CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Food & Travel / ... / Cerita Pejalan Domestik /
Keindahan Alam Bandung Memicu Adrenalin
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e378ecd65b24d0aa57edd12/keindahan-alam-bandung-memicu-adrenalin

Keindahan Alam Bandung Memicu Adrenalin

Pagi-pagi sehari selepas seminar internasional linguistik, saya memutuskan refreshing-menyegarkan diri. Menggendong tas ransel, saya langsung cus dari rumah famili saya di Ujung Berung lalu balik lagi ke Dipatiukur untuk menuju ke Dago Atas, tempat tujuan saya berada.

Tujuannya saya yang utama adalah Tebing Keraton. Sekitar jam 9 pagi, di terminal Dago Atas saya sudah celingak-celinguk kebingungan mencari cara pergi ke tebing. Katanya sih enggak ada angkot menuju sana. Benar ternyata, untuk menuju Tahura (kompleks Tebing Keraton), saya harus pakai mobil-motor pribadi atau naik ojek. Tukang ojek di terminal itu sudah berjejer mau nganterin ke kompleks Tahura.

Karena enggak ada pilihan lain, saya langsung nangkring di motor si Akang ojek. Si Akang nawar mau anterin ke 5 destinasi; Tebing Keraton, Gua Jepang, Gua Belanda, air terjun Ciomas dan Bukit Bintang atau Bukit Moko dengan harga Rp 120 ribu saja selama beberapa jam.Tadinya dipikir lumayan mahal, tapi kalau kalian tahu bagaimana medannya kalian langsung teriak, ini Super Murah!

Beneran murah karena untuk ke tempat-tempat itu susah banget medannya dengan jalan naik turun gunung, licin dan jauh. Sementara si Akang pun mau merelakan mesin motornya meraung-raung kesusahan gara-gara jalanan yang parah dan jauh itu. Saya bersyukur sih.

Tebing Keraton

Tiket masuk Tahura sih sekitar 25 ribuan udah masuk semuanya (all in). Sebenarnya Tebing Keraton itu lokasinya sempit dan yang jadi andalan foto ya cuma ujung tebingnya itu. Jadi kalau ramai susah dapet foto bagus. Untung saya datang pas weekday jadi gak rame-rame banget. Keselnya di sini kesadaran para turis buat buang sampah tuh rendah banget deh jadi buat kotor tempat ini, utamanya puntung rokok.

Keindahan Alam Bandung Memicu Adrenalin

Pas saya datang, tebing ini sudah dipagerin, biar pengunjung gak terlalu nekat turun tebing kalau mau foto. Padahal pagar ini bikin kita susah foto dan buat jelek, hasilnya saya nekat loncat pagar demi liat view lebih sempurna dan dapet foto bagus. Ini seharusnya enggak boleh ditiru, serius! Meskipun ada tali yang ngebantu kita naek lagi tapi jangan terlalu nekat ya guys, apalagi klo kalian enggak pengalaman.

Di sini puas-puasin deh hirup udara yang seger banget, apalagi kalau kalian datang pagi-pagi katanya sih momen paling sakralnya pas sunrise tapi susah ya.... karena musti bangun pagi dan enggak ada angkot.
 
Air Terjun Ciomas

Melanjutkan perjalanan ke Curug Ciomas yang kata si akang ojek bagus. Saya pikir cuma sekilo-dua kilo jalannya tapi jauhnya parah banget. Udah gitu jalannya rada-rada licin dan rusak. Kasihan sih gue sama motornya yang terus menjerit-jerit. Jarang orang yang ke sini karena akses masuknya jauh. Saya ketemu beberapa pelajar yang istirahat karena kelelahan sementara saya naek ojek hehehe.

Sebenarnya di sana juga ada tukang ojek yang katanya kalau mau nganterin itu biayanya bisa berkali-kali lipat. Kalau jalan juga untuk masuk ke sini bisa habisin waktu sekitar 2 jam-an.
Keindahan Alam Bandung Memicu Adrenalin

Menempuh perjalanan sampai pantat pegel dan ternyataaaaaaa....Curug Ciomas begitu doang. Masa curugnya dipagerin.

Ini buat saya cuma bisa memandang nanar gemericik air dari pagar. Ngenes! Padahal asik banget kalau bisa mandi-mandi di sana. Hasilnya enggak lama deh saya di sini, mau nikmatin apaan coba?!

Gua Jepang-Belanda

Sebenernya enggak ada yang spesial juga di gua ini, tapi yang spesial itu karna saya cuma satu-satunya pengunjung jadi enggak punya barengan masuk gua. Pensaran ala-ala mistis gitu, akhirnya bayar guide buat nemenin. Padahal lama-lama juga gak serem-serem amet. Itu karena dalemnnya bener-bener gelap sampai enggak bisa liat apa-apa. Tapi kalau udah terbiasa kita bisa kok asyik telusurin lorong-lorong di gua ini.

Keindahan Alam Bandung Memicu Adrenalin

Serunya kita bisa ngintip kelalawar pada bobo pagi di sudut-sudut lorong tapi yang buat enggak enaknya mahal kalau bayar guide. Bisa sampai 30 ribu, lebih mahal dari biaya masuk Tahura, Hiks.

Bukit Moko/Bukit Bintang

Selanjutnya, saya dibawa sama Akang ojek ke bukit Moko alias bukit bintang. Dari kejauhan sudah ada patung bintang segede gaban yang menandakan itu tempatnya. Enaknya menikmati perjalanan ke sana karena banyak petani lagi pada berladang dengan buah-buah dan sayur segar hasil mereka sendiri. Meski sebenarnya rada miris sih lihat ini gunung udah botak gini akibat aktivitas ladang. Adeeeuh.

Keindahan Alam Bandung Memicu Adrenalin

Sampai di bukit Moko. Hutan pinus sudah berjajar cantik, apalagi saya datang pas bener-benar sepi. Jadi kerasa banget syahdunya tempat ini. Awas jangan dijadiin tempat buat pacaran hahaha.... pengelola juga lagi mempercantik tempat ini dengan menyediakan tempat duduk dan fasilitas lainnya. Setelah sekejap saya makan cemilan, saya tertarik masuk alias trekking ke patahan lembang yang merupakan bagian dari tempat ini, jauhnya sekitar 3-5 kilo kalau enggak salah.

Sendirian saya membelah hutan pinus karena mau lihat patahan lembang tuh kayak gimana. Diiringi suara macem-macem, saya terus jalan tapi makin khawatir karena enggak nyampe-nyampe. Udah sendirian, mau ujan. Beuh kalau udah kayak gitu saya putusin langsung puter balik. Hampir gak ada orang yang saya temuin di sepanjang  treking. Pikiran udah macem-macem takut bener-bener sendirian di dalam hutan.

Hujan rintik turun, saya percepat langkah sampai terjatuh. Sempet mikir kalau saya jatoh gak bisa berdiri lagi, bakalan enggak ada orang yang nolongin nih. Akhirnya, kumpulin semangat untuk enggak jatuh lagi.  Akhirnya, setelah berhasil keluar dari hutan pinus, saya langsung kejar si Akang ojek buat buruan cabut mengingat medan kita berat banget turun bukit ini dan rintik hujan sudah makin deras.
 
Bener aja hujan langsung deras di tengah perjalanan, beruntung ga deras saat kita turun dari bukit sana, pasti lebih bahaya.

Hari menjelang sore, tuntas juga rasa penasaran saya mengelilingi Tahura Bandung. Banyak lho orang Bandung yang belum ke tempat-tempat yang saya datangi.

Dari perjalanan ini saya dapat seninya solo traveling. Ada deg-degan, seru, dan lucu.  Saya mau pesan sih sama warga Bandung, yuk sayangi lagi Bandung biar makin kece. Lihat video serunya di sini ya. Cerita lainnya ada di sini 


Diubah oleh tyatutu


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di