CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Merasa Salah Masuk Jurusan dan Mengalami stress
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e398ded65b24d1175080e01/merasa-salah-masuk-jurusan-dan-mengalami-stress

Merasa Salah Masuk Jurusan dan Mengalami stress

halo agan2 sekalian 
Perkenalkan,ane adalah salah satu mahasiswa TI di salah satu univ di jateng. Sekarang ane lagi ngerasa salah masuk jurusan dan ane gatau harus berbuat apa. karena ane sendiri baru pertama kali bisa sampe se setress ini
Jadi gini gan awalnya. Setelah ane lulus SMA,ane nyoba masuk ke sekolah kedinasan tapi gagal masuk.Setelah itu ortu ane nyuruh buat kuliah aja dan ngelupain kedinasan. Ane iya'in aja,terus akhirnya milih jurusan TI  tanpa cari tahu jurusannya nanti kaya gimana karena dulu pikiran ane masi pendek banget. jadi yang penting kuliah lah pikir ane dulu.
Di Tahun awal2 kuliah dulu ane enjoy2 aja karena emang yang dipelajari itu cuma matkul dasar2 dan mata kuliah umum. Jadi tahun pertama ane masih ngerasa gw aman sama jurusan ini.
Nah di tahun kedua ini ane baru mulai ngerasain kalo jurusan ini gak cocok sama ane. awalnya ane masi mikir kalo ane cuma manja sama mungkin kalo dijalanin terus lama2 juga ngerasa cocok. tapi semakin lama waktu berjalan bukanya ane jadi ngerasa cocok malah ane justru jadi semakin stress. Ane jadi stress dan tertekan banget setiap ada tugas2. Bahkan ane tetep ngerasa stress walaupun ane bisa nyelesain setiap tugas2 yang ada. Pernah ane sampe saking stress nya,ane sampe ngeblok/ngehidden semua akun ataupun iklan yang berhubungan sama jurusan ane biar ane bisa tenang lagi. Bahkan ane sekarang ngerasa sesek hatinya kalo ada yang ngajak ngobrol ane berbau pelajaran di jurusan ane. rasa seseknya itu hampir sama kaya kalo kita lagi dihina(mungkin sebagian dari agan berpikir ane berlebihan atau alay tapi emang kaya gitu yang ane rasain). Untuk nilai sebenernya IPK ane masih 3,44 karena ane masih berusaha tanggung jawab ke ortu ane yang udah biayain ane sama setidaknya buat modal cari kerjaan di masa depan nanti. Tapi tetep aja gan ane ngerasa kalo ini bukan jurusan yang cocok sama ane dan ane ngerasa tersiksa banget


Sekian gan curhat ane. Dari sini ane ada beberapa pertanyaan & minta saran saran buat agan
pertanyaannya
1.Apa yang harus ane lakukan sekarang ? Karena jujur ane gatau mau tanya sama siapa lagi. mau pindah tapi ane gamau lagi nyusahin ortu karna pindah juga butuh biaya sama ane juga gamau bikin ortu ane kecewa emoticon-Sorry 

2. Mungkin apakah ada agan2 yang pernah punya pengalaman yang hampir mirip sama ane ? kalo ada bisa tolong ane diceritain gimana cara agan bisa ngelewatinnya.

3.Apakah bisa lulusan TI kaya ane bisa kerja tapi tidak sesuai jurusannya ? mungkin ada agan yang kerja tapi tidak sesuai jurusan bisa minta tolong sharing2 ke ane

 sampe disini thread ane kali ini . ane berharap agan2 sekalian bisa memberi sedikit saran,wejangan maupun berbagi pengalaman dengan ane

sekian , terima kasih
Halaman 1 dari 2
Susah
Ujung2 (kemungkinan)nya jd marketing
Kalo pinter jd marketing, bisa tajir melintir

Klo ga bisa mending segera pindah jurusan yg nyerempet agak deketan ke TI macem management informatika atau managemen pemasaran atau komputerisasi akuntansi
Diubah oleh aceng.fani
Sepertinya tergantung orangnya juga . Ada 2 kasus yang sama2 ga suka jurusan yaitu aku dan adekku . Kita berdua sama2 cewek dan masuk jadi anak teknik , Aku kimia , adekku elektro . Sama2 cewek yang manja tapi hasilnya beda .

Yang pertama , aku ga kuat di jurusanku karena ternyata lebih ke fisika bukan kimia . Dan aku dari dulu paling benci dan ga bisa pelajaran itu , kalau kuliah cuma pinter di teori tp di hitungan ketinggalan banget (pdhl lebih byk hitungannya) . Aku nyerah dan akhirnya kerja yang ga ada hubungannya sama kuliah . Dibilang nyesel karena dulu ga belajar serius , ya ada nyesel dikit tapi ini memang bener2 di luar kendali otakku . Aku dulu juga walau manja , ga suka kuliahnya tapi tetep belajar sampe subuh2 trus tapi tetep aja ga bisa .

Yang kedua , adek ane . Adek ane bertahan dan belajar dgn baik padahal dia awalnya pinginnya sastra jepang tapi masuknya teknik elektro . Jauh bgt dari yang diinginkan , tp karena dia dari dulu lebih pinter fisika drpd aku jadi jadi bisa . Tapi aku yakin dia bertahan dgn susah payah , dan skrg lulus dgn nilai baik dan kerja di jurusan yg sesuai di perusahaan BUMN dgn gaji yg tinggi bgt.

Saranku coba lebih kuat lagi dan lagi bertahan jgn stress, tapi aku yakin susah ya kalau udah ga suka kuliahnya emoticon-Hammer (S) . Kalau masalah kerja ga usah pikirin skrg , coba fokus lulus aja dulu . Masalah kerja dipikir setelah lulus . Yang paling sering buat stress seseorang adalah kadang terlalu overthinking , terlalu memikirkan masa depan yang terlalu jauh , udah judge diri sendiri ga bisa .
profile-picture
sidepersonality memberi reputasi
Quote:


Kalau merasa tidak cocok dengan jurusan yg sekarang, terus, cocok nya dimana?

Kalau emang mau pindah, ya pindah saja. Jelaskan ke orang tua secara detail kenapa dan kemana kamu mau pindah. Saya yakin, orang tua bisa setuju asal alasan mu jelas.

Jangan nanti, pas udah pindah, kamu minta pindah lagi karena alasan yg sama, engga cocok .


Orang lulus kuliah dan kerja di bidang yg bukan jurusannya itu BANYAK sekali, dan itu normal-normal saja.

Teman saya, jurusan pertanian, sekarang kerja di industri perminyakan, begitu juga teman saya yg tadinya kuliah jurusan perminyakan, berkerja di bank.

Perusahaan engga terlalu perduli kamu lulus jurusan apa, yg penting, kamu bisa menyelesaikan kerja yg dikasih -- itu juga kalau kamu sudah lolos tahap-tahap seleksi di perusahaan itu. Ilmu yg kamu punya selama kuliah, itu bonus yg kamu bawa ke tempat kerja karena pada akhirnya, teori yg kamu pelajari di kampus, engga semua di pakai di tempat kerja.

Lagian, lulusan TI, jaman now, bisa kerja dimana-dimana. Apalagi kalau menguasai banyak bahasa pemograman, e.g Python atau punya sertifikasi tambahan, e.g CCNA. Ilmu IT ini kan sangat luas, ya coba saja kamu forecast forward skills apa yg nantinya dibutuhkan di masa depan.

Come on lah, jangan orang jangan lembek kaya tempe yg sudah dingin dikeranjang warung kopi.


nilaimu bagus, berarti lu masih mampu. menurut ane lebih simple kl lu belajar menikmati IT, drpd ngulang. misalnya gabung projek2 open source di github/gitlab, bikin program sendiri, dsb.
profile-picture
sidepersonality memberi reputasi
Agan kuk mirip sih ma suami ane wkwkwk...dulu dia kuliah jurusan TI, ditengah jalan nyadar salah jurusan. Mau ganti tp sayang biaya ortu. Agan masih mending ipnya bagus, dulu suami ane ip 2 koma. Yg penting lulus. Sekarang dia jd marketing. Setau ane marketing it ga mentingin jurusan sih. Tp dari kuliah suami ane ud kayak mulai2 jualan asuransi dan mlm (skrg sih ud ga, ud tobat) wkwkwk. Tp pengalaman it lumayan menjadikan dia marketing skrg
profile-picture
sidepersonality memberi reputasi
mirip temen gw nih , dl dia keluar akhirnya di semester 4

dari ane jurusan elektro pindah dia ke Hubungan internasional. tapi sukses2 aja ane liat orangnya berhasil lanjut s2 HI jg di polandia , skrg kerja relation di perusahaan multinational(kebetulan satu company jd tau cerita dia)

bedanya dl dia didorong sm ortunya sm diam2 dia belajar sendiri, daftar2 univ lain sendiri(tp dasarnya pinter keterima di UI dia)

anyway , gw jg sama sih sebenernya salah jurusan karena ane sebenernya minatnya di informatika (skrg pun kerja dibidang IT) tp ya bisa dibilang karir lancar2 aja IPK gw nge pas 3 lebih dikit lg , skripsi pas2an ...

waktu itu gw cuma punya satu pola pikir, ini pilihan gw , gw udah dewasa dan gw harus tanggung jawab ama pilihan gw....masalah gw mau kerja apa itu urusan nanti, karena toh ilmu bukan sebatas di bangku kuliah. dan terbukti, gw tetep bisa nentuin mau kerja apa kok setelah wisuda ga harus sejalur jg
profile-picture
sidepersonality memberi reputasi
Diubah oleh danny.welbeck
Quote:

Dimana2 kalo kamu gak menguasai suatu pelajaran, sama guru selalu disuruh BELAJAR.
Bukan disuruh stress duluan.
Kamu kuliah dimana2 juga sama.
Bakal ketemu pelajaran matkul yg gak kamu kuasai.
Tapi ada juga matkul yg kamu kuasai.
Bakal ketemu dosen killer, tapi bakal ketemu juga dosen yg baik.
Hadapin aja.
Mau kamu stress, down, emosi, kesel.
Hadapin aja masalah hidup kamu.
Kamu bilang stress sampai ngeblok segala seuatu yg berhubungan ama kuliah.
Pernh kepikiran buat bunuh diri tiap hari gegara kuliah gak lulus2?
Pernah kepikiran loncat dari lantai 3 gedung tiap hari?
Pernah ngerasain program baru jadi 1 jam sebelum deadline ?
Gini dech.
Kalo kamu ngerasa penderitaan kuliah mu itu lebih banyak dari mahasiswa lain.
Coba kamu liat ke bawah mu yg kuliahnya nyari uang sendiri.

Aq jawab ya.
1.masalah kuliah mu itu apa ?
Kamu gak kuat di bagian apa?
Logic kah, hitung2an kah, algoritma kah,haplan kah.
Makanya belajar lagi.
Ulangi belajar mu.
2.aq kuliahb5 tahun, ngerasa salah jurusan di semwster 4/5.
Skripsi pertama gagal, karena kendala malas.
Ketemu problem, udah eskalasi ke dosbing,bahkan nyari ke forum.
Cuma keburu nyerah.
Ganti judul, lalu ngerjain skripsi kedua.
Program baru jadi 1 jam sebelum deadline.
Tiap berangkat kuliah, pingin escape dari hidup (bundir).
Cara bangkit?
Seberapa kuat tekat mu mau wisuda?
Dulu aq awal masuk, pernah berniat gini.
Apapun yg terjadi kelak saat kuliah, aq hanya boleh keluar dari kampus ini dengan wisuda.
Akhirnya jadi kenyataan, meski menjalani nya berdarah2.
3.bisa.
Perusahaan itu nyari nya secara umum.
Kecuali kamu ngincer posisi yg khusus.
profile-picture
sidepersonality memberi reputasi
1. Asumsi jika kamu masih bertahan di dua semester awal artinya kamu masih ada konsentrasi untuk belajar.
Bertahanlah ~!
Paksain untuk mau belajar.
Jika kamu suntuk belajar sendiri, belajarlah di lingkungan yang bisa membuatmu bersemangat untuk belajar lagi.
Kamu boleh ngumpul ke teman-teman seangkatan yang menyukai IT juga, atau belajar sendiri via youtube di kafe favoritmu, atau kamu beli buku tutorial yang banyak dijual di toko buku, dan lain sebagainya.
Apapun caranya, buat dirimu berminat terlebih dahulu. Itu dulu.

Di semester 3 harusnya masih semi-teknologi.
Fakultas IT dengan jurusan apapun selalu kental dengan matematika, jadi sebelum benar-benar masuk ke dalam pengaplikasian, kamu harus belajar untuk menyukai matematika, terutama matematika logika.
Tapi santai, kamu ga harus belajar kuantum atau integral (itu tingkat lanjut untuk bidang IT lebih spesifik), cuma usahakan kamu tahan melihat banyak angka.

2. Ane dulu adalah mahasiswa IT juga.
Kuncinya?
Jangan jadi lone wolf atau berjuang sendiri.
Kehadiran teman-temanmu bisa jadi energi tambahan untukmu agar kembali bersemangat.
Ane dulu menyesal karena jadi lone wolf karena sambil kerja, jadinya lulusnya agak telat dibanding teman seangkatan yang berkonsentrasi dengan belajarnya serta selalu punya tim yang dapat diandalkan.

3. Banyak, bahkan ada nilai plus jika kamu punya keahlian IT.
IT bukan cuma secara ijazah saja. IT adalah pengalaman dan karya.
Jika kamu bisa berkarya di bidang IT, bahkan anak cuma lulusan SMP aja bisa bekerja untuk perusahaan besar, TANPA harus masuk siklus kerja 8-17 setiap hari.
Bangun jam 11 siang - nongkrong di warkop bawa laptop - duit auto transfer.
Asyik bukan?

* * *

Sedikit saran.
Ane berharap kamu bisa memaksa pikiranmu untuk dapat membuka diri dengan ilmu yang baru.
Setidaknya kamu sudah berusaha untuk suka.

Setiap fakultas punya tingkat kesulitannya sendiri, entah muncul di semester awal, pertengahan atau jelang skripsi.
Tetapi, jika dalam pikiranmu sampai terbersit "Kalo ga bisa ya ga bisa, mau gimana lagi?"
Percayalah, kamu pasti akan gagal lagi di jurusan kamu selanjutnya.

Ga ada racun yang lebih mematikan selain pikiran negatif terhadap sesuatu yang bisa kamu lakukan.

Merasa Salah Masuk Jurusan dan Mengalami stress
profile-picture
profile-picture
profile-picture
SimonSnow dan 3 lainnya memberi reputasi
hmmm tret saljur lagiemoticon-Ngacir

Woles aja bray
Ane dr smk elektro ke s1 bahasa inggris aja santuy

Skrg kerjanya malah jual beli alat beratemoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)
profile-picture
sidepersonality memberi reputasi
kyk naik angkot y
jalannya da jau br nyadar salah jurusan

Lihat 2 balasan
Balasan post BUTIKBUTIK
Quote:


Kaya kita bukan emoticon-Ngakak (S)
Balasan post Pasklon
Quote:

Ada 1 temen ane, dia lebih parah malahan, sampai pindah2 kampus 4 kali, ya itu karena selalu merasa salah jurusan, usia kepala 3 baru dia bisa dapet gelar sarjana S1 emoticon-Belo
Untung Alhamdulillah pada akhirnya heppy ending, dia bisa dapet kerjaan mapan & bisa berkeluarga.. emoticon-thumbsup

^ jadi maksut ane, dari contoh kasus temen ane ini, kalo bisa ente juga harus bisa setegar kayak temen ane itu...
profile-picture
sidepersonality memberi reputasi
Diubah oleh ababil.banget
Quote:

kalo soal ini, di dunia kerja itu dah biasa gan...!
Dunia kerja itu sdh begitu kompleks, jadi dah biasa tuh yg namanya kerjaan yg tidak sesuai jurusannya,
ya termasuk ane, sama temen2 ane,

ane jurusannya akunting, tapi dunia kerja ane random, yg sama sekali kagak ada hubungannya sama akunting, misal yg sekarang ane kerjain itu semacam manage / ngurusin data2,

sedang temen2 ane yg jurusannya TI, ya sama aja sekarang kerjaannya sudah pada ngelantur ke mana2 yg gak berhubungan dgn TI, malah yg berwirausaha juga ada.
profile-picture
sidepersonality memberi reputasi
Diubah oleh ababil.banget
yang sabar ya gann
profile-picture
profile-picture
sidepersonality dan baron.zeppelin memberi reputasi
Jurusan TI itu adalah jurusan yang bisa dibilang adalah jurusan yang hampir mempelajari setiap basic segala bidang. Akuntansi? Komunikasi? Engineering? Seni? Visual? Dll
Gapernah saya denger anak TI lulusnya nganggur lama . Paling nggak nganggur lamanya karna masih nyari target kerja yang paling dia inginkan.
Sejujurnya juga saya mahasiswa yg salah jurusan di univ jateng dan juga merupakan rekomendasi dan hasutan keluarga besar. Cuman saya mencoba mensyukuri dan menghargai apa yang sudah orang tua saya usahakan . Mulai dari Bayarin uang kuliah , uang kebutuhan hidup , doa-doa yang ia harapkan dan pengorbanan yang ia limpahkan sampe jual perhiasan. Ga mikir saya mau IPK gimana asalkan saya bisa wisuda aja , soalnya orang tua saya maunya anaknya punya Titel walaupun titel nya sarjana teknik hahah.
Intinya jangan takut nganggur , semua jurusan punya bisa kerja kok.
profile-picture
sidepersonality memberi reputasi
Apa yang kita sesali hari ini bisa jadi apa yang kita syukuri di kemudian hari.

Ane justru ngiri sama yg bisa ngambil jurusan TI. Apalagi kalau nilainya bagus. Pasti pintar donk. Lagipula banyak peluang kerjanya kok. Mau keluar dari bidang yg diambil di bangku kuliah juga bisa dan ilmu yg agan dapat sekarang bisa kepake jadi nilai plus malah.

Temen ane kuliah jurusan kehutanan malah kerja di belakang meja. Ada juga orang bank yg kuliahnya di jurusan pertanian atau peternakan. Nggak nyambung kan? Gimana ya? Dunia kerja itu nggak se-'kaku' yang agan bayangkan. Tenang aja, gan. Yang penting selagi masih kuliah perdalam ilmunya dan perluas koneksi.

Nggak ada ilmu yg nggak bermanfaat. Kalau pun hari ini kita merasa nggak ada gunanya, one day pasti kepake. Itu sih yg ane alami.
profile-picture
profile-picture
dbaa6pointy dan sidepersonality memberi reputasi
Quote:


1.udh sharing ma ortu belum ? klo belum coba sharing dulu gimana pendapatnya gan... sapa tau ortu bisa ngizinin

2.temen gue banyak yang punya kejadian kayak agan tapi mereka itu pas semester awal langsung sharing gak menunda,ijadi mereka sadar dapet jurusan gak sesuai tapi langsung diskusi bareng ortu baiknya gimana

3.Bisa gan selama ente punya skill di bidang mana terus sesuaian sama kompetensi sama keinginan dunia kerja

intinya semangatemoticon-Cendol Gan
profile-picture
sidepersonality memberi reputasi
1. ya klo ga mau pindah karna alasan ga mau nyusahin ortu, ya sudah bertahan aja.
2. dulu sih gw pindah jurusan.
3. banyak kok orang yang kerja tidak sesuai sama jurusan nya
profile-picture
sidepersonality memberi reputasi
Kebetulan banget yang agan rasain, sama kayak yang ane rasain taun lalu. Ane dulu juga mahasiswa TI di salah satu kampus di DIY, dan skrg ane udah pindah jurusan ke Management du DIY juga. Ane juga bingung banget, karena udah ngabisin waktu & uang disitu, semakin ane rasain, semakin ga cocok aja bawaannya. Pertanyaan ane sederhana, dalam 10 tahun ke depan, agan ngeliat diri agan sendiri sebagai apa? kalau ga ada TInya sama sekali, mending cabut skrg dan pindah ke bidang yg agan pengen, drpd waste more time and money for nothing. Ayo gan, berani ambil langkah! Dan saran ane, jangan tanya pendapat terlalu banyak orang, makin banyak pendapat, makin bingung juga pasti. Percaya aja sama kata hati agan. Semoga yang terbaik buat ente, gan!
profile-picture
sidepersonality memberi reputasi
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di