alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
Home / FORUM / All / News / ... / IDNTimes /
Tak Perlu Buru-buru, Ini 7 Tips Menyapih Si Kecil dengan Cinta
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cab258ce83c723053631d9b/tak-perlu-buru-buru-ini-7-tips-menyapih-si-kecil-dengan-cinta

Tak Perlu Buru-buru, Ini 7 Tips Menyapih Si Kecil dengan Cinta

Tak Perlu Buru-buru, Ini 7 Tips Menyapih Si Kecil dengan Cinta

Menyapih adalah menghentikan bayi menyusu dari payudara ibunya. Waktu penyapihan yang terjadi di Indonesia sangat beragam, ada yang menyapih sikecil saat berusia 6 bulan, 1 tahun, 2 tahun bahkan lebih dari 2 tahun. Menurut sebuah penelitian hal tersebut dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya, faktor pekerjaan, pengetahuan yang cukup, dan pendidikan yang rendah.

Banyak anggapan yang menyatakan bahwa kualitas Air Susu Ibu (ASI) akan menurun setelah menyusui selama satu tahun atau lebih. Anggapan ini membuat sebagian besar ibu ragu untuk menyusui anaknya dalam waktu lama. Faktanya,  sebuah penelitian mengatakan bahwa antibodi di dalam ASI jumlahnya semakin tinggi pada tahun ke-dua. Menyusui  antara 16-30 bulan membuat anak tidak mudah sakit, dan ketika sakit maka akan lebih cepat sembuhnya dibandingkan dengan anak yang masa penyusuannya lebih pendek.(Gulick, 1986).

American academy of pediatrics (AAP, 2005) menyebutkan, menyusui harus dilanjutkan setidaknya tahun pertama hidup dan seterusnya selama saling diinginkan oleh ibu dan anak. AAP juga menyebutkan bahwa tidak ada batas atau durasi menyusui dan tidak ada bukti psikologi atau gangguan perkembangan karena menyusui memasuki tahun ketiga kehidupan atau lebih.

WHO sendiri mengatakan bahwa, pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan adalah cara optimal untuk memberi makan bayi, menyusui dilanjutkan hingga anak berusia 2 tahun.

Dari paparan  hasil penelitian tersebut, para ibu tidak perlu risau dan menggegas proses menyapih. Berikut adalah tips menyapih sikecil dengan cinta:


1. Lakukan proses menyapih secara perlahan.
Tak Perlu Buru-buru, Ini 7 Tips Menyapih Si Kecil dengan Cinta
Kurangi secara bertahap frekuensi menyusui. Bila sikecil biasanya menyusu 4 kali sehari, bisa diturunkan frekuensinya menjadi 3 kali sehari dan seterusnya. Hal ini akan mengurangi produksi ASI secara bertahap sehingga dapat menghindari pembengkakan payudara ketika penyapihan terjadi.


2. Alihkan perhatian anak dari aktifitas menyusu
Tak Perlu Buru-buru, Ini 7 Tips Menyapih Si Kecil dengan Cinta
Sibukkan anak dengan aktifitas menarik lainnya seperti membaca buku bersama, membuat prakarya, bermain, bernyanyi, jalan-jalan dan segala aktifitas seru lainnya yang membuat sikecil lupa dengan rutinitas menysunya


3. Membina komunikasi yang baik
Tak Perlu Buru-buru, Ini 7 Tips Menyapih Si Kecil dengan Cinta
Kunci utama dalam proses menyapih adalah menjalin komunikasi yang baik dengan sikecil. Ingat, meskipun usia anak masih kecil, anak tetap mengerti dan memiliki kemampuan untuk mengerti kata-kata dari orang di lingkungannya.

Sampaikan dengan suasana yang penuh kemesraan dan kelembutan, sehingga anak tetap merasa disayangi walau aktifitas menyusu itu dihentikan suatu saat nanti. Saat menyampaikan tentang hal ini,  bisa menggunakan media buku cerita, boneka, atau apa saja, yang penting disampaikan dengan gembira, sehingga anak juga lebih bisa menerima informasinya dengan baik.


4. Hindari menyapih saat anak sedang sakit, sedih, kesal dan marah
Tak Perlu Buru-buru, Ini 7 Tips Menyapih Si Kecil dengan Cinta
Jangan menyapih jika keadaan anak sedang sakit, karena anak yang sakit membutuhkan dekapan dan kehangatan  dari ibu yang bisa diperoleh dari aktifitas menyusu. Tunggu penyapihan ketika anak kembali sehat. Ketika sedang sedih, marah atau kesal anak bisa mendapat kenyamanan dari menyusu, maka penting untuk menjaga mood sikecil agar selalu ada dalam kondisi stabil. Bila anak terlanjur marah, kesal atau sedang sedih, tunda proses penyapihan sampai emosinya stabil kembali, dibarengi dengan memberikan kenyamanan lain selain menyusu, bisa dengan memeluk, atau mengajaknya bicara dengan penuh kelembutan

 


5. Tetap penuhi kebutuhan anak untuk menghisap
Tak Perlu Buru-buru, Ini 7 Tips Menyapih Si Kecil dengan Cinta
Karena terbiasa menyusu, maka anak-anak terkadang tetap senang dengan kegiatan mengisap atau 'sucking'. Karena itu, perlu diberi alat yang memungkinkan masa transisi ini. Hindari memberi empeng dan botol susu, bisa langsung berikan sikecil straw cup atau buatkan es lolly dari buah-buahan agar kebutuhan menghisapnya tetap terpenuhi


6. Hindari menyapih secara mendadak atau langsung
Tak Perlu Buru-buru, Ini 7 Tips Menyapih Si Kecil dengan Cinta
Sebelum masa menyapih (sekitar 2 – 3 bulan sebelumnya), komunikasikan rencana ibu kepada anak bahwa ibu akan menyapihkan. Sering-seringlah mengajak anak untuk berkomunikasi akan hal ini. Bebicaralah dengan bahasa yang sederhana dan lemah lembut. Metode penyapihan dengan mengoleskan jamu pahit ke payudara ibu atau mengoles payudara dengan lipstick bukanlah cara yang tepat. Hal tersebut bisa membuat hati anak terluka dan merusak bonding atau ikatan batin antara ibu dan anak yang sudah terjalin selama proses menyusui


7. Buat aktifitas menyenangkan lain sebelum anak tidur
Tak Perlu Buru-buru, Ini 7 Tips Menyapih Si Kecil dengan Cinta
Menyusu menjelang waktu tidur atau menyusu di malam hari sering dikeluhkan sebagai tahapan yang paling sulit dilalui. Untuk itu, kita perlu amati waktu-waktu sikecil tidur. Selain itu perlu menyesuaikan waktu makan agar tidak terlalu jauh dan tidak terlalu dekat dengan waktu tidur. Hal lain yang dapat dilakukan adalah mencari aktifitas lain yang membuat anak nyaman selain menyusu menjelang tidur, bisa dengan membacakan cerita, membelai rambutnya atau memeluknya tanpa perlu menawarkan menyusu. Lambat laun anak akan terbiasa dengan perubahan aktifitas menjelang tidurnya

Jika anak terbangun dan rewel di malam hari, saatnya sang ayah atau anggota keluarga yang dekat dengan anak mengatasi hal ini dengan menenangkannya dan memberinya minum. Bila sikecil tetap ingin bersama ibunya, peluklah dia dengan penuh kelembutan

Menyapih anak membutuhkan musyawarah dan keikhlasan antara ibu, si kecil dan ayahnya. Menyapih bukan hanya membiasakan anak berhenti dari aktifitas menyusu, namun didalamnya juga ada proses pengurangan ASI secara bertahap agar payudara ibu tidak sakit dan bengkak karena produksi ASI yang tidak dikeluarkan. Menjalin komunikasi yang baik dengan suami, akan membuatnya mengerti dan mau ikut membantu dalam proses penyapihan. Komunikasi dengan anak yang dilakukan dengan penuh kelembutan-pun lambat laun akan membuatnya mengerti bahwa sudah saatnya dia berhenti menyusu

Proses penyapihan yang dilakukan dengan baik, akan membantu anak-anak kita tumbuh menjadi anak yang cerdas, sehat dan berakhlak mulia. Hal ini dikarenakan karena sang ibu mendidiknya melalui masa menyusui dan masa menyapih yang dilakukan dengan cinta.

 


Sumber : https://www.idntimes.com/life/family...mpaign=network

---

Baca Juga :

- Tak Perlu Buru-buru, Ini 7 Tips Menyapih Si Kecil dengan Cinta 5 Tips Memutus Rantai Generasi Sandwich, Agar Gak Jadi Beban Buat Anak

- Tak Perlu Buru-buru, Ini 7 Tips Menyapih Si Kecil dengan Cinta 5 Alasan Kenapa Kita Penting Belajar Ilmu Parenting Sebelum Menikah

- Tak Perlu Buru-buru, Ini 7 Tips Menyapih Si Kecil dengan Cinta 7 Tanda Ini Bukti Orangtua Kamu Bersikap Narsistik

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di