CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Citizen Journalism /
PKBM Watogokok Menjangkau Yang Tidak Terjangkau
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e37124528c9915d417f6252/pkbm-watogokok-menjangkau-yang-tidak-terjangkau

PKBM Watogokok Menjangkau Yang Tidak Terjangkau


PKBM Watogokok Menjangkau Yang Tidak Terjangkau

Aktivitas di PKBM Watogokok Kelurahan Waibalun Flores Timur NTT


FLORES TIMUR
– “Pendidikan perlu diperjuangkan karena pendidikanlah keadilan dan kesetaraan bisa terwujud, baik yang menjangkau maupun yang tidak terjangkau”.  Itulah prinsip pengelola Pusat Kegiatan Belajar Mayarakarat, Ibu  Elisabeth Wilhelmina Jawa Tukan, S. Pd. Seorang guru SD dan juga Penggiat Literasi dan Pengurus Ikatan Guru Indonedia Flotim (IGI). Selain itu juga,  Ibu Wilhelmina memiliki naluri kesosialan dan tertarik dengan kegiatan sosial kemasyarakatn dalam kesederhanaan ingin membuat sesuatu yang bermanfaat bagi banyak orang. Ia juga dikenal sebagai salah satu Sosok Perempuan Tangguh di Kabupaten Flores Timur, karena memiliki ketanguhan dalam usaha membantu kaum muda di Kabupaten Flores Timur ini.

Dengan melihat permasalahan yag dialami masyarakat di Kabupaten Flores Timur, Ibu Pengiat Literasi ini tergerak hati membentuk PKBM bersama dengan teman-temannya yang berasal dari desa-desa yang ada di Kabupaten Flores Timur Provinsi Nusa Tenggara Timur, dengan maksud dan tujuan bisa menemukan kearifan lokal yang ada di masyarakat. Kearifan lokal inilah yang akan dikembangkan melalui wadah PKBM .

Dengan kondisi dan situasi yang dipetakan Ibu Wilhelmina bersama teman pengurus PKBM lainnya, maka mereka mendirikan sebuaha wadah yang bergerak di Pendidikan Luar Sekolah, yakni Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) Watogogok namanya.

Menurut Ibu Wilhelmina, bahwa keberadaan atau kehadiran PKBM sangat penting di zaman modern ini. Karena menurutnya PKBM merupakan sebuah Lembaga Pendidikan Non Formal yang dikembangkan oleh, dari, dan untuk masyarakat, baik yang ada di kota maupun desa untuk memberikan kesempatan seluas-luasnya bagi masyarakat untuk belajar dan diharapkan dapat mampu membangun dirinya secara oleh PKBM Watogokok.

Untuk mendukung kreativitas masyarakat yang akan meningkatkan life skillnya di Lembga Pendidikan Luar Sekolah itu, maka PKBM Watogokok telah melengkapi bidang-bidang keterampilan, yakni ada kegiatan Literasi melalui Taman Baca, Bidang Pelestarian Seni dan Budaya,dan juga ada Pelatihan-Pelatihan atau Kursus, dan juga Bidang Pertanian.
Di Taman Baca PKBM Watogokok biasanya dilakukan Kursus Bahasa Inggris yang diberikan tiga kali dalam seminggu secara gratis bagi anak-anak TKK dan SD. Bahasa Inggris sederhana bagi anak-anak mengingat tuntutan dari Kementerian Pendidikan RI mengharuskan anak-anak wajib berbahasa inggris dimulai sejak dini, dan terkait dengan bidang pendidikan ini PKBM Watogokok juga bermitra dengan Ikatan Guru Indonesia Cabang Flores Timur (IGI). Dengan bermitra dengan mandiri sehingga dapat meningkatkan kualitas hidupnya.

Dalam konteks kelamaholotan, nama PKBM Watogogok mengandunga makna bahwa “Batu Sedang Bersuara’’ artinya bahwa kita harus menyuarakan kepentingan masyarakat umum yang menjangkau dan yang tidak terjangkau di bumi Lamaholot Flores Timur ini. Sehingga masyarakat yang tidak berkesempatan menempuh Pendidikan Formal dapat mengembangkan bakat dan potensi serta keterampilan di salah satu Lembaga Pendidikan Non Formal di Waibalun itu.

Terkait dengan nama PKBM, Wilhelmina menuturkan Watogokok dipilih sebagai nama PKBM inj, karena saya ingin PKBM ini nantinya akan maju dan tetap teguh berdiri kokoh walaupun selalu diterjang gelombang. Watogokok yang selalu berkokok menyuarakan pesan-pesan dari suara yang terlupakan dan mungkin segaja dilupakan orang. Dengan bergandengan tangan kita bisa bangkitkan semangat kaum muda dan orang-orang disekitar kita yang mungkin mau dan akan berubah,”tuturnya”.


Ketika disambangi media di kediamannya di Kelurahan Waibalun beberapa waktu lalu, Ibu Wilhelmina menuturkan bahwa PKBM Watogokok di dirikan sejak November 2019 dan dilengkapi dengan berita acara pendiriannya. Walaupun terkesan baru, Ibu Wilhelmina memiliki semangat dalam proses perlengkapan keabsaahan selanjutnya sambil melakukan proses kegiatan belajar maupun pelatihan yang diselenggarakan IGI Flotim dapat memungkinkan Gerakan Literasi maupun Sosialiasi Portal Rumah Belajar Kemendiknas dapat dilakukan sampai kedesa-desa sambil memberikan sumbangan alat-alat tulis dan juga sembako untuk anak-anak “kata Wilhelmina”.
Dibidang keterampilan Kursus, menurut Wilhelmina, dilakukan pelatihan berupa pengolahan kearifan lokal menjadi sesuatu yang lebih bermanfaat. Di bidang Pelestarian Seni dan Budaya, ada kegiatan sanggar seni tradisional, dan juga terdapat sanggar tenun. Untuk sanggar tenun, juga dilakukan tiga hari kumpul bersama memproduksi tenun ikat oleh ibu-ibu muda dan juga remaja putri.

Dibidang pertanian, dilakukan pelatihan pengolahan lahan tidur menjadi sesuatu yang bermanfaat dengan mengubahnya menjadi tempat menanam sayur dengan pupuk organik non kimia yang merupakan sistem terbaru.

Terkait di bidang Pelatihan PKBM Watogokok merencanakan salah satu program pelatihan pengolahan sampah, dimana sampah organik dan non organick dipisahkan dan akan dibangun bank sampah, semacam tempat penampungan sampah di beberapa titik dalam suatu wilayah desa atau kelurahan.

Salah satu motivasi  yang cukup menarik yang diperankan oleh PKBM Watogokok Waibaulun itu, yakni bermita juga dengan Kementerian Ketenagakerjaan RI dan juga bermita dengan Pemda Kabupaten Flores Timur dalam memberikan kesempatan untuk Anak Muda lulusan SMK/SMA untuk mendaftarkan diri melalu PKBM Watogogkok untuk siap bekerja di luar negeri, yakni ke Jepang. Peserta jug bisa langsung menghubungi pimpinan PKBM Watogogok yang beralamatkan di Kelurahan Waibalun.

kawannya. Selain membahas agenda kegiatan PKBM, juga dibahas terkait dengan akte notaris pendirian. 

Lebih lanjut menurut Ibu Wilhelmina, PKBM Watogogok terus melakukan gebrakan- gebrakan sesuai fungsi pendirian PKBM, yakni untuk menggali, menumbuhkan, mengembangkan, dan memanfaatkan seluruh potensi yang ada di masyarakat itu sendiri. Dalam arti memberdayakan seluruh potensi dan fasilitas pendidikan yang ada di desa sebagai upaya membelajarkan masyarakat yang diarahkan untuk mendukung pengentasan kemiskinan, dengan prinsip pengembangan dalam rangka mewujudkan demokrasi bidang pendidikan. Pada sisi lain tujuan PKBM, “kata Wilhelmina” adalah untuk lebih mendekatkan proses pelayanan pendidikan terutama proses pelayanan pembelajaran yang dipadukan dengan berbagai tuntutan, masalah-masalah yang terjadi di sekitar lingkungan masyarakat itu sendiri.

Itulah peran kita sebagai masyarakat yang peduli terhadap permasalahan mereka, sehingga tujuan yang amat mulia itu kita lakukan dengan pendirian PKBM WatogokokTerkait dengan proses pendirian, Wilhelmina menyebut, setelah proses pendirian menuju puncak maka ditambahkan lagi jenis-jenis kegiatan yang akan disesuaikan dengan kebutuhan masyaraakat saat ini.


Untuk mendukung kelancaran kegiatan yang akan dilaksanakan PKBM Watogokok  untuk tahun pelajaran 2020 dan juga terkait dengan proses legalitas lanjutan, selaku pendiri PKBM Watogokok., Ibu Wilhelmina terus melakukan berbagai terobosan-terobosan dalam menyukseskan kegiatan di PKBM milikny itu. 


Minggu, 02/02/2020 bertempat di Pantai Susteran Lebao Larantuka, Ibu Wilhelmina mempertemukan dengan para pengurusn inti dan juga anggota utusan dari desa-desa untuk membahas berbagai langkah-langkah strategis, yakni Program Kerja PKBM Watogokok, Pengurusan Akte Notaris, Rencana Penentuan Pengurus di masing-masing bidang kegiatan PKBM Watogokok. Turut hadir dalam pertemuan itu, Ibu Mensi Hadjon yang dipercayakan menjadi Sekretaris dari Riangkoli , utusan dari desa Lamahala, Rahmat Sabon dan juga beberapa pengurus lainnya. Pertemuan tersebut menurut Ibu Wilhelmina merupakan pertemuan perdana mereka di PKBM Watogokok. Walaupun banyak anggota dari desa-desa  yang tidak hadir karena alasan cuaca, tidak menyurutkan semangat juang Ibu Wlihelmina dan kawan- untuk meningkatakan kepekaan terhadap masalah-masaah yang dihadapi tersebut dalam  membantu menuju kemandirian masyarakat kita, ‘’tegas Wilhelmina”




GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di