CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Cerita Tentang Kamu, Kamu dan Kamu...
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5df1bf46018e0d08066adcf4/cerita-tentang-kamu-kamu-dan-kamu

Cerita Tentang Kamu, Kamu dan Kamu...

Oke, kenalin gw Alan. Sebenarnya gw udah lumayan lama jadi silent reader di forum ini, namun baru kali ini gw berani share cerita pengalaman hidup yang sebenarnya telah lama gw tulis.

Cerita ini sendiri merupakan cerita yang terbentuk dari sudut pandang gw berdasarkan apa yang gw ingat sampai sekarang, jadi ada kemungkinan bahwa ingatan tersebut bias sehingga tidak 100% persis dengan apa yang terjadi di masa lalu.

Dan sebagai informasi tambahan, cerita ini dan cerita-cerita lainnya terjadi dalam rentang waktu antara tahun 2001 sampai 2009. Jadi memang ini adalah cerita lama.

Terakhir, mohon maaf jika isi cerita dan cara penyampaiannya ga detil atau acak-acakan, karena jujur selain gw masih sangat amatir dalam menulis cerita, mengingat kembali kenangan lama dan kemudian menuangkannya dalam bentuk cerita adalah pekerjaan yang sangat ga mudah. So sekali lagi mohon dimaklumi jika masih terdapat banyak kekurangan dalam cerita ini.

Demikian basa basinya, salam kenal buat kalian semua.


Spoiler for Chapter 5:

Polling

Poll ini sudah ditutup - 0 Suara

Next chapter? 
Next chapter? 
0%
Chapter 3 (Ayu) pas SMP - Cinta pertama. Tapi ceritanya pendek krn gw udh byk lupa
0%
Chapter 4 (Lia) pas SMP - Pacaran dgn cewe pemalu. Ceritanya jg pendek bgt
0%
Chapter 7 (Uni) pas SMA - Pacaran dgn doi cmn 3 hari doang
0%
Chapter 8 (Medy) pas SMA - Ngejar cewe orang
0%
Chapter 9 (Viki) pas SMA - Macarin sepupu sendiri
0%
Chapter 10 (Hani) pas SMA - Cewe yg seharusnya gw perjuangin
profile-picture
4446Apriliyanto memberi reputasi
Diubah oleh NovayaZemlya
Halaman 1 dari 2
Jam kedua kantor hari ini, pengen gw habisin untuk mulai cerita tentang cewe gw selanjutnya setelah gw putus dari Lia. Tapi anehnya gw bingung harus mulai darimana.

Selain itu, entah kenapa gw malah jadi ngerasa deg-degan.

Ada semacam perasaan kurang nyaman yang nyelimutin hati gw.

Anehnya lagi saat gw ngetik prolog ini, pikiran gw ternyata udah berkelana jauh melintasi waktu dan pulang membawa semua kenangan tentang doi kemata gw.

Hati gw pun yang awalnya terasa ga nyaman kini berubah jadi terasa pedih.

Gw jadi ngerasa kalo chapter kali ini akan lebih berat gw selesain dibanding chapter tentang Ayu. Dammmmnnnn.

Oke oke, tenang Lan, lo mungkin lagi terlalu lapar karena tadi shubuh sahur dikit banget. Lo mending keluar dulu cari udara segar, terus susun kembali urutan kenangan yang udah gw kasih ke lo.

Nanti dari situ lo tentukan harus mulai darimana. Easy kan?.

Dah jangan mewek kaya anak kecil, buruan keluar sana!.

10 minutes later........

Gw tatap langit siang yang redup karena diselimuti awan. Meskipun sesekali tampak guratan dan bercak biru diantaranya, tapi langit ini bukanlah langit yang sama saat kami jalan berdua memulai kisah itu.

Baik, ini artinya gw harus flashback lebih jauh ke ........., kemana ya? Gw bingung. Gw scroll keatas file word ini, gw cari dimana pertama kalinya gw nyebutin nama doi semenjak gw mutusin untuk nulis cerita ini.

Ting, nemu satu di kata-kata pengantar gw. Ga cocok ah kalo mulai dari sini, kan ini cuman kata pengantar. Gw balik scroll kebawah dan ga lama kemudian muncul sosok doi dalam kisah Ita. Oke, kayanya kalo dari sini jauh lebih cocok dijadiin awal mula tentang doi. Cuuss ahh.

Suasana di sekolah ini ternyata ramai sekali, gw pun harus antri hanya demi dapetin formulir pendaftaran dan lembar persyaratannya. Gw ngeyakinin hati gw sekali lagi apa benar sekolah ini yang ingin gw masuki.

Gw juga perhatiin kondisi sekitar sekolah ini, bangunannya tidak lah terlalu tua, fasilitas olahraganya pun lumayan lengkap, lingkungannya juga tampak bersahabat dan unsur islaminya terasa kental sekali.

Ga lama kemudian muncul sosok cewe yang kalo gw perhatiin wajahnya, lumayan juga. Tandai dulu lah ya, nanti setelah itu gw cari-cari info tentang doi.

Skip skip skip, hari masuk sekolah baru pun telah tiba.

Gw yang kebetulan keterima masuk di kelas I-1, pada hari itu ternyata datang terlalu pagi.

Gw pun naruh tas gw disembarang bangku yang masih kosong sembari gw perhatiin beberapa siswa/siswi baru lainnya yang lagi duduk di bangku lain. Gw kemudian senyum ke mereka dan segera keluar kelas.

Saat diluar kelas, gw duduk diatas bak kayu sampah yang ditempatkan persis disamping pintu kelas. Gw pun kembali merhatiin keadaan sekitar sambil sesekali liat siswa/siswi lain berdatangan ke sekolah.
Ga berselang lama muncul seorang cewe, badan tinggi, kulit putih dan berwajah ke-arab-arab-an.

Doi lewat tepat didepan gw dengan wajah yang nunduk kebawah dan langsung menuju ruang kelas disebelah ruang kelas gw.

Ternyata anak kelas I-2, enak nih kalo kelasnya tetanggaan kayagini, gw bisa liat doi tiap hari, hihihi.

Tapi sebenarnya pagi itu gw lagi nunggu cewe yang pertama kali gw liat saat pendaftaran sekolah kemaren.

Gw penasaran doi masuk kelas mana.

Namun sampai berakhirnya hari itu, gw sama sekali belum liat doi.

Beberapa minggu setelahnya, gw dan teman-teman baru gw terutama Roki jadi sering jalan-jalan keliling sekolah.

Biasanya setelah dari kantin, kami lanjut nongkrong atau main bola di halaman samping ruang komputer. Setelah itu muter ke bangunan SD sebelah, terus lewat kelas I-5 dan akhirnya kami tiba di kelas I-1 yang merupakan kelas kami.

Saat kami lewat kelas I-5, gw sering liat sosok cewe tinggi berwajah cantik lagi ngobrol sama teman-temannya.

Gw perhatiin emang ada yang agak beda dari tampilan doi sehingga menurut gw, doi itu elegan.

Gw pun yakin, ni cewe suatu saat pasti jadi primadona di sekolah ini.

Setelah lewat kelas I-5 tadi, gw biasanya melambatkan langkah kaki saat lewat kelas I-3.

Karena didalam kelas tersebut ada cewe yang sejak pertama gw masuk sekolah ini, udah jadi pusat perhatian gw.

Doi adalah cewe yang sama yang pertama kali gw liat saat antri pendaftaran tempo lalu. Doi ini ya, kalo diliat tuh sejuk banget. Kalem juga. Meskipun ya jujur, wajah doi itu ga secantik cewe di kelas I-2 dan di kelas I-5 tadi.

Singkat cerita, waktu itu tiba masa lomba antar kelas setelah ujian sekolah. Selain ngikuti lomba, gw biasanya juga ikut main bola di lapangan sekolah.

Kadang kalo banyak kaka kelas yang ikut main, kami yang masih junior ini terpaksa pindah main ke samping lapangan tersebut yang lokasinya tepat didepan deretan kelas I.

Saat asik main bola, tiba-tiba sekilas gw liat cewe kelas I-5 lagi jalan bareng sama seorang cowo. Gw pun tanpa sadar stop main dan malah terdiam mandangin mereka berdua.

"Ada apa ya mereka jalan berdua kayagitu?, jangan-jangan, wuih, udah pacaran. Ngeri juga nih cewe, belum apa-apa udah kecantol 1 kumbang, hahahaha".

Doi yang mungkin sejak awal ngerasa aneh diperhatiin oleh gw, tiba-tiba noleh kearah gw dan natap gw dengan penuh keheranan.

Gw pun langsung pura-pura ga liat dan lanjut main bola.

Waktu pun terus berjalan, gw yang mulai sibuk karena kegiatan organisasi, sedikit demi sedikit mulai kurangi perhatian gw ke mereka. Apalagi saat kami naik kelas 2 dan gw udah jadian sama Ayu. Gw akhirnya benar-benar lupa sama mereka.

Tika yang merupakan cewe kelas I-3 dari cerita gw diawal tadi dan sempat jadi cewe no 1 yang gw incar, pada akhirnya ga pernah jadi cewe gw. Selama 3 tahun kami satu sekolah, kami hanya saling kenal, ga lebih.

Gw pun juga ga tau apakah dalam kurun waktu tersebut doi pernah pacaran sama orang lain atau engga, karena memang gosip atau kabar tentang doi itu ga pernah terdengar, baik oleh gw maupun oleh teman-teman gw.

Sementara itu cewe kelas I-2, yang gw ceritain punya wajah ke-arab-arab-an, namanya adalah Vina. Doi pun sama seperti Tika, ga lebih dari saling kenal sama gw.

Gw juga ga tau kenapa ketertarikan gw ke doi seiring berjalannya waktu malah makin berkurang.

Padahal kalo boleh jujur, kecantikan dan attitude yang doi punya saat itu sangat gampang bikin cowo manapun termasuk gw, bertekuk lutut mengharapkan cintanya.
Diubah oleh NovayaZemlya
Sedangkan cewe kelas I-5, seperti yang udah kalian duga, doi lah pemeran utama dalam chapter kali ini.

Saat kami masih kelas I dan kelas II, sebenarnya ga banyak yang gw tau tentang doi. Yang gw tau hanyalah kepopuleran doi sebagai salah satu cewe paling cantik di sekolah kami makin meningkat.

Doi waktu itu banyak digosipin dengan beberapa kaka kelas, namun seingat gw yang paling intens atau paling sering bareng doi adalah Resa, kaka kelas 1 tingkat yang merupakan cowo yang sama saat pertama kali gw liat mereka berdua pas kelas I dulu.

Gw waktu itu sempat mikir, awet juga ya hubungan mereka.

Namun anehnya kebersamaan mereka seperti pasang surut, kadang terlihat sering berdua, kadang engga sama sekali. Dan setiap kali doi terlihat ga bareng Resa, maka pasti ada cowo lain yang digosipin lagi dekat sama doi.

Makanya kemudian gw berkesimpulan kalo hubungan mereka sering putus sambung.

Tapi, ngeri juga ya ni cewe, laku banget, hahahaha.

Mungkin kayagitu kali ya resikonya punya cewe cantik, lengah dikit langsung dilibas orang. Dan gw tau gimana rasanya jadi elo Res, karena saat itu pun gw tengah pacaran sama Ayu, wkwkwkwk.

Gw jujur, dari awal kelas I, selain Tika dan Vina, gw juga sempat berharap suatu saat doi jadi cewe gw.

Namun seperti yang gw bilang diawal, keinginan tersebut lambat laun mulai hilang karena selain gw ternyata jatuh cinta sama cewe lain, yaitu Ayu dan Lia, gw pun sebenarnya minder sama doi.

Kenapa gw minder?

Karena doi itu populer banget di sekolah gw.

Cantik.

Anak orang kaya pula.

Jujur, gw bukan dilevel yang sama dengan doi saat bicara uang saku atau gaya hidup.

Bahkan saat gw mulai ngerasa ada sinyal-sinyal mencurigakan dari doi, gw mutusin untuk lebih baik jangan gw ladenin.

Gw mending pacaran sama cewe lain yang taraf hidupnya setara sama gw, atau mending ga usah pacaran sama sekali karena jujur pacaran ini lumayan banyak nyedot uang saku. *Nangis.
Diubah oleh NovayaZemlya
Sinyal-sinyal doi yang gw maksud tadi bermula saat kami masih kelas II. Waktu itu Nurdin terus-terusan ngatain gw sebagai cowo paling cakep di sekolah.

Gw pun heran, kenapa dengan ni orang, padahal sebelumnya ga aneh kayagini. Gw jadi khawatir jangan-jangan Nurdin naksir gw, hahahaha.

Tapi setelah gw tanya, dia bilang gitu karena ternyata itulah jawaban Rina saat Nurdin nanya siapa cowo paling cakep menurut doi.

Gw yang dengar kenyataan itu langsung serasa terbang tinggi ke angkasa karena kali ini yang bilang hal tersebut adalah cewe yang paling populer di sekolah gw, wkwkwkwk.

Sinyal itupun kian terasa saat kami masuk tahun terakhir di kelas II, tepatnya saat selesai ujian sekolah.

Gw yang waktu itu lagi cinta mati sama Ayu, benar-benar nganggap sinyal yang doi tunjukin ke gw hanyalah sebatas angin lalu.

Doi selama kegiatan class meeting pasca ujian sekolah, ga tau kenapa tiba-tiba jadi sering nongkrong di kelas gw.

Gw tau sih kalo sohibnya si Rima sekelas sama gw, jadi wajar-wajar aja kalo doi nongkrong atau ngegosip di kelas gw.

Cuman, kok ini hampir tiap hari nongkrongnya, kan aneh.

Puncaknya adalah pas hari terakhir class meeting. Saat gw lagi siap-siap mau main bola di lapangan, gw baru sadar kalo gw lagi diantara doi dan sohib-sohibnya yang lagi ngobrol entah tentang apa di kelas gw.

Nah saat gw selesai lepas sepatu dan buru-buru mau keluar kelas, tiba-tiba Rima nyeletuk "Lan, temen gw ada yang naksir sama lo, orangnya cantik loh, mau ga?".

Gw pun langsung nyahut "Masa? emang temen lo yang man.......................", belum selesai gw mau nanya, gw langsung terdiam karena diotak gw saat itu udah berkesimpulan kalo teman yang dimaksud oleh Rima adalah doi.

Kenapa gw bisa cepat ambil kesimpulan tersebut? Karena gw tau satu-satunya teman Rima yang cantik hanyalah doi, hahahahaha.

Gw pun langsung natap kearah doi, kemudian gw alihkan lagi tatapan gw ke Rima "Kan lo udah tau kalo gw sekarang sama Ayu".

Rima kemudian balik balas "Itu beneran Lan? gw kira cuman gosip".

Gw yang dengar celotehan ga nyangka Rima tersebut, cuman diam dan segera pergi keluar kelas.

Gw pikir daripada gw makin ribet lama-lama ngobrol sama mereka, mending gw segera main bola.

Lagian kalo bener doi suka gw, kok aneh, bukannya doi masih sama-sama Resa?.
Saat kami naik kelas 3, gw harus terima kenyataan pahit kalo hubungan gw dan Ayu kandas ditengah jalan. Dan oleh sebab itu, gw pun malah jadi terlalu nafsu untuk segera cari pengganti doi.

Sempat gw kepikiran untuk coba deketin Rina, tapi karena gw kira doi masih jalan sama Resa, maka niat itupun gw urungkan.

Lagian memang gw masih minder dengan status kami masing-masing, sehingga pikiran sesaat itu akhirnya gw buang jauh-jauh.

Gw pun milih Lia sebagai cewe gw berikutnya meskipun ga banyak yang tau dengan keputusan gw itu. Bahkan mungkin banyak yang ga tau juga kalo waktu itu gw udah putus dari Ayu.

Beberapa bulan hubungan gw dan Lia berjalan, pada akhirnya ya bubar juga.

Setelah itu, gw pun mulai kepikiran untuk berhenti pacaran.

Selain tentunya demi menghemat uang saku, gw juga udah malas ngejar atau cari-cari cewe lagi.

Gw lebih baik mulai fokus belajar agar nanti bisa lulus dengan nilai yang bagus sehingga gw bisa tepatin janji yang pernah gw ikrarkan dalam hati saat putus dari Lia waktu itu.

Skip skip skip

Gw lupa gimana awalnya Rima ngorek-ngorek info tentang gw lagi. Yang jelas setelah tau kalo hubungan gw dan Ayu telah lama berakhir, Rima mulai gencar jodohin gw dengan Rina.

Gw pun jadi heran, kenapa mesti Rima yang repot comblangin doi dengan gw.

Kalo doi emang suka, kenapa ga doi aja yang langsung bilang ke gw.

Mendengar hal tersebut, Rima langsung bilang kalo Rina mau mastiin dulu apakah gw juga suka doi atau engga.

Kemudian gw bilang "Lah kalo gw ternyata ga suka, gimana?".

Belum sempat Rima balas pertanyaan gw, gw langsung bilang "Gw saat ini belum ada perasaan apa-apa ke doi Ma, tapi bukankah lebih baik kalo hal ini doi dengar langsung dari gw, bukan dari lo?".

Selepas obrolan itu, Rima ga berani lagi bahas doi didepan gw. Gw pun juga ga ada usaha nanya balik ke Rima gimana tanggapan doi saat tau sikap penolakan gw.

Sampai akhirnya entah kenapa gw ngerasa ada yang hilang, saat tau kalo Rina ga pernah keliatan lagi di sekolah.

Gw lalu inisiatif tanya ke Rima dan Rima pun menjawab : "Doi lagi ke luar kota Lan, berobat gara-gara sakit".

Gw dengan ekspresi kaget : "Loh, sakit apa Ma? Sakitnya parah? Kok sampai harus berobat kesana!".

Rima langsung ketawa dan bilang : "Engga ah, kesana itu sekalian ngunjungin keluarganya, ".

Rima : "Kenapa Lan? Kangen?".

Shiiiit, kena deh gw. Gw pun akhirnya cuman bisa senyum malu sambil usaha untuk alihin pembicaraan.

Tapi ya bukan namanya Rima kalo ga pinter membolak balikkan kembali arah pembicaraan.

"Nanti gw sampaikan ke doi kok Lan kalo lo kangen, biar doi cepat pulang , hehe" celetuk Rima.

Gleeeekkkkk, gw terdiam sambil nelen ludah.

Padahal maksud gw bukan gitu, gw hanya penasaran aja kenapa doi ga keliatan lagi, ga lebih.

Gw pun langsung jawab biar Rima ga salah paham : "Weh, jangan geer dulu, gw cuman iseng nanya kok, lagian ga mungkin lah gw kangen sama orang yang ga gw suka".

"Kok gitu? Kenapa sih Lan lo kayagini ke doi? apa sih kurangnya doi dimata lo? ". Cecar Rima dengan nada yang meninggi ke gw.

"Ni ya supaya lo tau. Doi itu suka sama lo sejak kita kelas I. Bahkan pas doi tau kalo lo masih jalan sama Ayu, doi rela nungguin lo. Sekarang, giliran doi coba bikin lo tau perasaan doi ke lo. Elonya malah jadi jahat gini".

Gw : "Kok lo yang marah Ma? Gw kayagini ya karena gw belum ada perasaan apa-apa sama doi. Lagian mana gw tau kalo sejak dulu doi suka gw. Makanya kalo suka itu bilang ke orangnya, biar orang itu tau".

Rima : "Doi itu cewe Lan, mana mungkin cewe duluan yang nyatain ke cowo, aneh banget sih".

Gw : "Halah, paling doi gengsi aja kan karena ngerasa sebagai cewe paling cantik disini? Lagian gw ga yakin kalo doi beneran suka sama gw sejak kelas I. Lah dari dulu gw liat doi nempel terus sama Resa, belum lagi banyak gosip kalo doi juga dekat dengan kaka kelas yang lain".

Rima :"Lo ikut gw sekarang!".
Rima tiba-tiba narik tangan gw tanpa sebelumnya kasih tau kemana kami akan pergi.

Gw pun cuman pasrah karena gw tau kalo Rima udah marah, itu mengerikan, hahaha.

Ga berapa lama kami akhirnya sampai di kelas I-5 dan tanpa peduli dengan reaksi para ade tingkat yang kaget dengan kedatangan kami, Rima langsung bawa gw ke salah satu meja di kelas tersebut.

Gw cuman terdiam namun gw juga bertanya-tanya ngapain gw diajak kesini?

Gw tau kelas ini dulunya adalah kelas Rina.

Gw juga tau kalo meja yang ada dihadapan gw sekarang, dulunya adalah meja belajar yang ditempati Rina.

Rima : "Lo perhatiin baik-baik ni meja!".

Gw : "Apaan? Gw ga liat ada sesuatu yang aneh di meja ini".

Rima : "Eh lo jangan pura-pura buta ya".

Gw : "Beneran, nih gw perhatiin cuman beberapa coretan tipe-x yang hampir ga keliatan".

Rima : "Ya lo baca lah tu coretan"

Gw : "Apaan? Malas ah".

Rima : "Baca ga lo?".

Gw : "Gila lo bawel amat ya".

Rima : "Ya pokoknya lo baca lah".

Gw : "Hedeh, yang mana?".

Rima : "Yang itu. Yang agak panjang".

Gw : "R...i...n...a".

Rima : "Terus?".

Gw : "Terus apa?".

Rima : "Ya terusan kata itu".

Gw : "dan A...l....a..........".

Belum selesai gw eja tulisan tersebut, gw langsung terdiam.

Gw shock!!!

Gw kaget campur ga nyangka dengan apa yang barusan gw liat.

Gw ga pernah tau kalo selama ini, sejak kami kelas I, doi ternyata udah nyimpan perasaan sama gw.

Tapi gimana bisa?

Terus yang selama ini gw liat itu apa? Kedekatan doi dengan laki-laki lain terutama dengan Resa itu hanya ilusi kah?.

Rima kemudian narik gw lagi dan kali ini kami menuju kelas II-3.

Gw ga tau apa yang bakal kami lakuin lagi di kelas tersebut.

Namun setelah tiba, gw akhirnya sadar kalo kelas tersebut ternyata adalah kelas doi saat kami masih kelas II dulu.

Oke, selama ini gw ga pernah tau kalo doi di kelas II-3, padahal gw lumayan sering lewat kelas ini.

Didalam kelas II-3, di salah satu mejanya, lagi-lagi gw temuin hal yang sama dengan yang gw temuin di kelas I-5 tadi.

Gw makin ga ngerti.

Gw masih belum bisa temukan benang merah antara perasaan yang doi pendam ke gw selama ini dengan kenyataan kalo doi terlihat dekat sama cowo lain.

Tapi disatu sisi, gw tiba-tiba jadi kangen sama doi.

Gw pengen ketemu langsung dan menanyakan semua hal yang barusan gw liat saat ini.

"Puas? Sekarang lo udah tau semuanya kan?! Apa lagi yang lo raguin?", tanya Rima penuh semangat.

Gw hanya bisa tertunduk dan pergi meninggalkan Rima.

Gw tatap langit dan mulai bertanya dalam hati "Kenapa baru sekarang Rin? Kenapa ga dari dulu lo kasih kode ke gw?".

"Seandainya dari dulu gw tau lo nyimpan perasaan itu, gw pasti usaha buat deketin lo".

"Karena asal lo tau, sejak pertama kalinya gw liat lo, gw pun udah berharap suatu saat bisa jadi cowo lo".
Keesokan harinya, seperti biasa saat istirahat main basket, gw pun milih santai-santai di pinggir lapangan.

Ga lama kemudian saat gw lagi bengong ga jelas. Tiba-tiba Rima datang nyamperin gw.

"Ngapain lo bengong kayagitu? Lagi mikirin Rina ya?" goda Rima ke gw.

Gw : "__________________________".

Gw : "Kapan doi masuk sekolah lagi?".

Rima dengan wajah kaget : "Rencananya lusa Lan, kenapa?".

"Tumben lo tiba-tiba nanya kayagini? Kangen?".

"Iya". Jawab gw singkat.

Rima tiba-tiba pingsan ditempat, hahaha, becanda.

Maksudnya Rima tiba-tiba kegirangan ga jelas terus lari menuju kelas III-2 yang gw tau adalah kelasnya Irma. Salah satu sohib Rina dan Rima selain Nani.

Gw pun jadi heran sendiri kenapa barusan gw bilang gitu.

Gw ga yakin apakah gw beneran kangen doi atau hanya sekedar terbawa perasaan pasca kejadian kemaren.

Gw lalu beranjak dari tempat duduk gw, dan pergi ke kantin cari minum.

Sorenya saat gw hadir latihan Pramuka junior-junior kami, entah kenapa gw jadi inisiatif datang kelas III-3, kelas Rina saat ini.

Gw pun masuk kedalam kelas tersebut dan gw tatap bangku meja yang doi tempati.

Gw perhatiin baik-baik setiap detilnya, dan ga lama kemudian gw putuskan untuk duduk diatas bangku tersebut.

Tiba-tiba gw ngerasain hawa dan aroma parfum yang lembut.

"Gila nih cewe, bahkan tempat duduknya pun bisa sewangi ini" pikir gw penuh keheranan.

Gw lalu rebahin kepala gw diatas meja.

Gw juga masukkan tangan gw ke lacinya dan tanpa sengaja gw temuin sebuah buku dan sebuah botol parfum.

Gw buka buku tersebut!

Lagi-lagi gw mencium aroma yang sangat wangi yang menempel pada setiap lembar kertasnya.

Gw pun ga lupa perhatiin setiap kalimat yang tertulis didalamnya.

Gw lalu tersenyum sendiri karena ternyata tulisan doi ga lebih baik dari tulisan gw, hahaha.

Perhatian gw selanjutnya teralihkan ke botol parfum berwarna pink tersebut.

Gw buka tutupnya dan gw hirup wanginya.

Gw lalu bayangin saat ini sosok doi lagi ada dihadapan gw.

Setelah itu gw rapatkan kembali tutupnya dan tanpa sengaja mata gw tiba-tiba terpaku pada sosok botol tersebut.

Gw pun baru sadar kalo lagi-lagi ada nama gw, tertulis kecil dibawah tulisan merknya.

Hati gw pun jadi terenyuh.

Ga semestinya gw sia-siain hati cewe ini yang ternyata telah lama mendam perasaan ke gw.
Apa yang terjadi selanjutnya, jujur gw lupa.

Padahal gw udah usaha keras untuk mengingat-ingat urutan kenangan saat gw dan doi akhirnya jadian. Tapi anehnya gw sama sekali lupa. Bahkan gw pun benar-benar lupa kapan dan dimana kami jadian waktu itu.

"Maafin gw ya Rin, sekali lagi maafin gw karena udah lupa hari bersejarah kita".

Ada semacam terjadi bias dalam ingatan gw tentang hari dimana gw dan doi jadian. Yang gw ingat kisah kami dimulai saat pertama kalinya kami jalan berdua pulang sekolah.

Tapi karena selama pacaran kami selalu pulang berdua, gw jadi ga yakin kalo kami jadian saat pulang sekolah tersebut.

Ah sudahlah, yang penting gw dan doi akhirnya jadian saat doi masuk sekolah lagi. Anggap aja momen pertama kalinya pulang berdua tersebut adalah momen dimana kami jadian.

Waktu itu gw ingat saat pulang sekolah, banyak banget yang natap sekaligus kaget saat yang berdiri disebelah doi bukan lagi para sohibnya, tapi gw.

Jujur gw ngerasa bangga dengan takdir yang gw alami waktu itu meskipun pada kenyataannya gw belum ada perasaan apa-apa sama doi.

Saat kami lewat tikungan lorong yang menuju gerbang sekolah dan yang bersebelahan dengan kelasnya Lia, kami secara ga sengaja ketemu sama Lia.

Lia yang awalnya kaget dengan apa yang dilihatnya saat itu, hanya bisa terdiam menatap kearah gw.

Gw pun juga hanya terdiam sambil terus berlalu dari hadapan doi.

Keesokan harinya, Nurdin tiba-tiba manggil dan ngajak gw ke lorong antara kelas gw dan Laboratorium Biologi. Dia nanya apakah gosip yang lagi booming sekarang di sekolah tentang jadiannya Rina dan gw itu bener atau ga.

Gw pun waktu itu cuman senyum dan berusaha untuk ga jawab pertanyaan tersebut. Gw pikir buat apa hal privacy kayagini gw gembar gemborin, toh suatu saat mereka akan tau dengan sendirinya.

Dan ya pas malam minggunya, saat gw dan sohib-sohib gw (termasuk Nurdin tadi) ke game center langganan kami. Gw dengan bodohnya malah ngelakuin sesuatu yang pada akhirnya bikin semua temen gw yakin kalo gw emang udah pacaran sama Rina.

Nurdin : "Eh, siapa nih yang pake nickname Rina?".

Temen-temen gw yang lain serentak nolak kalo bukan mereka yang pake nama doi.

Sementara gw yang baru sadar akan kebodohan gw tersebut, akhirnya cuman bisa diem sambil segera ganti nick akun gw dengan nick lain.

Namun malangnya, tindakan gw itu udah terlambat.

Nurdin : "Ini pasti Alan yang pake nama Rina, iya kan? Ngaku lo!".

Gw : "Engga ah, ngapaen gw make nama doi?".

Nurdin : "Halah, terus siapa lagi coba? Lagian cuman lo satu-satunya cowo diantara kita yang lagi digosipin sama doi".

Fatih tiba-tiba nyeletuk : "Kalo mau tau siapa yang pake nama Rina, tinggal cek aja di komputer server. Pasti langsung ketahuan komputer client mana pelakunya".

Gw dalam hati : "Sial, kenapa tadi gw bodoh banget sih pake nama doi. Kalo kayagini pasti kebongkar lah".

Nurdin : "Oke gw cek".

Nurdin menuju komputer server dan minta tolong adminnya untuk cek, dan setelah itu langsung datengin gw sambil tiba-tiba nyekik leher gw.

Nurdin : "Tuh kan, si brengsek ini yang ternyata pake nama Rina".

Gw : "Hahahahaha".

Nurdin : "Ngapaen lo pake nama doi? Pasti lo lagi deket sama doi kan? Ngaku ga lo?".

Gw : "Hahahahaha, iye iye. Ga bisa ngeles lagi dah gw".

Gw : "Tapi Din, sebenarnya kami bukan hanya deket sih. Kami malah udah pacaran, hahaha".

Nurdin : "Hah? Lo ya, kampret bener. Macarin cewe impian gw diem-diem. Ga ngaku pula pas ditanya".

Gw : "Hahahahaha, eh tapi lo jangan berlebihan gitu lah nyekik leher gw. Sakit tau".

Nurdin : "Biarin. Tapi asli kampreeettt. Sejak kapan kalian deket? Perasaan gw ga pernah liat kalian berduaan".

Gw : "Baru aja sih".

Nurdin : "Terus langsung jadian gitu?".

Gw : "Iya".

Nurdin : "Kurang ajaaarrr, enteng banget lo ya menangin hati doi. Ga ada angin ga ada hujan tiba-tiba udah sukses macarin doi".

Ucap gw dalam hati : "Lo ga tau kenyataan yang sebenarnya sih. Coba kalo lo tau dari kelas 1 kami udah saling suka, mungkin lo ga akan kaget".

Nurdin : "Tapi gw ga terima. Lo Lan harus traktir kami malam ini karena udah diem-diem macarin doi".

Gw : "Ikh apaan? Ga mau gw!".

Nurdin : "Mau ga mau harus mau".

Temen-temen gw yang lain tiba-tiba sepakat dengan paksaan Nurdin sehingga akhirnya malam itu isi dompet gw langsung ludes gara-gara harus bayarin tagihan game mereka semua. Siaaaallll.

Waktu itu sebenarnya banyak yang terjadi saat kami masih sama-sama sehingga akhirnya gw malah lupa kenangan mana aja yang terjadi lebih dulu .

Tapi disini gw akan tetap cerita setiap momen yang gw ingat tersebut meskipun nanti akhirnya antar paragraf yang gw tulis disini jadi seperti ga nyambung karena potongan-potongan kenangan yang ga berurutan tadi.

Maaf ya, hehe.

Walaupun udah tau kalo Rina suka sama gw sejak kelas I, jujur gw masih rada ragu dengan kenyataan tersebut.

Setiap kali gw natap doi. Gw masih ngerasa ga percaya kalo cewe cantik yang terlihat angkuh ini ternyata udah lama mendam perasaan ke gw.

Namun pernah satu hari saat mau pulang sekolah berdua, tiba-tiba terjadi percakapan antara gw dan doi yang secara ga langsung membuyarkan semua keraguan gw itu.

Gw : "Sayang, jadi pulang bareng?".

Doi : "Iya donk cinta, emang kalo bukan bareng aku, cinta mau pulang bareng siapa? Cewe lain? Awas aja lah".

Gw : "Haiiisshhh, ya gw juga maunya bareng sayang, ngapain bareng cewe lain".

Doi : "Kali aja, cowo kan biasanya gitu, mau aja digodain cewe lain".

Gw : "Engga lah, gw kalo udah sayang sama 1 cewe, ga bakal lirik cewe lain apalagi sampai selingkuh, kalo ga percaya tanya aja ke teman-teman gw waktu gw masih pacaran sama Ayu".

Doi : "Ayu..Ayu..Ayu..sedikit sedikit bahas Ayu. Sedikit sedikit bandingin sama Ayu. Males banget".

Gw : "Maksud gw kan sebagai bukti kalo gw ga bohong. Kalo mau bukti tambahan, tanya ke Lia".

Doi : "Lia? Siapa?".

Gw : "Mantan gw setelah Ayu".

Doi : "Loh emang Sayang udah berapa kali pacaran? Terus Lia itu anak sekolah mana?".

Gw : "3 kali. Yang pertama Ayu, yang kedua Lia, yang ketiga sayang".

Doi : "Gila ya, udah 3 kali pacaran. Aku ga nyangka kalo sekarang lagi pacaran sama playboy".

Gw : "Lebay ah, lagian apa bedanya dengan sayang, sama-sama udah pacaran berkali-kali".

Doi : "Kata siapa? Aku cuman pernah pacaran sekali doank, itupun terpaksa gara-gara tu cowo ga pernah berhenti ganggu".

Gw : "Siapa? Resa?".

Doi : "Iya".

Gw : "Terus kaka tingkat yang lain? Yang pernah digosipin sama sayang?".

Doi : "Ga ada sayang, sejak sekolah disini, Rina cuman cinta dengan satu orang".

Gw dengan ekspresi pura-pura ga tau : "Siapa?".

Doi : "Yaa sayaaaaaang lah. Sayang itu cinta pertama Rina". (Sumpah, gw rasanya pengen nangis waktu ngetik ini)

Gw yang melayang gara-gara dengar ucapan doi barusan tiba-tiba nyeletuk : "Sama, sayang juga cinta pertama gw".

Doi : "Halah, boong".

Gw : "Hehehehe".

Doi : "Dasar cowo dimana-mana sama aja ya, lagian siapa sih Lia? Kenapa tadi ga dijawab?".

Sambil jalan pulang berdua, gw pun cerita siapa si Lia, bagaimana awal mulanya kami saling kenal dan bagaimana selanjutnya kami jadian hingga akhirnya putus.

Doi yang dengar kenyataan tersebut tiba-tiba jadi kesal.

Doi : "Kok bisa-bisanya sih tu cewe yang duluan dapetin hati sayang? Padahal aku yang jauh lebih lama nunggu sayang".

Gw : "Siapa suruh nunggu tapi ga ngasih kode, ckckckck".

Doi : "_____________".

Gw : "Bilang aja sayang gengsi kan? Bilang aja sayang maunya gw yang duluan bilang suka ke sayang kan?".

Gw : " Jujur, gw emang udah suka sama sayang saat awal liat sayang dulu. Tapi pas gw liat sayang sering berduaan sama Resa, gw akhirnya mikir kalo peluang gw deketin sayang udah ga ada".

Gw : "Seandainya aja sayang dari awal udah kasih kode, mungkin gw akan kejar sayang dan ga akan pernah pacaran sama Ayu atau Lia".

Doi : "Boong, aku tau Ayu itu jauh lebih cantik dari aku dan sayang pasti lebih milih dia daripada aku. Tapi kalo Lia? Kenapa sayang lebih milih dia padahal sayang udah tau kalo aku juga suka sama sayang?".

Gw : "Loh kapan gw udah tau kalo sayang suka sama gw?"

Doi : "Waktu kelas II, waktu Rima bilang ke sayang kalo ada temennya yang suka sayang".

Gw yang pura-pura ga tau : "Cewe yang Rima maksud itu sayang?".

Doi : "Iyaaaaaaaa".

Gw : "Yah, mana gw tau".

Doi : "Boong".

Iya, sebenarnya gw bohong.

Gw tau kok kalo cewe yang dimaksud Rima adalah doi.

Hanya saja waktu itu gw lagi cinta mati sama Ayu sehingga gw sama sekali ga peduli dengan kenyataan bahwa doi ternyata suka gw.

Lagipula saat gw putus dari Ayu dan berusaha secepatnya cari pengganti, gw lebih milih PDKT terus jadian sama Lia daripada PDKT dan jadian sama doi.

Karena seperti yang gw bilang,

Gw sebenarnya minder sama doi.
Dulu tempat favorit kami kencan adalah perpustakaan sekolah.

Didalam perpustakaan tersebut ada 1 set sofa untuk baca buku yang biasa dikuasai oleh Rina dan teman se-geng-nya. Nah setelah Rina pacaran sama gw, lokasi tersebut berubah jadi tempat doi dan gw kencan, hahaha.

Biasanya kami ngobrol di perpustakaan itu saat jam istirahat kedua atau saat jam terakhir pelajaran apabila guru ga masuk ngajar.

Selain itu, kami juga sering kencan di rumahnya Irma.

Dulu, tiap hari sabtu atau saat di sekolah ternyata kegiatan belajar ga ada, gw selalu ikut doi dan temen se-geng-nya ke rumah Irma karena rumah Irma selalu kosong dari jam 9 pagi sampai sore.

Di rumah Irma, kami kadang main kejar-kejaran atau main petak umpet (maklum waktu itu sebenarnya kami masih bocah).

Kadang pula gw berubah jadi pendengar setia mereka saat mereka berempat gosipin semua orang, hahahaha.

Pernah satu waktu gw dan doi dikurung oleh teman segeng-nya didalam kamar Irma.

Gw awalnya panik, begitu pula dengan doi. Doi bahkan beberapa kali coba gedor dari dalam dan minta untuk dibukakan pintu, namun ga ada satupun dari mereka yang gubris sehingga doi pun akhirnya pasrah.

Doi dengan wajah penuh kesal kemudian duduk di meja rias punya Irma. Sambil ngomel-ngomel ga jelas, doi lalu ambil sisir dan selanjutnya nyisir dengan pelan setiap helai rambutnya. Gw pun datang ke doi yang sedang duduk di meja rias tersebut dengan maksud untuk nenangin doi.

Gw pegang kedua pundaknya, lalu gw tatap wajah doi dari pantulan cermin. Gw kemudian tundukkan kepala gw dan cium ubun-ubun doi sambil berbisik bilang "Sayang Kamu".

Gw angkat kepala gw dan kembali natap doi dari balik cermin. Wajah yang dihiasi senyuman itu ternyata kini terlihat memerah.

Gw pun balas senyuman doi dengan senyuman tipis dan kemudian pergi berlalu dari belakang doi menuju ke pintu, coba bujuk mereka sekali lagi.

Tak lama setelah itu pintu akhirnya terbuka.

Rima yang kebetulan buka pintu tersebut, langsung gw tarik kedalam. Sementara Rina yang seperti udah tau dengan maksud gw, langsung lari keluar kamar bersama gw dan ninggalin Rima sendiri didalam.

Pintu kamar kemudian gw tutup dan gw kunci sebagai tindakan balas dendam. Irma dan Nani yang menyaksikan aksi pembalasan tersebut, langsung lari kocar kacir, hahaha.

Momen sekilas itu adalah salah satu momen paling sakral yang pernah terjadi antara gw dan Rina.

Gw waktu itu bahkan sempat berkhayal kalo kami seperti pasangan suami istri yang baru aja nikah sehingga tanpa gw sadari, hati kecil gw berharap suatu saat gw bisa nikahin doi.

Untungnya saat itu antara gw dan doi masih diselimuti perasaan cinta yang benar-benar murni, sehingga "kejadian" yang mungkin aja bisa merusak masa depan kami ga pernah terjadi.

Karena jujur, selain momen didalam kamar tersebut, pernah juga terjadi momen lain yang secara ga sengaja bikin gw begitu "dekat" sama doi.

Salah satunya adalah saat doi dan Rima gangguin gw yang lagi numpang mandi di rumah Irma, dimana karena saking semangatnya gangguin gw, itu pintu kamar mandi sampai kebuka.

Gw sampai sekarang ga tau apakah waktu itu doi sempat liat tubuh gw yang mulus ini atau ga, hahaha.

Terus ada pula kejadian lain saat kami main kejar-kejaran. Gw jatuh dan doi pun ikut jatuh hingga akhirnya tubuh doi nimpa badan gw.

Dan yang terakhir, kalo ini ga salah, semoga aja engga, karena gw takut kenangan ini bias dari potongan kenangan gw sama cewe lain, yaitu gw dan doi pernah tertidur bersebelahan, entah itu didalam kamar atau di ruang tengah waktu nonton TV.

Biasa aja sih sebenarnya, tapi kalo kejadian-kejadian ini terjadi saat kami udah SMA atau Kuliah, gw ga jamin setelah itu kami ga "ngapa-ngapain", hahaha.

Momen paling sakral lainnya seingat gw terjadi saat kami berdua lagi di pondok Taman Wisata. Nanti akan gw ceritain setelah cerita di rumah Irma ini.
Namun disamping momen-momen bahagia yang pernah terjadi antara kami saat itu (saat di rumah Irma maksudnya), ada pula momen menjengkelkan yang kadang bikin emosi gw yang masih labil ini jadi pengen meledak.

Doi seperti yang pernah gw bilang sebelumnya, adalah cewe paling populer di sekolah gw maupun di sekolah tetangga. Maka oleh sebab itu, meskipun doi udah resmi jadi cewe gw, tetap aja masih banyak cowo lain yang pantang nyerah usaha PDKT sama doi.

Anehnya mereka sering tau kalo doi lagi di rumah Irma, sehingga mereka selalu nelpon ke rumah Irma.

Kadang telpon-telpon tersebut ga doi hiraukan sama sekali karena doi lagi asik sama gw, tapi kadang ga jarang pula doi malah mau aja ladenin telpon cowo-cowo brengsek itu meskipun tau kalo itu ga pantas.

Gw sebenarnya ga masalah dengan hal tersebut, karena gw tau doi hanya sekedar main-main sama mereka.

Tapi pernah satu hari apa yang dilakuin doi itu mulai berlebihan dimata gw.

Gw lupa gimana awalnya, cuman yang gw ingat adalah saat itu di suatu sore gw datang jemput doi di rumah Irma untuk sekedar ngajak pergi jalan, akhirnya dibuat sangat kesal karena doi masih terlalu asik telponan sama salah satu cowo yang lagi usaha PDKT ke doi. Gw pun akhirnya mutusin balik pulang ke rumah tanpa kasih tau ke doi atau teman-temannya.

Kejadian selanjutnya tentang gimana akhirnya gw dan doi baikan, itu gw benar-benar lupa, hahahaha.

Cuman, ada sekilas kenangan dimana doi bareng teman-temannya datang nyamperin gw ke rumah. Dalam momen itu doi datang sore hari pas babe gw lagi nyiram halaman rumah. Gw pun lalu dipanggil kedepan untuk menemui doi dan kami akhirnya ngobrol berdua.

Tapi jujur, gw ga yakin apakah kedatangan doi tersebut khusus untuk minta maaf atau hanya sekedar ngunjungin gw di rumah karena selain kedatangan doi ke rumah seperti yang gw ceritain diatas. Doi juga ga jarang mampir ke rumah gw hanya untuk ketemu sama gw.

Doi juga makin akrab sama emak sehingga kadang apabila terjadi konflik antara gw dan doi, maka emak lah yang jadi penengahnya.
Seminggu kedepan gw rehat dulu ya, soalnya ada urusan target kerja yang harus diselesaikan sebelum tahun baru emoticon-Big Grin
I'm back emoticon-Big Grin, kita lanjut ya...

Gw dan doi sebenarnya lumayan sering jalan berdua naik motor meskipun ga selamanya hanya berdua karena teman-temannya juga sering ikut kami jalan. Seringkali jalan naik motor tersebut dilakukan saat berangkat dan pulang sekolah.

Jadi biasanya, doi dengan motor Suzuki Shogunnya akan jemput gw sekitar jam 6 kurang di tempat gw biasa nunggu angkot untuk berangkat sekolah. Kami kemudian berdua naik motor menuju rumah Irma atau rumah Nani.

Setelah itu bareng Irma atau Nani, kami jalan kaki menuju jalan utama untuk lanjut naik angkot yang akan ngantar kami ke area pasar. Dari pasar kami naik angkot sekali lagi hingga akhirnya kami sampai didepan sekolah kami.

Begitu pula sebaliknya saat kami mau pulang, namun seperti yang gw bilang sebelumnya, kami akan main dulu di rumah Irma, baru kemudian pulang naik motor.

Saat bersama Rina, setidaknya gw pernah dua kali ngalamin kejadian yang berhubungan dengan kekerasan fisik, yang pertama tentunya menimpa gw sendiri, dan yang kedua menimpa Aya.

Gw akan ceritakan kisah si Aya dulu karena seingat gw momen tersebut terjadi sebelum momen yang menimpa gw. Gw mungkin akan ceritain juga kisah gw dan Aya saat kami ketemu lagi pas sudah masuk jenjang kuliah.

Aya ini seingat gw adalah anak kelas III-4. Doi merupakan salah satu dari sekian banyak siswi kaya yang satu sekolah sama gw.

Gw tau doi udah lama tertarik sama gw emoticon-Big Grin. Hanya saja meskipun doi punya wajah yang lumayan cantik, tapi postur tubuhnya yang kurang proporsional bikin doi jadi kurang menarik dimata gw.

Beda banget kalo harus dibandingkan sama Ayu dan Rina yang notabene punya tubuh tinggi dan langsing.

Waktu itu kalo ga salah saat seluruh kelas III baris didepan kantor sekolah untuk ikut arahan sebelum Try Out UN, gw secara ga sengaja berdiri tepat disamping doi (Aya).

Sementara itu, cewe gw dan teman se-geng-nya entah lagi hilang kemana karena saat kegiatan tersebut berlangsung, mereka sama sekali ga keliatan.

Gw yang kebetulan lagi kesulitan masang jam tangan pemberian Rina, akhirnya ditawari bantuan oleh doi (Aya). Gw pun mengiyakannya sehingga doi langsung raih tangan gw dan bantu masang jam tangan tersebut.

Nah fatalnya, doi ternyata sengaja pelan-pelan masangin jam tangan tsb, sehingga apa yang doi lakukan akhirnya terlihat oleh teman-teman yang lain.

Gw udah feeling kalo ini pasti berakhir ga baik. Entah gw yang akan disidang oleh Rina dan teman-temannya atau doi yang akan dieksekusi oleh mereka.

Sebagai informasi, Rina dan teman se-geng-nya adalah kelompok cewe paling barbar yang ada di sekolah gw.

Mereka ga segan-segan labrak cewe lain yang dianggap sengaja cari masalah sama mereka, sehingga kadang gw harus jaga jarak dari cewe lain agar mereka ga dapat masalah dengan Rina dan temen se-geng-nya itu.
Keesokan harinya ternyata apa yang gw khawatirkan jadi kenyataan. Saat pulang dari kantin pas jam istirahat kedua, gw liat Aya lagi dikerumuni oleh Rina dan Rima.

Gw pun samperin mereka dan nanya apa yang sedang terjadi.

Gw : “Loh Yank, pada ngapain kalian disini?”.

Rina : “Udah, sayang ga usah ikut campur”.

Rima : “Iya Lan, ini urusan antar cewe kok, dah lo mending main basket aja sana atau ngapain kek”.

Emang ada urusan apa dengan Aya? Jangan bilang ini gara-gara kemarin”. Ucap gw yang kebetulan liat Aya lagi nunjukkin ekspresi minta tolong.

Rina sambil nunjuk Aya tiba-tiba nyanya ke gw : “Kalo gitu sekalian aja aku nanya ke sayang

Kemarin bener kan cewe kegatelan ini masang jam tangan sambil pegang-pegang tangan sayang?”. Ketus Rina dengan nada yang cukup tinggi.

Gw : “Iya bener, kenapa?

Tapi Aya cuman bantu masangin doang kok, ga ada sambil pegang-pegang tangan gw, lagian gw yang minta tolong duluan ke dia, bukan dia yang tiba-tiba pengen bantu gw”. Tambah gw.

Gw sengaja sedikit bohong agar Aya bisa segera lepas dari amukan 2 srigala betina ini. Tapi malangnya malah gw yang kena amukan Rina. *Nasib.

Rina : “Kok kamu jadi keganjenan gitu yank? Kalo ga bisa pasang sendiri, kenapa ga minta tolong temen cowo aja? Kenapa malah minta tolong sama cewe gatel ini?”.

Gw : “Kebetulan yang ada disebelah gw waktu itu Aya, sayaaaaaang. Jadi ya gw iseng minta tolong ke dia”.

Rina : “Iseng? Minta tolong ke cewe lain itu sayang bilang iseng? Asli ganjen banget, sayang sadar ga sih kalo sekarang udah punya pacar? Cowo baik-baik itu kalo udah punya pacar, ga boleh ganjen sama cewe lain”.

(Sial, kok gw jadi apes gini gara-gara mau bantuin Aya)

Gw coba membela diri : “Ya ampun, gw ga ganjen sayaaaanng, gw cuman minta tolong Aya untuk masangin jam tangan yang sayang kasih. Gitu doang, ga lebih kok".

Tapi iya deh, gw emang salah karena udah minta tolong ke Aya. Maafin gw ya cinta. Gw janji ga bakalan gitu lagi”. Ucap gw sambil megang tangan Rina.

Emosi Rina terlihat mereda, tapi doi tiba-tiba melepas genggaman tangan gw dan selanjutnya genggam keras tangan Aya sambil bilang : “Lo, cewe gatel, kali ini lo selamat, tapi awas aja kalo lo berani deket-deket sama cowo gw lagi, bakalan habis lo, ingat itu!”.

Aya pun cuman bisa ngangguk tanda mengiyakan, dan kemudian segera pergi sambil terlihat sedikit menahan isak tangis.

Gw yang liat kejadian itu jadi ngerasa kasian sama doi.

Gw lalu menyesalkan sikap barbar cewe gw barusan karena dengan begini maka bukan ga mungkin kami berdua akan banyak dibenci oleh teman sekolah yang lain.

Semenjak kejadian itu, Aya sama sekali ga berani deketin gw lagi.

Dulu biasanya saat kami berpapasan di lorong sekolah atau di tempat lain, doi selalu negur dan sedikit ngajak gw ngobrol. Tapi setelah kejadian itu, doi hanya senyum aja.

Itupun kalo gw lagi sendiri atau lagi bareng temen. Kalo gw lagi bareng Rina, jangankan senyum, natap gw aja doi ga berani.
Setelah lulus SMP, gw ga pernah dengar kabar Aya lagi. Sehingga saat jaman SMA, ga ada yang bisa gw ceritain tentang doi ke kalian terutama yang terkait sama gw.

Sampai akhirnya secara ga sengaja kami ketemu di gang kecil dekat gedung Kampus MIPA di kota B. Maka sejak itulah awal mula kisah singkat antara gw dan Aya dimulai.

Kami yang awalnya sama-sama kaget karena udah lama ga ketemu, akhirnya ngobrol kecil sambil senyum-senyum salah tingkah. Dari saling nanyain kabar, kuliah dimana dan juga tinggal dimana.

Ga lupa juga kami saling tukar no hp agar komunikasi kami tetap lancar. *Modus. Hahahaha.

Selanjutnya entah kenapa kami jadi rutin smsan dan telponan. Gw semacam baru tau kalo Aya ini orangnya asik.

Hal ini pada akhirnya bikin gw terbawa suasana nyaman saat kami berhubungan meskipun sebenarnya waktu itu gw masih pacaran sama Lian.

Tak lama kemudian gw dan doi janjian jalan malam minggu. Gw jemput doi di rumah keluarganya dan kemudian kami jalan naik motor keliling kota.

Saat sampai di alun-alun kota, kami singgah untuk minum dan makan jagung bakar.

Gw lupa apa aja yang kami omongin waktu itu, tapi suasana santai tersebut tiba-tiba jadi canggung saat doi nanya : “Lan, kamu disini udah punya pacar?”.

Gw yang kaget dengan pertanyaan tersebut, malah dengan brengseknya jawab : “Kalo disini ya gw belum punya pacar Ay, kenapa emangnya?”.

Doi : “Ga papa, cuman nanya doank, hehe”.

Gw : “Owh, kalo lo sendiri udah punya pacar? Btw ini ga papa kan lo jalan bareng gw malam minggu kayagini? Ga ada yang marah kan?”.

Doi : “Ga, ga papa kok, aku belum punya pacar, jadi ga bakal ada yang marah kalo sekarang aku jalan sama kamu Lan”.

Gw : “Syukurlah kalo gitu, hehe”.

Obrolan kami pun berlanjut, kami saling nanya kenapa sekarang ambil jurusan kuliah yang langka.

Kami juga saling cerita tentang kawan-kawan saat SMP dulu dan ga lupa juga gw minta maaf ke doi atas masalah yang dulu pernah menimpa doi karena masangin jam ke tangan gw.

Waktu itu, kami bercanda, ketawa dan ngobrol begitu lepas. Gw ngeliat rona bahagia yang begitu jelas terpancar diwajah doi.

Bahkan beberapa kali tanpa sengaja gw mergokin doi lagi natap begitu dalam kearah gw, sehingga dikit demi dikit gw mulai sadar kalo saat ini gw mungkin udah bikin masalah baru.
I'm back again, sori ya kalo baru sekarang updatenya rilis. Maklum, kesibukan awal tahun ternyata benar-benar menyita waktu, hehe.

Btw saat barusan gw nulis cerita part ini (eh bukan nulis sih, tapi lebih tepatnya ngedit dari naskah aslinya), tiba-tiba lagu Ampuni Aku dari band Kertas (Armada) terputar di Winamp laptop gw.

Seketika gw jadi sedih gitu. Sedih karena pernah nyakitin Aya.

Maafin gw ya Ay. Gw harap dimanapun lo berada saat ini, lo terus bahagia emoticon-Smilie



Sepintar-pintarnya kita nyimpan bangkai busuk, tetap saja baunya akan tercium. Hubungan tanpa status antara gw dan Aya akhirnya diketahui oleh Lian saat gw pulang ke kota A.

Gw dan Lian waktu itu punya kebiasaan kalo lagi ketemu, maka kami akan tukar no hp. Gw make nomor hp Lian sedangkan Lian make nomor hp gw.

Nah saat nomor hp gw dipake oleh Lian, Aya seperti biasa sms ke nomor gw nanyain kabar. Lian kemudian nanya siapa yang sms ke nomor gw tersebut.

Gw yang tau kalo nomor itu adalah nomor Aya akhirnya jujur ke Lian kalo itu adalah nomor hp temen lama gw di SMP. Gw juga bilang kalo gw dan Aya kampusnya deketan, jadi lumayan sering ketemu dan lumayan sering juga smsan.

Ajaibnya waktu itu, Lian ga marah. Doi tampaknya coba ngerti karena mungkin kesabaran doi masih tebal. Kebetulan memang hubungan kami saat itu masih hangat-hangatnya, kalo ga salah baru 3 bulan kami pacaran, hehe.

Setelah balik ke kota B, gw akhirnya mutusin untuk jujur ke Aya tentang status gw supaya doi ngerti bahwa ga ada yang bisa diharap dari hubungan gw dan doi saat ini.

Gw pun segera sms Aya dan bilang kalo gw sekarang udah punya pacar. Gw juga minta Aya untuk minta maaf ke Lian terkait isi-isi smsnya yang selama ini emang lumayan mesra ke gw.

Kalo ga salah ingat, Aya waktu itu udah berani manggil gw dengan sebutan “Say”.

Setelah baca sms gw tersebut, Aya langsung balas dengan menolak mentah-mentah apa yang gw minta. Gw pun terdiam, tapi gw tetap pengen masalah ini cepat selesai.

Lama gw mikir sampai akhirnya gw mutusin untuk nyamperin doi langsung ke rumahnya. Gw harap dengan begitu gw bisa selesaikan kesalah-pahaman yang terjadi antara gw dan Aya akibat kesalahan gw sendiri.

Gw berangkat kerumah doi bareng Adi teman SMA gw yang saat itu kebetulan lagi di kota B dalam rangka jalan-jalan.

Sesampainya di rumah Aya, gw kemudian minta Adi untuk nunggu di motor sementara gw langsung menuju pintu depan rumah Aya. Gw ketuk pintunya, dan ga lama kemudian pintu dibuka dengan Aya yang muncul dari baliknya.

Hal pertama yang sempat bikin gw kaget adalah saat gw liat mata doi udah sembab oleh air mata. Gw pun tiba-tiba jadi ngerasa kasian, tapi saat itu kondisinya udah ga memungkinkan untuk kasian. Gw wajib maksa doi untuk segera klarifikasi ke Lian.

Gw : “Ay, sekali lagi gw minta tolong, lo jelasin ke Lian kalo diantara kita ga ada apa-apa”.

Doi : “Kamu bohong Lan, dulu kamu bilang ga punya pacar”.

Gw : “Waktu itu kan lo nanyanya apakah disini (di kota B) gw udah punya pacar atau belum? Ya gw jawab aja ga ada karena emang gw ga ada pacar disini”.

Gw : “Pacar gw di kota A”.

Doi : “Maksud aku bukan itu, tapi ah sudahlah, aku tetap ga mau”.

Doi : “Jahat banget kamu Lan, udah bohongin aku dan pacarmu”.

Doi pun langsung nangis tepat didepan gw sementara gw cuman bisa terdiam sambil sesekali coba bujuk doi untuk berhenti nangis.

Seingat gw, Aya akhirnya mau ngelakuin apa yang gw minta. Dan setelah kirim SMS klarifikasi ke Lian, doi langsung nyuruh gw pulang sambil nutup pintu rumahnya dengan keras.

Gw lalu mutusin pergi sambil bersyukur kalo satu masalah gw udah terselesaikan meskipun akhirnya gw nyakitin perasaan satu orang cewe.

Sejak saat itu, komunikasi gw dan Aya langsung menurun drastis. Sempat beberapa waktu kami tegur sapa via SMS dan BBM, namun setelah itu ga ada lagi komunikasi yang intensif antara kami.

Apalagi sejak gw pacaran dengan Varya, gw akhirnya benar-benar nutup diri dari cewe lain dan ga berani lagi main api seperti yang pernah gw lakuin saat masih bareng Lian.
Balik ke masa SMP.

Seperti yang udah gw bilang, gw pun juga pernah ngalami kekerasan fisik selama pacaran dengan Rina. Gw yakin salah satu faktor penyulutnya adalah karena saat itu secara mengejutkan Rina tiba-tiba pacaran sama gw.

Satu sekolah jadi geger.

Banyak yang turut berbahagia dan ngasih selamat namun tentunya banyak juga yang jadi benci gw. Terutama teman-teman cowo yang ga akrab sama gw yang gw tau udah lama naksir Rina.

Btw, detil kejadian ini kayanya ga perlu deh gw certain disini.
Malu gw, hahahaha. Lagian ga penting juga kan kalian tau gimana proses muka gw jadi bonyok?.
Mending kita langsung ke endingnya aja, saat Rina tau kalo cowonya habis dihajar orang.


Gw pun beranjak bangun dan pergi ninggalin mereka, sementara itu Farhan juga pergi ngikutin gw masuk kedalam kelas.

Saat di kelas, gw langsung menuju meja bangku gw yang kebetulan posisinya disamping jendela kelas. Gw kemudian bersandar didindingnya sambil terus nutupin wajah gw yang makin membiru akibat hantaman mereka tadi.

Farhan lalu datang ke gw dan duduk tepat disamping gw. Dia sekali lagi minta maaf dan minta tolong agar gw ga perlu memperpanjang masalah ini dengan lapor ke Nurdin.

Gw hanya diam tanpa perduli dengan apa yang diucapkan Farhan. Gw kemudian merenung sambal bertanya-tanya apa benar selama ini sikap gw terlalu songong dihadapan orang lain?.

Gw ngerasa kalo gw ga pernah sekalipun bersikap sombong atau ngerendahin orang lain. Gw selalu welcome dan ga pernah milih-milih dalam berteman.

Lalu apa yang salah didiri gw sehingga mereka ngganggap gw songong?.

Rima yang mungkin dari awal curiga dengan apa yang terjadi sama gw, datang nyamperin kami. “Lo kenapa Lan? Kok kaya ada memar gitu diwajah lo?”.

Gw dan Farhan hanya diam, gw lalu rebahkan kepala gw ke meja, sementara Farhan beranjak pergi menuju meja bangkunya sendiri.

Rima pun yang dari tadi hanya gw diamkan, akhirnya lari keluar dari kelas. Gw tau dia pasti pergi ke kelas III-3 dan lapor hal ini ke Rina.

Ga lama kemudian, bidadari gw beneran datang. Dengan suara khasnya yang serak-serak agak cempreng macam pake Toa, doi nanyain apa yang terjadi sama gw.

Doi : “Kamu kenapa yang? Kok matanya bengkak gitu? Habis dipukul orang? Siapa yang mukul?”.

Gw lalu cerita kronologi kejadian yang menimpa gw barusan serta alasan penyebabnya. Doi yang mendengar itu langsung terlihat murka dan segera ngajak Rima untuk pergi temui Asep.

Gw awalnya udah usaha untuk cegah doi, tapi apa daya lah gw kalo 2 srigala ini udah ngamuk, maka amukannya ga bisa dicegah lagi.

Sayang tunggu disini, aku mau kasih pelajaran ke Asep brengsek itu, ayo kita Ma” ucap doi usai ngebelai lembut wajah gw dan langsung berlalu bersama Rima dari hadapan gw.

Gw pun cuman diam aja sambil lanjut rebahin kepala gw ke meja. Gw jadi mikir, kok ini kesannya gw yang jadi cewe dan doi yang jadi cowonya ya, aneh.

Gw kemudian lanjut ngerenung dan coba cari tau jawaban dari beberapa pertanyaan yang sempat terlintas dibenak gw tadi. Gw masih ga ngerti, bagaimana mungkin gw bisa dianggap sombong/songong atau semacamnya oleh 3 orang tersebut. Padahal sebelumnya hubungan kami baik-baik aja.

Lalu apa yang salah? Apa yang salah dengan kondisi sekarang hingga mereka mulai nganggap gw sebagai musuh? Kondisi apa? Sejak kapan?
Sejak ..................................
............................................
............................................
Sejak gw bersama Rina. Mungkin.......
Jujur sebenarnya malam ini gw lagi males buka laptop dan lanjutin cerita ini. Tapi saat lagu “Sheila on 7 – Anugerah Terindah yang Pernah Kumiliki” tiba-tiba terputar pertama kali saat gw nyalakan music player di hp, gw jadi teringat dengan beberapa detil ingatan gw tentang doi yang udah lama pengen gw tuang disini.

So, daripada ingatan itu hilang, mending segera gw realisasikan dalam bentuk tulisan.

Sebelum gw mulai, kembali gw ingetin kalo cerita dibawah ini merupakan potongan ingatan yang muncul di kepala gw sehingga antar potongan cerita bisa jadi ga nyambung dan ga benar urutannya.

Setelah selesai dengan potongan kenangan-kenangan ini, baru gw akan cerita gimana perjalanan hubungan kami setelah lulus SMP.


Menurut lo apa yang paling bikin lo bahagia saat lagi pacaran sama cewe yang lebih berduit dari elo?

Bagi gw hal yang paling bikin bahagia tersebut adalah saat gw ngasih sesuatu yang sepele, tapi doi nerimanya dengan gesture dan tatapan penuh terima kasih.

Hal itu terjadi saat kami lagi jalan sore, lalu disuatu tempat kami singgah untuk duduk santai-santai.

Setelah ngobrol agak lama, gw liat doi tampak kehausan sehingga gw inisiatif pergi untuk beli minuman dingin. Gw ingat betul waktu itu duit di dompet gw cuman cukup beli 1 soft drink, sehingga niat awal gw beli minuman untuk kami berdua jadi ga kesampaian.

Setelah gw bawa dan kasih minuman tersebut ke doi, doi langsung meminumnya dengan cepat sehingga dalam waktu sekejap tu minuman habis ga bersisa. Selanjutnya dengan wajah penuh kepuasan, doi senyum ke gw sambil bilang terima kasih.

Rasa haus yang sebenarnya juga gw rasakan waktu itu, tiba-tiba hilang seketika saat apa yang gw berikan ternyata begitu dihargai oleh doi. Makanya sejak saat itu, gw bertekad nabung lebih giat agar saat ultah doi nanti gw bisa kasih kado terbaik.

Dan saat hari itu tiba, gw akhirnya bisa ngasih kado yang menurut gw adalah kado terindah yang pernah gw kasih ke seorang cewe. Kado istimewa tersebut adalah gelang titanium berwarna perak.

Semenjak gw kasih, gelang tersebut selalu terikat erat di pergelangan tangan indah kekasih gw.

Dan yaaaa, meskipun gelang tersebut bukanlah gelang perak asli atau emas, tapi ternyata kilaunya sangat cocok dengan mewahnya kecantikan doi saat itu.

==========

Kenangan lainnya yang terlintas dibenak gw adalah momen ketika gw dan doi naik angkot dari pasar besar menuju pulang ke rumah masing-masing.

Waktu itu saat hendak keluar dari pasar besar, angkot kami terjebak macet karena padatnya aktifitas pasar dan banyaknya motor yang parkir dipinggir jalan. Hal ini akhirnya bikin kami terpaksa menunggu lebih lama ditengah hawa panas dan pengap-sumpeknya lingkungan pasar.

Namun hawa panas yang menyengat itu seketika berubah jadi sejuk saat radio yang dinyalakan paman angkot tiba-tiba muterin lagu Ari Lasso yang berjudul Jika Aku Bukanlah Aku.

Doi yang dari awal duduk disamping gw sambil menggerutu ga jelas karena kepanasan, tiba-tiba langsung genggam tangan dan menyandarkan kepalanya ke pundak gw.

Doi : “Ini lagu siapa yank?”.

Gw : “Lagunya Ari Lasso mungkin, soalnya itu suara dia”.

Doi : “Bagus ya”.

Gw : “Iya, nanti gw coba cari tau judulnya apa”.

Kuberharap, suatu saat, aku dan kamu bersatu, diwaktu yang, ditempat yang berbeda.......bukan di dunia ini pastinya, sayang”. Terdengar suara doi yang ikut nyanyiin sepenggalan lirik lagu tersebut.

Gw kaget kalo ternyata doi cepet banget hapal dengan liriknya.

Kan kita sekarang udah bersatu?”. Tanya gw iseng.

Doi : “Iya, aku cuman seneng aja kok dengan liriknya yang itu, hehe”.

Gw : “Sayang bikin takut ah”.

Doi : “Bikin takut apanya?”.

Gw : “Ga papa emoticon-Smilie”.

Angkot yang kami tumpangi pun akhirnya lanjut jalan, dan obrolan kami tentang sepenggal lirik lagu tersebut akhirnya menguap entah kemana.


Diubah oleh NovayaZemlya
Doi dan teman segengnya dulu merupakan anggota PMR di sekolah gw. Seingat gw, mereka juga lumayan lama ikut organisasi tersebut, kalo ga salah sejak awal kelas I dan berhenti kira-kira beberapa minggu sebelum UN.

Gw jujur ga banyak tau tentang kegiatan mereka di PMR, karena waktu itu juga gw aktif di organisasi lain.

Namun saat udah pacaran sama doi, gw pernah sekali datang ke kegiatan mereka saat ikut lomba di salah satu kota kecamatan yang lumayan dekat dengan kota A.

Awalnya gw ga ada rencana atau bahkan niat untuk liat doi ikut lomba. Tapi akhirnya gw terpaksa harus kesana karena saat siang di hari minggu yang terik waktu itu, hp gw tiba-tiba berdering.

Doi : “Yank, kesini dong. Kangen!”.

Gw : “Jauh”.

Doi : “Deket kok, cuman setengah jam udah sampai”.

Gw : “Cape”.

Doi : “Gitu doank capek?”.

Gw : “Males”.

Doi : “Ya udah”. Tuuuut tuuuuutt tuuuuuut, telpon terputus.

Gw pun lanjut tidur karena masih ngantuk akibat gw keasikan main PS sampai larut malam.

Namun ga berapa lama hp gw berdering lagi.

Gw : “Apa lagi? Gw ngantuk! Kalo ga ada yang penting, nanti aja malam gw telpon ke rumah”.

Rima : “Eh monyet, bini lo sekarang lagi diajak ngobrol tuh sama cowo lain”.

Gw baru sadar ternyata yang nelpon adalah Rima.

Haissh, ni cewe belum 24 jam pisah dari gw udah ada aja yang deketin” omel gw dalam hati.

Gw : “Beneran?”.

Rima : “Beneran, ngapain gw boong sama lo?! Tapi terserah lo aja sih kalo ga percaya. Jangan salahin gw ya kalo mereka makin deket terus lo dicampakin sama Rina”.

Tunggu gw”. Jawab gw singkat.

Gw langsung loncat dari kasur dan lepas semua pakaian gw kemudian langsung pergi ke kamar mandi. Ga sampai 5 menit gw udah balik kamar, ganti baju dan siap-siap untuk pergi.

Gw langsung tancap gas menuju rumah Ahmad, tetangga gw. Gw ngajak dia karena waktu itu gw ga tau arah ke kota kecamatan lewat mana.

Setengah jam kemudian kami sampai. Bener kata Rina kalo kesini cuman setengah jam.

Tapi saat sampai disana, kami ga tau dimana lokasi lombanya. Gw lalu SMS doi, tapi ga dibalas. Gw juga SMS Rima, sama, ga dibalas. Pengen nelpon, tapi sayang pulsa, wkwkwkwk.

Gw dan Ahmad pun akhirnya inisiatif nanya dengan orang-orang sekitar sana dan beruntunglah kami kalo ternyata lokasi lombanya ga jauh dari posisi kami berhenti saat itu.

Sesampainya di lokasi, gw coba cari doi dan teman-temannya. Ga berapa lama gw akhirnya tau kalo ternyata rombongan PMR sekolah gw lagi ngumpul di salah satu ruangan kelas.

Gw langsung kesana dan saat gw sampai di kelas tersebut, hujan turun.

Gw : “Bro/sis, ada liat Rina? Dimana dia?”.

Teman : “Di kelas sebelah Lan”.

Gw : “Oke, makasih”.

Gw ke kelas sebelah dan disana dibalik jendela kelas, samar-samar gw liat sosok bidadari gw lagi duduk bertiga dengan Rima dan Nani.

Gw kemudian masuk kedalam dan deketin doi.

Gw : “Yank, bukannya kata Rima kamu lagi .........”.

Rima dan Nani waktu itu langsung pergi meninggalkan kami berdua.

Doi : “Kamu baru mau dateng kalo digituin ya?!”.

Gw : “Hah? Maksudnya?”.

Doi : “Iya, aku minta kamu dateng kesini karena aku kangen, tapi kamu ga peduli sama sekali. Giliran dikasih tau kalo aku lagi ngobrol sama cowo lain. Kamu langsung datang tanpa diminta”.

Gw : “Itu....kan....karena gw ga mau sayang deket sama cowo lain”.

Doi : “Tapi masa kamu baru mau datang kalo diancam gitu?

Doi : “Kalo aku minta hanya karena aku kangen kenapa kamu ga mau? Pake alasan jauh lah, cape lah, malas lah”.

Sial, kenapa tiba-tiba jadi drama gini?”. Ketus gw dalam hati.

Gw : “Jadi yang dibilang Rima ke gw ditelpon tadi bohong?”.

Doi : “__________”.

Doi ngambek gaes. Jadi gw akhirnya lupa apa yang doi bilang atau apa yang terjadi waktu itu.

Gw hanya ingat kalo benar ada cowo lain yang coba deketin doi. Dan karena doi risih gara-gara tu cowo super agresif, doi langsung bilang ke cowo itu kalo doi udah punya cowo.

Gw juga ingat kalo saat itu doi beneran kecewa sama gw. Doi kecewa karena gw nolak ketemu dengan berbagai macam alasan saat doi lagi kangen-kangennya sama gw.

Jadi ya gitu deh. Gw yang memang salah.

Tapi kadang gini ini resiko kalo belum bisa ngertiin bahasa cewe.

Hal yang gw kira sepele, ternyata berarti sangat besar bagi doi.
Jujur selama pacaran, kami itu udah kaya laki bini karena kemana-mana selalu berdua. Padahal kalo dipikir-pikir, kami berdua saat itu masih bocah SMP yang harusnya belum pantas kayagitu.

Tapi ya mau gimana lagi. Beneran lagi mabuk cinta emoticon-Big Grin

Jadi kalo berangkat dan pulang sekolah, pasti hampir selalu berdua.

Saat jam istirahat atau jam ga belajar di sekolah, kami pun lebih sering sama-sama. Baik itu saat ketemu dan ngobrol di perpustakaan, maupun saat pergi ke kantin untuk cari makan dan minum.

Saat pulang sekolah, selain main-main ke rumah Irma, gw dan doi serta teman se-gengnya seringkali main ke salah satu Department Store di kota kami, entah itu hanya sekedar main game coin atau nemenin doi cari pakaian.

Biasanya kalo memungkinkan, saat sore kami akan jalan berdua naik motor keliling kota. Sedangkan hari minggu, kami biasanya pergi ke beberapa tempat wisata di sekitaran kota, dan tempat yang selalu jadi favorit untuk kami datangi adalah Taman Wisata Pinggir Sungai.

Sebagai informasi, Taman Wisata Pinggir Sungai ini adalah kumpulan pondok-pondok kayu yang terhubung oleh jembatan yang lokasinya tepat dipinggir sungai.

Kalo ke tempat wisata ini, kami ga pernah datang berdua. Pasti bareng teman-teman se-gengnya. Dan biasanya kami selalu nyewa pondok biar lebih nyaman saat menghabiskan waktu disana.

Saat di taman wisata tersebut, ada satu momen yang sampai sekarang masih terngiang-ngiang dikepala gw saat gw teringat sama doi emoticon-Frown ☹.

Waktu itu gw ingat, gw dan doi duduk berdampingan sambil bersandar ke dinding pondok. Doi lagi asik balas sms di hp Nokia 3350-nya, sedangkan gw asik main game Snake di hp Nokia 3315 gw.

Ga berapa lama tiba-tiba doi rebahin kepalanya di pundak gw, sambil bilang.

Doi : “Anginnya enak banget ya disini, aku jadi ngantuk”.

Gw : “Iya, enak banget. Sayang kalo ngantuk, tidur aja! Ini kan ada bantal”.

Doi : “Engga ah, kotor gitu bantalnya. Tidur dipangkuan sayang aja ya, boleh kan? Hehe”.

Gw : “Ehmmmm, gimana ya, kalo mau tidur dipangkuan gw ya harus bayar, hohoho”.

Doi pun bangun dari sandarannya dan langsung natap gw dengan tajam : “Owh gitu?! Jadi sekarang main itung-itungan?, sini buka kaki sayang!”.

Iya, iya, jangan jadi ganas gitu ah, takut gw”.

Gw yang awalnya duduk disamping doi sambil ngelipat kedua kaki seperti orang lagi jongkok, akhirnya ubah posisi tersebut ke posisi duduk bersila.

Doi pun tersenyum puas dan langsung rebahin kepalanya di paha gw.

Ga berapa lama setelah doi terlelap, gw pun ikutan ngantuk. Gw lalu taruh hp sambil coba pejamkan mata.

Namun ketika sesaat gw alihkan pandangan ke wajah bidadari yang lagi tertidur pulas di pangkuan gw, entah kenapa gw jadi ngerasa bahagia.

Mata gw jadi ga bisa berhenti natap wajah doi sehingga kantuk yang gw rasakan sebelumnya tiba-tiba hilang.

Tangan gw pun mulai tergerak untuk membelai rambut doi dan tanpa sadar gw lalu ngomong dalam hati “Kamu cantik banget ya kalo lagi tidur kayagini, love you emoticon-Smilie”.

Gw lalu nundukkin kepala gw dan dengan lembut gw kecup kening doi.

Agak lama gw kecup kening doi, sampai-sampai doi bangun dan mata kami saling bertatapan.

Gw kaget dan akhirnya dengan cepat gw lepas kecupan bibir gw dari keningnya. Sedangkan doi langsung bangun dengan ekspresi wajah kebingungan sambil natap tanpa henti kearah gw.

Gw ga tau apa yang doi pikirkan waktu itu. Namun yang jelas, kami hanya terdiam sambil terus saling tatap hingga akhirnya temen-temen doi datang dan ngajak kami pulang.

Bagi gw, itu adalah momen pertama kalinya gw ngalamin :

Begitu dalam gw mendam perasaan ke seseorang, dan begitu dalam juga gw rasain perasaan seseorang ke gw

Secara langsung

Secara bersamaan.


Diubah oleh NovayaZemlya
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di