alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Awalnya Males Nonton Festival Musik Sendiri, Eh Malah Asyik Sendiri!
4 stars - based on 4 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d1066ba349d0f69815939af/awalnya-males-nonton-festival-musik-sendiri-eh-malah-asyik-sendiri

Awalnya Males Nonton Festival Musik Sendiri, Eh Malah Asyik Sendiri!


Awalnya Males Nonton Festival Musik Sendiri, Eh Malah Asyik Sendiri!


Belum lama ini gue melihat beberapa orang di Twitter berdebat soal "nonton film sendiri di bioskop". Ada sebagian orang merasa nonton sendirian adalah aib yang seharusnya gak diumbar-umbar. Apalagi di zaman ini, orang-orang bebas komentar apa aja buat siapa aja di dunia maya. Gak jarang komentarnya menyudutkan, menyalahkan, bahkan memberi kesan kalau mereka yang nonton sendirian itu adalah orang-orang kesepian, gak punya temen, atau seperti yang banyak muncul di kolom komentar Thread KASKUS: jones alias jomblo ngenes.

Pertama-tama gue mau bilang dan mengklarifikasi bahwa gak ada salahnya nonton sendiri. Karena, hey, gue sebagai orang yang mempraktikkan kegiatan "nonton film sendiri" sudah merasakannya. Gak perlu malu atau merasa berkecil hati. Jujur aja, gue nonton sendiri kadang-kadang karena memang gue butuh waktu sendiri. Gue butuh momen menikmati apa yang gue tonton sendiri. Kadang ada waktu-waktu di mana mood-nya lagi nggak mau bersosialisasi dan mau berdiskusi dengan diri sendiri soal apa yang ditonton. Apakah itu membuat gue terlihat kesepian? Ya mungkin aja karena apa yang orang lihat kan cuma berdasarkan penampilan luarnya aja. Hak merekalah buat nge-judge you based on how you look. Tapi deep down inside kan lo nggak kesepian.

Apakah gue nonton sendiri karena gue kesepian? Karena gue nggak punya temen? Karena gue jomblo ngenes?

NO.

Untuk beberapa genre film kayak drama memang lebih seneng kalau nonton sendirian. Gue akan lebih menikmati excitement setiap adegan yang gue tonton. Karena gue suka banget film drama dan adegan-adegan cheesy, kadang-kadang kalau nonton sama temen gue suka kesel kalau mereka udah mulai komentarin adegan-adegan kayak gitu dengan "Apaan sih!" gitu. Kalau nonton film horor gue lebih suka sama temen karena rame dan bisa teriak bareng. Tapi paling nggak suka nonton horor sama temen yang kebanyakan bahas filmnya daripada nontonnya. 

Lo memang punya hak buat nge-judge mereka yang nonton sendirian sesuka lo. Tapi lo nggak bisa menyalahkan kalau mereka memang lebih suka nonton sendiri daripada ditemenin sama orang yang nggak satu frekuensi sama mereka. Lo punya hak nge-judge, mereka juga punya hak nonton sendiri.

Hehe

Tapi beda cerita kalau nonton konser atau nonton festival musik. Well, sebenarnya gak ada masalah mau nontonnya sendirian atau rame-rame. Tapi gue pribadi untuk yang satu ini kayaknya memang harus ada temen yang sama-sama suka genre musik yang ditampilkan dalam sebuah festival atau sama-sama suka grup yang sedang konser deh. Beda hal dengan nonton film yang kita harus kalem aja di bioskop, nonton konser atau festival musik lebih butuh energi. Kadang-kadang energi itu bisa meluap di arena konser dan alangkah serunya kalau luapan energi itu bisa kita bagi sama orang lain.

Sayangnya Minggu malam kemarin gue beneran sendiri, dengan energi yang meluap-luap karena melihat daftar performer, sekaligus kekhawatiran kalau gue mungkin akan jadi sangat jaim di arena festival. Gue nonton Meranoia Festival yang dipersembahkan oleh Disto Creative dan digelar di Istora Senayan, sendirian. 

Terima kasih Disto Creative atas undangannya.

Sebenarnya beberapa orang yang gue kenal di media sosial datang ke event ini. Tapi gue gak SKSD mau nimbrung ke mereka.

Pertama karena gue males.
Kedua karena mungkin mereka ngejer artis yang berbeda.
Ketiga karena mungkin mereka juga akan sama temen-temen mereka dan gue nimbrung justru mungkin akan bikin awkward.

Tapi poin pertama adalah alasan utamanya sih.

Meranoia Festival adalah sebuah festival musik yang digelar selama dua hari di Istora Senayan yang mengusung konsep Life, Love, Light. Artis-artis yang tampil adalan nama-nama beken di industri hiburan Indonesia sejak zaman dahulu kala, sampai yang digandrungi anak muda masa kini. Semuanya tampil di tiga panggung berbeda: MAIN STAGE - 'The Best Stage of Our Life'; SECOND STAGE - 'The Stage of Everything'; THIRD STAGE - 'A Stage To Remember'.

Yang seru dari acara festival musik gini karena penampilnya dan panggungnya banyak, jadi lo bisa pilih mau nonton artis dengan genre musik yang lo gemari tanpa harus merasa keberatan untuk tidak menyaksikan artis lain yang memang lo nggak terlalu suka. Karena gue datang di hari kedua (23 Juni), semua yang ingin gue tonton ada di Main Stage seperti Rossa, Marcell, dan Padi Reborn. Gue juga suka Kahitna dan mereka perform di Second Stage, untung gak bentrok sama yang di Main Stage. Jadi semua masih under control-lah. Nah yang nggak kekontrol sebenarnya emosi gue nih karena pastinya mereka akan membawakan lagu-lagu yang gue sudah hapal dan gue suka. Kalau gue baper, gue mau meraung-raung ke siapa? Kan gue nonton sendiri!

Awalnya Males Nonton Festival Musik Sendiri, Eh Malah Asyik Sendiri!


Gue sampai di venue beberapa menit setelah Marcell Siahaan mulai naik panggung. Gue ketinggalan satu atau dua lagi di awal. Pas gue masuk, dia lagi nyanyi 'Firasat'. Wah kacau, my 13 years old self menjerit-jerit di dalam hati. Lagu itu sudah nempel di kepala sejak pertama kali nonton video klipnya di MTV Indonesia zaman dulu dan ketika gue masuk ke venue, kuping gue langsung menangkap melodi yang itu dan kepala serta hati gue pun bereaksi. Gue mengambil posisi yang enak di barisan agak ke belakang karena orang-orang sudah memadati arena festival entah sejak kapan. Kursi-kursi di tribun pun sudah terlihat penuh. Dengan ponsel yang sudah siap untuk merekam untuk materi media sosial pribadi, gue pun berdiri sambil pelan-pelan menggoyangkan badan ke kiri dan ke kanan, sambil menyanyikan lirik lagunya dalam suara pelan.

"Cepat pulang, cepat kembali jangan pergi lagi..."

Memori masa lalu langsung menyerang gue saat itu haha. Lo tahu kan sensasi yang mendadak muncul ketika lo mendengarkan lagu yang nostalgik atau memorable banget? Malam itu gue kayak gitu waktu dengerin Marcell. Gue sudah tahu dia sejak pertama kali muncul sama Shanty membawakan lagu 'Hanya Memuji', dari dia masih kribo sampai botak, gue selalu mendengarkan lagu-lagu yang dia rilis. Malam itu gue mendengarkan suara Marcell secara live. Setelah 'Firasat' dia juga nyanyiin 'Semusim', 'Mendendam', dan 'Tak Akan Terganti'. Semua lagu balada yang hits pada masanya dan kind of defining my teenager era pokoknya. Aduh kan jadi berasa tua padahal 'Tak Akan Terganti' sebenarnya lagunya nggak lama-lama banget. Kayak baru dirilis kemarin-kemarin ini. Waktu Marcell nyanyi lagu 'Mau Dibawa Ke Mana' gue tinggal karena gue gak suka lagu itu, jadi gue mutusin untuk nonton Kahitna aja di Second Stage.

Suasana di Second Stage beda banget sama di Main Stage. Lebih ke gerah banget sih aslik karena lokasinya di luar dan masyarakat yang nonton Kahitna nggak kalah banyak dengan yang nonton Marcell. Gue juga ketinggalan opening song-nya Kahitna malam itu karena beberapa menit di awal bentrok sama menit-menit terakhirnya Marcell. Ketika gue menuju ke belakang kerumunan penonton, mereka sudah ada di tengah-tengah lagu 'Cerita Cinta'.

"Hari ini formasi Kahitna lengkap!" kata suara yang gue kenali sebagai suara Hedi Yunus. "Yovie Widianto juga ada!" katanya. Wah momen yang spesial banget sih. Mereka minta kita buat nggak ikutan nyanyi di lagu yang akan mereka bawakan selanjutnya, gue manggut-manggut aja, sampai akhirnya gue tahu lagu apa yang mereka maksudkan.

Awalnya Males Nonton Festival Musik Sendiri, Eh Malah Asyik Sendiri!


(Terdengar intro lagu 'Mantan Terindah') (Waktu sudah masuk lirik awal lagu, semuanya ikutan nyanyi)

"YAAAAH! Gajadi deh, semua tahu lirik lagu ini!" kata personel Kahitna.

YA. I MEAN. GAMUNGKIN NGGAK TAHU SIH?! KALO DISURUH NGELAKUIN TRY NOT TO SING CHALLENGE DI SINI SIH UDAH BYE BANGET. BENDERA PUTIH BERKIBAR!

"Sebelum nyanyi 'Mantan Terindah', kita mau minta kalian buat nyalain flash light di handphone semua. Mari lupakan mantan. Masih banyak orang di dunia ini. Jadi kalian harus move on dari yang lama," kata Kahitna sebelum akhirnya kami semua nurut dan nyalain flash lalu mereka nyanyi 'Mantan Terindah'.

Setiap artis yang perform di Meranoia Festival ini pasti ada gimmick minta nyalain flash. Tadi di Marcell juga sempat kayak gitu dan sekarang Kahitna juga. Gue pun menyanyikan 'Mantan Terindah' religiously sambil sesekali merekam untuk bahan Instagram Story. Tadinya gue mau nangis pas nyanyi lagu ini, tapi karena inget gue belum punya mantan jadinya batal nangisnya. Ada beberapa lagu yang kemudian dibawakan Kahitna setelah itu, salah satu lagunya dia ajak fans naik ke atas panggung dan berinteraksi langsung sama penggemar (fans cewek gitu). Tapi gue nggak lama-lama di sana setelah 'Mantan Terindah' karena sebentar lagi Rossa akan perform di Main Stage.

Aduh sori banget Kahitna. Sori banget Adhitia Sofyan dan Mocca yang ada di panggung ketiga. Sori banget HiVi! yang akan perform setelah Kahitna di Main Stage. Masalahnya ini Rossa. Nggak mungkin banget gue nggak nonton Rossa. Lagu-lagu dia tuh kayak  my go to song in the shower banget. Nonton Rossa itu semaca keniscayaanlah intinya. Gue ke Meranoia Festival ini cuma buat Rossa sebenarnya. Akhirnya gue keluar dari kerumunan orang-orang yang nonton Kahitna dan masuk lagi ke Main Stage yang gilebener udah rame aja padahal Rossa-nya baru mulai perform sekitar dua puluh menit lagi.

Gue dapat posisi agak depan nih pas Rossa karena masih bisa nyelip-nyelip di antara geng-geng gaul Jakarta dan pasangan-pasangan yang dimabuk asmara. Sementara gue sendirian, bawa ransel bergambar Shiro (anjingnya Shinchan) yang nangis karena nggak dikasih makan, pake celana pendek merah warna anak SD, pake Converse kuning dan kaus-kaku Ravenclaw warna biru/hitam. Udah memberi kesan seperti anak ilang belom tuh? Gapapa deh gue ilang sesaat karena Rossa akan muncul sesaat lagi kalau kata video dari panggung. Teriakan mulai terdengar dan lampu mulai dimatikan. Manuver orang-orang juga sudah mulai terasa, yang duduk mulai berdiri, yang sudah berdiri di belakang gue mulai agak dorong-dorongan ke depan.

Awalnya Males Nonton Festival Musik Sendiri, Eh Malah Asyik Sendiri!


Ketika band-nya Rossa udah mulai memainkan musik mereka, nggak lama perempuan yang akrab disapa Teh Ocha itu muncul dan dia disambut oleh teriakan riuh dari setiap sudut Main Stage Meranoia Festival di Istora Senayan layaknya seorang diva. Lampu dari panggung keren banget deh malam itu. Berasa bener-bener kayak konser tunggalnya dia banget! Gue sempat memperhatikan sekitar dan yang nonton kayaknya usianya jauh lebih muda dari gue. Bahkan ada remaja yang kayaknya baru lepas kelas tiga SMP atau baru mulai masuk SMA. Tapi gue melihat mereka excited banget menunggu Rossa yang notabenenya adalah penyanyi di zaman gue banget. Di 90-an dan awal 2000-an banget. Excited-nya mereka sama kayak gue. Gue jadi senyum-senyum sendiri. Entah kenapa gue merasa jadi lebih pede buat nyanyi di sepanjang penampilan Rossa malam ini.

Bener aja, Rossa membuka penampilannya dengan lagu 'Terlalu Cinta' dan wow aku tidak bisa menahan diri untuk tidak menyanyi sama sekali. Gue lagi flu dan batuk memang, suara gue lagi bindeng banget, tapi bodo amat karena soundsystem-nya malam itu keren dan menggelegar banget, suara gue tenggelam juga di antara suara ribuan orang yang ada di venue. Jadi gue bernyanyi sepenuh hati dari awal sampai akhir lagu. Istirahat sebentar waktu Rossa nyanyi 'Body Talk' karena gue nggak hapal ini lagu bahasa Inggris dan agak baru dirilisnya.

"Makasih untuk semuanya!" kata Rossa yang malam itu terlihat anggun dengan pakaian yang dia gunakan. Bajunya bikin dia makin kelihatan imut dan memudahkan dia bergerak dari satu titik ke titik lain di panggung. Untuk ukuran Rossa sih sebenarnya mungkin panggung ini agak kecil ya. Secara dia sudah puluhan tahun berkarier di industri musik dan sudah bisa dibilang diva gitulah. Tapi wow sangat terasa sekali dia down to earth dan menikmati panggung juga sambutan dari audience. Rossa juga mengaku kalau ini adalah kali pertama dia tampil di festival.

"Ini pertama kalinya saya tampil di festival dan saya ingin datang ke pensi kalian semua pada nantinya!" kata Rossa. Mungkin dapat bocoran dari penyelenggara kalau yang datang mayoritas anak-anak SMA kali ya. "Budget-nya nanti kita kasih yang paling rendah deh!" katanya sekalian promosi ehehehe bisa aja Teteh. "Saya salut banget buat yang bikin Meranoia bisa memanggil kalian untuk ada di sini, luar biasa banget!" katanya.

Dan setelah speech pendek itu, here comes another lagu galau from Rossa, yang mana gue suka!

Next song: 'Aku Bukan Untukmu'.

Me: AMBYAR HATIKU.

Awalnya Males Nonton Festival Musik Sendiri, Eh Malah Asyik Sendiri!


Gue inget pas SMP pernah dengerin lagu ini rame-rame sama temen sekelas lewat radio dan kita semua pada galau berjamaah. Lagu patah hati yang masih relevan bahkan setelah bertahun-tahun berlalu! "Sebetulnya patah hati adalah kesempatan kamu buat ketemu yang lebih baik," sabda Teh Ocha.

Baru sadar Teh Ocha ini terdengar redundant. IYKWIM.

Rossa menghajar kami yang galau-galau dan halu ini dengan lagu-lagu lain seperti 'Kini' dan 'Yang Terpilih'. Dia juga sempat curcol soal minta dibuatin lagu ke Melly Goeslaw soal mantannya, terus nelepon mantannya buat nanya apakah dia sudah denger lagunya karena lagu itu buat dia. Eh pas dia lagi telepon si mantan, dia denger suara cewek di belakang. AMBYAR DUA KALI.

"Moral of the story, jangan telepon mantan pas jam makan siang," kata Rossa.

Siap baik dicatat dibuku curhat geng Cinta ya, Teteh.

Meranoia Festival di Main Stage Rossa masih berlanjut ke lagu 'Jangan Hilangkan Dia' yang kayaknya paling ditunggu-tunggu oleh semua orang. Karena di lagu ini semuanya kayak sangat menikmati, sangat berteriak, dan sangat happy walaupun lagunya sangat mellow. Tapi kemudian setelah deretan lagu-lagu galau itu, Rossa menutup penampilannya dengan tiga lagu up beat seperti 'Ku Menunggu', 'Sakura', 'Pudar' (YANG SUDAH GUE TUNGGU-TUNGGU DAN BIKIN GUE LONCAT-LONCAT SAMPAI BENGEK!) dan 'Tegar' yang di-remix jadi up beat juga.

Rossa masuk panggung dengan grande, turun panggung juga sangat grande. Penampilan Rossa di Meranoia Festival malam itu mungkin adalah penampilan paling berkesan sepanjang pengalaman konser gue tahun ini. I would love to see Rossa in her solo concert sometimes!

Sebagai fans Rossa dari zaman dulu, gue bangga banget karena lagu-lagu Rossa masih bisa relevan dengan anak-anak zaman sekarang. Anak-anak yang nonton Meranoia Festival yang umurnya mungkin bahkan jauh lebih muda dari karier Rossa di industri musik. Entahlah gue seneng banget!

Setelah Rossa, di panggung ke dua ada Naif, tapi di Main Stage akan ada Padi Reborn. Karena gue nggak punya "hubungan personal" dengan lagu-lagu Naif, jadi gue mutusin buat stay aja di festival Main Stage untuk menunggu Padi Reborn. Sekitar tiga puluh menit, yang nggak berasa sudah berlalu begitu saja, venue sudah semakin padat bahkan lebih padat dari pas Rossa tadi. Padi Reborn pun muncul di panggung dengan video perkenalan sejarah terbentuk dan lahir kembalinya mereka. Sebelum akhirnya Padi Reborn membuka penampilan mereka malam itu dengan lagu 'Sang Penghibur'. Lagu bersemangat dengan lirik yang puitis. Salah satu lagu favorit gue dari Padi sebelum mereka 'Reborn'. Setelah itu mereka lanjut ke 'Mahadewi'.

Awalnya Males Nonton Festival Musik Sendiri, Eh Malah Asyik Sendiri!


Nggak lupa Padi juga membawakan lagu-lagu lama mereka seperti 'Begitu Indah' dan 'Semua Tak Sama'. Gue merasa nggak ada satupun orang di ruangan itu yang diem aja mendengarkan lagu-lagu ini. Semuanya bernyanyi dengan lantang atau at least mengangkat tangan ke udara sambil menikmati alunan musik yang dibawakan oleh salah satu band legendaris Indonesia ini. Setelah itu mereka sedikit membawakan lagu 'Love of My Life' punya Queen sebelum dilanjutkan ke 'Kasih Tak Sampai'. Lagu yang paling ditunggu-tunggu semua orang. Seolah mau meratapi nasib berjamaah.

Di dua lagu terakhir yang gue sebutkan, gue melihat ada tiga orang cowok di depan gue yang hanyut dan larut banget dalam suasana. Mereka saling rangkul dan bergerak sesuai irama ke kanan, ke kiri. Sepertinya tiga orang ini udah sahabatan lama banget dan sudah deket banget, atau mereka pernah punya kisah cinta yang mirip banget satu sama lain dan kemudian relate dengan lagunya atau gimana, nggak tahu juga. Tapi mereka tampak sangat menikmati sekali momen menyanyikan lagu 'Kasih Tak Sampai' itu. Apa jangan-jangan mereka sebenarnya memendam rasa satu sama lain.

Ya. Apapunlah. Love is love. Siapa gue bukan Tuhan, gak berhak nge-judge.

Gue suka sih 'Kasih Tak Sampai' tapi kalau ada lagu Padi yang bikin gue merinding sejadi-jadinya itu cuma 'Menanti Sebuah Jawaban'. Kalau mereka bawain lagu itu malam ini, bisa-bisa...

(((kemudian sayup-sayup terdengar suara melodi yang sangat familiar)))

MATI GUE.

(((lalu Fadly mulai menyanyikan sepenggal lirik)))

"Aku tak bisa luluhkan hatimu..."

AMBYAR 9999999999X

Gue langsung nyimpen smartphone ke kantong, "Nanti aja rekam reff terakhir!" kata gue. Langsung religiously mendengarkan suara live Fadly menyanyikan OST dari film 'Ungu Violet' itu. Setiap liriknya gue resapi. Kadang-kadang ngumpat kalau ingat kaitan-kaitan antara lirik lagu itu dengan kenyataan hidup yang gue alami (padahal mah dihubung-hubungkan sendiri saja biar kesannya dramatis). Gue nyanyi dari awal sampai akhir sampai tenggorokan gue capek. Yaudah bodo amat lagipula ini adalah penampilan terakhir yang akan gue tonton malam ini karena abis ini ada Tulus tapi gue nggak niat nonton Tulus since lagu-lagu dia nggak ada yang terlalu ngena sama gue. Dan karena gue berencana nonton konser dia bulan Juli nanti, jadi yaudah sekalian aja nanti nontonnya di konser.

"Sepenuhnya aku... ingin memelukmu... mendekap penuh harapan tuk mencintaimu. Setulusnya aku... akan terus menunggu... menanti sebuah jawaban tuk memilikimu..."

Awalnya Males Nonton Festival Musik Sendiri, Eh Malah Asyik Sendiri!


Itu kalu misalnya gue nonton sama temen, gue juga akan melakukan adegan yang sama seperti cowok-cowok tadi. Akan otomatis merangkul teman sebelah gue dan meratapi liriknya bersama-sama. Tapi karena gue nonton sendiri, gue hanya bisa hanyut dalam pikiran sendiri dan kenangan-kenangan yang cuma gue yang tahu. Gue senyum sendiri, sedih sendiri, emosional sendiri. Tapi nggak apa-apa. Gue sebenarnya nggak sendiri. Karena banyak orang-orang di sini yang juga sebenarnya relate banget sama lirik lagu Padi ini tapi mereka lebih seru karena sama temen-temen aja.

"Betapa pilunya rindu menusuk jiwaku. Semoga kau tahu isi hatiku. Dan seiring waktu yang terus berputar. Aku masih terhanyut dalam mimpiku."

Ah... lagu ini memang nggak ada matinya. Untung gue nggak pindah stage jadi gue nggak ketinggalan lagu ini! Sudah puas banget sih malam itu karena lagu kesukaan gue udah dibawain semua. Tapi Padi Reborn masih punya 'Sobat' untuk kita semua jingkrak-jingkrak dan dimanjakan dengan permainan drum dari Yoyo yang luar biasa banget. Setelah itu Padi Reborn pamit, gue juga pamit. Karena sudah mau jam 11 malam dan ingat gue masih harus kerja besok.

Kata-kata terakhir buat Meranoia Festival sebelum gue pulang malam ini: WHAT AN AMAZING FESTIVAL! AKU BUTUH YANG SEPERTI INI SETIAP BULAN SEBAGAI MAKANAN HATIKU YANG GALAU!

Nonton festival musik sendiri ternyata seseru itu! Seseru nonton sendiri! Menikmati waktu sendirian memang nggak pernah salah sih. Bakal sering-sering kayak gini lagi. Thank you Meranoia Festival!


emoticon-Tepar emoticon-Tepar emoticon-Tepar
(Jiwaku semalam)

emoticon-Goyang

(Badanku semalam)

profile-picture
lusilverstalker memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2
Ane malah nonton bola sendirian, awadays luar jawa sampe Singapura Thailand aja sendirian, karena ane adalah seorang pendekar emoticon-Cool
Lihat 1 balasan
Balasan post Betjanda
Quote:


mantul. makan di bantul.
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 15
waaaaaa ikutan ambyar, tengkyu ts udah bikin gue jadi serasa ikut nonton konser semalem

emoticon-Goyang emoticon-Goyang emoticon-Goyang
profile-picture
itkgid memberi reputasi
Quote:


HLH BCT U

emoticon-Goyang
Nonton film atau konser/festival musik sendirian? Jadi kelihatan banget jomblonya bree. Lagian menurut ane gak asyik sendirian, gak ada yg diajak ngobrol
Diubah oleh aguspriambodo
Jadi inget dulu nonton konsernya Fatin, Novita Dewi, dan yg cowo skrng bikin band overtunes jamannya mereka bertiga baru kelar x-factor.
Dari cek sound sampe konsernya ane ikutin emoticon-Ngakak
profile-picture
ronzstagram memberi reputasi
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
iya bener kadang suka ada kejutan gitu

mulai boring tiba2 eh bawain lagu yg kita tuh hafal banget

jadi nyanyi paling keres

so asik haha
profile-picture
profile-picture
siooon dan ronzstagram memberi reputasi
klo nonton pestival mah rame2
kalo nonton pilem pernah lah sendiri
lagi boring banget kagag ada yg diajakin ya meluncur sendirian lah ke bioskop
enak nih klo rame2 sama tmen2.. klo sendirian ya ilang emoticon-Ngakak
Ane tipe yang lebih suka nonton konser sendiri emoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
ronzstagram dan cipokan.yuk memberi reputasi
Pantes kemarin hari Minggu Tj rame banget ternyata ini biang keroknya bentrok bareng echinisai dan event di monasemoticon-Ngakak (S) Dan ternyata di JCC juga ada event pantes overload TJnyaemoticon-Nohope
Awalnya Males Nonton Festival Musik Sendiri, Eh Malah Asyik Sendiri!
profile-picture
mz.mpiz memberi reputasi
Diubah oleh mr.kevin95
wah ane tahunya pass ente ngepost gan .. emoticon-Nohope
i can relate, i can feel you

emoticon-Mewekemoticon-Matabelo
profile-picture
ronzstagram memberi reputasi
asik sendiri=coli di pojokan
profile-picture
thanos. memberi reputasi
Lebih enak nonton festival musik berdua pacar gan, selesai nonton ke hotel bareng pacar deh sambil ngobrolin musik yg barusan ditonton
kalo HTMnya gratis...rame2 ke festival musik emoticon-Ngakak
sendiri lebih bebas
kalo nonton konser music, enakkan rame².
kalo nonton film, ane seneng sendirian.. apalagi bini ane selera filmnya beda.
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di