan 2 lainnya memberi reputasi
jadi bingung ane gan yang bener yang mana, harus bener bener ditelusuri ini sih kebenaran peristiwanya, takutnya ada salah satu pihak yang menutupi atau bahkan malah melebih lebihkan kejadian emoticon-Matabelo
Kasian soalnya kalo bener2 dibully tapi pihak sekolah malah nutup nutupin
Quote:


memang harus ditutupi biar nama baik sskolah tidak tercoreng , dulu ospek maut kampus ITN juga ditutupi biar citra kampus tidak tercoreng
Quote:


Iya bener sih harus ada mediasi juga gan di kedua belah pihak, biar kesannya ga berat sebelah dan sama sama enak gitu
Semua tersangkanya ane harap diamputasi jg jari tengahnya
profile-picture
TerlahirJelek memberi reputasi
dibanting ke paving? kalo adeq gue diginiin, bapak yg ngebanting adeq gue yg gue banting... ini murni didikan attitude dr rumah yg salah...
sekolahan nya pengecut tuh
kolom review google maps nya di matiin
banyak yg menghujat nih sekolah kek nya
buat ente yg tinggal di daerah sana, ati ati aja deh, jangan sekolahin anak ente disitu
lingkungan pengaruh banget soalnya
kecuali ente gak keberatan anak ente kenapa napa, yah silahkan terus skolah d sana

Siswa Korban Bully di Malang Terus Menangis Setelah Jarinya di Amputasi
sedih liatnya..

kasian anaknya..
da ga mgkn lanjut kuliah di kedokteran, tni/polri.

smoga masa dpn anak ini cerah..

smoga hukuman nya berat nih para pelaku
ngeri gan.. bisa sampe biru kek gituu.. sumpah parah bgt tuh ngebully nyaa.. emg harus ditindak ini.. kasian adeknya yg jd korban bisa trauma berat ituu
Kenapa tuh yang iseng gak diperlakukan dengan sama? Kalo gua, gua comot 1 anak, gua akan gampar sekeras2-nya tuh anak, sambil gua minta ganti rugi sama ortunya.
Turut berduka emoticon-Turut Berduka haduhhh smp diamputasi gettu emoticon-Cape d... tetap semangat yaa dek..
Beringas gini bocah2 negeri
semoga adek ini lekas sembuh.
semoga tidak terjadi lagi hal serupa
Bejat emoticon-Busa

moga moga dapet hukuman yang setimpal ya :nyantai
ane dulu kecil sering dibully gan...

gak enak di bully memang. mempertahankan rasa emosi untuk ga melawan tp makin jadi mereka yg membuli... sampai SMP ane memberanikan diri memberontak, sampe bablas di panggil guru BP, karena menurut ane bullying itu memang ga pantas ada...

attitude sopan santun ga kebangun secara baik, mereka semena mena menindas yg mereka anggap lemah padahal yg mereka bully hanya menahan emosi agar tidak membuat masalah lain hadir


sampai esema sekalipun ane anti yg namanya di buly sama di palak palak, karena kebiasaan di bully dr kecil sekali berontak ga ada ampun buat mereka, bolak balik ruang BP karena pembelaan gue ga bersalah kenapa harus di hukum? yg mukul duluan siapa? masa iya gue dipukul diem aja, binatang aja di pukul marah, manusia di pukul diem aja ya apa? hehehe


emosi ane SMP-SMA selalu meledak ketika ada yg mulai membully dan malak malak, mecahin botol anggur merah kepala pemalak juga ane alamin karena ane gak suka tindakan yg "memaksa", "gue dikasih duit orang tua gua ya buat gua, bukan buat lo pada mabok"


krisis moral, krisis attitude sopan santun sejak dini...

entah bagaimana seharusnya menangani pembully yg hobi membuli diluar sekolah
MEMBESARKAN ANAK ITU GAMPANG.
MENDIDIKNYA YANG SUSAH.
ane dah lihat videonya itu bukan memar biasa itu infeksi ga akan tahan nahan sakitnya berhari hari , hati hati selain masalah bully ini bisa terjadi kalau kejepit sesuatu misalnya pintu , saudara ane juga diamputasi gara gara kejepit pintu
hah paling juga ga ditahan
kayanya udah bisa ditebak deh
pelaku orang kaya
korban orang miskin

bullying adalah tindak kriminal , harus ada aturan hukum yang benar benar tegas mengaturnya , karna jika dibiarkan bisa berakibat fatal , jangan sampai para pengcut pengecut yang jagonya rame rame itu nanti terus berulah lalu beralasan iseng isengan , haru benar benae ada aturan hukumnya yang pasti
jika sekolah tidak bisa bertanggung jawab dan beralasan ini itu , padahal jelas jelas ada bukti , maka permasalahlan saja di rana hukum
harus ada aturan hukum yang pasti , bila perlu kepala sekolahnya yang diperiksa , karna memang anak sekolah adalah tanggung jawab dari mereka


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di