CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / IDNTimes /
Sri Mulyani Lebih Khawatir Dampak Virus Corona Ketimbang Brexit
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e34f660facb955d825ee672/sri-mulyani-lebih-khawatir-dampak-virus-corona-ketimbang-brexit

Sri Mulyani Lebih Khawatir Dampak Virus Corona Ketimbang Brexit

Sri Mulyani Lebih Khawatir Dampak Virus Corona Ketimbang Brexit

Jakarta, IDN Times - Menteri Keuangan Sri Mulyani, mengatakan ia lebih khawatir terhadap dampak virus corona dibandingkan dampak Brexit. Kekhawatiran itu dilandasi data statistik yang menunjukkan penyebaran virus corona menyebabkan kematian yang cepat.

"Kita sekarang lebih konsen mengenai corona, karena magnitude pengaruhnya ini belum settle. Itu mungkin yang memberikan ketidakpastian," kata Sri Mulyani di Gedung Kementerian Keuangan, Jakarta, Jumat (31/1).

1. Sejauh ini, belum ada dampak BrexitSri Mulyani Lebih Khawatir Dampak Virus Corona Ketimbang Brexit
Sri Mulyani mengatakan sampai hari ini, tidak ada dampak Brexit yang dirasakan Indonesia. Namun, ia mengatakan tetap perlu mewaspadai hubungan Inggris dan Eropa usai Brexit terjadi.

"Dalam artian dia (Inggris) tetap bisa menjaga kepentingan ekonomi kedua belah pihak (dengan Eropa)," katanya.

2. Antisipasi dampak Hard BrexitSri Mulyani Lebih Khawatir Dampak Virus Corona Ketimbang Brexit
Selain itu, perempuan yang akrab disapa Srimul ini mengatakan tetap mengantisipasi jika Inggris memilih Hard Brexit.

Melansir dari Seputar Forex, istilah Hard Brexit atau Brexit "garis keras" merujuk pada kemungkinan hasil negosiasi antara Inggris dan Uni Eropa, di mana Inggris akan melepas sepenuhnya keanggotaan dalam pasar tunggal (single market) Eropa, utamanya pada sektor barang dan jasa.

3. Inggris keluar untuk jadi negara yang lebih besarSri Mulyani Lebih Khawatir Dampak Virus Corona Ketimbang Brexit
Hard Brexit bisa membuat Inggris mendapatkan hak untuk mengendalikan anggaran negaranya sendiri, undang-undangnya, dan yang paling penting, mendapatkan hak untuk mengendalikan sepenuhnya undang-undang imigrasi Inggris sendiri.

"Kalau dia hard Brexit berarti seluruh hal yang berhubungan negosiasi antara UK dan Eropa itu menjadi sesuatu. Kita tentu harus waspada dalam artian kedua-duanya kalau bersikeras pasti ada agreement yang tidak menguntungkan kedua belah pihak menurut saya, dibandingkan pada saat UK di dalam EU," ujar Srimul.


Sumber : https://www.idntimes.com/business/ec...mpaign=network

---



GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di