CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e378844facb957f3a400d82/cerita-promil-1

Cerita Promil #1

Tepat tanggal 5 Januari 2020 kemarin, aku dan suamiku menjalani 1 tahun pernikahan. Doaku semoga di tahun2 selanjutnya kita jadi semakin lebih baik lagi lagi dan lagi. Okay langsung aja kita mulai curhatnya. Singkat cerita, di 1 tahun ini kami blm diberi rezeki keturunan. Awalnya setelah 6 bulan pernikahan, kita sempet dateng ke Klinik Mutiara Cikutra dengan reservasi sebelumnya. Niatnya pengen ke dr. Leri, tapi karena suami gabisa ijin kerja jadi kita berkunjung ke dokter yg praktek malem itu yaitu dr. Lina, antriannya gak terlalu banyak sebenernya, tapi cukup lama. Tujuan kita ke dokter ini mau konsultasi, sekalian ngecek pengen tau kondisi rahimku gimana karena setelah nikah selama bbrp kali aku ngerasa sakiiiiit banget ketika haid, padahal sebelum nikah jaraaaang banget ngalamin sakit banget kayak gitu. Waktu itu dateng kesana pas lg haid banyak2nya. Agak lupa hari ke berapa nya, tapi kayaknya sekitar hari ke 4-5 dengan kondisi lagi migrain banget. Nah aku ketika haid lebih sering migrain dibanding sakit perut, jadi sekalian mau tanya2 kenapa ini bisa terjadi (eaaak). Setelah nunggu bbrp lama sambil nahan pipis (disuruh nahan pipis jg sama perawat disitu buat di usg), akhirnya aku dan suami dipanggil. Ngobrol sebentar cerita kondisi haid aku kayak gimana terus langsung di usg, katanya alhamdulillah rahim normal dan katanya migrain ketika haid ini jg masih wajar karena hormon tidak seimbang, lanjut dikasih tau jadwal berhubungan. Aku merasa kurang cocok dgn dr. Lina karena suatu hal, tapi untuk informasinya lumayan ada bbrp hal yg membantu. Aku diberi resep vitamin dan kalsium waktu itu, total biaya yg dihabiskan itu Rp 443.000 (untuk yg mau tau rinciannya boleh komen). Setelahnya dr. Lina berpesan kalau obatnya habis boleh dibeli lagi di apotek karena obatnya dijual bebas. Tapi karena cukup mahal hehehe, jadi ga diteruskan lagi dan aku cuma membetulkan pola makan dan hidup, biar sehat juga sih hehe. Nah setelah itu aku mulai ikhtiar pake yg alami2 dulu aja pakai resep2 JSR dari dr. Zaidul Akbar sambil terus berdoa. Dan rencananya akan ke dokter lagi kalau di 1 tahun pernikahan blm hamil. Daaaan tiba di 1 tahun pernikahan, kita blm diberi rezeki keturunan, akhirnya aku cari2 info tentang dokter2 yg sering dikunjungi, review2nya, dan lain2. Pokoknya cari info sebanyak2nya. Karena aku tinggal di daerah bandung timur, aku mengkhususkan pencarianku ke dokter2 yg ada di daerah bandung timur. Singkat cerita aku pilih ke RSUD Kota Bandung, karena dekat dgn rumah kakakku dan kelewatan suami kalo pulang pergi kerja. Suamiku ijin kerja di tgl 28 januari kmrn, tepat di hari ke 5 haid, untuk konsultasi promil. Kupikir konsultasi promil pertama harus didampingi suami supaya sama2 mengerti apa yg akan dan harus dilakukan untuk ke depannya. Pukul 09.15 kami sampai di RS dan langsung ambil nomor antrian, dan alhamdulillah masih kebagian nomor (walaupun dapet nomor 141 😂). FYI, dokter yg praktek di RS ini adalah dr. R. Ahyar Nugraha, Sp.Og, dr. Hilman, Sp.Og, dan dr. Umar Seno, Sp.Og (K). Sebenernya agak kaget ada dr. Umar juga, karena setahuku beliau praktek di RS Al-Islam. Kmrn rencananya kalau gak dapet antrian di RSUD Kota Bandung, aku mau ke RS Al-Islam. Kenapa rsud kota bandung jadi opsi pertama? Karena itu rs negeri, jadi biasanya lebih terjangkau hehehehe. Setelah nunggu sekitar 30 menit akhirnya dipanggil juga ke poli kandungan. Karena aku datang di hari Selasa, aku kebagian konsul dengan dr. Hilman, dokternya ramah, menjelaskan dengan cukup detail, beliau pertama2 langsung menjelaskan ke suami dulu soal apa yg perlu disiapkan tentang kehamilan dll, menurutku ini bagus karena orang awam termasuk kita itu masih banyak yg agak kurang 'ngeh' dengan apa yg terjadi soal kehamilan, walaupun di google banyak, tapi mendengarkan langsung dari sumbernya itu lebih bikin yakin dan optimis rasanya. Selama di usg, dokter itu ada di samping kita dibatasi gorden jadi ketika USG itu gak langsung melihat posisi kita, ini cukup memberi kenyamanan kalo buatku karena walau gimana pun aku masih agak malu diperiksa dokter laki2 hehe. Setelah USG, beliau menjelaskan kondisi rahim dan sel telurku, namun untuk cek salurannya masih harus menggunakan HSG, dan itu katanya nanti aja seandainya selama 3 bulan ini blm berhasil, baru aku disarankan HSG untuk mengecek salurannya. Beliau memberikan vitamin penyubur kandungan untuk 15 hari dan seperti biasa diberi tau kapan waktunya berhubungan. Oh iya ketinggalan, perawat di poli kandungan ini juga pelayanannya cukup baik, padahal agak rame dan posisi perawat hanya bertiga waktu itu, tapi semua pasien ditangani dengan cepat. Setelah itu aku membayar administrasi dan pulang dengan perasaan lega dan kembali semangat untuk berjuang hehe. Biaya yg dihabiskan di RS ini adalah Rp  386.000 (lagi, kalo mau tanya rincian boleh komen). Okay segitu dulu aja promil bag. 1, kita lanjutkan lagi di bulan depan yang masih misteri. Maaf tulisannya berantakan karena diketik di handphone udah macem catatan belanja sayur hehe. Semoga bermanfaat informasinya. Dan semoga kita semua pejuang garis 2 ttp semangat dan segera diberikan keturunan, Aamiin Allahumma aamiin, cheeeers❤
gimana dg suami sis? dikasih vitamin penyubur jg ga? biasanya kalo suami dikasih vitamin semacam zeman atau alerten biar spermanya berkualitas&gesit.
Tahap buat promil:

1. Siapkan mental dan dompet. Mahal.
2. Tes HSG buat cek saluran tuba mampet apa kaga. USG buat cek ukuran telur, tes progesteron buat cek terjadi ovulasi apa kaga.
3. Tes sperma suami.
4. Hidup sehat + olahraga agar kualitas telur bagus.
5. Kalo punya duit berlebih pergi akupunktur kesuburan dan minum ramuan cina buat memperbagus kualitas telur/sperma. Just a warning: ini mahal.
6. Hiteroskopi buat tahu jelas ada masalah apa di rahim, bisa sekalian angkat polip. Ingat USG vaginal gak sepenuhnya akurat dan dokter juga manusia bisa salah. Hanya dengan masukin kamera ke dalam rahim bisa melihat dengan jelas dan akurat apa masalahnya.
7. Sudah melakukan itu semua, masih belum berhasil, lakukan inseminasi, harga cukup murah sekitar 3-6jutaan sekali, maksimal 6kali.
8. Masih belum berhasil juga, mau gak mau harus bayi tabung. Siapin 100jutaan, dan itupun belum tentu berhasil.
.....
Diubah oleh ortillo.reborn


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di