alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Membudidayakan Nasionalisme dan Persatuan
4 stars - based on 4 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c0086f6dc06bd9d7d8b4569/membudidayakan-nasionalisme-dan-persatuan

Membudidayakan Nasionalisme dan Persatuan

Membudidayakan Nasionalisme dan Persatuan
NASIONALISME adalah sebuah sikap politik dari masyarakat suatu bangsa yang menempatkan kepentingan bangsa dan negara di atas ke pentingan pribadi atau ke lompok.

Namun, ada kalanya jiwa nasionalisme terkikis karena berbagai hal, salah satunya adalah karena arus globalisasi.

Masuknya berbagai budaya dan produk asing seiring arus globalisasi berdampak pada memudarnya jiwa nasionalisme, terutama pada generasi muda.

Banyak generasi muda Indonesia saat ini lebih mengerti dan mencintai budaya asing dari pada budaya-budaya asli Indonesia. Padahal, untuk menjadi bangsa yang maju dan kuat, jiwa nasionalisme harus dimiliki oleh setiap warganya.

Dengan jiwa nasionalisme, setiap warga negara akan merasa cinta dan bangga dengan bangsa dan negaranya. Begitu pula sebaliknya, setiap warga negara merasa terusik jika ada bangsa lain yang meremehkan atau bahkan menghina bangsanya. Inilah jiwa nasionalisme yang harus dimiliki oleh setiap rakyat Indonesia.

Sudah jelas bahwa penebar kebencian, pembuat hoaks, pelaku politisasi SARA, adalah orang-orang yang anti nasionalisme dan anti kebangsaan. Mereka tak peduli masyarakat terbelah dan bangsa ini terkotak-kotak selama kepentingannya terpenuhi.

Padahal, mengupayakan persatuan dari masyarakat plural seperti Indonesia bukanlah perkara yang mudah.

Sejak awal berdirinya Republik ini, para pendiri bangsa menyadari sepenuhnya bahwa proses nation building merupakan agenda penting yang harus terus dibina dan ditumbuhkan.

Bung Karno, misalnya, membangun rasa kebangsaan dengan membangkitkan sentimen nasionalisme yang menggerakkan "suatu iktikad, suatu keinsafan rakyat, bahwa rakyat itu adalah satu golongan, satu bangsa".

Dengan mengacu pada pendapat Ernest Renan, Bung Karno mengatakan bahwa bangsa adalah satu jiwa (une nation est un âme). Satu bangsa adalah satu solidaritas yang besar (une nation est un grand solidarité).

Kebangsaan tidak bergantung pada persamaan bahasa meski dengan adanya bahasa persatuan bisa lebih memperkuat rasa kebangsaan. Kalau begitu, apakah gerangan yang mengikat manusia menjadi satu jiwa?

Dengan mengutip Renan, Soekarno mengatakan bahwa yang menjadi pengikat itu adalah kehendak untuk hidup bersama (le désir d’ être ensemble).

"Jadi gerombolan manusia, meskipun agamanya berwarna macam-macam, meskipun bahasanya bermacam-macam, meskipun asal turunannya bermacam-macam, asal gerombolan manusia itu mempunyai kehendak untuk hidup bersama, itu adalah bangsa," kata Soekarno.

Oleh karena itu, Negara Persatuan Indonesia, sebagai ekspresi dan pendorong semangat kegotong-royongan, harus mampu melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia; bukan hanya membela atau mendiamkan suatu unsur masyarakat atau bagian tertentu dari teritorial Indonesia.

Negara juga diharapkan mampu memberikan kebaikan bersama bagi warganya, tanpa memandang siapa dan dari golongan, etnik, agama atau kelas sosial apa mereka.

Usaha mewujudkan negara persatuan dapat diperkuat dengan budaya gotong royong dalam kehidupan masyarakat sipil dan politik dengan terus mengembangkan pendidikan kewargaan dan multikulturalisme yang dapat membangun rasa keadilan dan kebersamaan, dengan dilandasi prinsip-prinsip kehidupan publik yang lebih partisipatif dan nondiskriminatif.

Dalam memperkuat daya gotong-royong itu, keinginan hidup menjadi satu bangsa tidak akan mengarah pada nasionalisme sempit dan tertutup.

Ke dalam, kemajemukan dan aneka perbedaan yang mewarnai kebangsaan Indonesia tidak boleh dipandang secara negatif sebagai ancaman yang bisa saling menegasikan.

Sebaliknya, hal itu perlu disikapi secara positif sebagai limpahan ka­runia yang bisa saling memperkaya khazanah budaya dan pengetahuan lewat proses penyerbukan silang budaya.

Puncak-puncak kebudayaan daerah dan hasil persilangan antarbudaya daerah terhitung sebagai kebudayaan bangsa yang dapat memperkuat kepribadian nasional.

Bahasa daerah serta penyerapan bahasa antardaerah bisa menjadi sumber pengayaan bahasa nasional.

Karena, sebagaimana dikatakan (alm) Nurcholish Madjid (1995: 67), "Masyarakat yang terkotak-kotak dengan masing-ma­sing penuh curiga kepada satu sama lainnya bukan saja mengakibatkan tidak efisiennya cara hidup demokratis, tapi juga dapat menjurus kepada lahirnya pola tingkah laku yang bertentangan dengan nilai-nilai asasi demokrasi. Pengakuan akan kebebasan nurani (freedom of conscience), persamaan hak dan kewajiban bagi semua (egalitarianisme), dan tingkah laku penuh percaya kepada iktikad baik kepada orang dan kelompok lain mengharuskan adanya landasan pandangan kemanusiaan yang positif dan optimistis."

Dengan demikian, kebangsaan Indonesia ialah ekspresi rasa syukur atas desain sunatullah (hukum Tuhan). Segala puji bagi Tuhan atas segala karunia kekayaan-kemajemukan dan keindahan negeri ini, dan segala bakti bagi sesama demi kebahagiaan hidup bersama.

Puji dan bakti itu kita lakukan dengan menjunjung tinggi kesetaraan kemuliaan manusia. Lewat usaha mengembangkan sikap positif terhadap kemajemukan bangsa, melalui perwujudan demokrasi permusyawaratan berlandaskan semangat persatuan yang berorientasi keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, di atas itulah nasionalisme Indonesia kita budidayakan.

Nasionalisme dan spirit persatuan tersebut harus bisa menjawab ancaman perpecahan bangsa agar media sosial (medsos), misalnya, tidak lagi menjadi surga bagi para penyebar informasi bohong (hoax).

Selanjutnya, sentimen suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA), yang terus diembuskan untuk memecah-belah persatuan bangsa bisa dikikis dan dinafikan di dalam setiap kepala anak bangsa.

Segregasi harus dihindari, agar perpecahan tidak menjadi buah pahit yang dipanen anak cucu kita nantinya.

Semua itu jelas membutuhkan kehadiran nilai-nilai nasionalisme, patriotisme, dan rasa cita Tanah Air yang tinggi, seperti semangat rela berkorban, pantang menyerah, menjaga tumpah darah, dan berintegritas, dan lainya.

Nah, Hari Pahlawan yang belum lama kita peringati semestinya juga mengingatkan kita untuk tetap menjaga cara-cara praktis dan strategis dalam mencintai Indonesia, bukan cara praktis dan strategis untuk merusak rasa cita Tanah Air yang telah terbentuk lama di dalam benak-benak anak bangsa.

https://nasional.kompas.com/read/2018/11/29/05000091/membudidayakan-nasionalisme-dan-persatuan

Ok
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
sedangkan 2 desember sedang membudidayakan bendera hti ..... untuk merayakan hari jadi khilafah dan isis emoticon-Ultah
semoga makin jaya indonesia. emoticon-Cool
bahasa kasarnya ...pro bowo.=.anti toleransi..anti nkri....
Yg paling merusak persatuan itu adalah krena agama.

orang2 yg slalu merasa teman imajinasinya lebih nyata dr teman imajinasi tetangga nya

Diperburuk dengan

politik indonesia yg slalu membawa agama ke dalamnya

Dengan alasan krena ...ya itu sila pertama

Meskipun ane baca ampe 100x butir-butir sila 1 sama x gk ada unsur memasukkan agama ke politik.
Diubah oleh djinggo88
Quote:


joss gw juga banyak sahabat non muslim dan tionghoa dukung wowo...orang2nya rasional dan humanis
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di