alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bfead712e04c85b1a8b4567/refleksi

Refleksi

Nemu tulisan yg menarik yg bs trkait kegalauan ane yg lalu2 ampe depresi ttg pilihan tidak enak vs tidak enak ane bs bercermin dr kondisi kestresan ane kmren krn mnghadapi pilihan tdk enak vs tdk enak

Skrg situasi sdh lebih kondusif (smg bgini trus aamin) ane pngn share soal ini bs diterapkan dlm parenting jg

https://threadreaderapp.com/thread/1006367616049352705.html, kutipannya :
____________________________________________
Selama hidupnya manusia, katanya, kita akan dihadapkan pada 3 jenis pilihan.

1. Pilihan ENAK vs TIDAK ENAK
2. Pilihan ENAK vs ENAK
3. Pilihan TIDAK ENAK vs TIDAK ENAK

TIDAK ENAK vs TIDAK ENAK.

Ini jauh lebih susah ketimbang 2 jenis pilihan yg sebelumnya yaa. 😐

Dikasih pilihan, tapi semuanya gak enak.
Lha males banget milih. 😐

Kan ya pengennya gak usah milih aja.
Gak pengen dapet semuanya. 😐

Mesti ingat aturan belajar memilih

Kalau kamu gak memilih, ya orang lain yg memilihkan buatmu.
Kalau kamu pengen semua, kamu gak dapet apa-apa

jenis pilihan TIDAK ENAK vs TIDAK ENAK ini emang paling sulit, dan PALING PENTING.

Kenapa kok belajar memilih TIDAK ENAK vs TIDAK ENAK ini paling penting dari jenis pilihan yg lain?

Krn jenis pilihan ini akan jadi penentu apakah seseorang sanggup (mau + mampu) survive dlm situasi gak menyenangkan buat dia.

Akan jd penentu seseorang utk belajar kecewa.

Keterampilan memilih antara pilihan TIDAK ENAK vs TIDAK ENAK ini, juga menentukan seseorang akan bisa belajar bersepakat atau gak.

Bersepakat dengan siapa?
Ya bersepakat dengan orang lain.
Dan juga BERSEPAKAT DENGAN DIRI SENDIRI.

#MasPsikolog: "Kalau kamu pengen menghindar dari pilihan TIDAK ENAK vs TIDAK ENAK ini ya wajar kok
Manusiawi.
Lha wong memang pilihannya ya gak menyenangkan semua.
Ya namanya ya belajar.
Kan gak harus langsung bisa. ^^


kita ini ya memilih atas resiko yg paling mampu kita hadapi

Wah clue menarik.
KITA MEMILIH PILIHAN YG RESIKONYA BISA KITA HADAPI.


skill memilih, bs utk belajar kecewa. Itu gmn

#MasPsikolog: "Hmm ini rada panjang.
Sebentar.. Dari mana ya ngurutinnya ya..

Jadi gini.
Manusia itu perlu punya KETERAMPILAN MEMILIH agar menjadi pribadi dewasa.

Kalau sudah lancar memilih (terutama pilihan yg paling sulit tadi), seseorang itu masuk ke tahap belajar kecewa."

MasPsikolog: "Kenapa kok mendadak jadi ngobrolin soal belajar kecewa?
Kecewa kan kondisi tidak puas krn tidak mendapatkan yg dimaui.

Ketika pilihan yg ada hanya TIDAK ENAK vs TIDAK ENAK, padahal kita pengennya kan dpt yg enak terus.
Di titik itu seseorang bisa mengalami kecewa."

#MasPsikolog: "Kecewa ini manusiawi.
Selama kita jd manusia, kita akan menemui situasi2 yg tidak kita maui.

Jadi kita gak bisa melarang orang atau anak kita utk kecewa.

Ketika kita melarang orang/anak kecewa, itu sama saja MINTA ORANG/ANAK ITU UNTUK TIDAK JADI MANUSIA LAGI."

Kalau misal aku lg kecewa, aku harus gmn?

#MasPsikolog: "Harus belajar kecewa yg AMAN."

Wah.
Belajar kecewa yang AMAN?
Yang gimana itu? 😐

#MasPsikolog: "Belajar kecewa yang AMAN dan NYAMAN itu yang:
- tidak merusak
- tidak merugikan orang lain
- tidak merugikan diri sendiri.

Itu syarat belajar kecewa yg aman.

gimana kl ternyata seseorang itu belum belajar kecewa yg aman

MasPsikolog: "Maka dia akan memaksa."

Ha?
Orang yg belum sanggup kecewa yg aman akan memaksa? 😐

#MasPsikolog: "Iya. 
Jadi kan, kalau seseorang kecewa (krn misal pilihan hidupnya adalah TIDAK ENAK vs TIDAK ENAK), maka dia perlu menyalurkan emosi kecewanya dengan aman dan nyaman.

Biar apa? Biar si kecewa tidak.."

"Biar si kecewa tidak berkelanjutan menguasai diri.
Karena kalau seseorang sudah terlanjur dikendalikan rasa kecewa, tp tidak belajar menyalurkan rasa kecewanya, maka dia jadi pengen mengendalikan situasi.

Lalu, dia jadi memaksa agar situasi bisa terjadi menurut yg dia pengen."

"Ketika seseorang memaksa, maka dia sedang berperilaku ADU MENANG.

Jadi tho Dek, anak-anak yg tidak dibolehkan kecewa dan tidak diarahkan utk belajar kecewa yg aman, maka usia tuanya bisa jd berperilaku suka memaksa.

Jadi Tika sebaiknya hindari hal-hal seputar melarang kecewa."

Glek.

Daku: "Melarang kecewa itu misalnya yg kayak gimana tho, Mas?"

#MasPsikolog: "Macem-macem bentuknya, Dek.
Misalnya, nyuruh orang lain move on.
Padahal rasa kecewanya orang itu belum disalurkan.
Itu namanya kamu menghambat proses orang itu utk belajar kecewa."

LALALALALALALALA.
TERTUJES-TUJES SUDAH DIRIKU INI, MAS.

#MasPsikolog: "Atau sesimpel kamu minta orang lain buat melupakan sajalah memori yg bikin mereka kecewa.
Padahal yg dibutuhkan si orang itu cuma penyaluran rasa kecewa.

Percaya deh, Dek, setidakmenyenangkan apapun suatu.."

"...Setidakmenyenangkan apapun suatu memori, kalau rasa kecewa sudah bisa disalurkan dengan aman dan nyaman, walaupun kita masih ingat si memori ya gak bakal berasa apa-apa.


Daku: "Jadi kl gak sanggup menanggung kecewa yg aman, orang jd maksa. Lalu gmn?"

#MasPsikolog: "Kalau gak menunaikan kecewa dengan aman, seseorang akan memaksa.
Kalau sudah muncul perilaku memaksa, maka orang itu akan susah utk bersepakat.
Termasuk BERSEPAKAT DENGAN DIRINYA SENDIRI.

Nantinya lalu jadi susah hidup harmonis dengan orang lain.
Bahkan.."

"Bahkan bisa jadi seseorang itu lalu jadi susah hidup harmonis DENGAN DIRINYA SENDIRI."

😐😐
😭😭
Jleb jleb jleb.


Salim ke #MasPsikolog 🙇🏻‍♀️

____________________________________________

Kl dihubungkan dg kondisi ane yg prnah menghadapi pilihan tidak enak vs tidak enak
- terus krja keuangan stabil tp ane stres kerja, ga enak
- resign kerja atau keuangan terjun payung, ga enak jg bikin stres jg

Dlm kondisi hamil, sesetres itu ane dulu, ampe depresi ringan, ampe bikin trit trus, setalah baca tulisan psikolog diatas ane merasa manusiawi ane krn merasa kecewa,, krn rasanya saat itu ane bnr2 stres sm pilihan yg rasanya ga enak semua, susah semua, denial bgt

Kecewa itu manusiawi yg salah krn ane ga menyalurkan rasa kecewa dg aman dan nyaman jd ya gt, marah2 sm suami, berantem terus sm suami, dan menamnah buruk keadaan, merugikan org lain, diri sendiri jg, pokoknya maunya smua selesai dg cara suami dpt kejaan yg lebih baik, ane ga usah kerja,, keuangan tetep aman.. stres bgt pas hamil, dl ane hamil ngalamin pertumbuhan janin trhambat mgkin krn stres jg.. Smpe skrg. Msh struggle dg BB TB bayi yg di grafik di garis bawah mulu, tp sy gak depresi krn ini ya, stres pasti tp stres yg positif yaitu cari info, konsul dokter, dll

Dan mgkin ane jd org yg ga bs nyalurin rasa kecewa dg baik mgkin ad hubungannya dg masa kecil ane, dl mgkin ya ga prmah ngrasain kecewa semasa kecil, selalu dimaklumi, trlalu trjebak di zona nyaman, selalu dibantu ortu, dilindungi ortu

Kl dihubungkan k pola parenting mgkin jd pelajaran buat ane jg sbg ortu baru utk nantinya membiasakan anak utk belajar kecewa

Kl skrg ane msh suka galau2 ane ga yg bgitu negatif lg nyalurinnya, ga yg merong2, uring2an, kyk dl,, skrg biasanya ane salurin dg menulis unek2 di facebook dg privacy yg diatur tentunya,

Udh gt aja cm pngn sharing aja, ane gamau anak ane punya mslh psikis dan emosi spt ane krn ga enak bgt

Diubah oleh lazyistj91
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Quote:


dari 28 Juli 2018 aku dah bilang bahwa hidup itu emang harus memilih dan kadang emang pilihannya tidak enak vs tidak enak. tinggal pilih mana yg paling bs kamu terima resikonya dan bisa bikin kita bahagia.

ya syukurlah klo ts udah ke psikolog dan jd percaya atas sarannya psikolog.

good luck utk kehidupannya dan makasih sharing ceritanya emoticon-Smilie

Diubah oleh PuspitaHassei
g jg sudah memilih antara pilihan tidak enak vs pilihan tidak enak

g jg kalo mau mencak-mencak / nyalahin laki g bisa.

g jg kalo mau curhat berjilid-jilid di kaskus bisa.

tp adonan g sama kamu beda. keputusan yg g ambil akan g lakoni walau sulit dan sakit. g gak bakal menyesali jalan yg g pilih, karena sebelum memilih g sudah memikirkan konsekuensinya.
pilih kenyataan aja gan,
mekipun kenyataan terkadang tidak enak emoticon-Big Grin
emak2 emang harus tahan banting yaa
makasih sudah sharing sis..
memang sulit mengendalikan rasa kecewa.. mungkin kitanya yang kurang bersyukur..
suka jg sama pendapat sista diatas..

wah jadi inget laki ane yang sekarang lg kerja keras emoticon-Mewek emoticon-Mewek
Diatas langit masih ada langit.
Dibawah tanah juga masih ada tanah.


Jadi hidupmu lagi di posisi mana ?
Langit teratas atau tanah terbawah ?

Kalo di langit teratas ya ga mungkin kan ya, kan masih ada problem yang bertubi2 di hidup.
Jadi ada di tanah terbawah ? Ga juga kan ?
Masih bisa makan dan tidur, berarti masih ada berkat dalam hidupmu.

Kalo kamu aja yang ga di posisi tanah terbawah aja ga kuat dengan masalah2 hidup, kira2 bisa bayangin dengan tanah2 yang berada di bawahmu ? Lebih apes apalagi ya hidup mereka ? Mungkin buat makan sehari sekali aja susah ya. Apalagi beli internet buat ngaskus, kayaknya mustahil.
Cewe yang biasanya banyak was was,,gampang takut, mikir berlebihan, over

Yang laki nyantai kayak dipantai mulu tiap hari emoticon-Big Grin

Eh gak juga ding, ada juga laki yang dipenuhin was was

Nikah takut
Punya anak satu takut
Punya anak dua takut
Punya anak tiga takut
Punya anak 5 takut

Apalagi poligami takutnya sampai ke ulu hati emoticon-Big Grin

Tetapi secara umum ya , laki kebanyakn santai kayak dipantai ,
Slow
Iya gak sih emoticon-Big Grin
Balasan post PuspitaHassei
Betul sis sbnrnya yg dibilang psikolog tuh kita jg udh tau ya, spt kata2 sista dl jg intinya sm dg tulisan dr psikolog cm kl lg kalut ya jdnya denial, menolak,
Balasan post iam.erka
Buat rmh tangga ane sih iya banget, dlm segala urusan, urusan anak, ekonomi, dll ane berasa jd pengarahnya,

Banyak pikiran, fisik capek, krg tdr, selama hamil naek 20kg krn di trimester 3 makan gila2an utk ngejar berat janin,, dlm bbrp bln stlah lahiran dah balik lg ke berat awal, kurus lg
smntara bapaknya seger itu komen pengasuh anak ane, kan anak ane emg kecil ane blg ya ortunya ga ada yg gendut terus mba pengasuh komen tp bapaknya seger tuh bu, dlm hati ane oh maksudnya sy tdk segar baeklah lol
Diubah oleh lazyistj91
Balasan post iam.erka
Jangan gitu,
Bantu dan support suami tapi jangan kayak pengarah,,

Jadi supporter aja
Tau lah, supporter itu penyemangat, pemberi motivasi
Balasan post iam.erka
Quote:


Maksudnya pengarah dlm urusan rmh tangga, spt urusan anak, keuangan, nyari pengasuh.. bukan pengarah suami harus gmn2.. krn ane yg banyak mikir suami melaksanakan sj, follower, sdgkan yg ngambil keputusan ya ane, suami mau ambil keputusan jg gmn, krn powerny bukan di dia, ane jg gamau gni, Capekk, pengennya ane lah pihak yg jd supporternya, followernya, tp gmn kondisinya gini, ane pun ga nyaman pngn nya mah spt istri pd umumnya, pengennya dipimpin, diarahkan, tp ya beda kondisi

Suami jg serba salah mau dia yg ambil keputusan tp powernya kurang, misalnya apa ya.. Ya suami jg selalu tanya ane dl kl apa2× ane yg ambil keputusan,, misal gni kami lg bingung mau tinggal dmn bulan depan,, ane ud cicil rmh di bekasi, skrg ngontrak d jkt ud mau abis, ane msh ingin ngontrak biar ga lama d jalan ktmu anak yg masih bayi, tp jdnya keuangan berat ya, nyicil iya, bayar kontrakan iya, tp ya keputusan di ane ttp ane krn yg byr cicilan ane trus bayar kontrakan yg minimal 6 bln jg bobol tabungan ane, suami mau ambil keputusan apakah ttp ngontrak atau pindah ke bekasi jg susah krn ya bukan di dia

Maksud ane pngarah tuh disitu gan,, dlm hal pengambilan keputusan yg trkait rumah tangga, urusan anak, keuangan, dll spt jd otaknya gt, capeekk si tp gmn bisanya ya bgini

Ane merasa kemampuan2 mengambil keputusan, brpikir jangka panjang, dll begini lmyn terasah dr kantor, dg brbagai acara, tgs2, kesulitan2, pelatihan, byk ketmu orang yg hebat2, byk diskusi, variasi tugas yg dikerjakan, dll sementara suamiku di kantornya skrg yg perusahaan keluarga jg itu2 saja ane jg pngn bgt suami bs pindah ke lingkungn yg lebih challenging dan bs bikin improve buat dia, buat kebaikan dia, bukan maksudnya nuntut, tp gmn blm dpt, kmren ikt cpns jg gagal lg
Diubah oleh lazyistj91
Balasan post lazyistj91
Quote:


krn dr semua cerita kamu yg aku quote ini.. sebenarnya balik lg. kamu once again melanggar apa yg kamu tulis di post pertama
dgn sgala "kepintaranmu" yg katanya terasah di perusahaan yg keren... kenyataannya tidak membuat mu "pintar" dalam memilih tidak enak vs tidak enak. sehingga kamu masih terus memaksakan kebahagiaanmu/harapanmu melalui "tangan orang lain". ketika sudah memilih salah satu yg tidak enak, ya sudah disyukuri, tidak diungkit dan tidak menyalahkan orang lain lagi. itu artinya "mampu memilih tidak enak vs tidak enak". klo kamu masih nyesel, klo kamu masih nyalahin suami krn kamu jd harus kerja lebih keras ketika cicilan jd double tp kamu jg nyalahin suami krn nyesel klo kamu kerja jauh, artinya kepintaran kamu itu masih GA MAMPU milih tidak enak.

kirain dah dr psikolog dah berubah. tp ternyata masih gitu2 aja. ke psikolog lg gih. tanyain mengenai 'agar bisa bersyukur', 'agar tidak dominan' dan 'agar tidak menggantungkan kebahagiaan dan harapan ke orang lain'. seperti yg kamu bilang d atas, klo aku yg ngomong ampe berbusa jg kamu ga akan percaya. gih sana ke psikolog lg. dan mari buktikan apakah ucapan psikolog sama seperti ucapan ku di paragraf sebelumnya emoticon-Smilie

smg segera dpt 'pencerahan' dr psikolog. good luck emoticon-Smilie
Diubah oleh PuspitaHassei


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di