CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / ... / SINDOnews.com /
Penyaluran Kredit Perbankan Capai Rp5.633 Triliun
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e3730e24601cf381f51151a/penyaluran-kredit-perbankan-capai-rp5633-triliun

Penyaluran Kredit Perbankan Capai Rp5.633 Triliun

Penyaluran Kredit Perbankan Capai Rp5.633 Triliun

JAKARTA - Bank Indonesia (BI) mencatat, penyaluran kredit pada Desember 2019 sebesar Rp5.633,4 triliun atau tumbuh 5,9% secara tahunan (year-on-year/yoy), lebih rendah dibandingkan bulan sebelumnya sebesar 7% (yoy). Perlambatan penyaluran kredit terjadi baik pada debitur korporasi maupun perorangan.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Onny Widjanarko mengatakan, kredit kepada korporasi melambat dari 7,4% (yoy) pada bulan sebelumnya menjadi 5,9% (yoy) pada Desember 2019. Sementara itu, kredit kepada perorangan melambat dari 7,8% (yoy) pada November 2019 menjadi 7,2% (yoy).

Berdasarkan jenis penggunaan, perlambatan pertumbuhan kredit terjadi pada seluruh jenis penggunaan. "Kredit modal kerja (KMK) melambat dari 4,0% (yoy) pada bulan November 2019 menjadi 2,2% (yoy) terutama terjadi pada sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran (PHR) dan sektor industri pengolahan," ujar Onny di Jakarta, Minggu (2/2/2020).

Baca Juga:

KMK Sektor PHR melambat dari 2,0% (yoy) pada November 2019 menjadi 1,4% (yoy) pada bulan laporan, terutama disebabkan oleh menurunnya KMK subsektor perdagangan eceran makanan, minuman, dan tembakau di wilayah DKI Jakarta dan Banten.

Sementara KMK sektor lndustri pengolahan melambat, dari 5,3% (yoy) menjadi 3,6% (yoy) terutama pada subsektor industri makanan di DKI Jakarta dan Provinsi Riau.

Kredit investasi (KI) juga tercatat melambat, dari 13,7% (yoy) menjadi 12,8% (yoy) pada Desember 2019 terutama pada sektor industri pengolahan dan industri pertanian, peternakan, kehutanan, dan perikanan.

KI sektor industri pengolahan melambat dari 5,8% (yoy) menjadi 4,4% (yoy) pada Desember 2019 terutama kredit yang disalurkan untuk subsektor industri gula dan pengolahan gula di Lampung dan Jawa Timur.

Dia melanjutkan, KI kepada sektor pertanian, peternakan, kehutanan, dan perikanan juga mengalami perlambatan, dari 7,8% (yoy) menjadi 7,3% (yoy) khususnya pada subsektor jasa pertanian, perkebunan, dan peternakan di wilayah Sumatera Selatan dan Sulawesi Utara.

Sementara itu, pertumbuhan Kredit Konsumsi (KK) pada Desember 2019 tercatat sebesar 5,9% (yoy), lebih rendah dari bulan sebelumnya (6,2% yoy) yang disebabkan oleh perlambatan kredit kepemilikan rumah (KPR) dan kredit kendaraan bermotor (KKB).

Sejalan dengan perlambatan total kredit, kredit properti pada Desember 2019 juga melambat dibandingkan bulan sebelumnya, dari 10,7% (yoy) pada November 2019 menjadi 9,7% (yoy) pada Desember 2019, yang disebabkan oleh perlambatan kredit KPR/KPA serta kredit konstruksi.

Menurut dia, pertumbuhan kredit KPR/KPA melambat, dari 8,9% (yoy) menjadi 8,0% (yoy) pada Desember 2019 yang disebabkan oleh kredit KPR tipe 22-70 di wilayah Jawa Barat dan Sulawesi Selatan.

Kredit Konstruksi juga melambat, dari 16,3% (yoy) pada November 2019 menjadi 14,3% (yoy) terutama pada subsektor bangunan jalan tol di wilayah Riau dan Jawa Timur. Di sisi lain, lanjut dia, kredit real estate meningkat dari 4,7% (yoy) menjadi 5,8% (yoy) pada Desember 2019.

Penyaluran kredit kepada sektor UMKM pada Desember 2019 mengalami perlambatan dibandingkan bulan sebelumnya, dari 9,2% (yoy) menjadi 7,7% (yoy).

"Perlambatan pertumbuhan kredit UMKM disebabkan oleh perlambatan pada kredit skala usaha kecil dan menengah, masing-masing tumbuh 10,5% (yoy) dan 2,8% (yoy), lebih rendah dari bulan sebelumnya sebesar 11,2% (yoy) dan 6,0% (yoy)," jelasnya.

Sementara kredit usaha mikro mengalami peningkatan dari 12,4% (yoy) menjadi sebesar 13,1% (yoy) pada Desember 2019. Berdasarkan jenis penggunaan, perlambatan terjadi pada kredit UMKM jenis penggunaan modal kerja maupun investasi.


Sumber : https://ekbis.sindonews.com/read/151...iun-1580650199

---

Kumpulan Berita Terkait :

- Penyaluran Kredit Perbankan Capai Rp5.633 Triliun BPOM Dukung Pengembangan UMKM Obat Tradisional

- Penyaluran Kredit Perbankan Capai Rp5.633 Triliun Data Kajian Teknologi EOR Blok Rokan Seharusnya Jadi Milik Pertamina

- Penyaluran Kredit Perbankan Capai Rp5.633 Triliun Arus Modal Asing Besar, Investor Pilih Masuk ke Pasar Obligasi



GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di