CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Aku Bertahan Karna Anak
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e370a62a2d195407c6e4d22/aku-bertahan-karna-anak

Aku Bertahan Karna Anak

Hallo,
Nama ku Desi. Ibu satu orang anak yg masih berusia 1 tahun dan saat ini usiaku menginjak 25 tahun. Hanya ibu rumah tangga biasa yang penuh dengan beban derita (menurut ku).

Usia pernikahanku sudah 2 tahun lamanya, tapi enth apa yang aku rasakan, seperti sudah mati rasa aku tidak tau apa itu rasanya jatuh cinta berkali-kali dengan org yg sama. Atau rasa indahnya bercumbu dg pasangan kita. Jangan salah sangka dulu aku belum bercerai dan status masih menikah, dengan pacarku yg sudah ku pacari selama 5 tahun dan telah menikahiku 2 tahun ini. Awalnya semua indah. Tapi semua berubah, jadi bagaimana ? Apa kalian sudah siap membaca ceritaku ini???


Aku menikah dg pria pilihanku sendiri, setengah mati aku untuk menyakinkan org tua ku bahwa dia adalah pilihan yg tepat untuk ku. Selain karna kita berbeda keyakinan keluarga ku juga kurang suka karana menurut keluarga ku priaku ini tidak mempunyai rasa tanggung jawab. Setengah mati aku menyakinkan keluargaku sampai mereka bilang "ya sudah, itu pilihan mu kamu tau yg terbaik".

Sampai bingung mau mulai dari mana dulu✌. Mari kita mulai dari keluarga pacarku. Aku sudah berpacaran selama 5 tahun lamanya, pasang surut sudah kami lalui, berantem seneng sedih sudah hal biasa buat kami. Tapi untuk menghadapi keluarganya luar biasanya sampai menusuk hati🤭, terlebih untuk ibunya yg kadang dia baik kadang dia judes dan intinya semaunya dia lah. Selama 5 tahun pacaran aku sudah sering di buat sakit hatinya, sampai nangis-nangis aku😭😭 coba aku ingat-ingat dulu ya karna apa dan kenapa bs aku sampai sakit hati.

Menurutku ibunya mempunyai tingkah yg baik-baik saja layaknya manusia masa kini yg lbh memandang harta lbh dr segalanya, bagaimana bs aku menilai seperti itu??? Duuuhhhh terlalu bnyk smpai bingung mulai dari mana. Seperti piknik keluarga intinya aku diajak oleh pacarku, saat itu statusku adalah mahasiswi dg pekerjaan parttime gaji seadanya yg penting bs cukup untuk aku main, jajan, ngeprint dan beli buku lainnya pikir entr lah. Sedangkan adiknya sudah bekerja fulltime dan saat itu piknik sejujurnya juga tidak di bayarin penuh oleh adiknya, aku juga keluar biaya kok serius deh. Tapi yg diperlakukan istimewa hanya adiknya dan pacar adiknya dimana diambilan makan di pesenin minum dipinjemin baju renang pokoknya di ada-adakan dan di layani. Apalah dayaku sm pcrku yg cuma urun bensin mobil mana kami lg sm2 kuliah dompet pas2an. Anyway adiknya pcrku memutuskan tidak kuliah dan memilih bekerja, dulu sempet kuliah sampai semester satu trus DO karna jrg masuk. Intinya aja nih ya siapa yg ada uang dia sayang, smpai kami menikah ibunya msh sama seperti itu kok.

Itu masih sebagian kecil, melenceng dr cerita dl boleh ya, cuma mau tanya nih lulusan SMK tataboga kerja di Kota yang gajinya 5jt ke atas sebagai HRD adakah? Atau bisakah? Bantu jawab ya gan🤭🤭

Menginjak pernikahan satu tahun aku hamil anak pertama ku, dg penuh resiko karna di bilang kandungan lemah kluar masuk rmh sakit menghabiskan bnyk biaya hingga akhirnya terkuraslah tabunganku dan suami, dan saat itu juga saya hrs resign dr kantor demi anak ku tercinta yg sudah ku tunggu kedatangannya. Aku masih bisalah memberi uang mertuaku walaupun tidak bnyk dr uang suami, karna aku berpikir aku hrs menabhng juga untuk kelahiran anak ku dan keperluan mendadak lainnya. Tidak salahkan ? Setidknya aku msh bs membagi sedikit rejeki sm kluarga suami ku. Tapi suatu ketika saat anak ku blum genap 1 bulan dan memang moment itu aku sedang bertukar cerita dg ibu mertuaku tiba2 saja beliau berkata "adiknya suamimu tuh keren loh gajinya 5jt bayar kos 1,5jt (msh satu kota dan jarak rmh sm kosnya cuma 45menit alasan kos deket sm tmpt krja) arisan tabungan 1jt ngasih ibu 1jt" enth pikiran jelek apa saat itu yg marasuki ku tapi tiba2 aku sakit hati karena merasa di banding2kan dan seolah olah tidak menghargai pemberianku yg memang sedikit karna mampuku memang seperti itu. Aku tahan tidak aku ceritakan ke suami, hempaskan smuanya fokus ke anak. Beberp minggu kemudian ibu mertua cerita lg "kasihan ya adiknya suamimu hrs kos makan di irit2 dan bla bla bla" sumpah aku muak aku bnr2 msh tahan nih karna mnrtku letak kasihannya beliau salah, kenapa aku blg salah? Aku rssign kerja tabungan hbs punya bayi blum ada sebulan suami usaha yg kadang rame kadang sepi bayangin smpaj kontrol untuk setelah melahirkan aku tunda2 karna untuk makan untuk keperluan adik msh aku sisihkan untuk memberi ibu mertuaku, aku dan suami ada hutang diluar untuk keperluan lainnya ya ibu mertua tidak tau isitilah jawanya "direwangi ngesot2 sing penting urip ayem ojo sampek krungu wong tuo ndak dadi pikiran" duuuh tapi gmn dong namanya ibu hbs melahirkan di ojok2i gitu trus gak tahan lah. Aku cerita ke kakak ku. Dan reaksinya kakak ku mnrtku ibu mertuaku merasa kurg puas dg pemberianku setiap bulan makannya membandingkan aku dg adik iparku. Aku cerita ke suami dg maksud agar dia bekerja lbh giat.

Selama ini kalau ada permslhan ekonomi mendadak pinjam di keluarga sambat di keluarga. Seneng2 di keluarga suamiku. Smpai aku merasa iri kok bs ya suamu gitu susah ke keluarga seneng2 ke keluarganya. Sampai ibu sm kakak ku kandung sndr mnta tolong ke suamiku msh di tolak merasa gak enak aku, smpai gmn caranya biar suami ku terlihat adil antara kluarganya dan kluargaku, smpai aku tutup2in trus. Tpi lama2 aku lelah dpt dorongan dr ibu mertua dan suami yg mnrtku menyebalkan. Tapi sungguh rasa cintaku pudah dr situ mnrtku suamiku krg peduli dg kluarga ku apalagi stlh melhrkan menciumku tidak pernah atau bahkan ngucapin selamat malam atau diskusi soal masa depan juga tidak pernah, berhubungan inti setelag melahirkan smpai anak ku berusia 1 tahun tidak pernah sama sekali, dl pernah mnta tpi tidak di kasih dan setelah itu tidak pernab mnta lg dan dia juga tidak meminta. Gak takut suaminya sm cewek lain??? Bodo amat lah yg terpenting anak uang bulanan anak jalan walau saya tidak pernah diksh uang bulanan, bahkan saya mau minta uang ke suami jd takut karna dis suka marah2 gak jelas. Gak cerai dl nunggu anak gede kshan msh kecil😭😭

Lelaaaaaah nulis lanjut bsuk ya, mungkin bsuk gak nulis lg deh bakal cerita lewat suara hehe
See you✌



profile-picture
kudanil.la memberi reputasi
waduh....ribet ya sis, urusan ma duit kalo ortu/mertua matrelialistis udah susah, sedari awal tahu gitu knp ga nyerah ya, ini ketimpangan sklgus kesenjangan sosial yg terlalu jauh, memilih perlu sis buat kebahagiaan tp materi bgmn latar belakang keluarga perlu dilihat pula emoticon-Toast
apapun pilihan sis smg yg terbaik ya, ane no comment, speechless bacanya ikut nelangsa sendiri emoticon-Mewek
kayaknya masih banyak bgt ya mertua yg materialistis.. haduh. ditambah lagi suami yg ngga sayang lagi abis melahirkan, sis yang kuat yaa emoticon-Frown


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di