CARI
KATEGORI
KATEGORI
Pengumuman! Mau Saldo GoPay? Yuk ikutan Survei ini GanSis!
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Antara Aku Kau dan Penang
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c58f6545cf6c4231a531fe6/antara-aku-kau-dan-penang

Antara Aku Kau dan Penang [1]

Semua nama tokoh disini tidak menggunakan nama asli agar tidak menggangu privacy mereka. Sebelumnya gue minta maaf karena gue bukan orang yang pinter buat cerita ya karena nilai bahasa Indonesia gue jelek tapi apa yang gue tulis disini adalah asli tanpa rekayasa.

Nama gue Aldi 2014 gue lulus dari salah satu sekolah yang terkenal dengan jurusan teknik komputer dan jaringan nya di provinsi Lampung tepatnya di kota metro. Dan di tahun itu lah gue bisa liat senyuman dia yang terakhir sebelum gue ke ibukota. Namanya Bela dia wanita yang sederhana yang berhasil membuat gue jatuh hati.
Saat gue lagi ngobrol sama temen -  temen gue Tiba ada yang nepuk pundak gue dari belakang dan memberi salam sembari tersenyum, senyuman nya itu meeennnnn yang buat ga kuat hahaha

"Selamat ya kak"
"Iya neng makasih ya (panggilan buat dia)"
"Abis ini kakak mau kemana"
"Aku mau ke Jakarta neng kuliah sambil kerja, kamu cepet lulus ya"
"Ya lulus kan ga bisa cepet cepet kak harus nunggu juga setahun lagi kan"
"Ooo iya iya, lalu dia pergi memberi selamat ke kakak kelas yang lain"

Ya gue kenal dia sejak gue kelas 2 SMK, hubungan gue sama dia hanya sebatas teman. Ya memang hanya teman tak lebih dari itu. Banyak yang ngira gue pacaran sama dia karena kedekatan gue sama dia, tapi nyatanya nggak.
Gue pernah nembak dia dan gue di tolak secara halus. Bagi gue itu gak apa karena jalan masih panjang toh juga gue saat itu masih kelas 2. Tapi ya saat itu juga gue ngerasain sakit, ya gue kira Deket tapi bisa lebih dari temen tapi nyatanya gak. Dia lebih anggap gue kakak. Dan pertama kali dalam hidup gue dimana gue terjebak kakak adik zone.
Semasa kelas 2 gue masih intens sama doi tapi menginjak hampir kelas 3 dia udah punya pacar di organisasi nya, ya dia ikut paskibra dan saat gue tau dia punya pacar hati gue nyesek ya walau gue berusaha ikhlas tapi sakit pasti ada. Bayangin orang yang Deket sama lu tiap hari tapi jadian sama yang Laen. Ya itu yang gue rasakan saat itu. Kecewa kesel campur aduk jadi satu. Sampai saat gue lulus gue cuma bisa liat senyuman dia dari jauh aja dan bisa sedekat dulu karena gue sadar gue ga mau jadi bayang - bayang dia dengan orang lain itu.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 8 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh masbulos
Halaman 1 dari 2

Antara Aku Kau dan Penang [2]

Setelah bulan mei 2014 itu gue lulus, saat itu juga gue langsung pergi ke Jakarta buat daftar kuliah sekaligus cari kerja, gue akhirnya pada saat itu di terima di sebuah perusahaan garment sebagai creative design dan kuliah gue di terima di salah satu universitas di Meruya Jakarta barat ambil prodi FASILKOM. Ya gue seneng bisa keterima di universitas itu karena ada kelas karyawan dimana kuliah gue cuma di hari Sabtu dan Minggu. Dan Senin sampai Jumat gue peruntukan untuk kerja.

Gue jalanin hari hari disini dengan segala rutinitas sibuk dengan kerjaan dan kuliah, tahun pertama di Jakarta yang gue pikirin adalah gue lebaran pengen ketemu bela. Sejak gue di Jakarta gue ga pernah dapet kabar soal bela, ya gue gak SMS atau telfon karena gue takut ganggu hubungan mereka. Biarin waktu aja yang menentukan kapan gue bisa ketemu.

Tiba saat hari raya idul Fitri sekitar bulan Juli gue pulang ke Lampung, berharap gue bisa ketemu lagi sama dia. Tapi bodohnya gue dari dulu gue ga tau rumahnya dimana hahaha gue cuma tau daerah tempat dia tinggal tapi ga tau alamat persisnya, gue coba hubungi lewat SMS ga dibales pas gue telfon nomor udah gak aktif. Oke gue coba kirim inbox di FB dan ga di bales. "Ah sh*t gue tanya siapa ya" gumam gue dalam hati dan gue coba inbox temen nya satu satu tapi gak ada balasan. Dan tahun pertama setelah gue lulus gue gagal ketemu dia.

Gue balik lagi ke Jakarta dan menjalani rutinitas yang monoton.

Antara Aku Kau Dan Penang [3]

Setelah lebaran 2014 gue sama sekali ga tau kabar dia gimana, dan seiring berjalan nya waktu gue bisa perlahan lupa. Sampai pada bulan November 2014 gue jadian dengan seorang wanita anak FEB, namanya ayu. Yang pada akhirnya gue ga jomblo lagi hubungan gue sama ayu mulus semulus paha aura kasih emoticon-Malu dia yang bisa buat gue lupa dengan masa lalu gue, termasuk bisa buat gue lupa sama bela.
4 tahun gue jalan sama ayu dan nyaris minim konflik ya walau ada pernah kejadian sampai mau putus tapi ya kita inget komitmen masing masing dan akhirnya kita ga jadi bubar.
2018 adalah tahun dimana gue bisa tau kabar bela dimana, berawal dari gue buka Instagram dan gue ngeliat saran pertemanan gak asing namanya dan gue liat profil nya dan yaaa bener dia adalah orang yang gue pernah cari. Gue DM dia, di Instagram

"Neng kamu apa kabar ?"

Ga ada jawaban saat itu, malem gue cek dan gak ada jawaban.
Gue pikir ya mungkin dia udah lupa sama gue.
2 hari kemudian gue liat Instagram ada DM masuk dan di balesssss gaessss

"Baik kak, kakak gimana kabarnya ? Masih di Jakarta ?
"Iya neng aku masih di Jakarta, kamu dimana sekarang neng ? Masih di metro kah ?"
sedang mengetik
Njir dia langsung bales
"Gak kak aku udah ga di metro"
"Terus kamu kemana neng"
"Aku udah ga di indo kak"
WHAT langsung respon otak gue bertanya kenapa kenapa kenapa
"Terus kamu dimana ?"
DM berakhir ga ada jawaban

Masih muncul pertanyaan besar di kepala gue kemana dia dan kok udah gak di indo
Gue DM lah salah satu temen Deket dia namanya Eka

"Ka apa kabar ?"
"Gue mau tanya dong"
sedang mengetik dalem hati buset ni bocah cepet amat
"Baik kak, pasti mau nanyain bela"
"Hehehe tau aja, dia sekarang dimana ka?"
"Dia Lo kak dah gak disini dia dah jauh di Malaysia"
"Kok bisa sampe sana ka, udah lama dia disana?"
"Udah dari 2015 kak"
Njir lama juga ya gumam gue
"Kenapa dia bisa sampe sana ka ?"
"Mending kakak tanya aja sama dia kak"
Pertanda bahwa ada rahasia
"Oke thanks ya"

Masih muncul pertanyaan kenapa kenapa dan kenapa. Gue pernah DM dia kenapa bisa sampai Malaysia dan kalau gue tanya soal itu pasti ga di jawab. Dari DM itu gue dapet nomor bela dan gue save WA nya. Dan pas gue liat ada foto cowok dengan pose seperti couple , gue tebak itu pacarnya.

Antara Aku Kau Dan Penang [4]

Pagi hari Gue berusaha buat WhatsApp bela dan akhirnya dibalas, basa basi ala cowok dan akhir nya gue tanya satu hal

"Btw neng itu PP WA pacarmu kah ?"
"Iya kak" jawabnya singkat
"Oh, dapet orang sana ?"
"Iya dia orang sini"
"Kakak gimana udah punya cewek kah ?"
"Ya Alhamdulillah udah"
"Mana kak aku pengen liat" gue kirim foto nya dan dia bilang
"Cantik kak"
"Makasih neng"

Lanjut sampai pada akhirnya pertanyaan demi pertanyaan gue ala wartawan kejawab, tapi setiap gue ajuin pertanyaan mengenai alasan dia kesana, hal itu selalu tak di jawab. Oke tak apa, yang penting gue tau dia baik baik aja.

"Ya udah neng aku berangkat kerja dulu"
"Iya kak hati hati"
"Sambung ntar malem ya, boleh kan ?"
"Sebelum jam 8 tapi ya kak"
"Oke siap"

Dia bekerja secara shifting pada hari itu kebetulan dia kerja malam, jadi pagi sempat chat gue.
Ah seneng gue denger kabar dia baik baik aja, ya akhirnya selama bertahun - tahun gue bisa kembali berkomunikasi sama dia.

*Nada dering hp siomay* calling from sayang ku

"Halo, assalamualaikum kenapa yang"
"Gpp cuma mau ingetin Tar malem jadi makan bareng kan ?"
"Iya jadi di tempat biasa yah yang Deket aja"

Ya gue terkadang mampir makan malem sebelum balik ke rumah sama doi gue. Kebetulan tempat kerja gue yang baru Deket sama kantor doi jadi gampang kalo janjian.
Jam menunjukkan sekitar pukul 6:30 abis Maghrib seinget gue
Langsung gue tancap gas di tempat biasa gue makan dan pesen duluan sebelum dia dateng.

Ga lama setelah gue pesen makanan doi dateng.
*Nunjuk meja, artinya aku duduk disini ya* gue mengangguk
Antri nya lumayan panjang kalo jam makan malem
Sampe akhirnya gue Anter ke meja gue, dan doi nyeletuk

"Lama banget boss"
"Bawel amat, antri gih Sono tinggal makan doang aja"
"Haha ngambek kamu sama aku"
"Hehehe gak gak"

*Hp gue bunyi di saku jaket gue*
"Yang buka dong ada WA dari siapa"
"Ga ada namanya yang, tapi bukan nomor indo"
"MAMPUS" *dalem hati gue
"Dengan segala alibi akhirnya doi ga buka"
"Gue baru inget kalo mau WA bela sebelum jam 8"
"aku cuci tangan dulu ya" gue ngangguk

Buru buru gue buka HP, mumpung doi kaga ada
"Kakak mau telfon aku sekarang?" WA dari bela
"Pending dulu neng aku lagi makan sama ayu"

Belom di bales kayanya dia udah jalan kerja
*Lanjut gue makan*
Ngobrol santai Ama doi dan akhirnya gue balik dan hari ini gue selamet

Ayu memang belom tau cerita masa lalu gue sama bela, belom semua gue ceritain tentang dia. Dia cuma tau sebatas dulu pernah Deket aja. Gue sih paham memang gue ga main hati sama bela tapi kalo ayu tau gue takut dia marah.

Antara Aku Kau Dan Penang [5]

Hari demi hari berlalu, hubungan gue sama bela masih sama gak intens tapi dia udah mau mulai cerita tentang apa yang dia lakukan disana, namun gue ga pernah menyinggung lagi perihal alasan dia kenapa bisa sampai Malay.

*Notif WA*
Ayu : 3 pesan
"Pagi sayang"
"Mandi sarapan"
"Terus berangkat kerja"
Ya itu rutinitas pagi pasti dapet notif seperti itu, kadang gue luangin waktu vcall sebelum berangkat kerja.

Bela : 1 pesan
"Pagi kak"
(Lah tumben)

Gue bales satu persatu WA dari kedua wanita Itu. Dan saat nya gue sarapan terus berangkat kerja.

"Pagi bro" sapa gue ke temen gue
"Idih cadas mamen, lebaran ntar Lo cuti gak"
"Yaelah udah ngomongin lebaran aja jank puasa aja belom"
"Planning aja Dolo"
"Kopi enak nih" sahut gue
"Beri dah"
"Lebaran pulang lah jank, kangen suasana kampung"
"Iye ye kaga macet ye"
"Anti macet anti ribet" jawab gue Sekena nya

Obrolan pagi ini gue jadi kepikiran, bela pulang gak ya hemmm.......
Ya gue cuma pengen liat dia keadaan nya gimana ya walau gue kadang bertegur sapa lewat HP tapi gue pengen liat dia secara FISIK

Jam sudah menunjukkan pukul 16:00, ya jam segini adalah jam krusial bagi para engineer di kantor gue, dimana jam segitu waktunya ke belakang dan kopdar, ngecengin orang Ama nge ghibah orang.
Saat gue beranjak dari tempat duduk gue, bangke nya temen gue langsung kasih kopi sachet.

"Seduh nih"
"Sue lo bang"
Namanya bang ido biasa di panggil Cang karena dia anak Betawi asli, dan udah cukup senior di kantor ini.
"Bawa ke koblak read(belakang) ye"
"Sip" sahut gue

Selesai bikin kopi dan teh anget request dari pak bos gue Anter ke belakang di sana udah ada para senior termasuk SPV, Manager, ya gue suka suasana kekeluargaan di kantor ini seolah gak ada jarak antara karyawan biasa sampai manager tapi kami semua tau kapan harus memposisikan diri.
Kalo di tongkrongan koblak gue yang selalu buat teh Ama kopi buat nongkrong ngabisin waktu kerja.
ditunggu update nya gan emoticon-thumbsup
Lihat 1 balasan

Antara Aku Kau Dan Penang [6]

Masih muncul pertanyaan di kepala gue apakah nanti bela pulang atau gak saat lebaran. Pengen gue tanya ke orangnya tapi kadang gue urungkan ntah kenapa, setiap gue mau tanya pasti gue mikir lagi tanya enggak tanya enggak. Ah gue biarin aja biar buat kejutan ntar. Gue kenal beberapa temen bela yang lumayan Deket sama bela jadi kalau misal dia pulang pas lebaran tinggal gue tanya aja haha.
Dalam satu bulan paling gue WA bela ya bisa di hitung lah, gue ga mau terlalu intens karena gue paham dia udah punya kehidupan sendiri dan gue ga mau dia ngerasa gue jadi pengganggu hubungan dia.
Tiba akhirnya puasa, rutinitas saat puasa pastinya berubah, mulai dari jam kantor yang pulang lebih cepet, sampai jam macet Jakarta yang geser lebih awal.
Kebiasaan gue selama puasa adalah sering banget keluar jam 2-3 malem buat ngerasain jalanan Jakarta yang lengang, ya sekedar muter - muter aja ya sapa tau ada makanan yang menarik untuk disantap kala sahur.
Dan di setiap sahut juga ayu pasti selalu telfon gue, gue makan sahur gak lepas dari telfon dia. Kadang gue loud speaker sambil gue makan. Ya dia adalah wanita yang super perhatian selain dari emak gue tercinta.
"Kamu udah selesai muter - muter nya"
"Udah"
"Emang kenapa sih kamu kalo puasa sering muter ga jelas gitu"
"Ya gpp"
"Iiih kamu mah di ajak ngobrol singkat amat jawabnya"
"Iya aku kan lagi makan sayang"
"Hmmmmm iya udah apa alasan kamu suka keluar malem"
"Pengen ngerasain jalan sepi aja sekaligus cari makan"
"Udah itu doang"
"Iya emang itu doang yang"
"Gak logis hahahaha" dia ketawa
"Yeee , krauk krauk(bunyi kerupuk)"
"Ish kamu mah berisik amat"
"Ya kan aku lagi makan kerupuk yang"
"Celupin ke Aer biar gak berisik"
"Bawel amat"

Ya itulah kebiasaan kalau pas puasa, terkesan mungkin gak penting Nelfon pas sahur, tapi ya itu dia selalu memberi perhatian lebih dan selalu dekat.
Ah pas ngetik ini gue jadi kangen 😁😁
Sepertinya okeh nih
nyimak
wah menyentuh bgt gan
ditunggu update ya gan
emoticon-Jempol
mantul om, ditunggu apdet lanjutnya. oh iya jangan lupa buatin index ya om


emoticon-Shakehand2emoticon-Shakehand2emoticon-Shakehand2

Antara Aku Kau Dan Penang [7]

Rutinitas saat puasa berubah, dimana biasanya gue abis subuh subuh langsung tidur lagi, dan saat puasa berubah jadi selalu di telfon ayu nemenin doi sampe mau berangkat kerja. ya ayu memang berangkat kerja lebih awal dari gue, dia jam 7 pagi berangkat dan gue jam 8. Artinya gue punya 30 menit untuk ngegame dan 30 menit untuk mandi terus lanjut ngantor. Jam 9 pagi gue sampe kantor dan di meja gue tergeletak sebuah kotak warna item dan gue buka isinya, Jam tangan dan gue akui itu bagus. "hemmm dari siapa ya" gumam gue. Gue kan gak ulang tahun hari ini, lagian ulang tahun gue september ini bulan Mei.

saat gue lagi kerja telfon gue dering dan gue liat dari ayu.
"Halo Assalamualaikum"
"Walaikumsalam, kamu udah buka kotak di meja kamu ?"
*gue agak loading "hmmmm kotak ?"
"iya kotak"
"oooh itu kotak isinya jam tangan kamu yang naro ya ?, kok bisa nitip siapa kamu ?"
"kalo nanya satu satu keles kaya lagi interogasi siapa aja huuuh"
"iya iya maaf sayaang, tapi kok jam tangan bukan nasi kotak aja"
"husss puasa gendut, iya aku kasih kamu jam tangan biar keliatan keren dikit"
"tapi kan kamu tau aku ga betah kalo pake aksesoris di tangan"
"BIASAIN BETAH!!" *doi ngegas
"ii iiya iya siap bos, makasih ya aku suka"

Jujur sih gue ga terlalu suka pake jam tangan karena risih aja gitu, tapi karena gue menghargai pemberian dia maka gue pake terus tiap hari pastinya.

Waktu menunjukan pukul 5:15 sore, dimana saat menjelang maghrib, maka gue dan temen - temen berburu kuliner untuk buka puasa. biasanya gue berburu di samping bank D**** atau jalan tanah abang III, kebetulan kantor gue di bilangan jakarta pusat di jalan abdul M*** No. 6*.
gue beli beberapa gorengan sama es cendol buat buka puasa bareng anak-anak kantor.

"Kamu buka puasa di rumah atau di kantor" *notif WA dari Ayu
*gue bales entar aja kalo udh sampe kantor lagi deh

10 menit kemudian...
"Aku buka puasa di kantor yang bareng anak - anak"
"oh.... besok buka puasa bareng ya, kita kan belom bukber"
"iya, KF* aja biar gampang"
"ikut kamu aja deh"
"Oke, aku pulang agak malem ya, mau maen PS"
"iya"

Emang sih selama puasa ini belom pernah buka bareng, padahal kantor deketan hahahha, ya alasan nya sama - sama sibuk juga, dan juga males macet sih kalo gue, keluar pas maghrib itu rasanya dijalan emosi wkwkkw, macet super dah.
Gue taro note di kalender gue kalo besok ada janji sama ayu, takut gue malah lupa makanya gue kasih note. Btw semua kegiatan gue baik janji sama temen atau acara pasti gue note di kalender gue, supaya gue inget karena gue orangnya pelupa.

Antara Aku Kau Dan Penang [8]

Pagi itu masih di suasana puasa, gue lagi buka instagram di sela-sela kerjaan dan gue liat post bela foto sama laki-laki dengan caption, "Thanks for today. Gue kasih tanda love di postingan nya dan abis itu gue coba buka bio nya dia. dan selama gue gak buka instagram beberapa hari ternyata dia banyak upload foto bareng lakinya, "hemmm oke deh, kayanya lebih baik ga ada tuh cowok biar lebih enak diliat"
Terlintas di otak gue, "oya gue kan belom telfon bela selepas gue makan malem sebelum puasa, bego banget gue ye ada kesempatan kaga di beri" *Maki diri sendiri. gue putuskan malem nanti selepas gue buka puasa bareng ayu gue telfon.

Hari itu kerjaan gue lagi santai, emang sih kalo puasa kaya gini jarang ada project karena mepet banget sama freeze time alias, banyak kantor yang 15 sampe 10 hari sebelum lebaran pasti project nya di stop dulu sampe nanti seminggu setelah lebaran. artinya puasa itu keuntungan bagi engineer kaya gue buat santai saat puasa. palingan update dokumen atau belajar ngoprek di lab. Selebihnya ngabisin waktu buat buka nonton video, tiduran di mushola kantor atau maen game bareng anak koblak.

"Bos tar malem buka puasa dimane"
"Ada janji gue, Jank"
"Ye di tanya apa jawab apa, laper lu ye"
"Iye laper, sini potek jari lu gue makan"
"kaya zombie resident evil luh"
*hahaha ketawa anak anak
"Gue buka puasa di KF* kayanya, sama ayu soalnya gue udah janji"
"Udah gak usah lah, ama kita kita aja nanti ada nasi kotak dari HRD mayan kan" sahut Dani
"yeee jatah gue buat lo aja, gue ada janji udahan bos"
"lo mau ganti oli doang kan ketemu ayu"
"si goblok puasa anjay"
"yee dari pada mec*n bayar bos" timpal ijank
"ga bener lu berdua, gue mau makan di KF* kalo mau ganti oli di peninsu** aja sekalian bos"
"gaya lo selangit, biasa juga buang sambil nonton gambar gerak" timpal cang ido
"lu bertiga sama aja puasa ga puasa mulut kaga bisa di rem wkwkwk"
*siang itu gue ketawa sampe ga sadar jam udah mau ashar aja, ya begitulah suasana kantor gue kalo lagi ga ada kerjaan. ketika semua engineer kumpul karena project lagi freeze maka saat itulah kerjaan kami ga ada sama sekali dan kantor beralih fungsi jadi tempat nongkrong doang dan pindah tempat tidur.

"Aku tunggu di KF* ya" gue kirim WA ke ayu
Jarak KF* dari kantor gue kurang lebih 300 meter lah, jadi cuma butuh waktu sebentar ke sana.

Sembari gue antri makan, gue coba WA bela, "Nanti malem aku telfon boleh ?. Send

"Pulang yuk dah malem"
"baru juga jam 9"
"Tapi kamu kan pulang nya jauh" sahut gue
"iya udah iyaaa yuk"

Malam itu gue gue nikmati ngobrol sama ayu ngalor - ngidul sampe akhirnya jam 9 malem gue putuskan pulang.


sampe rumah gue pulang, dan belom ada jawaban dari bela mengenai whatsapp gue.


Antara Aku Kau Dan Penang [9]

"Maaf kak aku shift malem, kk kalo mau telfon jam 7 atau 8 pagi ya pas aku balik ke rumah"
dengan mata ngantuk gue jawab singkat "Oke".

Abis mandi sebelum berangkat kerja seperti biasa gue nemenin ayu dandan sampe dia berangkat kemudian saatnya gue telfon bela.
"Halo, pagi assalamualaikum"
"Walaikumsalam kak, hay"
*Deg suara yang selama ini ga pernah gue denger ternyata masih sama gue terdiam sejenak saat itu sampe...
"kak kok diem aja, haloo"
"eh iya iya, kamu baru pulang kah"
"iya kak aku keluar gudang jam 6 langsung balik"
"Gimana di negara orang, enak gak ?"
"Enak gak enak sih, makanan disini kurang cocok"
"hemmm kurus dong kamu haha"
"ya gak gitu juga kali kak, disini aku juga kadang masak sendiri kalo libur atau ga pesen makan yang jual orang indo juga banyak disini"
"gue ber ohh ria"

Pagi itu gue habiskan ngobrol santai sama bela sampai akhirnya...

"Btw aku belom tau kok kamu bisa sampe sana ceritanya gimana neng ?"
"Gimana ya, aku juga bingung kak, kakak berangkat kerja gih nanti telat" *dia mengalihkan pembicaraan.
"oh yaudah, byee.

Telfon gue tutup dengan masih rasa penasaran, gue tau tipe dia adalah, dia gak mau orang lain kepikiran karena masalah dia, sekalipun orang itu deket. Pagi ini adalah kali pertama gue telfon setelah kembali berkomunikasi sama dia, rasanya si jujur gue selalu terngiang sama suaranya, mungkin ini efek setelah gue udah bertahun-tahun gak pernah ketemu dan ga pernah komunikasi lagi.
Saat ini bela itu bikin gue candu, dimana gue selalu pengen WA sekedar nanya atau pengen ngobrol santai, tapi gue sadar gue takut terlarut sama keadaan sekarang, dan gue juga pengen menjaga hati ayu. Beruntung nya adalah bela bukan tipe cewek yang selalu buat Whatsapp status jadi tiap gue liat status WA ga pernah ada dia dan juga setiap abis chat gue selalu hapus. Karena takut kalo gue lagi jalan sama ayu tiba tiba pinjem HP dan ada history bisa berabe.

Balik kantor gue ada janji sama ayu buat cari baju lebaran, ya gue selalu dilibatkan dalam kehidupan dia sampe make up sekalipun gue tau dia pake apa, ya karena gue selalu nemenin dia kalo belanja.
gue tau apa yang dia gak suka dan dia tau apa yang gak gue suka, dia paham gue secara detail sampe mood gue hari itu pun dia tau atau gue ada masalah pun tanpa gue bilang. Ajaib!!
Dia yang selalu inget dan gue yang pelupa, emang pas udahan gue sering diingetin hal - hal yang sepele sama doi dan setiap gue ngingetin dia balik pasti dia heran. Tumben!!

"Kamu mau beli apa aja byy"
"ya palingan beli baju ama sepatu ama sendal sih, kamu ?
"gak tau hehehe"
"hadeh, tadi kamu bilang beli sekalian, yaudah aku pilihin "
"iya iya"
Jujur gue bingung soal fashion, harus pake warna apa, kalo pake baju ini cocoknya celananya apa tapi sejak ada dia gue sedikit "Mengerti" masalah mode.

Gue liat ada sweater bagus kayanya pas buat dia, gue coba bilang ke ayu
"yang itu kayanya cocok deh buat kamu"
"Tumben kamu bisa pilihin aku"
"ya kan aku selalu perhatiin kamu"
"Masaaaaaaaa"
"emang" jawabku singkat dengan tawa kita berdua.

Malem itu tentengan gue lumayan banyak, karena belanjaan dia sih yang banyak, gue mah cuma dua setel, doi ?
jangan tanya gimana cewek kalo udah belanja. banyak ? nggak sih. cuma Tangan udh ga muat!!


ilustrasi yang sangat baguss inii
Ceritanya seru sayangnya kentang, udah lama pula emoticon-Big Grin
di tunggu updatenya gan.. dan semoga bisa dijadiin buku, bagus nih
wihhh keren yaa gan penang kayak gituu di kota metro pula
Hmm menarique nihhh, 😁😁😁
kapan lanjutannya iniemoticon-Om Telolet Om!
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di