CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Sports / Sports /
Sejauh Mana Kekuatan Kaki-kaki Letih “Setan Merah”?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cb59290f4ae2f043d7bd20f/sejauh-mana-kekuatan-kaki-kaki-letih-setan-merah

Sejauh Mana Kekuatan Kaki-kaki Letih “Setan Merah”?

Sejauh Mana Kekuatan Kaki-kaki Letih “Setan Merah”?
JOSEP LAGO / AFP

Skuad Manchester United berlatih di Stadion Camp Nou, Barcelona, 15 April 2019, sebelum laga leg kedua perempat final Liga Champions melawan Barcelona, Rabu (17/4/2019) dini hari WIB.




Lebih dari separuh skuad inti Manchester United akan bermain ketiga kalinya dalam rentang tujuh hari, saat menjalani leg kedua perempat final Liga Champions melawan Barcelona. Dengan kaki-kaki penuh keletihan, apakah Paul Pogba dan rekan-rekan mampu menahan gempuran tim tuan rumah?
Stadion Camp Nou, pada Rabu (17/4/2019) dini hari WIB, akan mempertemukan tuan rumah Barca dan MU pada leg kedua perempat final. Laga ini menjadi penentu siapa yang berhak lolos ke final, setelah Barca mencuri kemenangan 1-0 di markas MU.
Perjalanan “Setan Merah”, julukan MU, menggapai semifinal begitu berat. Mereka wajib mencuri kemenangan di “rumah” Lionel Messi dan kawan-kawan, yang terakhir kali kalah dalam laga kandang babak gugur Liga Champons pada 2013.
Langkah itu semakin berat karena keletihan di kaki skuad asuhan Ole Gunnar Solskjaer. Enam penggawa MU, De Gea, Smalling, Diogo Dalot, Paul Pogba, Fred, dan Romelu Lukaku, tampil dua kali beruntun pada leg pertama, Kamis lalu, dan melawan West Ham di Liga Primer, Sabtu kemarin.
Sejauh Mana Kekuatan Kaki-kaki Letih “Setan Merah”?

JOSEP LAGO / AFP


Paul Pogba saat sedang berlatih di Stadion Camp Nou, Barcelona, 15 April 2019, sebelum laga leg kedua perempat final Liga Champions, antara timnya, Manchester United melawan Barcelona, Rabu (17/4/2019) dini hari WIB.

De Gea, Smalling, Fred, dan Pogba, bermain penuh 180 menit dalam rentang waktu kurang dari tiga hari tersebut. Dalot tampil 164 menit dan Lukaku 143 menit. Enam pemain itu kemungkinan besar kembali menjadi skuad inti MU di Camp Nou. Artinya, mereka akan bermain tiga kali seminggu dalam intensitas tinggi.
Pelatih fisik Simon Brudish yang sudah berkelana selama 21 tahun di beberapa klub Liga Primer Inggris, mengungkapkan kurangnya waktu pemulihan merupakan akar permasalahan dari penurunan performa. ”Atlet elite butuh setidaknya empat hari sampai benar-benar pulih,” katanya.

Di posisi kiper, De Gea mungkin tidak bermasalah dengan bermain dalam jadwal padat. Namun, bagaimana dengan pemain lainnya yang akan menghadapi tim dengan salah satu pemain terbaik di dunia, Lionel Messi?
Kehabisan bensin
Dalam konferensi pers, Solskjaer mengisyaratkan akan bermain menekan sepanjang laga meski pemainnya kekurangan waktu istirahat. Cara itu menjadi satu-satunya “obat” untuk menahan laju Messi dan rekan-rekan, seperti halnya pada leg pertama.
“Kami tahu kami butuh penampilan lebih baik. Jika kamu memberikan kesempatan memegang bola kepada pemain seperti Luis Suarez dan Messi, maka Kamu akan menderita,” kata mantan pemain MU yang pernah mencetak gol kemenangan dalam final Liga Champions 1999 di Camp Nou tersebut.
Sejauh Mana Kekuatan Kaki-kaki Letih “Setan Merah”?

PAU BARRENA / AFP


Skuad Barcelona berlatih di Stadion Camp Nou, Barcelona, 15 April 2019, sebelum laga leg kedua perempat final Liga Champions melawan Manchester United, Rabu (17/4/2019) dini hari WIB.

Yang perlu disadari, bermain menekan penuh sepanjang laga membutuhkan fisik sangat besar. Contohnya, saat leg pertama, pemain-pemain MU harus berlari 106,28 kilometer, lebih banyak 3 km dari pemain Barca, untuk membatasi pergerakan lawannya.


Dari total jarak itu, dua dari tiga pemain yang paling banyak berlari, Pogba dan Fred, belum mendapatkan istirahat cukup. Saat leg pertama, Fred menjadi pelari terjauh dengan 11,36 km, sementara Pogba dengan 11,11 km.
Dua gelandang dengan kemampuan daya jelajah tinggi itu akan mendapatkan tugas serupa pada leg kedua. Namun, keletihan yang mulai terlihat saat susah payah menang atas West Ham, bisa menjadi bumerang bagi pasukan “Setan Merah”.



The Independent mengabarkan, Solskjaer dan MU sudah mengetahui kondisi fisik mereka jauh menurun dalam beberapa minggu terakhir. Para pemain “kehabisan bensin” karena mengikuti gaya main menekan berintensitas tinggi ala pelatih asal Norwegia tersebut. Kelemahan fisik itu sudah menjadi catatan utama untuk diperbaiki pada musim panas mendatang.

Faktor lain yang harus dihadapi skuad Solskjaer adalah perjalanan cukup jauh dari Manchester menuju Barcelona. Mereka harus menempuh ribuan kilometer dalam 3 – 4 jam menggunakan pesawat.

Sejauh Mana Kekuatan Kaki-kaki Letih “Setan Merah”?



PAU BARRENA / AFP




Pemain Barcelona Gerard Pique, Lionel Messi, dan Arturo Vidal saat sedang berlatih di Stadion Camp Nou, Barcelona, 15 April 2019, sebelum laga leg kedua perempat final Liga Champions, antara tim mereka, Barcelona melawan Manchester United, Rabu (17/4/2019) dini hari WIB.



Di sisi lain, sang lawan, Barca, menunggu dengan “kaki segar” di markasnya. Messi dan rekan-rekan sedang dalam kondisi bugar. Skuad inti di leg pertama tidak diturunkan oleh pelatih Ernesto Valverde saat ditahan imbang Huesca dalam lanjutan La Liga.

“Kami paham situasinya. Kami akan menjalani laga penentuan di Liga Champions. Para pemain butuh konsentrasi dan fokus ke laga tersebut karena sudah banyak memainkan banyak laga musim ini,” kata Valverde.



Meski tidak diunggulkan, “Setan Merah” bisa berharap kepada keajaiban di Camp Nou. Sejauh ini, mereka tidak pernah kalah saat menghadapi Barca di markasnya (2 seri, 2 kalah). Harapan itu membesar karena terakhir kali bertandang, di babak 16 besar, MU berhasil membalikkan keadaan dari tuan rumah Paris Saint Germain.
Namun, apakah Pogba dan rekan-rekan mampu mengamankan kemenangan dengan kaki-kaki letihnya atau justru menjadi bulan-bulanan sang tuan rumah? Semua itu akan terjawab pada Rabu (17/4/2019) dini hari WIB. (AP/REUTERS/UEFA.COM)

link




GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di