CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
SEBUAH KISAH ABSURD DARI MASA LALU
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cc15aceb8408816781760f0/sebuah-kisah-absurd-dari-masa-lalu

SEBUAH KISAH ABSURD DARI MASA LALU

INTRO


Setelah sekian lama jadi silent rider di beberapa trit legend sfth, akhirnya gw pun memberanikan diri untuk muncul ke permukaan dengan membawakan cerita yang terinspirasi dari kisah nyata gw sendiri. Iseng doang sih gw untuk nulis disini, ya itung-itung jadi ajang latihan gw dalam menulis.
 
Perkenalan dulu kali ya biar enak....ehkem ehkem uhuk *batuk alay*  perkenalkan nama gw Jay. gw tinggal di salah satu kota di jawa barat. Gw anak pertama dari 2 bersaudara,alias gw yang paling tuaemoticon-Nohope.

cerita ini mengisahkan tentang perjalanan cinta monyet seorang anak yang belum pernah mimpi basah sampe dia bisa mimpi basah dengan sendirinyaemoticon-Big Grin. bisa dibilang cerita ini cukup absurd lah. sebagian tokoh dalam cerita ini gw samarkan namanya demi kenyamanan bersama. Mohon maaf apabila tulisan gw masih amburadul,mohon bimbingannya untuk sekedar ngasih kritik&saran supaya tulisan gw kedepannya jadi lebih baik, karena gw sendiri baru pertama kali nulis di forum kaskus ini.


[size=3]ok lah tanpa banyak basa basi lagi langsung saja kita simak kisahnya...cekribrotemoticon-Big Grin






profile-picture
profile-picture
profile-picture
fran209 dan 10 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gokil.921
Halaman 1 dari 2
PART 1


Pagi ini gue bersiap-siap untuk berangkat kesekolah. Ini hari pertama gue masuk sekolah SD. Dengan seragam putih merah dan tak lupa dasi dan topi sebagai pelengkap. pagi itu gue berangkat dianter sama nyokap, ya biasalah namanya juga anak baru kelas 1, mana berani ke sekolah sendirian, apalagi baru pertama kali. Dan hari pertama sekolah itu selalu identik dengan ibu-ibu rempong yang berlomba-lomba dateng paling awal supaya anaknya dapet bangku paling depan, dan nyokap gue pun seperti itu.

Sekitar pukul 6 pagi gue dan nyokap pun mulai berangkat. kita berangkat bareng sepupu gue dan beberapa tetangga yang mau nganter anaknya juga ke sekolah. Btw sepupu gue ini namanya Siti. Doi ini sekarang udah kelas 6, tinggal setahun lagi doi masuk SMP.

Beberapa menit kemudian kita sudah sampai disekolah. Gak perlu waktu lama emang buat sampai disini walaupun kita berangkatnya jalan kaki karena emang sekolahnya gak terlalu jauh dari rumah gue.

Sekolah gue ini gak terlalu luas, bangunan nya cukup banyak, ada 10 bangunan yang terdiri dari ruang kelas 1-3 diatas, ruang kelas 4-6 dibawah, sisanya kantor dan kamar mandi masing-masing ada diatas dan dibawah. Tepat di tengah kelas atas dan bawah ada sebuah lapang yang biasa dipake buat upacara sama olahraga.

Suasana di sekolah udah rame banget, banyak para siswa yang udah memenuhi ruangan kelas masing-masing tak terkecuali ruangan kelas 1, udah banyak banget murid + orang tua yang ada dikelas, nyokap gue pun terpaksa berdesakan untuk nyariin gue tempat duduk, dan akhirnya gue pun dapet tempat juga, ya walaupun dapet bangku urutan ke 4 alias terakhir tapi gak apa-apa lah yang penting dapet bangku.

Quote:


Bel pun berbunyi tanda semua siswa masuk... Sekaligus tanda awal dari kisah gue pun dimulai...

JENG... JENG... JENG...


profile-picture
profile-picture
profile-picture
jimmi2008 dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gokil.921
Part 2


Beberapa bulan pun berlalu gak terasa tinggal 3 minggu lagi ulangan semester 1 akan dimulai. Banyak sudah yang diajarkan oleh para guru mulai dari menulis angka, menulis huruf, menghitung, membaca dll. Gue pun udah mengenal beberapa orang dikelas ini. Oh iya kelas 1 angkatan gue itu dibagi 2, karena jumlah murid yang terlalu banyak. Jadwalnya itu ada jam pagi(dari jam 07:00 - 09:30) dan siang (09:30 - 12:00) dan itu bergiliran, misalkan kelas gue seminggu jam pagi, seminggu kemudian jadi jam siang.

Bel pulang pun berbunyi, gue pun langsung masukin buku-buku dan alat tulis ke dalam tas. gak lama kemudian bu Aisyah menyuruh ketua kelas untuk memimpin doa, setelah selesai berdoa para murid disuruh untuk duduk yang rapih, barisan yang paling rapih bisa pulang duluan.

Semuanya pun bersiap-siap merapihkan barisannya masing-masing tak terkecuali barisan yang gue tempatin. kemudian bu Aisyah pun menunjuk barisan gue untuk pulang duluan karena dianggap paling rapih. emang langganan pulang duluan sih barisan gue mah soalnya penghuni barisan gue rata-rata cewe semua, sedangkan yang cowo cuman gue sama si Bayu doang.

Pas udah keluar kelas Bayu ngajak gue jajan dulu dikantin sekolah.

Quote:

Gue dan Bayu pun bergegas untuk jajan roti selai langganan kami ,setelah beres jajan kami pun langsung pulang kerumah masing-masing

Sore harinya gue main bola sama Faris sepupu gue dihalaman rumahnya. Gue emang setiap sore selalu main bola Disini. Gak terlalu luas lah tapi cukup untuk maen bola 2-6 orang. sore itu kita maen cuma berdua soalnya yang lain lagi pada gak ada.

Pas lagi asik-asiknya maen bola, tiba-tiba Faris memegangi perutnya sambil meringis menahan sesuatu.

Quote:

Gue pun lesehan diteras rumahnya Faris. Beberapa menit kemudian datang bapak-bapak mengendarai motor dan langsung parkir gak jauh dari tempat gue duduk. Bapak itu pun turun dari motornya dan langsung menuju sebuah rumah yang ada di sebelah kiri rumahnya Faris.



Looh itukan rumah...


profile-picture
profile-picture
profile-picture
jimmi2008 dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gokil.921
PART3


"Lohh itu kan rumah kosong milik tantenya Faris, kenapa bapak-bapak itu mau kesana ya? " tanya gue dalam hati.

Bapak-bapak itu tampak serius memperhatikan rumah itu, gak lama kemudian datang nyokapnya Faris dan menyambut kedatangan bapak-bapak itu dengan ramah. Terlihat mereka lagi ngobrolin sesuatu, tapi gak kedengeran sama gue karena tempat mereka ngobrol cukup jauh.

beberapa menit kemudian Faris pun muncul dari kamar mandi.

Quote:


Gue pun hanya ber oh ria menanggapi ucapan faris itu, gue yang masih kecil mana konek kalo ngomongin soal begituan, bahkan biasa aja gue mah. Setelah ngobrol ngalor ngidul sama Faris gue pun pamitan mau pulang karena waktu udah mulai mau maghrib.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
jimmi2008 dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gokil.921
PART 4


Hari demi hari pun berlalu gak kerasa sekarang udah memasuki musim liburan setelah kemarin pembagian rapot pertama gue. Waktu kelas 1 gak ada sistem rangking, maklum mungkin karena kelas 1 emang difokusin untuk nguasain basic dulu dibanding memilih siapa yang paling pinter.

Liburan edisi kali ini gak ada yang spesial sih karena keluarga gue gak ngajak liburan kemana-mana. alhasil waktu liburan gue pun cuma dihabisin sama hal-hal yang membosankan kaya maen ps, nonton tv, makan, tidur, gitu aja terus tiap hari. Kalau main keluar paling cuma maen bola, layangan, tajos, udah itu doang. Tapi ada satu momen pas liburan mau berakhir yang gak bisa gue lupain.

Waktu itu gue lagi maen sama saudara sepupu gue namanya Ghea, dia ini adiknya Siti. Gue emang kadang suka main sama dia kalau gue gak ada temen maen. Dia waktu itu belum sekolah. Kita waktu itu maen ular tangga di teras rumah si Faris, kebetulan yang punya rumah lagi liburan sekeluarga. pas lagi asik-asik nya maen gue liat ada keluarga yang dateng kesini, sekitar 5 orang lah. Pas gue liat-liat lebih jelas, ternyata bapak-bapak yang kemaren katanya mau beli rumah tantenya si Faris.

Pas udah nyampe depan pintunya, bapak itu terlihat dia ngambil kunci dari sakunya lalu dia membuka pintu tersebut. Setelah pintu terbuka mereka pun masuk. bapak itu dateng sama istrinya dan 3 orang anaknya. dan yang menarik perhatian gue adalah salah satu anak cewek yang sepantaran sama gue, cakep bener gile, dengan kulit putih bersih, rambut sebahu yang agak keriting, hidung yang mancung semakin menambah level kecantikannya. Ya gue walaupun waktu itu masih kecil, tapi kalo ngeliat cewe cakep apalagi yang seumuran ya langsung tertarik. Gea yang bingung dari tadi ngeliatin gue bengong akhirnya menyenggol gue

Quote:

Setelah itu, permainan pun terus berlanjut sampe gue dan Ghea pun memutuskan untuk pulang karena udah di panggil sama nyokap masing-masing.

Ke esokan harinya, tepatnya pas sore gue berniat mau main ke rumahnya Faris,mumpung orangnya lagi ada, karena kemaren malem dia dah pulang dari liburan di rumah neneknya. Pas gue udah sampe dirumahnya Faris, gue liat si Faris lagi maen kelereng sama 1 orang temennya dan ada 2 orang lainnya cuman ngeliatin mereka maen.



Loh bentar itukan????....

profile-picture
profile-picture
i4munited dan ryunato memberi reputasi
Diubah oleh gokil.921
PART 5


Loh itukan anak yang baru pindah ke sini kemarin " gumam gue dalam hati.

2 anak itu sempat melirik kearah gue yang datang kesini, setelah itu mereka pun lanjut ngeliat permainan kelereng. Terlihat dari 2 anak itu salah satunya cewe cakep yang gue liat kemaren, dan satunya lagi cowo yang kayanya sepantaran juga sama gue.

Pas gue dah nyampe disana, gue langsung samperin si Faris.

Quote:

Desi pun hanya senyum-snyum ngeliatin gue di cengin oleh faris. Aduuh jadi malu gue baru pertama kenal cewe cakep dah di cengin aja sama si faris .

Faris pun lanjut maen kelereng sama temennya yang tadi sempet ketunda gara-gara obrolan barusan.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
ikhwan.abas dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gokil.921
ijin gelar karpet dulu dimari...
semangat nulisnya bray..emoticon-Shakehand2
Quote:

silahkan gan,jangan lupa bawa cemilan yang banyak ye gan supaya makin betah disiniemoticon-Big Grin
makasih udah mampir dimariemoticon-Angkat Beer
profile-picture
ryunato memberi reputasi
Quote:


saran lebih rapi lagi aja penulisannya bray, biar lebih nyaman dibaca emoticon-Cendol (S)
Blenger bacanya gan, rapihin dikit lg emoticon-Hammer
Quote:


siap gan next apdet ane usahain untuk lebih rapih lagi
makasih atas saran nyaemoticon-2 Jempol
profile-picture
i4munited memberi reputasi
Quote:


siap gan
makasih atas saran nyaemoticon-2 Jempol
profile-picture
i4munited memberi reputasi
Good,,
PART 6


Semenjak perkenalan itu, gue jadi akrab sama Desi. Setiap gue maen kerumahnya Faris, pasti Desi selalu ikut nimbrung. Disitulah gue jadi ada kesempatan buat ngobrol sama dia .

Desi ini anak terakhir dari 3 bersaudara. kakak pertamanya yang perempuan bernama Luna dan Zidan adalah kakaknya yang kedua. Mereka ini asli orang Bandung, pindah kesini karena Ayahnya dapat tawaran kerja di daerah sini.

Desi ini anaknya emang mudah akrab dengan orang lain, terkesan bawel orangnya. Walaupun baru beberapa hari disini, dia sudah bisa akrab sama gue dan Faris yang notabennya adalah cowo karena ni anak emang agak sedikit tomboy dibalik kecantikan yang dia punya.

Sehari sebelum masuk sekolah dimulai, gue memanfaatkan waktu terakhir libur gue dengan maen seharian penuh sama saudara dan temen gue. Pagi hari gue maen ps sama Bayu, siang hari gue maen layangan sama Faris dan Zidan, dan sorenya gue maen ular tangga bareng Desi dan Ghea.

Gue emang udah ngenalin Desi ke Ghea, dan mereka pun langsung akrab satu sama lain. Walaupun kepribadian mereka berbeda banget, Desi kan orangnya bawel sedangkan Ghea ini agak pendiem orangnya, tapi mungkin pada dasarnya Desi emang mudah bergaul dan cepet untuk akrab dengan orang baru jadi dia dengan mudah untuk akrab sama Ghea secara mereka kan sama-sama cewe.

Quote:


Gak terasa waktu udah hampir mau maghrib dan kami pun lansung pulang kerumah masing-masing. Sesampainya dirumah gue langsung makan dan nonton tv diruang tengah. Jam 8 malem gue memutuskan untuk tidur karena mata udah gak bisa diajak kompromi lagi.

Ke esokan harinya gue udah siap berangkat ke sekolah. Setelah sarapan dan berpamitan ke nyokap, gue pun berangkat dengan sohib gue si bayu. Kita emang selalu berangkat bareng dari awal masuk sekolah. Sesampainya disekolah gue melihat bu Aisyah lagi ngobrol sama seorang ibu- di deket kantin sekolah.

"Kayanya gue pernah liat deh ibu-ibu itu tapi dimana ya" tanya gue dalam hati. Gue pun langsung masuk ke kelas.

Bel pertama pun berbunyi tanda pelajaran akan segera dimulai. Beberapa menit kemudian bu Aisyah masuk ke kelas bersama dengan seorang murid cewe. Gue pun kaget dan tak percaya dengan apa yang gue liat...



lohh itukan...

profile-picture
i4munited memberi reputasi
Diubah oleh gokil.921
PART 7


"Loh itukan si Desi, ko bisa sekolah disini?" tanya gue dalam hati.


Quote:

Bu Aisyah pun duduk di kursinya dan Desi pun mulai memperkenalkan dirinya didepan kelas.

Quote:

Semua pada diem, ya bener diem, mugkin mereka emang mau nanya, Cuma mereka malu aja untuk ngomong. Dan gue sendiri pun Cuma diem, bukan karena malu sih cuman gak ada pertanyaan aja.

Quote:

Desi pun langsung nenuju kursi kosong yg ada disamping mega lalu duduk disitu. Gue liat desi mulai ngobrol sama Mega. Gue bisa liat mereka karna posisi gue yang ada di belakang mereka, tepatnya gue duduk di deretan bangku ke 3 di barisan yang sama. Jadi di deretan pertama ada desi sama mega, deretan ke dua ada Nisa sama Lulu, nah di deretan ke tiganya gue tuh sama si bayu.

Setelah beberapa saat Desi berkenalan dan ngobrol sama Mega, diapun menoleh kearah belakang dan tersenyum kearah gue. Gue pun tersenyum balik ke arahnya dan mengacungkan jempol kearahnya . gue seneng banget waktu itu, gimana gak seneng orang yang akhir-akhir ini deket dan sering maen bareng gue akhirnya bisa sekelas sama gue, duduk dibarisan yang sama pula. Mimpi apa ya gue semalem sampe bisa sekelas sama dia.

Bayu yang heran ngeliat Desi tersenyum ke arah gue, langsung nanya...

Quote:


Gak lama kemudian bu Aisyah pun memulai pelajaran. dihari ini kita belajar menulis dan membaca, bukan belajar sih tapi memperlancar karena di semester 1 udah dipelajarin, jadi sekarang tinggal memperlancar aja.

Semua murid waktu itu di tes satu per satu. bahkan murid baru kaya si Desi pun gak kelewat untuk dites oleh bu Aisyah. Gue punya feeling dari awal ketemu ni anak emang otaknya cukup pinter, dan ternyata terbukti pas di tes sama bu Aisyah. tu anak dengan lancarnya membaca tanpa hambatan dan dalam menulis pun dia udah bisa dengan cepat. kalo gue sih emang pas membaca udah cukup lancar tapi kalo soal nulis gue masih lambat .

Gak kerasa bel kedua pun berbunyi tanda pelajaran sudah selesai dan waktunya pulang. Waktu itu gue ngira Desi mau balik bareng gue, kan rumah kita deket tuh ya jadi mungkin doi bakalan balik bareng gue sama bayu. tapi harapan emang kadang gak sesuai dengan kenyataan karena doi udah dijemput oleh nyokapnya . Dan ternyata nyokapnya itu ibu-ibu yang tadi gue liat ngobrol bareng bu Aisyah. Pantes aja gue kaya pernah liat dimana gitu, eh ternyata nyokapnya si Desi.

Beliau emang jarang ada dirumah karena kata Desi nyokapnya kerja di luar kota, gak tau kerja apaan lupa lagi gue pokoknya beliau itu orangnya sibuk banget jadi jarang ada dirumah. Mungkin beliau sekarang lagi libur atau apa jadi dia bisa nyempetin untuk anter jemput anaknya ke sekolah. Tapi yang gue bingung pas nyokapnya lagi ngobrol sama bu Aisyah kenapa gak ada si Desi disana ? ...

Diubah oleh gokil.921
PART 8



Sore harinya gue lagi maen di rumah gue sama Faris, Desi, Zidan, dan Siti. Kebetulan waktu itu keluarga gue sedang pergi dari siang, jadi gue ajak deh nih mahluk-mahkluk ke rumah gue.

Waktu itu gue, Zidan, Siti, dan Desi lagi asik maen ludo, sedangkan Faris malah asik sendiri maen wining yang ada di ps gue. Tu anak emang kalo udah ada dirumah gue pasti langsung nangkring di depan ps maen wining. gu juga sering ikut maen bareng dia, malahan bisa dibilang kita ini rival abadi di wining. Kita sering berebut gelar juara pake tim andalan masing-masing. Tapi waktu itu gue lagi males maen wining jadi gak ikutan maen bareng Faris.

Bosen maen ludo kita berempat pindah ke ruang tengah untuk nonton tv, sedangkan faris masih asik sendiri maen wining dikamar gw. Waktu lagi asik nonton tv gue menanyakan hal yang membuat gue penasaran dari tadi ke Desi.

"
Quote:


Ya gue sih seneng dengernya ternyata mereka ber 3 satu sekolahan sama gue. jadi kalo berangkat bisa bareng sama mereka, tapi kalo pulang mungkin gue Cuma bisa bareng sama Desi ( itu juga kalo nyokapnya gk jemput) karena kan jam pulang kelas 1 sama kelas 3 beda. Tapi gue kaget banget pas denger Luna baru kelas 3 , soalnya dari segi postur tu cewe udah sepantaran sama Faris yang udah kelas 6. Asli tu cewe emang tingginya gak sesuai sama umurnya, bahkan bisa jadi dia jadi siswi paling tinggi dikelasnya.

Gak lama kemudian si Siti ikut nimbrung dan nanya ke Desi...

Quote:

Gak kerasa waktu udah mau maghrib. satu persatu dari mereka pun pulang ke rumah masing-masing.
profile-picture
i4munited memberi reputasi
Diubah oleh gokil.921
masih kecil udah tau cinta:v
Part 9


Hari demi hari, Minggu demi Minggu gak kerasa udah 1 bulan semenjak Desi pertama kali masuk sekolah ke sini. gue pun jadi sering berangkat bareng Desi, pas pulang pun kita selalu bareng, gak berdua juga sih maksudnya, tapi kadang bareng sama Bayu, bareng sama kakak-kakak nya, dan kadang berdua doang.

Diluar sekolah pun gue hampir tiap hari maen bareng Desi, bahkan gue sempet diledek sama Faris gara-gara ggue maen mulu sama Desi, kaya cewe katanya. Tapi ya gue gak terlalu peduliin omongan tu anak, lagian desi ini anaknya tomboy. jadi permainan khas cewe semacem maen barbie atau masak-masak kan doi gak suka, doi lebih suka maen kelereng, tajos, bahkan maen layangan pun dia suka.

Gue juga akrab sama kedua kakaknya. Apalagi sama Zidan, gue sering maen wining bareng dia dan Faris tentunya. Kalo sama Luna ya cuma say hay basa basi doang, soalnya doi ini pendiem dan tertutup banget. Tapi hubungan gue baik ko sama keduanya.

Ok kembali lagi kecerita... beberapa minggu kemudian ada yang aneh dengan Desi, dia jadi agak ngejauh gitu dari gue. Yang biasanya kemana-mana selalu bareng jadi jarang sekarang mah. bahkan pas gue mau ajak dia berangkat sekolah bareng dia maen pergi duluan aja. Pas gue tanya kenapa dia jadi gak bareng sama gue lagi alesannya karena udah diajak sama Mega. Ya emang sih semenjak Desi agak ngejauh dari gue dia kemana-mana bareng mulu sama si Mega.

Kalau sama Zidan sih biasa-biasa aja, malahan semenjak Desi berubah gue jadi sering maen bareng Zidan. Pernah gue tanyain ke Zidan kenapa si Desi akhir-akhir ini jadi agak beda, dan diapun gak tau kenapa si Desi bisa jadi gitu.

Entah kenapa Desi jadi ngejauh gitu dari gue. padahal gw ngerasa gak punya salah apa-apa sama dia, tapi gak terlalu gue pikirin sih waktu itu, gue enjoy aja lagian kan masih ada kawan main ini gue mah, mungkin Desi emang udah bosen sama gue kali ya dan dia lagi asik-asiknya sama si Mega, ya wajar sih kan Mega itu cewe sedangkan gue cowo jadi mungkin Desi lebih nyaman sama si Mega.

Bayu pun sempat heran liat gue yang tiap hari biasanya bareng sama desi tiba-tiba jadi jarang keliatan bareng, tapi ya gue sih gak terlalu ambil pusing, walaupun agak sedih juga sih Desi jadi gitu.



Beberapa minggu pun berlalu dan tiba saatnya pembagian rapot dan penentuan kenaikan kelas. Dan sampai saat itupun gue sama Desi masih gak maen bareng lagi. Kalau untuk sekedar saling sapa masih kita lakuin, tapi ya gitu Cuma basa basi abis itu udah gak ada obrolan yang penting atau ajakan untuk maen bareng, ya pokoknya gw udah terbiasa sama sikap dia yang kaya gitu.

Hari pembagian rapot pun tiba, gue sama Bayu lagi asik nongkrong dikantin sekolah sambil nunggu orang tua kami datang membawa rapot. Untuk pembagian rapotnya emang semua siswa disuruh nunggu diluar sedangkan yang mengambil rapot hanya orang tua. Gak lama kemudian terlihat nyokap gue datang dengan membawa rapot gue. Nyokap gue pun langsung ngajak gue pulang sedangkan Bayu masih disana karena orang tuanya belum keluar.

Pas lagi dijalan, nyokap gue pun ngomong ke gue soal rapot itu...

Quote:


Gw pun ber oh ria sambil mengucap syukur didalam hati kalau gue dan Desi sama-sama naek ke kelas 2.



Akhirnya liburan pun tiba dan gue pun bisa bersantai ria dirumah atau maen sepuasnya diluar sama temen-temen gue. Beberapa hari liburan berlangsung dan semuanya baik-baik aja. Tapi ada satu hal yang mengganggu gue, ko Zidan jadi jarang ikut gabung sama gue ya. Biasanya kalau gw lagi main sama Faris atau yang lain Zidan selalu ikut gabung, kalau Desi sih udah gak aneh karena gue emang udah gak maen lagi sama dia, tapi ini si Zidan ko jadi ikutan ngilang mulu ya. Pas gue cek ke rumahnya ternyata kosong gak ada siapa-siapa. Mungkin mereka pada liburan kali ya makanya rumahnya kosong pikir gue mencoba positif.

Hari demi hari, minggu demi minggu pun berlalu sampai tiba saatnya masuk sekolah kembali. Yup gak terasa liburan yang dijalani hampir 3 minggu lamanya harus berakhir. Dan sampai masuk sekolah pun keluarga Desi belum pulang juga kesini. Entah kenapa gue juga bingung, padahal mereka kan harus kembali masuk sekolah tapi gak ada tanda-tanda mereka udah kembali kesini. Tapi gue mencoba lagi untuk berpikir positif, mungkin mereka masih ada urusan disana jadi gak bisa pulang sekarang.

1 minggu pun berlalu dan keluarga Desi belum juga pulang kesini dan gak ada kabar dari mereka. Guru disekolah gw pun sempet nanyain ke gue kemana perginya desi ya gue jawab aja masih liburan karena gue emang taunya mereka liburan.

Gue pun nanyain ke Faris soal si Desi ini mungkin aja dia tau soal mereka.

Quote:


Sumpah gak nyangka gue mereka ternyata pindah dari sini. gue kirain selama ini mereka liburan. Disitu gue ngerasa kehilangan banget, ya walaupun mereka Cuma beberapa bulan disini tapi kebersamaan nya itu udah kaya bertahun-tahun.

Sedih banget asli, apalagi gue harus kehilangan Desi yang paling deket sama gue. gue masih penasaran sama Desi yang masih menyimpan tanda tanya besar bagi gue karena dia tiba-tiba ngejauhin gue. Disitu gue ngerasa bingung, apa karena rencana mereka mau pindah jadi Desi perlahan-lahan ngejauhin gue... entahlah hanya dia dan Tuhan yang tau alasannya.

profile-picture
i4munited memberi reputasi
Diubah oleh gokil.921
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support16
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support16
wao absurd
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di