CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Pengendali Mimpi [eps. 1]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e173f467414f556767a275f/pengendali-mimpi-eps-1

Pengendali Mimpi [eps. 1]

Asssalamu Alaikum wa Rokhmatulloh

Salam hormat bwt mimin/momod
Salam kenal buat semua agan-sista/ sesepuh/pinisepuh penghuni SFTH
Mohon perkenalkn.. saya adlh member baru di grup ini, sudilah kiranya gan-sis/ sesepuh memberi izin bwt saya utk skedar berbagi pengalaman saya ttg Lucid Dream.

GENERAL RULES
• No SARA
• No abuse
• No porn
• No spam
• Dilarang membawa konten Nightlife


Pengendali Mimpi [eps. 1]

Sleep Paralys, Lucid Dream, Astral Projecktion. Adalah sebuah kalimat yg begitu asing di telinga saya ketika pertama kali saya mendengarnya. Maklum, saya hnyalah orang kampung yg tdk trlalu mengerti dgn bhs inggris.
Namun, ketika dgn tdk sengaja saya membaca sebuah artikel pd salah satu situs inet yg mengulas ttg SP,LD dan AP. Barulah saya tahu, bahkan agak sedikit kaget jg sih hhhh.. karena trnyata saya sudah mengalami hal tsb sejak dari saya kecil.

Pertama kali saya mengalami LD, seingat saya ketika itu saya masih berada di bangku Taman Kanak-kanak. Percaya atau tdk, tp mmang bgitulah knyataanya.

Berikut awal ceritanya;
Suatu ketika, seorang ttangga saya. Sebut saja Bu WN, meminta tolong kpd saya utk membelikan bumbu dapur. Memang pd zaman itu masih banyak anak-anak seusia saya yg sering diminta tolong utk hal tsb, dan itu sangatlah wajar ditempat saya.

Dan sayapun dgn snang hati pergi kewarung sblah untk mmbelikan bumbu dapur prmintaan Bu WN. Perlu diketahui, jarak antara rumah Bu WN dgn warung tdklah jauh, hanya sekitar 15/20 m trletak dipinggir jalan raya. Karena rumah Bu WN dgn warung tsb searah, jd saya tdk perlu menyebrang. Cukup jalan lurus saja.

Tapi entah knp, atau memang sudah nasib nahas. Sekembalinya dari warung, sebuah sepeda motor mnabrak saya. Dan saya sama sekali tdk tahu bgaimn kejadianya hingga saya bisa trtabrak spd motor tsb. Karena saya tdk menyebrang jalan. Seingat saya hanya, waktu itu saya belum trlalu jauh dr warung. Baru bbrapa langkah saja.

Menurut cerita Nenek saya, stelah kjdian tsb saya pingsan selama hampir sehari semalam. Hingga sekitar saat waktu sholat maghrib kemudian saya membuka mata, Alhamdulillah.. saya selamat meski dgn kepala mungil saya dibalut dgn perban.
Dan tahukah gan-sis kalimat apa yg pertama kali saya ucapkn?
Dengan polosnya saya menanyakn Bu WN kpd Nenek saya. Hhhhhh.. yg ini saya sungguh ingat betul.

Itulah sedikit cerita dari saya.

X = Terus pengalaman SP,LD,AP nya mana?
Y = Sabar, pengalaman tsb akan saya ceritakan..


Pengalaman tsb saya alami saat selama saya pingsan.
Sungguh menakutkan, menurut saya pd wktu itu. Bagaimana tidak? Pd waktu itu (saat saya pingsan) saya merasa sedang berada dalam sebuah tempat asing. Tdk gelap, namun jg tdk terang, saya tdk dpt menjelaskn sprt apa tepatnya. Mungkin lebih mirip dengan waktu tenggelamya matahari, kalau ditmpat saya disebut jg waktu "surup"
Hanya saja, pd saat itu saya merasa berada dlm ruangan yg sangat panjang. Atau mungkin lorong lebih tepatnya, dgn kamar yg berjejer brhadap-hadapan di sepnjang lorong tsb dngan pintu trtutup.
Bingung, adlh yg saya rasakan pd wktu itu. Bertanya pd seseorang adlh hal yg tdk mungkin, karena saya tdk melihat ada orang selain saya yg berada di tmpat tsb. Sunyi sepi yg saya rasakn, tdk jg trdngar ada suara apapun yg saya dengar.
Entah sudah berapa jauh saya melangkah, sambil ssekali menoleh kanan dan kiri. Yg saya lihat hnyalah kamar dngn pintu yg trtutup. Hingga akhirnya saya mmberanikn diri utk mmbuka pintu kamar di depan saya.
Antara kaget, takut bercampur saat baru saja saya selangkah stlah saya membuka pintu kamar. Kaku dan membeku, itulh yg saya rasakn. Tdk bs brgerak, ingin rasanya saya mnangis sekencang-kencangnya, tp jgnkn utk itu. Brteriakpun saya tdk bs, yg muncul hnylah suara "huuu...uuu..uuu..hhuuu.." dari mulut saya.
Diluar dugaan saya, yg tdinya brhrap bisa brtemu sseorang yg mau menolong saya utk mnunjukan jalan. Didepan, saya melihat pemandangan yg menakutkn. Entah makhluk apa yg brada di depan saya, saya ny merasa kalau mereka bukanlh dari golongan manusia. Yg kesemuanya brpakaian sama, pakaian lusuh yg spt daster brlengan pnjang. Namun wajah mereka begitu menakutkn saya pd wktu itu.
Diantara semua, salah satu dr mereka yg paling mnakutkn adalah yg berambut gimbal. Kesemuanya mnatap saya dgn ttpan spt sdang marah atau benci.
Dari yg tadinya mereka hny brjajar, brdiri mematung smbil mnoleh saya. Prlhan mereka mendekat, saya tdk meliht kaki mereka, karena trtutup oleh pakaian lusuh itu. Entah bgaimn cara mereka mndekat, karena saya sama sekali tdk melihat mereka brjalan layaknya manusia.
Semakin saya takut, tk tahu lg harus brbuat apa. Namun Alhamdulillah.. sptnya nasib baik masih brpihak dngan saya. Setelah mereka brjarak satu gapaian tangan dari depan saya, entah darimn dtangnya. Kberanian & kekuatan pd diri saya kmbali pulih seketika itu jg. Semula kaki saya tdk dpt digerakn, tiba-tiba bisa melangkah mundur dan brlari.

Namun sungguh aneh, lorong yg tadinya sepi dngn pintu kamar yg trtutup. Kini ramai dngn beraneka ragam makhluk mengerikn, dan pintu-pintu telah trbuka.
Mereka hny diam, sambil menatap saya dngn ttpan yg sulit saya gambarkn. Walaupun bgt, saya sungguh ktakutan.
Sambil menahan rasa takut, saya terus berlari, melewati kamar-kamar yg pintunya telah trbuka dngan mmperlihatkn para penunggunya. Ada yg hny menatap saya dr dlm kamar, ada yg brdiri di tengah-tengah pintu. Tempat yg tdinya sepi, dlm wktu singkt berubah penuh oleh makhluk misterius dngan wajah mnakutkn.
Dan mereka hanya diam, jg pakaian mereka semua sama.

saya terus berlari, hingga didepan saya melihat. Diantara pintu kamar yg trbuka, saya melihat satu kamar dngn pintu yg masih trtutup. Entah knp, tp firasat saya itu adlh kamar yg aman utk brlindung dan brsmbunyi.
Tanpa mmperdulikn mereka yg masih saja diam dan menatap seorang anak kecil yg sdang brlari ktakutan, saya menubruk pintu kamar yg masih trtutup tsb. Kemudian langsung menutup pintu kembali. Dibalik pintu tsb saya merasa aman, saya mersa lega. Berakhir sudah ketakutan yg saya alami saat itu. Hingga, saya membalikan badan melihat isi kamar tmpat saya brsembunyi.

Kaget, bercambur dengan bahagia. Karena diantara ranjang-ranjang yg berisikan orang yg terbujur, entah mereka tengah trtidur atau karena hal yg saya tdk mngerti pd saat itu. Di sudut kamar saya melihat beberapa orang yg saya kenal. Diantaranya ada Nenek saya, Bibik saya dan beberapa ttangga saya sedang menunggui sebuah ranjang. Entah apa dan siapa yg sdang mereka bicarakan, karena pndangan saya trhalang oleh Nenek dan Bibik yg sdang memunggungi saya. Tdk trlihat siapa yg tengah brbaring diatas ranjang tsb.
Hingga akhirnya saya mendengar tangis yg pecah saat saya membuka mata.


Bersambung..




N/b :
Maaf gan-sis ceritanya bersambung..
Sebenarnya ini masih ada kelanjutanya, hingga akhirnya sampai sekarang saya sering mengalami LD.
Mungkin di lain waktu, kita bs berbagi pengalaman. Terimakasih..


Pembaca yg baik selalu meninggalkan jejak


Assalamu Alaikum wa Rokhmatulloh



Sumur: Pengalaman pribadi
profile-picture
profile-picture
chisaa dan jokoariyanto memberi reputasi
Yg berbaring itu loe gan?
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 06
Quote:


entahlah gan.. soalnya saya kburu bangun duluan. Dan biarlah mimpi itu ttp mjd misteri.. hhhh

tks bwt kunjunganya gan..
Lihat 1 balasan
Quote:


Biarpun ente cuman kasih jawab sama gambar.. tp.makasih gan emoticon-Salaman
Balasan post kondilati
Quote:


Itu ceritanya bersambung, emang mimpinya berlanjut gan?
ceritanya yg masih ada kelanjutanya gan...kalau mimpinya y hanya bgitu gan..
ninggal jejak doloe
Quote:


monggo gan..
biasanya setelah ituuuuuu. Jadi punya kelebihan ya


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di