alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / ... / SINDOnews.com /
Harga Acuan Batu Bara Oktober Terkoreksi 1,5% ke USD64,80 per Ton
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d9c3fb7c0cad7549e749dd9/harga-acuan-batu-bara-oktober-terkoreksi-15-ke-usd6480-per-ton

Harga Acuan Batu Bara Oktober Terkoreksi 1,5% ke USD64,80 per Ton

Harga Acuan Batu Bara Oktober Terkoreksi 1,5% ke USD64,80 per Ton

JAKARTA - Pemerintah menetapkan Harga Batu Bara Acuan (HBA) pada Oktober 2019 sebesar USD64,80 per ton atau turun 1,5% dibandingkan September lalu sebesar USD65,79 per ton. Penetapan HBA tersebut berdasarkan harga batu bara di pasar global yang terus melemah.

"HBA Oktober ditetapkan sebesar USD64,80 per ton karena harga (di pasar dunia) terus turun," ujar Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara Kementerian ESDM, di Jakarta, Selasa (8/10/2019).

Menurut dia, penetapan HBA merujuk pada index pasar internasional. Terdapat 4 index yang dipakai Kementerian ESDM yakni Indonesia Coal Index (ICI), New Castle Global Coal (GC), New Castle Export Index (NEX), dan Platts59. Adapun bobot masing-masing index sebesar 25% dalam formula HBA. Bila dibandingkan pada Agustus 2019 lalu HBA sebesar USD72,67 per ton maka terkoreksi hingga 10% dibandingkan HBA Oktober 2019.

Baca Juga:

Sementara itu, Kepala Biro Komunikasi Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama Kementerian ESDM Agung Pribadi menjelaskan bahwa fluktuasi harga batu bara dunia disebabkan karena pembatasan impor batu bara di China. Saat ini China sebagai negara pengimpor batu bara mengeluarkan kebijakan untuk menggenjot produksi di dalam negeri untuk memenuhi kebutuhan sendiri. Tidak hanya itu, turunnya harga batu bara dunia juga dipengaruhi oleh perang dagang antara China dan Amerika Serikat.

"Faktor lain juga disebabkan karena turunnya permintaan batu bara di Eropa," jelasnya.

Dia memproyeksikan kenaikan harga batu bara akan terjadi November 2019 mendatang akibat peristiwa banjir di India. Banjir di India berpotensi menaikkan harga karena tambang terbesar batu bara di India terhenti sehingga butuh pasokan impor dari luar.

Direktur Eksekutif Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI), Hendra Sinadia beranggapan perlambatan ekonomi global dan kelebihan pasokan batu bara sebagai penyebab terkoreksinya HBA. Namun pihaknya optimistis akan ada perbaikan harga, mengingat kebutuhan batu bara masih menjadi sumber energi bagi pasar Asia Timur.


Sumber : https://ekbis.sindonews.com/read/144...ton-1570518913

---

Kumpulan Berita Terkait :

- Harga Acuan Batu Bara Oktober Terkoreksi 1,5% ke USD64,80 per Ton Laut Sumber Ekonomi, JK Ajak Masyarakat Pesisir Peduli

- Harga Acuan Batu Bara Oktober Terkoreksi 1,5% ke USD64,80 per Ton Harga Acuan Batu Bara Oktober Terkoreksi 1,5% ke USD64,80 per Ton

- Harga Acuan Batu Bara Oktober Terkoreksi 1,5% ke USD64,80 per Ton Perluas Jangkauan Asuransi, Allianz Gandeng Home Credit

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di