CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
SODARA MINJEM DUIT , GIMANA DONK? : Kisah Klasik Urusan Duit Sama Sodara
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e2e6d0728c991554e6b2d22/sodara-minjem-duit--gimana-donk---kisah-klasik-urusan-duit-sama-sodara

SODARA MINJEM DUIT , GIMANA DONK? : Kisah Klasik Urusan Duit Sama Sodara


Hai gansis pa kaba...semoga dalam keadaan sehat walafiat yah..., ane baru inget nih ada suatu romantika kehidupan yang mungkin bisa diambil hikmah atau diberi masukan/saran. Themanya adalah saat ada sodara minjem duit.


SODARA MINJEM DUIT , GIMANA DONK? : Kisah Klasik Urusan Duit Sama Sodara

Kisahnya gini .....( Temen Ane = TA ;  Ane = TS )

TA : "Bro, ini si Kabayan (nama samaran) sodara dah lama gak kontak, tiba2 aja ni WA tanya kabar gua, WA gua..gua males banget jawabnya"

TS : "Ya, jawab ajalah bro apa susahnya..tinggal bilang ..'kabar baik'...gitu"

TA : "Ni, orang biasanya jarang2 kontak, sekalinya kontak biasanya minjem duit, trus kalo dikasih pinjem bayarnya lama banget sampai gw kadang lupa, kalo ditagih banyak alesannya"

TS :"Yaudah kalo lu tau sodara lu kek gitu, ya lu gak usah kasih pinjem lah, bilang aja lu juga lagi banyak keperluan"

TA :"Pernah gw gituin bro, eh malah ngomongin yg gak enak ke sodara2 yg lain dibilang gw udah sukses tapi pelit...gw bukannya gak mau ngasih ke dia..masalahnya dia kalo pinjem lumayan juga...bukan seratus dua ratus ribu, kalo segini sih gw ikhlasin aja kali....tapi ini mah bisa jutaan rupiah, udah gitu kadang gak jelas keperluannya buat apa"

TS :"Yaelah, udah cuekin aja lah, gak udah terlalu baper gitu...duit mah gak kenal sodara, kadang urusan duit belum tentu sodara lebih baik dari orang lain yg bukan sodara...udah lu bilang gitu aja...lagi banyak keperluan..gak usah terlau di waro lah omongan dia...lagian omongan orang kek gitu emang dianggap sama yang lain..khan kagak"

TA :"Yaudah deh ane gituan aja Bro..tks for advice"


SODARA MINJEM DUIT , GIMANA DONK? : Kisah Klasik Urusan Duit Sama Sodara




----oOo----


Gimana gansis saran ane kejam ga tuh?


Masalah hutang piutang emg serba salah. Gw pribadi paling ga suka minjemin duit dan ga mo minjem duit.
ada tuh pengalaman laki minjemin sodara duit udah bertaun2 kali yak ga dibalikin jg. mo nagih jg ga tega krn kayaknya emg lg butuh. ya udeh kt ikhlasin aja dah biar jd pahala.
Lihat 1 balasan
Kalo ane sih liat2 dulu berapa minjemnya.

kalo minjemnya 100-200 ribu kasih deh
kalo minjemnya 1-2 juta gak kasih

maksudnya kalo yang minjemnya sodara...soalnya kalo sodara minjem tahun kapan bayar tahun kapan.
jadi kalopun gak dibayar yaudahlah gak seberapa juga...anggep aja bantu sodara...( kalo sodaranya kesusahan misalnya )

sama kayak nona diatas ane jg gak suka minjem duit sama orang/sodara...khan ada bank..minjem aja ke bank.
Lihat 1 balasan
Balasan post daisy90
Quote:


mending kasih duit ya kalo ada....hehehe
Balasan post Kanda4Dinda
Quote:


ane minjem goban donk gan..eh tapi kita bukan sodara ya lupa hehehe..
kalo pinjem duitnya banyak...harus pakai jaminan
dan buat surat perjanjian hutang.
kalo gagal bayar sita tuh barang jaminan

jaman dulu mah anak gadis aja bisa jadi jaminan kalo gagal bayar utang.
kalo gagal bayar, anaknya dijadiin bini juragan ( bini kesekian )
Lihat 2 balasan
Balasan post pejantan666
Quote:


Rada canggung juga sih ya urusan pinjem duit antar sodara pake surat perjanjian segala.

Disatu sisi mungkin kita pengen bantu sodara disatu sisi kadang2 juga karena merasa sodara gak terlalu ada beban dikejar debt kolektor.

Akhirnya kembali kepada penilaian karakter si peminjem duit layak apa tidak diberi pinjeman...

Bisa jadi kita mungkin suatu saat pinjem duit juga ke sodara..nah rasanya gimana kalo gak dikasih pinjem....sementara sodara yg mau kita pinjemin duitnya terlihat sehari-harinya makmur.

Coba ane kasih tambahan nih...bagaimana dunia perbankan melakukan analisis terhadap calon debitur denga konsep 5C, mungkin bisa jadi pertimbangan saat mau minjemin duit ke sodara/orang lain.


1. Character
Prinsip ini dilihat dari segi kepribadian nasabah. Hal ini bisa dilihat dari hasil wawancara antara Customer Service kepada nasabah yang hendak mengajukan kredit, mengenai latar belakang, kebiasaan hidup, pola hidup nasabah, dan lain-lain. Inti dari prinsip Character ini ialah menilai calon nasabah apakah bisa dipercaya dalam menjalani kerjasama dengan bank.

2. Capacity
Prinsip ini adalah yang menilai nasabah dari kemampuan nasabah dalam menjalankan keungan yang ada pada usaha yang dimilikinya. Apakah nasabah tersebut pernah mengalami sebuah permasalahan keuangan sebelumnya atau tidak, di mana prinsip ini menilai akan kemampuan membayar kredit nasabah terhadap bank.

3. Capital
Yakni terkait akan kondisi aset dan kekayaan yang dimiliki, khususnya nasabah yang mempunyai sebuah usaha. Capital dinilai dari laporan tahunan perusahaan yang dikelola oleh nasabah, sehingga dari penilaian tersebut, pihak bank dapat menentukan layak atau tidaknya nasabah tersebut mendapat pinjaman, lalu seberapa besar bantuan kredit yang akan diberikan.

4. Collateral
Prinsip ke-empat yang perlu diperhatikan. Prinsip ini perlu diperhatikan bagi para nasabah ketika mereka tidak dapat memenuhi kewajibannya dalam mengembalikan pinjaman dari pihak bank. Jika hal demikian terjadi, maka sesuai dengan ketentuan yang ada, pihak bank bisa saja menyita aset yang telah dijanjikan sebelumnya sebagai sebuah jaminan.

5. Condition
Prinsip ini dipengaruhi oleh faktor di luar dari pihak bank maupun nasabah. Kondisi perekonomian suatu daerah atau Negara memang sangat berpengaruh kepada kedua belah pihak, di mana usaha yang dijalankan oleh nasabah sangat tergantung pada kondisi perekonomian baik mikro maupun makro, sedangkan pihak bank menghadapi permasalahan yang sama. Untuk memperlacar kerjasama dari kedua belah pihak, maka penting adanya untuk memperlancar komunikasi antara nasabah dengan bank.
Balasan post pejantan666
@orgasmax Khan duit mah gak kenal sodara tuh.


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di