CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Food & Travel / ... / Cerita Pejalan Domestik /
Pahitnya Kopi Aceh dan Teguran di Masjid Baiturrahman
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e2e6d03a72768184b555189/pahitnya-kopi-aceh-dan-teguran-di-masjid-baiturrahman

Pahitnya Kopi Aceh dan Teguran di Masjid Baiturrahman

Sebelum mendarat, sempat deg-degan karena gelap dan banyak turbulensi. Dan kita terbang pasca-Air Asia jatuh. Jadi makin cemas dan nyokap rada lebai gitu bikin saya yang sebenernya biasa terbang makin deg-degan dan keringet dingin apalagi saat masuk awan yang hitam banget, udah beragam doa dipanjatkan deh.

Alhamdulillahsafe flight. Selepas mendarat saya langsung dijemput polisi. Oke saya bukan penjahat,tapi saya gunain relasi saya yang seorang atase polisi buat dampingin saya selama di Aceh sekaligus cari-cari berita siapa tahu ada yang menarik.

Kuburan massal Siron

 Pahitnya Kopi Aceh dan Teguran di Masjid Baiturrahman

Duduk di mobil, saya langsung ribet tanya-tanya sama polisi yang udah bertugas bertahun-tahun tapi gak tahu dimana kuburan massal ini, ternyata emang kuburan massal banyak di Aceh pasca-bencana Tsunami.

Saya pikir makamnya seheboh apa gitu, ternyata hanya lapangan biasa dengan gerbang besar di depannya dan ya lumayan sepi jadi saya gak lama-lama di sana cuma numpang foto aja.

Masjid Baiturahman 

 Pahitnya Kopi Aceh dan Teguran di Masjid Baiturrahman
Masjid fenomenal sekaligus bersejarah ini lumayan membuat hati bergetar. Masuk ke sana, disambut dengan dinginnya lantai masjid. Biasa pasti tergoda tidur. Tapi memang di antara masjid yang pernah saya datangin, masjid ini yang paling hidup.
Lantunan bacaan kitab suci sudah terdengar, di sisi lain beberapa anak-anak belajar mengaji. Kami salat azhar-zuhur di sana. Saat sujud terkenang kalau di lantai ini dulu ribuan mayat disalatkan. 

Baru selesai salat, azan terdengar dan tau gak, kita salah salat. meski sudah jam 4 (kalau di Jakarta udah masuk ashar) ternyata di sana baru masuk waktu ashar. Sayasama nyokap ketawa-tawa karena kita salah waktu dan baru tau waktu Aceh itu meski sama dengan Jakarta tapi secara konteks beda. hahaha

Kita ngulang lagi salatnya hahaha.... tapi kali ini berjamaah. saat mau salat anak-anak yang tadi mengaji berbaris di belakang sementara guru-gurunya sibuk mengatur dan mengawasi sepanjang mereka salat. Macam praktek salat gitu. Di sini juga banyak tukang foto sampai polisi syariah yang suka ngomel pake bahasa Aceh kalau pakaian kita enggak pantes. Termasuk saya yang  pernah kena omel juga, hahaha. Jadi gunakan pakaian syar'i okeeeee...

Warung Kopi Banda Aceh

 Pahitnya Kopi Aceh dan Teguran di Masjid Baiturrahman

Sebelum saya tidur, saya sempet hangout bareng teman-teman wartawan di Aceh. Dibawalah saya ke tempat nongkrong mereka di warung kopi Aceh. lagi-lagi saya cewe sendiri ya, sudah biasa lah. Saya nyobain kopi rekomendasi teman-teman wartawan, beuh.... kentel banget dan pait. Saya termasuk lumayan konsumsi kopi meski biasa yang kopi dengan banyak krim hahaha.

Mereka bilang kopi ini levelnya enggak tinggi-tinggi amet tapi tetep pahit dan diminumnya dengan gula jawa terpisah. jadi lumayan beda cara konsumsinya.

Hotel Prapat
 Pahitnya Kopi Aceh dan Teguran di Masjid Baiturrahman

Saya sama nyokap nginep di hotel Prapat  yang dari luar kesannya angker tapi lokasi strategis kemana-mana. di depannya ada banyak penjaja kuliner sekaligus oleh-oleh. jadi kalau mau makan tinggal jalan, deket juga sama pasar. tapi harga hotel ini lumayan mahal. 

Saya dipesenin hotel yg harganya 250 ribu per kamar yang itu menurut saya gak terlalu nyaman. Saya kalau bayar sendiri ogah deh bayar 250 untuk hotel tipe ini. Udah gak dapat sarapan, TV kecil, gak ada air panas dan rada tua bikin parno.
Yang punya hotel ini Chinese dan lumayan baik sih. Sebelum ke Aceh banyak yang bilang kalau dulu beberapa hotel pernah kena tsunami dan banyak yang mati di dalamnya.

Pas ngopi juga, temen-temen tanya saya nginep dimana, dalam konteks tanya ini, saya yakin mereka mau mastiin kita tinggal di hotel yang gak serem. Setelah usut punya usut Hotel Medan, hotel di sebelah hotel Prapat persis pernah jadi primadona saat Tsunami lantaran perahu pernah masuk ke hotel tersebut. Yaaaa.... lumayan bikin merinding dan bikin semaleman gak bisa tidur gegara parno.

Sebab saya tak bisa tidur sampai hampir pagi di malam pertama nginep juga karena cerita teman. Teman saya yang spesial bisa lihat mahluk halus pernah kena goda oleh penunggu di hotel Aceh. Nah, lengkap lah sudah keparnoan saya malam itu walau banyak cara yang saya lakukan untuk mengusir keparnoan, seperti nyalain TV dan tidur dengan lampu menyala terang. tapi parno tetaplah parno hingga akhirnya saya kelelahan sendiri dan tertidur.

Lihat video menariknya di sini.  cerita lebih lanjut di sini. 
 






GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di