CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Someday We Will Be Together. Won't We ?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c12012c4601cf4d2f501cf1/someday-we-will-be-together-wont-we

Someday We Will Be Together. Won't We ?

Someday We Will Be Together. Won't We ?


PROLOG


 
… : Jadi keputusan lu udah bulet nih?


(hening)


… : Yaudah, gue cuma bisa doain yang terbaik aja buat lu mbe. Kalo kangen sama gue langsung terbang lagi kesini

Gue : Iya, tapi sih kayanya gak bakalan kangen sama lu. Paling ya gue kangennya sama pacar lu tuh

… : Yee si kambing. Pacar temen sendiri mau ditikung juga. Gue tabok juga nih lama lama

Gue  : Hhahaha kaya berani aja lu nabok gue. Lagian gue cuma bercanda kali, masih aja lu baper sama gue

… : Ya mau gimana lagi. Dulu kan yang dia taksir itu lu mbe, bukan gue. Tapi untungnya lu suka sama yang batangan ya Hhahaha

Gue : Sialan lu. Kalo gue mau mah udah dari dulu kali cewek lu gue pacarin. Sayangnya gue masih mau nepatin janji gue

… : Iya iya maaf, jangan dong. Masih soal itu? Basi banget lu. Belum tentu juga dia masih inget sama janji lu


(hening)


Gue : Gue tetep mau nepatin janji gue

… : Terserah lu deh, capek gue ngomong tapi gak lu dengerin. Gue udah ngumpulin nama nama cewek yang udah lu patahin hatinya nih. Nanti gue bikin buku lagi covernya dikasih judul Wanita Patah Hati Jilid 2

Gue : Kenapa mesti pake jilid 2 ?

… : Yee lu kira setelah lu pindah dari sini gak bakalan ada lagi cewek yang naksir sama lu? Lu itu pinter, tajir, ganteng pula

Gue : Gak ikhlas banget lu kayanya pas bilang gue ganteng

… : Eh kambing, gue juga jijik bilang lu ganteng

Gue : Biasa aja bos, gak usah ngegas gitu Hhahaha

… : Lagian lu ngeselin banget sumpah

Gue : Hhahaha


(hening)


… : Mau berangkat kapan ?

Gue : Besok. First flight

… : Udah selesai packing ? udah pamit sama anak anak?

Gue: Udah. Udah semua kok


(hening)


… : Salam ya buat Abil. Bilang salam sayang gitu dari gue

Gue : Jangan ganjen, gue laporin ke cewek lu kelar idup lu nanti

… : Hhahaha, bercanda mbe

Gue : Gue titip Blacky ya

… : Loh gak lu kirim kesana?

Gue : Nggak

… : Seriusan nih mbe? Lu jual aja kalo males buat ngirim

Gue : iya seriusan gue, lumayan kan bisa lu pake buat ngapelin Sheira. Jangan lu jual. Awas lu

… : Hmm okedeh gue bakalan rawat Blacky baik baik. Makasih ya mbe. Terus nanti lu gimana ?

Gue : Gimana apanya?

… : Yee si kambing, disana lu gimana kalo mau pergi pergi? naik apaan? kan Blacky lu titipin disini

Gue : Disana gue udah ada kendaraan


(hening)


… : Jangan murung gitu mbe. Apalagi nanti di depan Bunda sama Abil

Gue : Iya gue tau kok. Makanya gue mau cepet cepet kesana lagi biar bisa jagain Bunda sama Abil. Gue juga mesti ngelanjutin bisnisnya Ayah. Kasian Bunda kalo harus handle bisnis Ayah sendirian. Gue guardian angelnya mereka sekarang


(Hening)


Gue : Pulang yuk, bobok. Udah ngantuk nih gue (pegang tangan)

… : Najis lu (ngelepas tangan). Gue jadi makin yakin sekarang kalo lu homo mbe. Pantesan aja cewek cewek yang lu tolakin ngeliat ke gue sinis banget. Udah gitu dari tadi banyak yang ngeliatin kita. Dikiranya gue homoan lu kali ya. Amit amit, amit amit
Gue : emoticon-Wakaka


****



Lu semua mau gue dongengin ? dongeng tentang seorang anak manusia tapi disebut sebagai seekor  kambing? kalau mau, gue akan menceritakan dongeng itu ke lu semua. Kalau gak mau juga gue akan tetap mendongeng. Apa dongengnya bakalan sampai tamat ? Ya kita liat aja. Kalaupun gak sampai tamat, kan lu semua tetap dapet kentang dari gue. Iya gak? emoticon-Big Grin

profile-picture
profile-picture
profile-picture
tabernacle69 dan 20 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kambing.bercula
Halaman 1 dari 8
profile-picture
profile-picture
itdiv dan jefriyan9090 memberi reputasi
Diubah oleh kambing.bercula
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
BAGIAN 1



Di depan terminal kedatangan, sudah ada 2 wanita yang menunggu gue. Abil langsung berteriak dan melambaikan tangannya ke arah gue sesaat setelah melihat kehadiran gue. Dia yang pertama melihat diikuti dengan Bunda yang ikut melambaikan tangannya. Gue pun membalas lambaian tangan 2 wanita yang paling gue sayangi itu dan mempercepat langkah kaki ke arah mereka. Setelah jarak semakin dekat, Abil berlari menghampiri gue dan langsung memeluk dengan erat. Gue pun membalas pelukannya dengan gak kalah erat sambil tersenyum. Bunda berjalan menghampiri kami sambil tersenyum . Setelah Abil puas memeluk gue, dia pun melepaskan pelukannya. Kini berganti Bunda yang memeluk gue dengan erat. Sambil memeluk dan mengelus elus rambut gue, Bunda berbicara di dekat telinga gue.

Quote:


Gue gak langsung menjawab pertanyaan dari Bunda. Setelah pelukan kami lepas, gue memperhatikan terlebih dulu wajah Bunda lekat lekat. Masih terlihat raut wajah sedih dan lelah dari pancaran mata beliau walaupun sudah ditutupi dengan senyuman tingkat 100 sekalipun.

Quote:

Haa? Tanpa sadar ternyata gue hampir aja nangis di depan Bunda. Padahal gue sudah berusaha tegar dan memasang wajah seceria mungkin di hadapan mereka berdua.

Quote:

Gue menjawab pertanyaan Bunda dengan anggukan kepala tanpa berbicara. Bunda merangkul lengan kiri gue dan membawa kami ke arah mobil. Tangan kanan gue merangkul bahu Abil, sedangakan Abil memeluk pinggang gue dari samping. Setelah kami selesai sarapan dan sampai di rumah, gue pun masuk ke dalam kamar untuk bersih bersih badan dan istirahat sebentar. Belum ada seminggu gue menempati kamar ini. Sebelumnya kamar ini dibiarkan kosong walaupun memang dari awal keluarga kami menempati rumah ini, kamar ini adalah kamar yang disiapkan untuk gue.

Gue kembali ke ruang tengah. Disini masih lumayan banyak kerabat dekat yang berkumpul. Masih ada Eyang Kakung dan Eyang Putri. Suasana duka pun masih terasa di dalam rumah ini. Maklum, belum lama ini baru diadakan tahlilan untuk Almarhum Ayah dan keesokan harinya setelah acara selesai, gue langsung pergi lagi untuk mengambil beberapa barang dan mengurus berkas kepindahan sekolah gue.


*****



Hari hari pun telah berlalu, dan kami sudah ikhlas dengan kepergian Ayah. Para kerabat yang tempo hari menginap di rumah kami sudah pulang ke rumahnya masing masing. Gue juga sudah beraktifitas seperti biasanya begitupun dengan Bunda dan Abil. Gue masuk ke sekolah yang sama dengan Abil. Gue duduk di kelas 2 sedangkan Abil duduk di kelas 1 SMA. Seharusnya dia masih duduk di bangku kelas 3 SMP seperti teman teman seusianya. Namun karena dia mengikuti program akselerasi dari sekolahnya, jadilah dia menyelesaikan pendidikan SMP nya lebih cepat dari teman temannya yang lain. Di sekolah ternyata dia sudah menjadi primadona angkatannya bahkan menjadi bidadari di sekolah ini. Bidadari adalah gelar yang diberikan untuk cewek tercantik di sekolah. Siapa yang memberikan gelar tersebut ? mana gue tau. Gue kan masih anak baru coy Hhahaha.

Di sekolah ini gue ditempatkan di kelas 11 IPA 3. Sebagai anak baru, ternyata lumayan banyak orang yang mengenal nama gue. Entah dari mana mereka bisa tau nama gue. Bahkan gak sedikit cewek cewek yang mengajak gue berkenalan, kirim salam, kirim surat, bahkan mengirim surat cinta lewat mading sekolah. Bayangin coy surat cinta dipajang di mading! Siapapun bisa baca isi tulisannya, walaupun identitas pengirimnya dirahasiakan. Gue termasuk orang yang sering baca mading sekolah. Menurut gue kontennya lebih bagus daripada mading sekolah gue sebelumnya. Tapi gue gak berniat bergabung dengan ekskul mading, gue lebih memiliki minat membaca mading yang mereka buat dari pada ikut terjun langsung dalam pembuatan mading itu.

Dari beberapa cewek yang getol mengajak gue kenalan, ada salah satu yang paling menonjol diantara mereka. Bukan menonjol yang dalam artian “menonjol”, tapi menonjol dalam artian orang ini terus berusaha untuk mendekati gue. Namanya Manda, dia seangkatan dengan gue. Kelas 11 IPA 1. Dia ini bidadari yang dilengserkan oleh adek gue hhahaha. Awalnya kami berkenalan di lapangan basket. Kenapa bisa gitu ? karena lapangan basket itu salah satu tempat yang biasa dihabiskan oleh anak anak sekolah gue saat jam istirahat untuk berkumpul. Nanti akan gue sebutkan spot spot mana aja yang biasa dijadikan tempat ngumpul. Pada jam istirahat gue sering duduk di pinggir lapangan basket dan menonton anak anak lain yang sedang berebut bola. Ini salah satu spot favorit gue. Tapi gue jarang melihat Abil disini, karena ini bukan tempat tongkrongan gengnya dia mungkin. Tapi beberapa kali juga gue mendapati Abil digodain saat lewat di dekat lapangan basket.

Spoiler for :
profile-picture
profile-picture
mmuji1575 dan jefriyan9090 memberi reputasi
Diubah oleh kambing.bercula
BAGIAN 2



Saat sedang asik menonton anak anak yang sedang berebut bola, ada seseorang yang memangil nama gue.

Quote:


Gue menoleh ke arahnya. Ternyata Aldo yang memanggil nama gue. Aldo ini temen sekelas dan sebangku gue. Teman pertama gue di kota ini dan akan menjadi sahabat gue di masa yang akan datang.

Quote:


Kami pun berjalan bergandengan tangan menuju kantin dan semua mata melihat ke arah kami sepanjang perjalanan hhahaha. Sesampainya di kantin kami langsung duduk di bangku paling ujung. Mojok coy.

Quote:


Sedang asik asiknya ketawa, dateng temen gue yang lain.

Quote:


Gue dan aldo pun melihat ke sumber suara. Ternyata yang dateng Ardhi, Bagus dan Adam.

Quote:


Ardhi, Bagus dan Adam pun saling melihat satu sama lain. Gak lama mereka juga ikut ketawa. Mungkin mereka bertiga masih mengingat kejadian sakral itu hhahaha.

Quote:


Setelah itu kami pun larut dalam obrolan yang lain.

Quote:


Bell tanda istirahat telah usai pun berbunyi. Kami kembali ke kelas masing masing. Kursi kelas yang tadinya kosong sudah ditempati satu per satu. Begitu juga dengan kursi gue dan Aldo. Tak lama kemudian Pak Hendro, guru matematika masuk ke kelas kami. Beliau datang dengan raut wajah yang sangat mencurigakan.

Quote:


Seisi kelas seketika menjadi riuh.

Quote:


Fajar langsung berdiri dan membantu membagikan kertas soal ulangan harian matematika. Kami diberikan waktu 60 menit untuk mengerjakan semua soal yang ada disana. Mudah ? ya anggap aja seperti itu hhahaha. Setelah waktu habis kami pun mengumpulkan soal dan lembar jawaban ke depan. Jam pelajaran pun berakhir dan berganti sampai tiba waktunya bell tanda berakhirnya kegiatan belajar mengajar.

Hari ini gue gak pulang bareng Abil karena setelah pulang sekolah gue harus ke kantor perusahaan Ayah. Abil dijemput oleh Pak Joko, supir pribadi keluarga kami. Tapi setelah bell pulang gue gak langsung berangkat ke kantor, melainkan duduk di pinggir lapangan basket untuk melihat anak anak yang sedang bermain basket. Ada Aldo disana dan dia sempat mengajak gue bergabung, namun gue tolak. Setelah hampir setengah jam gue memutuskan untuk berangkat ke kantor ayah. Aldo pun menyudahi permainan dan memutuskan untuk ikut pulang. Keadaan di sekolah sudah sangat sepi. Hanya tinggal beberapa guru dan murid yang masih terlihat. Kami pun berjalan bersama menuju parkiran sambil bergandengan tangan.

Quote:


Setibanya di kantor gue bertemu dengan Om Dewa. Orang kepercayaannya Ayah. Om Dewalah yang mengajarkan gue tentang manajemen dan bisnis. Ilmu yang pernah diturunkan Ayah ke Om Dewa, diturunkan lagi kepada gue. Om Dewa dengan sabar dan telaten membimbing gue sampai akhirnya gue menguasai ilmu tersebut dan dipercaya mampu menggantikan posisi Ayah untuk memimpin perusahaan.

Spoiler for :
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mmuji1575 dan 6 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kambing.bercula
nitip sandal dlu mbe.....

dia daerah gua mbe itu kambing wkwkwk
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Trit baru, kisah baru... semoga lancar...
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
BAGIAN 3



Detik berganti menit, siang berganti malam. Keseharian gue di sekolah masih normal seperti sebelumnya. Hari ini kami ada kerja kelompok kimia, dimana kami harus membuat tabel periodik serta menghafal nama unsur, nomor atom dan lain sebagainya. Tugas kelompok ini berisi 6 orang dalam satu kelompok dan kami bebas memilih anggotanya. Jadilah kami membentuk kelompok yang beranggotakan 2 orang cowok dan 4 orang cewek. Tentu aja Aldo sekelompok dengan gue dan kami sepakat mengerjakan tugas kelompok ini di rumah salah satu anggota cewek kami. Namanya Santi. Lancar? ya anggap aja seperti itu hhahaha. Pada saat kami istirahat untuk makan siang, terdengar suara seperti orang yang sedang bermain basket di halaman belakang rumah Santi. Aldo yang memang pada dasarnya memiliki kepekaan terhadap yang mantul mantul pun angkat bicara.

Quote:


Aldo berjalan menuju ke belakang rumah. Gue juga ikut menyusul ke belakang setelah membalas pesan yang dikirim oleh Abil yang meminta dibawakan sesuatu saat nanti pulang ke rumah. Setelah sampai di belakang rumahnya Santi ternyata memang ada lapangan basket yang cukup luas. Luasnya hampir setengah lapangan dan hanya ada satu ring. Disana terlihat Aldo dan Abangnya Santi sedang duel one on one. Gue duduk di kursi panjang dekat pintu belakang yang menghadap langsung ke arah ring. Dari sini cukup terlihat jelas mereka yang sedang unjuk kemampuan satu sama lain. Abangnya Santi terlihat lebih unggul karena beberapa kali bisa memasukan satu bola serta berhasil menahan serangan Aldo. Santi dan yang lainnya pun ikut keluar dan duduk disamping gue dengan membawa cemilan serta ikut menyaksikan duel Aldo vs Abangnya Santi
.
Quote:


Gue menengok ke arah sumber suara dan ternyata Indah yang tadi bertanya ke gue.

Quote:


Gue hanya cengar cengir membalas perkataan dari Santi. Kemudian datang bola basket berguling ke arah kami.

Quote:


Santi pun berdiri dan hendak mengembalikan bola tapi gue menahannya dan gue yang memungut bola tersebut. Setelah bola ada di tangan gue, gue pun mengambil ancang ancang untuk melakukan lemparan ke arah ring dari tempat gue berdiri.

WUSS!!










CROTT!!










Eh, bunyinya bukan begitu deng hhahaha.










SLUPP!!

Setelah melakukan lemparan, gue kembali duduk dan melanjutkan nyemil time yang tadi sempat tertunda. Aldo dan Abangnya Santi hanya bisa melongo. Begitupun Santi dan teman teman gue yang lain. Gue yang merasa sedang diperhatikan hanya bisa menengok ke kiri dan kanan sekaligus menaikan alis dan dagu untuk memberikan kode “kenapa lu pada?”. Aldo berjalan mendekati gue.

Quote:


Gue jawab dengan anggukan kepala sambil nyemil. Abangnya Santi memungut bola di dekat ring dan berjalan ke arah kami.

Quote:


Kami pun akhirnya bermain bertiga. Beberapa kali gue berhasil menahan serangan Bang Denny dan memasukan bola ke dalam ring. Aldo ? ya anggap aja remahan peyek udang hhahaha. Tugas kelompok kimia sepakat akan kami lanjutkan keesokan harinya. Hari mulai menjelang sore dan kami pun memutuskan untuk pulang ke rumah masing masing. Gak lupa gue membawakan pesanan yang diminta oleh Abil tadi siang.

*****


Hari hari masih terus berlanjut. Hari ini gue berangkat ke sekolah bersama Abil dan diantar oleh Pak Joko. Gue gak bawa kendaraan sendiri karena hari ini gak ada agenda ke kantor. Sepanjang perjalanan dari rumah sampai sekolah Abil bercerita tentang kesehariannya di sekolah. Dari apa yang dia ceritakan, ternyata jadi bidadari sekolah itu gak gampang. Jadi kalian jangan terlalu seneng ya kalau terlahir cantik atau ganteng dan jangan terlalu sedih kalau terlahir jelek Hhahaha.

Quote:


1 ? 2 ? 10? 20? Lebih coy. Kayanya ada lebih dari 20 nomor asing. Banyak deh. Seriusan. Yang sudah dikasih nama hanya segelintir orang aja.

Quote:


Abil sangat senang kalau gue sudah ngelus ngelus rambutnya. Kalau sudah gitu biasanya dia bales perlakuan gue dengan memeluk pinggang gue.

Quote:


Abil hanya menganggukan kepala. Kami pun telah sampai di sekolah dan menuju ke kelas masing masing. Seperti biasa kelas masih sepi. Abil biasa datang ke sekolah lebih pagi dari teman temannya, takut telat katanya. Jadi mau gak mau gue harus mengikuti kebiasaan Abil. Padahal di sekolah gue yang sebelumnya, gue sering banget datang terlambat hhahaha.

Pelajaran pun dimulai dan berjalan seperti biasanya. Bell tanda istirahat telah terdengar dan kami berhamburan keluar kelas. Seperti biasa, lapangan basket adalah tempat yang menjadi tujuan gue. Disana sudah cukup ramai, ada yang bermain basket, ada yang hanya duduk duduk seperti yang biasanya gue lakukan, bahkan ada yang pura pura kesurupan. Aldo mengajak gue bergabung dengan anak anak yang sedang bermain basket. Awalnya gue menolak, tapi dia tetap maksa gue untuk ikut dan akhirnya gue mengiyakan ajakannya.Setelah keringat yang gue dapat dirasa cukup, gue pun kembali duduk di pinggir lapangan untuk istirahat.

Saat sedang duduk dan memperhatikan anak anak yang masih lanjut memperebutkan bola, ada seseorang yang menyapa gue.

Quote:


Gue menoleh ke arahnya. Ternyata Bang Denny yang barusan menyapa gue. Masih inget sama Bang Denny kan ? iya, dia Abangnya Santi temen sekelompok gue waktu ada tugas kimia tempo hari.

Quote:


Gue hanya membalas omongan Bang Denny dengan cengiran dan dia pun berjalan menjauh dari lapangan menuju ruangan pelatih tim basket sekolah kami. Aldo menghampiri gue dan mengajak ke kantin untuk membeli minum. Gue pun mengiyakan ajakannya karena gue juga cukup haus setalah bermain.

Spoiler for :
profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
Diubah oleh kambing.bercula
Spoiler for ABIL:


Spoiler for MANDA:


Spoiler for ICHA:


Spoiler for ANGGI:


Spoiler for LUNA:


Spoiler for NIKEN:



Spoiler for TS:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mmuji1575 dan 7 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kambing.bercula
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
BAGIAN 4



Belum sempat gue bangkit dari posisi duduk, ada seseorang yang menyapa kami.

Quote:


Gue dan aldo melihat ke sumber suara. Terlihat seseorang berdiri di dekat kami.

Quote:


"Hmm ? man ? Firman ?" kata gue dalam hati.

Quote:


"Oh, ini yang namanya Manda" Kata gue dalam hati.

Quote:


Manda pun langsung duduk disebalah kiri gue setelah berjabatan tangan. Aldo pamit ke kantin duluan untuk beli minum. Sudah haus banget katanya. Gue juga sebenarnya haus dan sempat menahan Aldo untuk tetap disini dulu biar nanti kami ke kantin bareng. Tapi memang tuh bocah gak sabaran akhirnya gue ditinggal duluan ke kantin.

Quote:


Karena gue merasa banyak pasang mata yang sedang memperhatikan waktu gue ngobrol sama Manda, akhirnya gue pamit ke kantin untuk menyusul Aldo. Sepanjang perjalanan gue tetap mendapatkan tatapan dari para cowok cowok yang entah apa arti dari tatapan mereka. Sinis banget pokoknya. Di kantin gue melihat Aldo CS sudah menempati spot favorit kami sambil bercanda ria.

Quote:


Mereka pun menertawakan kejadian barusan. Akhirnya gue menceritakan ke mereka kejadian di lapangan tadi saat sedang bersama Manda. Mereka semua gak percaya sama apa yang barusan di alami oleh kambingnya ini dan mereka terheran heran dengan sikapnya Manda kepada gue. Bahkan Manda duluan yang mengajak gue berkenalan.

Quote:


"Lah, adek gue itu mah" Kata gue dalam hati.

Quote:


"Lah, adek gue direbutin di depan gue" Kata gue dalam hati.

Quote:


Gak terasa bell tanda berakhirnya kegiatan belajar mengajar pun sudah terdengar dan kami bersiap siap untuk pulang menuju rumah masing masing. Sebelum pulang Aldo langsung pamit untuk ke lapangan basket karena ada latihan untuk persiapan turnamen yang akan diadakan dalam waktu dekat ini. Dia sempat mengajak gue, tapi gue menolak dengan alasan gue bukan anggota tim basket dan sudah di jemput di gerbang sekolah. Dengan berat hati dia pun berjalan menuju lapangan basket sendirian.

Spoiler for :
profile-picture
profile-picture
tantinial26 dan mmuji1575 memberi reputasi
Ijin bangun bandara gan biar ramai tritnya :v
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Up dulu mbe...
Quote:


Silahkan gan. Makasih loh


Quote:


Yuhuuu
Quote:


Quote:


Hahaha, bema.. bema.. gokill. Ini baru baca sampai part manda, keep rocking mbe.. eh, dikirain Abil cowok, taunya cewek ya..
Diubah oleh navyjahbura
Ane penasaran mobil lu bang,mobil sport apa emangnya?
Idem sama agan diatas. Mobil sport apa bro..

Itu terakhir yang manggil anda siapa bro.. ? hehehe..
Diubah oleh navyjahbura
Quote:

Quote:


M*zda R*8 gan

Yang manggil? Tunggu aja update nya ya emoticon-Big Grin
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Quote:


Hhaha siap juragan. Iya Abil itu cewek kok. Cantik, pinter, imut emoticon-Stick Out Tongue
Quote:


Mantap, RX8. Oke, penasaran... emoticon-Big Grin

Quote:


Mantap.. abangnya ganteng juga gak ni? emoticon-Big Grin
numpang selonjoran dulu ah
BAGIAN 5



Saat gue berjalan melewati ruang piket sekolah, ada seseorang yang memanggil nama gue.

Quote:


Gue pun menengok ke orang yang memanggil nama gue dari belakang.Ternyata Bang Denny yang tadi memanggil nama gue.

Quote:


Bang Denny melihat ke arah yang gue tunjuk dan sama sekali gak ada sesuatu yang bisa dibilang sedang menunggu orang yang dijemput. Dia pun mengalihkan pandangannya lagi ke gue.

Quote:


Kami berdua jalan menuju lapangan basket dengan bergandengan tangan. Disana sudah banyak anggota tim basket sekolah gue yang berkumpul. Ada pelatihnya juga. Kenapa gue tau kalau yang gue lihat itu pelatihnya ? ya karena beliau sudah bapak bapak dan memang aura seorang pelatiih sudah terlihat dari beliau. Gue sempat menghubungi Abil dan memintanya untuk pulang duluan dan dia pun mengiyakannya.

Para anggota tim sibuk pemanasan. Gue dan Bang Denny datang menghampiri sang pelatih. Bang Denny memperkenalkan gue dan menyampaikan maksudnya membawa gue kesana. Beliaupun mengiyakan dan memanggil salah satu anak didiknya.

Quote:


Gue mengiyakan perkataan pak pelatih dan mereka pun pergi meninggalkan lapangan basket.

Quote:


"Oh, ini yang namanya Alex. Belagu banget anjir" Kata gue dalam hati.

Gue diperkenalkan ke anggota tim yang lain. Hari ini kami sempat melakukan latih tanding. Kelihatan banget kalau sang kapten dari awal sudah gak suka sama gue. Mainnya kasar banget coy. Untung gue masih menyikapinya dengan santai. Lagian gue masih anak baru juga, jadi gue gak mau nyari masalah sama dia. Latihan pun selesai dan kami di persilakan untuk pulang.

Disaat gue sedang bersiap siap, ada seseorang yang memanggil gue dari belakang.

Quote:


Gue menengok ke arah sumber suara.Ternyata Aldo yang tadi manggil gue. Dia terlihat sudah selesai beres beres dan sudah siap untuk pulang. Sedangkan gue masih perlu memasukan beberapa barang.

Quote:


Selesai beres beres kami berjalan menuju parkiran. Di tengah perjalanan ada seseorang yang menepuk bahu gue sehingga gue menghentikan langkah dan menengok ke belakang. Ternyata Bang Denny yang tadi menepuk bahu gue.


Quote:


Gue dan Aldo hanya saling melihat satu sama lain. Belum sempat kami menjawab, Bang Denny sudah membuka omongan lagi.

Quote:


Akhirnya kami bertiga jalan menuju warungnya mba'e. Walaupun letaknya di luar lingkungan sekolah, tempat ini salah satu spot favorit untuk nongkrong anak anak sekolah gue. Setelah memesan minuman dan cemilan untuk kami, kami pun larut dalam obrolan hangat. Sehangat pelukanmu.

Quote:


Bang Denny langsung tertawa mendengar omongan gue.

Quote:


Gue dan bang Denny pun melihat ke arah Aldo dan menunggu kelanjutan kalimat yang akan dia lontarkan.

Quote:


Gue hanya menjawab dengan mengangkat kedua bahu. Padahal gue dan Aldo tau persis akar permasalahnnya dimana. Ya mungkin tinggal menghitung mundur aja sampai gue di jadiin perkedel kaya Aldo dulu sama Alex dan cecunguknya. Obrolan pun tetepan berlanjut dengan bahasan yang gak jauh jauh dari Alex. Dari Bang Denny gue tau kalau Alex bisa jadi kapten karena menekan pak pelatih. Kenapa seorang pelatih sampai bisa ditekan? Money talk coy. Gue jadi penasaran siapa sih Alex itu sebenarnya ? ya walaupun satu sekolahan sudah pada tau kalau Alex ini anak dari seorang pengusaha kaya raya. Makanya anak anak gak mau berurusan sama Alex karena dia bisa melakukan apapun dengan background keluarganya yang kaya raya itu.

Kami bertiga memutuskan untuk pulang dan pada akhirnya gue pulang diantar Bang Denny karena letak rumahnya melewati perumahan gue. Kasian kalau gue pulang sama Aldo, dia jadi bolak balik dari ujung ke ujung. Belum kehitung nyasarnya juga pas dia pulang sehabis dari rumah gue. Makanya win win solutionnya gue pulang diantar Bang Denny.

Spoiler for :
profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
Diubah oleh kambing.bercula
BAGIAN 6



Hari hari terus berlanjut dan hari ini gue membawa kendaraan sendiri karena nanti gue akan mampir ke kantor pusat. Seperti biasa gue berangkat dengan Abil dan kami datang pada saat sekolah masih lumayan sepi. Oh iya, gue sudah tau yang namanya Rio. Masih inget sama Rio kan ? dia ini yang katanya selalu ngejar ngejar adek gue. Belum lama ini ada seorang anak yang dijemur di depan tiang bendera sambil hormat. Gue sempat meihat penampakannya dan pada saat pulang sekolah Abil bilang kalau yang dijemur itu yang namanya Rio. Sampai saat ini Alex juga belum menunjukkan tanda tanda akan melakukan genjatan senjata dengan gue. Ya walaupun pada saat latihan dia tetep bermain kasar dan berusaha memancing emosi gue, tapi gue masih menyikapinya dengan santai.

Pada saat istirahat, anak anak sudah banyak berkumpul di lapangan basket. Seperti biasa, disana ada Manda. Abil juga tumben terlihat disana sedang duduk di pinggir lapangan dan asik mengobrol dengan teman temannya. Tapi ada yang berbeda kali ini. Biasanya mereka bermain basket 3 on 3 dengan setengah lapangan. Gue yang sedang asik duduk dan memperhatikan mereka pun dipanggil dengan sebuah teriakan.

Quote:


Gue pun melihat ke arah orang yang meneriaki gue. Ternyata orang yang tadi teriak itu si Alex. Gue hanya bisa menghela nafas. Maksudnya apa coba teriak teriak gitu kek orang gila. Gue pun tetap duduk dan menghiraukan panggilannya.

Quote:


Anak anak yang ada disekitar lapangan mulai memperhatiakan si kunyuk yang satu itu. Teriakan kembali dilontarkan si kunyuk untuk memanggil gue. Anak anak pun akhirnya juga ikut memperhatikan gue. Maksudnya apa coba ? kalau mau ngajak main kan bisa ngomong baik baik, gak perlu teriak teriak. Mendengar dia teriak kaya gitu membuat gue jadi malas ikut ajakannya. Gue masih berusaha santai dan tetap menghiraukan si kunyuk. Gue sempat melihat Abil yang juga sedang melihat ke arah gue. Sampai akhirnya si kunyuk itu melempar bola dengan cukup keras dan mengenai kepala gue. Sontak si kunyuk dan cecunguknya langsung menertawakan gue. Beberapa anak di sekitar lapangan juga menertawakan kejadian barusan.

Akhirnya gue pun berdiri dan berjalan menghampiri salah satu siswi yang duduknya gak begitu jauh dari tempat duduk gue. Dia duduk sambil memegang bola yang tadi memantul setelah mengenai kepala gue.

Quote:


"Kak ? mingkin dia masih kelas 1" Kata gue dalam hati.

Gue pun memasuki lapangan dan berjalan ke tengah lapangan. Gue berjalan menghampiri si kunyuk Alex untuk mengembalikan bolanya. Namun apa yang terjadi malah gak sesuai dengan harapan gue.

Quote:


"Bukannya minta maaf malah masih sempet sempetnya ngetawain gue lagi. Kampret nih bocah" Kata gue dalam hati.

Gue yang sudah malas menanggapi omongannya segera menjatuhkan bola di depannya dan membalikan badan untuk kembali ke tempat duduk gue. Belum sempat gue berbalik si kunyuk ini menahan bahu gue.

Quote:


Gue pun melepaskan pegangan pada bahu gue dan melanjutkan langkah ke tempat duduk gue. Baru beberapa langkah, sebuah bola kembali mengenai bagian belakang kepala gue. Si kunyuk dan cecunguknya kembali menertawakan gue. Namun kali ini anak anak yang berada di sekitar lapangan gak ikut tertawa. Hanya kunyuk dan cecunguknya yang tertawa puas. Gue akhirnya membalikkan badan dan berjalan mendekati si kunyuk dengan jarak yang cukup dekat.

Quote:


Si kunyuk langsung berbalik setelah mendengar kata terakhir yang gue ucapkan dan mengumpulkan anggota timnya. Anggota tim yang dia pakai adalah anggota tim inti sekolah kami. Gue juga berjalan menghampiri Aldo dan memanggil 3 teman gue yang juga merupakan anggota tim basket. Namanya Chandra, Ryan dan Evan. Setelah tim terbentuk, pertandingan pun dimulai. Makin banyak anak anak yang melihat pertandingan kami karena memang gak biasanya di lapangan basket dilakukan permainan full team seperti ini pada saat jam istirahat.

Tip off pun di lakukan. Karena memang postur tubuh anggota tim inti lumayan tinggi tinggi, akhirnya mereka mendapatkan bolanya. Setelah dribble sana sini mereka akhirnya memasukann bola pertama. Tepuk tangan terdengar dari bangku penonton. Yang memasukan adalah si Alex. Dia bereuforia lebay banget di depan gue, bahkan terkesan seperti mengejek karena dilakukan sambl tertawa. Dia juga sempat berlari menghampiri Manda dan bergaya di depannya. Bodo amat deh.

2 vs 0

Permainan kembali dilanjutkan. Gue menjadi playmaker di tim gue. Cukup lama gue memainkan bola untuk melihat keadaan sekitar. Beberapa kali sikutan, dorongan dan injakan kaki bersarang di tubuh gue. Gue yang sudah mulai jengah akhirnya mencoba buat sedikit serius dan mengarahkan anggota tim gue yang lain.

2 vs 2

2 vs 9

2 vs 13

Gue sudah mulai bosan dengan jalannya permainan. Anggota timnya Alex juga sudah kelihatan lelah padahal baru main sebentar. Jam istirahat juga kayanya masih cukup lama. Akhirnya gue mendribble bola sendiri setelah mendapat passing dari Chandra yang berhasil mensteal bola timnya Alex. Setelah melewati beberapa pemain, sampailah gue di depan si kunyuk yang mukanya sudah keringetan banget.

BUGGHH !!

Gue berhasil menjatuhkan si kunyuk dengan posisi terduduk karena gue menggunakan teknik angkle break. Anak anak yang melihat sontak menertawakan si kunyuk yang lagi duduk. Gue pun melemparkan bola ke ring dari tempat gue berdiri. Persis di depannya Alex.

2 vs 16

Gue masih berdiri di depannya dan mengulurkan tangan untuk membantunya berdiri. Tapi uluran tangan gue malah ditepis sama dia. Gue hanya bisa menghela nafas.

Quote:


Setelah itu gue membalikan badan dan berjalan ke arah Aldo dan yang lainnya. Gue mengajak Aldo ke kantin dan bilang ke yang lain kalau gue haus. Kami berdua berjalan menuju kantin. Saat sedang berjalan, di hadapan gue ada Abil dan teman temannya yang sedang duduk. Dia melihat ke arah gue. Gue pun melemparkan senyuman dan kedipan mata ke arah Abil. Dia sontak ketawa.

Namun tiba tiba.

Quote:


BRAKK!!

Belum sempat gue menegok ke arah yang ditunjuk oleh Abil, kepala gue sudah dicium sama benda tumpul. Gue pun terhuyung dan jatuh ke depan. Bertumpu pada lutut dan kedua tangan gue. Abil langsung berlari menghampiri gue.

Quote:


Gue pun reflek memegang bagian kepala yang tadi terkena benda tumpul. Beneran berdarah kepala gue. Di belakang gue lihat si kunyuk lagi ditahan sama beberapa anak dengan tangan kanan yang masih memegang sebuah balok kayu yang patah.

"Buset, nemu dimana tuh balok kayu? Perasaan tadi gak ada" Kata gue dalam hati.

Gue pun dibantu Aldo untuk berdiri dan dia memapah gue menuju UKS. Abil juga ikut memapah gue. Sesampainya di UKS gue ditangani oleh siswi yang sedang berjaga. Kepala gue gak sampai dijahit. Cukup ditambal dan diperban aja. Kenapa gak dijahit ? kan darahnya lumayan banyak tadi ? Tetep di jahit kok coy. Tapi dijahitnya di luar sekolah setelah gue datang ke klinik.

Sekarang di dalam UKS hanya tinggal gue dan Abil yang masih sesenggukan. Tadi cukup ramai yang datang ke UKS. Namun mereka sudah membubarkan diri ke kelas masing masing setelah bell masuk terdengar. Abil juga sudah gue minta untuk kembali ke kelas, tapi dia gak mau. Kalau udah gitu gue bisa apa coba ?

Bell pulang sekolah pun terdengar. Abil bilang ke gue mau ke kelas sebentar buat ngambil tasnya. Gue pun mengiyakannya. Gak lama Abil keluar, Aldo dateng ke UKS dengan membawakan tas gue diikuti dengan Ardhi, Bagus dan Adam. Mereka bertiga menanyakan kronologi kejadian gue bisa sampai kaya gini. Gue pun menceritakan kepada mereka. Si Aldo bukannya bantu nyeritain eh malah diem aja. Padahal gue lagi kesakitan gini, bisa bisanya dia ngebiarin gue ngomong panjang lebar.

Saat gue masih bercerita, Abil kembali masuk ke dalam UKS. Cerita gue pun terhenti. Gue perhatiin mereka berempat terus melihat ke arah Abil dari pas dia masuk ke UKS sampai berdiri di sebelah gue. Itu mata para komodo gak lepas dari Abil coy.

Quote:


Gue sih hanya senyum aja membalas sapaan adek gue. Tapi lain ceritanya sama 4 komodo yang ada di dekat gue ini.

Quote:


Abil sempat melihat ke arah gue dan tersenyum. Kemudian dia kembali mengalihkan pandangannya ke temen temen gue.

Quote:


"siapa ? gue ? kenapa malah akting jadi pacar gue nih bocah ?" Kata gue dalam hati.

Quote:


Abil mengencangkan genggaman tangannya seolah olah memberi kode untuk mengiyakan pertanyaan Adam barusan. Gue hanya menjawab dengan anggukan kepala. Gak lama berselang gue melanjutkan cerita yang sempat terhenti saat kedatangan Abil tadi dan kami pun memutuskan untuk langsung pulang. Temen temen gue keluar UKS duluan. Disusul dengan gue dan Abil. Sepanjang perjalanan Abil terus merangkul lengan gue.

Spoiler for :

profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
Halaman 1 dari 8


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di